Renegade Immortal – Chapter 1140

shadow

Renegade Immortal – Chapter 1140

halaman selatan Origin Sekte. Meskipun paviliun menutupi cekungan, ada juga bangunan di bagian selatan pegunungan. Khususnya, di dalam hutan merah yang berwarna merah sepanjang musim, ada paviliun merah. Ada sejumlah crane menari yang diukir di atasnya, dan itu sangat indah.

Lu Yanfei menyukai warna merah, dan hampir semua orang di Sekte Asal mengetahui hal ini. Bukan hanya rumahnya merah, Lu Yanfei bahkan memiliki perasaan unik terhadap pakaian merah.

Pada saat ini, Lu Yanfei mengenakan gaun merah dengan rambut tersebar di belakangnya. Dia diam-diam duduk di sana, dan wajahnya masih pucat karena masih ada kesedihan yang belum hilang. Ini membuatnya semakin cantik dengan sedikit warna merah.

Namun, bahkan tiga kakak laki-lakinya yang senior tidak memenuhi syarat untuk menghargai pemandangan indah ini, karena tingkat kultivasi mereka selangkah lebih rendah daripada Lu Yanfei.

Puncak Nirvana Scryer Lu Yanfei adalah kecantikan nomor satu dari Origin Sect, dan dia sangat terkenal di dalam domain peringkat 5. Ada banyak orang yang memiliki gagasan tentang dia, tetapi karena puncaknya budidaya Nirvana Cleanser gurunya, tidak ada yang berani bergerak. Namun, sekarang setelah gurunya meninggal, Sekte Asal berada dalam kondisi terlemahnya.

Saat ini, Lu Yanfei memegang giok. Giok ini berwarna ungu, dan dia tanpa ampun memerasnya. Tangannya yang seperti batu giok bahkan berubah agak putih.

Ada penghinaan di matanya, tapi dia hanya bisa bertahan. Dia bahkan ingin menghancurkan batu giok di tangannya, tetapi ketika dia memikirkan konsekuensinya, penghinaan meningkat.

Setelah menghela napas dalam-dalam, dia baru saja memperbaiki suasana hatinya dan menatap ketiga murid perempuan di hadapannya, kemudian dia diam-diam berkata, “Biarkan mereka masuk.”

Lu Yanfei hanya mengambil tiga murid, dan ketiganya adalah perempuan. Murid kedua, Xu Yun, memiliki tingkat kultivasi tertinggi. Dia setengah langkah ke tahap Illusory Yin.

Meskipun Xu Yun tidak seindah gurunya, dia sangat lembut dan memiliki kepribadian yang lembut.

Itu tidak terjadi. Tidak butuh waktu lama untuk masuk empat pemuda berwajah pucat dan gemetar. Ketika mereka memasuki ruangan, mereka bahkan tidak berani bernafas. Mereka menundukkan kepala dan tidak tahu apa yang sedang mereka lakukan.

Tatapan Lu Yanfei menyapu empat pemuda itu ketika dia dengan lembut berkata, “Murid tertua, murid ketiga, kalian masing-masing mengambil dua. Bakat mereka sangat biasa, dan apakah mereka akan menjadi pasangan roh anak akan tergantung pada keberuntungan. Setelah satu bulan, jika mereka tidak dikenali oleh guru mata ungu yang tertinggal, kirim mereka pulang. “

Dua murid perempuan dengan hormat mengangguk. Kemudian mereka mengambil keempat pemuda itu dan pergi.

“Guru, ada tiga lagi … Mereka agak tua …” Xu Yun dengan lembut berkata di samping.

Lu Yanfei menatap batu giok ungu dan tanpa ampun meremasnya. Setelah merenung sejenak, dia menggelengkan kepalanya. “Tidak perlu melihat mereka. Bawa mereka di bawah Anda. Guru masih memiliki banyak hal yang harus dilakukan, sehingga Anda dapat pergi. ”

Xu Yun ragu-ragu sedikit saat dia melihat batu giok ungu di tangan Lu Yanfei. Dia membuka mulutnya seolah ingin mengatakan sesuatu, tetapi pada akhirnya dia menghela nafas dan dengan hormat meninggalkan ruangan.

Tidak sampai Xu Yun pergi bahwa niat membunuh memenuhi mata Lu Yanfei. Dia seperti batu giok Asura saat dia meremas batu giok ungu itu. Penghinaan di matanya benar-benar digantikan oleh niat membunuh.

“Rudy, bahkan jika aku, Lu Yanfei, mati, aku tidak akan menjadi mitra kultivasimu!” ​​

Ada tiga orang di luar paviliun merah. Selain Wang Lin, ada dua pemuda lagi. Salah satunya terlihat sederhana dengan pakaian sederhana. Yang lain memiliki tampilan yang sedikit jahat dan mengenakan kemeja biru. Dia memiliki sedikit rahmat padanya.

Xu Yun keluar dengan khawatir di dalam hatinya dan menatap mereka bertiga. Ketika dia melihat pemuda dengan warna biru, dia mengerutkan kening.

“Kalian bertiga, diamlah. Aku akan membawa kalian bertiga kembali ke sekte. ”Xu Yun melambaikan tangannya yang seperti batu giok, lalu awan muncul dan membawa mereka bertiga turun ke dasar pegunungan di wilayah selatan.

< Tidak butuh waktu lama bagi mereka untuk tiba di luar halaman yang rumit. Ada banyak tanaman ditanam di halaman, serta beberapa rumah.

Ketika awan itu menghilang, pemuda berwarna biru itu menjadi pucat dan tubuhnya bergetar, lalu ia mulai muntah di samping. Jelas bahwa kecepatannya terlalu cepat, dan ini adalah pertama kalinya dia terbang, jadi dia telah kehilangan keberaniannya.

Sedangkan untuk pemuda yang sederhana, wajahnya juga pucat. Tubuhnya bergetar, tapi dia tidak muntah.

Ekspresi Wang Lin tenang ketika tatapannya jatuh pada tanaman di halaman dan dengan hati-hati memandang mereka satu per satu.

Xu Yun memandang Wang Lin dan matanya menyala. Dia sangat bingung tentang ketenangan Wang Lin. Ketika dia melihat tatapannya jatuh pada tanaman obat, dia tidak bisa menahan diri untuk tidak bertanya, “Kamu mengenalinya?”

“Beberapa dari mereka,” kata Wang Lin perlahan sambil menarik pandangannya. Lalu dia dengan tenang berkata, “Saya seorang dokter.”

Xu Yun dengan hati-hati memandang Wang Lin dan berkata, “Karena kamu mengenali beberapa dari mereka, maka kamu dapat tinggal di sini dan merawat herbal di sini . ”Setelah itu, dia menampar tasnya untuk memegang dan mengeluarkan sebuah batu giok. Setelah berkonsentrasi sebentar, dia melemparkannya.

Giok ini segera terbang ke kejauhan.

Mantra ini menyebabkan pemuda sederhana menjadi sangat bersemangat, dan bahkan pemuda dengan warna biru menunjukkan ekspresi kerinduan. Tidak butuh waktu lama untuk dua sinar cahaya datang dari kejauhan, mengungkapkan dua petani muda.

“Salam, Guru.” Kedua pembudidaya berdiri di depan Xu Yun dan sangat hormat.

“Atur tempat untuk mereka berdua untuk tinggal dan beri mereka nyanyian untuk tiga lapisan pertama.” Setelah Xu Yun memberi perintah, dia berjalan ke halaman. Lalu dia berbalik, menunjuk Wang Lin, dan berkata, “Kamu, masuk.”

Giliran dan titik gadis ini akan sedikit menawan jika sikapnya yang dingin dihapus.

Ekspresi Wang Lin tenang saat dia berjalan ke halaman. Aroma rempah-rempah merebak di wajahnya, dan hanya satu napas membuatnya merasa segar. Meskipun dia terlihat netral, dia terkejut. Ada banyak ramuan di halaman ini yang sudah punah di Aliansi dan Allheaven.

“Kamu akan tinggal di sana.” Xu Yun menunjuk ke rumah kayu di depannya. Dia sudah mengamati Wang Lin karena dia merasa dia terlalu tenang. Jika dia adalah seorang kultivator, itu akan baik-baik saja, tetapi tidak peduli berapa banyak dia memeriksanya, Ceng Niu ini tidak memiliki jejak energi spiritual. Ini sangat mengejutkannya.

Namun, dia tidak terlalu memikirkannya. Setelah memberitahunya metode untuk merawat herbal dan memberinya nyanyian budidaya, dia mengabaikan Wang Lin. Dia pergi ke rumah di tengah dan mulai berkultivasi. Dia mati-matian berusaha mencapai tahap Corporeal Yang sehingga dia bisa membantu gurunya.

Ketika dia memikirkan batu giok ungu di tangan gurunya, Xu Yun merasa pahit. Dia tahu bahwa penampilan gurunya telah menarik perhatian banyak pembudidaya yang kuat. Sekarang leluhurnya telah meninggal, hati banyak orang tergerak.

Ketika dia memikirkan bagaimana ketiga Paman-Gurunya menolak untuk membantu, Xu Yun menggigit bibir bawahnya dengan erat.

” Jika saya tidak bisa mencapai tahap Corporeal Yang kali ini, saya hanya bisa mengambil pil Kematian Jiwa Berpisah … “Berpikir tentang teror Pil Kematian Jiwa Berpisah, Xu Yun menarik napas dalam-dalam. Setelah merenung sebentar, dia menutup matanya untuk berkultivasi. Dia baru-baru ini memiliki sedikit terobosan dalam domainnya, jadi dia tidak jauh dari panggung Corporeal Yang.

Setelah Xu Yun pergi, Wang Lin samar-samar tersenyum dan melihat-lihat ramuan sebelum berjalan ke miliknya rumah sendiri. Dia menemukan bahwa rumahnya tidak besar. Selain tempat tidur, ada meja kayu.

Ada lampu minyak di atas meja.

Meregangkan tubuhnya, dia berbaring di tempat tidur dan memandangi atap kayu, menunjukkan ekspresi santai ketika dia melakukannya. Dia tidak pernah semudah ini dalam waktu yang sangat lama. Baik itu Desa Air Utara atau lokasinya sekarang, keduanya memberinya ketenangan pikiran yang langka.

Setelah berkultivasi ke levelnya, selain berkultivasi, faktor terpenting adalah memahami dao dan hukum. Berbaring di sini, Wang Lin merasa tenang, dan dia samar-samar memahami beberapa ide.

“Benar dan salah … Mungkin aku antara benar dan salah sekarang …” Wang Lin mengungkapkan senyum dan perlahan-lahan menutup matanya.

Tidak butuh waktu lama untuk langit menjadi gelap secara bertahap. Sekarang ruangan itu benar-benar gelap. Wang Lin perlahan membuka matanya, tapi dia tidak menyalakan lampu. Sebaliknya, dia duduk dan tangannya membentuk segel, lalu dia menunjuk ke beberapa bagian tubuhnya. Setelah menghembuskan udara busuk, tubuhnya terbelah menjadi dua.

Avatar dan tubuh aslinya terbelah di rumah kayu ini di halaman selatan Sekte Asal.

Dokumen aslinya Tubuh duduk di sana, dan semua yang di bawah pinggang hanya tulang. Tulangnya gelap dan ada garis-garis merah samar di seluruh tulang. Jika orang lain melihat ini, mereka pasti akan megap-megap.

Tubuh aslinya bahkan lebih buruk daripada ketika dia berada di Vermillion Bird Divine Sect. Sepertinya luka-lukanya bahkan lebih buruk.

Sebenarnya, Wang Lin telah menyatu dengan tubuh aslinya sedini ketika dia meninggalkan Vermillion Bird Divine Sekte untuk menyelamatkan Azure Dragon, Kaisar Ilahi di Alam Hujan Surgawi . Namun, karena masalah tubuh asli, meskipun mereka menyatu, tidak ada banyak kekuatan dewa kuno yang tersisa untuk digunakan.

“Dewa kuno menemukan Tiga Cobaan Tujuh Cobaan Tujuh Trial. Menurut ingatan Tu Si, hanya setelah mencapai enam bintang saya harus menghadapi dua bencana pertama dari percobaan pertama. Saya tidak berpikir saya akan menghadapi cobaan pertama lebih awal …

“Cobaan pertama melibatkan malapetaka daging dan malapetaka tulang. Keduanya memang kuat. ” Saat Wang Lin melihat tubuh aslinya, dia melambaikan tangan kanannya. Retak ke ruang penyimpanannya terbuka dan kristal darah seukuran kepalan tangan terbang keluar.

Semua kristal darah ini melepaskan cahaya darah, tetapi, anehnya, semua lampu itu terkandung di dalam ruangan dan tidak ada satupun di dalamnya. bocor. Wang Lin melihat kristal darah saat dia melambaikan tangan kanannya dan kristal darah itu terbang ke tubuh aslinya. Mereka mendarat di bagian bawah seperti kerangka dan secara bertahap menutupi bagian tubuh itu.

Tubuh aslinya membuka matanya dan kemudian tenggelam ke tanah, menghilang dari ruangan. Dia terus tenggelam sampai mencapai kedalaman benua Mo Luo. Kemudian dia menutup matanya dan mulai menyerap aura dari kristal darah.

Wang Lin telah mencari di dalam ingatan Tu Si ketika tubuh asli Tiga Percobaan Tujuh Bencana tiba lebih awal. Setelah melihat melalui ingatan, dia tercerahkan dan memiliki dugaan. Tubuh dewa kuno-Nya tidak lengkap dibandingkan dengan tubuh dewa kuno sejati. Akan sangat sulit untuk melewati cobaan pertama tanpa darah hati dewa kuno. Namun, ini hanya spekulasi dia. Wang Lin tidak yakin apakah tubuh aslinya bisa melewati malapetaka daging dari persidangan pertama. Saat ia merenung, waktu berlalu dan sinar matahari pagi memasuki ruangan. Suara hujan deras juga memasuki telinga Wang Lin.