Renegade Immortal – Chapter 1149 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 1149 | Baca Novel Online

Benua ini bernama Kai Ape di peta bintang. Ada banyak gunung, dan mereka muncul dan menghilang di dalam kabut. Raungan binatang buas datang dari gunung.

Reruntuhan kota yang tersembunyi di mana-mana di kabut menunjukkan dengan diam-diam betapa sejahtera benua ini dulu.

Namun, sekarang, itu adalah hanya kehancuran, dan suara-suara masa lalu telah menghilang. Yang tersisa hanyalah sisa waktu.

Di antara binatang buas, ada yang suka berkelompok dan yang suka menyendiri.

Saat ini, di salah satu gunung, raungan binatang buas tertentu adalah yang paling kejam. Raungan itu begitu kuat sehingga bahkan kabut tidak bisa menyembunyikannya.

Gunung ini benar-benar hitam dan menjulang ke udara seperti pedang yang menembus ke langit. Kera besar setinggi hampir 100 kaki bergerak melalui gunung, dengan putus asa bergegas ke puncak.

Ada binatang buas kera hitam raksasa duduk dalam posisi lotus seperti manusia. Tingginya tidak kurang dari 1.000 kaki. Lengannya setebal pohon pinus tua, membutuhkan beberapa orang untuk benar-benar mengelilinginya.

Ada pohon ungu raksasa yang hanya mencapai betis tempat ia duduk. Batang pohon sebagian besar layu, seolah-olah sudah hidup terlalu lama. Namun, itu tidak mati; masih memiliki banyak cabang dengan banyak daun tumbuh di atasnya.

Yang aneh adalah bahwa daun pohon itu seputih salju dan urat daunnya sangat mudah dilihat, seolah-olah dibuat dari kristal. Ada juga dua buah berukuran kepalan yang merupakan campuran dari hitam dan putih. Itu pemandangan yang aneh.

Kera raksasa ini membuka matanya, dan matanya menyala terang seperti dua nyala api yang terang. Matanya memancarkan tatapan yang begitu tajam hingga menembus kabut. Tatapan itu mendarat di sosok berambut putih yang dikelilingi oleh sejumlah besar binatang buas di antara puncak gunung!

Saat melihat Wang Lin, Wang Lin melambaikan tangan kanannya dan angin hitam muncul , mengambil nyawa lebih dari selusin kera hitam. Wang Lin mengangkat kepalanya dan bertemu dengan tatapan dingin itu.

Roar!

Raungan yang mengguncang surga datang dari atas gunung. Keganasan binatang buas di sekitar Wang Lin meningkat dan gelombang bau amis meledak di Wang Lin. Mereka ingin membelah tubuhnya dan bahkan melahap jiwanya.

Ekspresi Wang Lin tenang ketika dia melihat sejumlah besar binatang buas di depannya. Dia bergegas ke depan dan berubah menjadi sinar cahaya saat dia menyerbu ke puncak gunung.

Di langit, lebih dari 10 binatang nyamuk meraung, dan di sekeliling mereka ada beberapa binatang seperti elang. Binatang buas ini mengeluarkan aura ganas dan memulai pertempuran hidup dan mati dengan binatang buas.

Wang Lin bergerak maju. Semua binatang buas yang menghalanginya meledak menjadi hujan darah dengan lambaian tangannya. Tangannya mengulurkan tangan untuk membuka ruang penyimpanannya dan pedang terbang terbang keluar. Pedang terbang ini berputar di sekitar Wang Lin dalam formasi pedang. Dia tidak berhenti sama sekali saat dia membantai jalannya ke atas gunung.

Dari kejauhan, garis putih bergerak dengan kecepatan yang tak terbayangkan, menyebabkan hujan darah saat itu mendekat di puncak gunung. < / p>

Kera raksasa yang duduk di sana menunjukkan tatapan ganas dan berdiri. Ketika berdiri, seluruh gunung bergetar, dan gunung itu turun ke Wang Lin. Itu tidak lebih lambat dari Wang Lin, dan dalam sekejap, mereka akan bertabrakan.

Kera hitam itu menunjukkan tatapan ganas dan menabrak dengan lengan kanannya. Namun, tubuh Wang Lin segera menghilang tanpa jejak dan kera hitam itu terjawab. Kemudian ia melihat Wang Lin muncul kembali di sebelah pohon raksasa di puncak gunung.

Murid kera raksasa jelas menyusut dan mengeluarkan raungan. Itu mengayunkan tangan kanannya, mengirimkan embusan angin yang tampaknya menjadi satu dengan dunia menuju Wang Lin.

Tangan kanan Wang Lin jatuh di pohon raksasa dan dengan lembut menepuknya. Pohon raksasa menghilang dengan akarnya ketika Wang Lin memasukkannya ke dalam ruang penyimpanannya.

Pada saat ini hembusan angin tiba, tangan kiri Wang Lin membentuk segel dan menunjuk ke depan. Untaian energi pembantaian muncul dan membentuk badai pembantaian di sekitarnya. Energi penyembelihan meraung saat menerpa hembusan angin.

Gemuruh bergemuruh menggema dan hembusan angin seketika runtuh. Energi pembantaian tidak berhenti sama sekali sebelum membanting ke kera raksasa.

Kera raksasa mengeluarkan raungan yang mengguncang surga ketika energi pembantaian bertabrakan dengan tubuhnya dan menyebabkan kekacauan berdarah. Tubuhnya tanpa ampun terlempar ke udara.

Wang Lin mengangkat kepalanya dan matanya menyala. Tubuhnya bergerak seperti meteor dan mendekat pada kera raksasa. Dia menunjuk ke tubuh kera raksasa beberapa kali!

Setiap kali jarinya mendarat, kera raksasa itu akan mengeluarkan raungan dan gemetar yang menyedihkan. Setiap kali jari Wang Lin mendarat, sebuah lubang baru akan terbuka di tubuh kera raksasa dan sejumlah besar darah akan menyembur keluar, mewarnai lingkungan sekitar merah.

Sinar energi asal memasuki kera hitam melalui Wang Jari Lin dan membentuk segel.

Wang Lin menarik jarinya dan berkata dengan dingin, “Apakah kamu bersedia menjadi binatang rohku?” Dia sudah berada di benua liar ini selama tujuh hari. Dia telah membunuh banyak binatang buas dan mengumpulkan sejumlah besar tumbuhan.

Beberapa dari binatang buas ini bisa menggunakan mantra dan bertarung melawan pembudidaya. Bahkan ada beberapa binatang buas peringkat 5 yang bisa menyaingi pembudidaya Nirvana Scryer, tetapi mereka semua telah dibunuh oleh Wang Lin dan jiwa mereka diambil.

Kera hitam raksasa itu juga binatang peringkat 5, tapi itu memiliki tubuh yang sangat tangguh. Bahkan setelah dipukul oleh Wang Lin, itu hanya terluka parah dan tidak mati. Bahkan di antara binatang peringkat 5, ia berada di puncak dan bisa masuk peringkat 6 kapan saja. Inilah sebabnya Wang Lin tiba-tiba ingin menjinakkannya.

Apa yang menjawab Wang Lin adalah raungan yang bahkan lebih keras dan pukulan dari lengan kiri kera. Tinju kera memicu embusan angin dan bahkan berisi aura samar tinju dewa kuno. Ini benar-benar menunjukkan betapa kuatnya kera hitam itu.

Wang Lin mengerutkan kening. Dia tidak menyatu dengan tubuh aslinya, jadi tubuhnya tidak sekuat kera hitam. Dia mendengus dingin dan akan menghindar, tetapi pada saat ini, untuk beberapa alasan yang tidak diketahui, pemandangan lelaki tua itu menggunakan telapak tangan untuk memblokir lengan dewa kuno muncul di benaknya!

Wang Lin merenung diam-diam saat menghadapi embusan angin. Dia benar-benar tenang. Semua energi asal dalam tubuhnya bergerak menuju telapak tangannya dan berkumpul di sana, menyebabkan gemuruh yang menggelegar. Dia hanya menutup matanya dan pemandangan lelaki tua itu menghentikan tangan Tuo Sen berulang-ulang. Wang Ling berangsur-angsur merasakan perasaan pencerahan.

Itu seperti bagaimana dia mendapatkan pencerahan dari cetakan tangan di Rain Celestial Realm. Di benua liar ini, di dalam kabut ini, dia menghadapi situasi yang mirip dengan apa yang dilakukan orang tua itu terhadap Tuo Sen.

Wang Lin telah melihat langkah ketiga sebelumnya dan juga bisa mengalami langkah ketiga dengan bantuan Qing Lin. Semua ini memungkinkan Wang Lin untuk mendapatkan pencerahan yang mengejutkan mengenai mantra yang telah digunakan orang tua itu yang jelas milik langkah ketiga.

Embusan angin meniup pakaian Wang Lin ke belakang dan lengan kera raksasa itu menutup Saat akan menabrak Wang Lin, Wang Lin membuka matanya dan dengan lembut meletakkan telapak tangannya di lengan kera raksasa, yang sudah ada di depan wajahnya.

Sebuah kekuatan yang kuat keluar dari lengan. dan bertabrakan dengan energi asal di telapak tangan Wang Lin. Ada gemuruh yang menggelegar, dan pakaiannya berkibar-kibar ditiup angin dan rambut putihnya ditiup ke belakang. Namun, tubuhnya tidak bergerak sama sekali!

Tubuh kera raksasa itu juga bergetar. Rasanya seperti lengannya mengenai kabut dan tidak memiliki perasaan kontak sama sekali. Sebagai gantinya, tubuhnya bergetar dan merasakan sakit yang tiba-tiba dan tak dapat dijelaskan.

Mata Wang Lin menjadi lebih cerah dan lebih cerah ketika tindakan lelaki tua itu terus-menerus diputar ulang di benaknya sampai hampir seperti kebiasaan. Dia tanpa sadar mengangkat tangan kirinya dan dengan cepat menunjuk ke belakang telapak tangan kanannya!

Setiap kali ujung jarinya jatuh, energi asal akan berkumpul dari dunia dan mengembun ke telapak tangannya. Setelah menunjuk tiga kali, wajah Wang Lin berubah sedikit merah, tetapi matanya menyala dan dia mengaum.

Gemuruh, gemuruh, gemuruh!

Kera raksasa segera mundur dan sejumlah besar darah menyembur keluar dari lengannya. Sebuah telapak tangan yang jelas tertinggal di lengan bersama dengan tiga celah dari jari. Retakan mulai menyebar dengan cepat di sepanjang lengan kera raksasa.

Retakan terus menyebar, suara gemuruh berlanjut, dan darah menyembur ke mana-mana.

Mata Wang Lin cerah. Dia tidak melihat kera raksasa itu, tetapi melihat tangan kanannya dengan sedikit pencerahan. Dia tidak tahu apa nama mantranya, tetapi dia samar-samar merasa seperti telah megap-megap sesuatu. Baru saja, dia tidak menggunakan energi asalnya sendiri untuk memobilisasi energi asal dunia, dia malah mengendalikannya!

Mengontrol energi asal dunia dengan paksa diperlukan energi asal dari semua arah ke membentuk serangan tirani!

Tangisan sedih mengganggu pikiran Wang Lin, dan mata kera raksasa itu dipenuhi dengan rasa takut. Itu melihat tiga celah yang menyebar di tubuhnya. Kera itu merasa seperti akan hancur berkeping-keping jika bergerak agak terlalu keras.

Pada saat bahaya, kera raksasa mulai bersinar putih. Di bawah cahaya putih ini, jiwa ilusi muncul di atas kepalanya.

Jiwa ilusi ini buram, tetapi tampak seperti kera dengan bentuk yang lebih manusiawi. Kelihatannya dia ingin keluar dari tubuh kera dan pergi!

Setelah melihat ini, mata Wang Lin bersinar.

“Jiwa terkondensasi menjadi roh!” , ini adalah mantra yang hanya bisa digunakan oleh peringkat 6 binatang buas. Tidak disangka kera raksasa ini akan memiliki terobosan pada saat ini hidup dan mati.

Wang Lin mengambil langkah maju dan langsung tiba di depan kera raksasa. Lalu tangan kanannya menabrak dan jiwa kera raksasa itu didorong kembali ke tubuhnya.

Wang Lin menatap mata kera raksasa itu dan dengan tenang berkata, “Menjadi binatang rohku.”

Tubuh kera raksasa bergetar dan matanya dipenuhi ketakutan. Itu sudah membangkitkan kecerdasannya dan secara alami memahami kata-kata Wang Lin. Itu mengangguk.

Tangan kanan Wang Lin mengenai kera raksasa dan tiga celah di tubuhnya segera menghilang. Pada saat yang sama, tangan kanannya membentuk segel pengontrol binatang dan meletakkannya di atas kera raksasa. Segel itu mendarat di antara alis kera raksasa dan menghilang.

Pada saat ini, binatang buas telah membunuh semua binatang berbentuk elang di langit dan melayang di sebelah kera raksasa. Wang Lin duduk di bahu kera raksasa dan melihat ke depan. Kera raksasa mengeluarkan raungan saat ia meluncur ke kejauhan seperti meteor!