Renegade Immortal – Chapter 1151

shadow

Renegade Immortal – Chapter 1151

Wang Lin telah berada di benua liar ini untuk sementara waktu. Mempertimbangkan masalah ini di Sekte Asal, dia tidak bisa tinggal di benua liar ini lebih lama.

Meskipun dia tidak takut dengan Sekte Dao Ungu, jika dia tidak ada di sana, Sekte Asal akan dimusnahkan dengan kekuatan mereka saat ini. Jika itu adalah masa lalu, Wang Lin tidak akan peduli, tetapi karena dia telah membunuh orang-orang dari Sekte Ungu Dao, dia sudah terlibat dalam masalah ini.

Selain itu, pembudidaya perempuan yang pintar, Lu Yanfei , Juga dengan hormat memberinya identitas. Juga, ada petunjuk Yin ekstrem yang perlu dia dapatkan dari orang-orang dari Sekte Dao Ungu.

Oleh karena itu, Wang Lin memutuskan untuk bertindak sombong sekali dan menggunakan kera hitam yang baru saja dijinakkannya. untuk bergegas ke sarang binatang buas ini untuk mencuri tumbuhan dengan paksa.

Dia membiarkan pasukan binatang buas mengikuti mereka. Harus dikatakan bahwa Wang Lin tidak berpikir kera hitam akan bisa mencuri dengan baik. Bahkan sepertinya … sangat terbiasa dengan ini.

Kecakapan seperti ini jelas bukan sesuatu yang dipelajari dalam semalam. Setelah melakukan ini begitu lama, itu sudah menjadi kebiasaan.

Selama hari-hari ini, Wang Lin bahkan tidak perlu menetapkan target. Kera itu sangat akrab dengan benua ini dan bergerak seperti kilat. Ini akan terburu-buru mengambil ramuan dan kemudian melarikan diri tanpa melihat ke belakang.

Setelah masing-masing berhasil mencuri, kera hitam tidak bisa membantu tetapi mengeluarkan deru kegembiraan. Seolah-olah … seolah-olah sangat puas dengan perilakunya sendiri.

Apa yang membuat Wang Lin tersenyum kecut adalah dia samar-samar merasa kera hitam ini terkenal di benua liar ini. Itu sangat terampil dalam menghindari binatang buas mengejarnya, seolah-olah sering melakukannya.

Jika binatang buas ini hanya mencuri ramuannya sekali, mereka tidak akan mengejar selama beberapa hari tanpa peduli kelelahan. Ada sedikit kegilaan dan … kebencian mendalam pada mereka.

Wang Lin mulai berspekulasi bahwa beberapa tumbuhan yang disembunyikan binatang buas tidak tumbuh di puncak gunung tetapi di tempat lain. Tempat-tempat yang Wang Lin perlu sebarkan untuk menemukan akal ilahi-Nya. Kalau tidak, tempat-tempat ini akan terlalu sulit untuk ditemukan dengan matanya karena kabut.

Namun, kera hitam tidak terpengaruh, seolah-olah sudah tahu di mana ramuan itu bersembunyi. Itu bergerak seperti kilat karena mencuri rempah-rempah dan pergi. Seolah kera hitam sudah mengamati segalanya sejak lama.

Selama hari-hari penjarahan ini, kera hitam melakukan pemanasan pada Wang Lin. Kadang-kadang itu akan melihat dari balik bahunya pada Wang Lin seolah-olah sedang menatap seseorang yang berada dalam perdagangan yang sama.

Itu karena temuan ini bahwa Wang Lin ingat pada hari ia menjinakkan kera hitam. Bahkan ketika dia dengan jelas mengungkapkan kultivasi yang lebih kuat dan melukai kera hitam, kera itu tidak mau menyerah. Sebaliknya, matanya dipenuhi dengan kebencian dan keengganan. Tidak sampai ancaman kematian yang akhirnya dihasilkan.

Agaknya, kera hitam ini yang sering mencuri ramuan orang lain pasti merasa sangat rumit ketika dirampok sebagai gantinya.

“Namun, tampaknya ada terlalu banyak binatang buas yang mengejar kita …” Wang Lin duduk di belakang kera hitam dan melihat badai debu di belakangnya. Mengaum marah terus-menerus datang dari belakangnya dan ke telinganya.

Dia sudah menempatkan nyamuk nyamuk di ruang penyimpanannya. Situasi saat ini tidak cocok bagi nyamuk untuk muncul.

Ada terlalu banyak binatang buas yang mengejarnya, dan banyak juga binatang buas yang bahkan tidak mereka curi bentuknya. Mereka saat mereka melihat kera hitam, mereka bergabung dengan tentara mengejar kera.

Dari jauh, tidak mungkin untuk melihat berapa banyak binatang buas yang ada. Anda hanya bisa melihat garis debu ditendang, dan binatang buas bertekad untuk menangkap kera hitam.

Kera hitam menutup mata terhadap semua ini. Saat berlari, ia terkadang memutar tubuhnya untuk menghindari mantra. Ada beberapa kesempatan di mana ia didorong ke dalam situasi yang buruk dan itu akan mengaum berulang kali seolah-olah mengutuk.

Wang Lin mengungkapkan senyum ketika tangan kanannya meraih kekosongan dan membuka ruang penyimpanannya. Dia mengeluarkan jimat kuning dan meletakkannya di bahu kera hitam.

Dalam sekejap, badai kuning meletus di sekitar kera hitam dan itu melayang ke langit. Tubuh kera hitam bergetar dan matanya dipenuhi dengan sukacita. Kecepatannya tiba-tiba meningkat, dan itu melompat ke udara dan mendarat di hadapan tentara binatang buas.

Namun, itu tidak segera melarikan diri; itu meraung di tentara binatang buas. Kemudian ia berlari ke pasukan binatang buas, meninju dan menendang jalan melalui sebelum pecah di sisi lain.

Binatang buas semua meraung dan menjadi lebih gila.

Melihat bahwa hitam kera akan kembali masuk, Wang Lin sedikit mengernyit dan menepuk bahu kera hitam. Kera hitam segera berhenti dan mulai berlari sekali lagi.

Waktu perlahan berlalu. Karena kera hitam menjadi lebih cepat, ia menjadi seperti perampok. Itu menyapu setiap area yang diketahui memiliki herbal dan segera pergi setelah mengambilnya.

Pasukan binatang di belakang Wang Lin secara bertahap tumbuh lebih besar. Bumi bergetar dan kabut bergejolak.

Setelah mengelilingi benua liar, kera hitam itu tampak tidak puas. Itu dibebankan ke pusat benua dengan tentara binatang mengikutinya. Wang Lin menghitung waktu dan tidak menghentikan kera hitam.

Selama hari-hari ini di benua liar, Wang Lin perlahan-lahan mengetahui bahwa ada binatang buas yang bahkan lebih tinggi peringkatnya. Kera hitam dengan cepat bergegas menuju pusat benua. Tidak ada banyak gunung di sini, dan sebaliknya itu dipenuhi dengan lembah yang dikelilingi oleh perbukitan.

Sebagian besar lembah dipenuhi dengan kabut, sehingga tidak mungkin untuk melihat ke dalam, tetapi biasanya akan ada tekanan menakutkan yang datang dari dalam mereka.

Ketika kera hitam masuk ke lembah, Wang Lin menjadi serius. Lembah-lembah ini terlalu sepi tanpa raungan binatang buas. Setelah kera hitam masuk, itu benar-benar kosong.

Seolah-olah semua binatang buas di sini telah menghilang.

Wang Lin bukan satu-satunya yang bingung; bahkan kera hitam melambat. Itu menatap ke depan dan tidak tahu apakah itu bisa berlanjut.

Wang Lin merenung sedikit dan bumi mulai bergetar. Tentara binatang telah bergegas ke bagian tengah benua dan menyerang kera hitam.

Wang Lin mengangkat kepalanya dan matanya menyala saat dia menunjuk ke depan. Kera hitam segera mulai bergegas maju. Di bawah perintah Wang Lin, binatang hitam tidak bergerak cepat dan tentara binatang buas itu secara bertahap menyusul. Tampaknya tentara binatang buas ini sedang memasuki lembah-lembah ini di bawah komando kera hitam.

Waktu berlalu dengan cepat. Saat kera hitam bergerak melalui lembah, pasukan binatang buas juga bergegas masuk.

Tepat pada saat itu, mata Wang Lin menyipit. Dia berdiri dan menatap ke depan. Pada saat yang sama, suara suram datang dari depan.

“Sekte Lima Racun memiliki masalah untuk hadir di sini. Orang-orang yang tidak relevan, cepat pergi … Eh !!! ”Suara suram itu baru saja mulai berbicara ketika berubah menjadi tangisan.

Suara itu jelas melihat pasukan tak berujung binatang buas kejam yang mengejar kera hitam! < / p>

Pada saat ini, akal ilahi Wang Lin juga melihat delapan tengkorak raksasa di luar lembah yang menyerap jiwa-jiwa yang mati dan mengubahnya menjadi serangan.

Dia juga melihat seorang wanita tua layu berdiri di salah satu tengkorak!

Murid wanita tua itu menyusut. Kabut di sini membuatnya sehingga dia tidak bisa melihat sangat jauh dan akal ilahi-Nya terbatas. Namun, getaran dari bumi berangsur-angsur tumbuh lebih kuat, dan segera gelombang binatang buas yang tak berujung memasuki jangkauan akal ilahi-Nya.

Saat ini, dia tidak bisa menahan napas. Namun, dengan tingkat kultivasinya, kecerdasannya tinggi. Setelah melihat kera hitam, dia segera menyadari bahwa sejumlah besar binatang buas mengejar kera hitam dan pembudidaya berambut putih di bahunya.

Sedikit niat membunuh muncul di matanya. Dia tidak percaya ini kebetulan. Entah itu Sekte Clear Flower yang mengirim bala bantuan atau salah satu dari enam sekte lainnya telah tiba lebih awal.

“Mereka datang begitu cepat!” Wanita tua itu maju selangkah dan menyerbu si kera hitam. Kabut racun mulai menyebar di hadapannya. Mata Wang Lin menyala dan dia segera menyadari bahwa dia tidak sengaja memasuki pertempuran. Delapan tengkorak ini jelas merupakan formasi untuk menjebak dan membunuh seseorang atau binatang buas di dalam lembah. Namun, ia tidak punya waktu untuk menjelaskan. Wanita tua itu terlalu cepat dan racunnya sudah bertiup dengan cara ini, ditambah lagi dia punya niat membunuh. Wang Lin melompat dari kera hitam dan memberi kera hitam perintah. Kera hitam diam-diam berubah langsung ke depan di delapan tengkorak di sekitar lembah. Pada saat yang sama, tangan kanan Wang Lin membentuk segel dan menunjuk ke depan. Angin hitam segera muncul dan berubah menjadi naga hitam yang menyerang wanita tua itu. Tingkat budidaya wanita tua itu sama dengan Song Wude, Nirvana Cleaner tingkat menengah. Namun, budidaya racunnya membuatnya sangat kuat dan jauh lebih kuat daripada Song Wude. Melihat angin hitam mendekat, dia segera membentuk segel dan meludahkan tiga suap udara! Nafas pertama berubah menjadi kabut merah yang dengan cepat menyebar. Itu bertabrakan dengan angin hitam dan gemuruh yang mengguncang surga terjadi. Napas kedua berubah menjadi air hitam yang menyembur keluar seperti hujan. Ini menembus kabut merah dan langsung menyerang Wang Lin. Setiap tetes air hitam mengandung racun aneh. Jika hanya satu tetes mendarat, itu akan cukup untuk membusuk dagingnya menjadi genangan darah. Napas ketiga melintas tujuh warna sebelum berubah menjadi patung setinggi lebih dari 1.000 kaki! Segel Roh Racun! ”Wanita tua itu ganas dan segera menggunakan mantranya yang paling kuat. Mata patung raja racun menyala. Kemudian cahaya yang tampaknya jasmani melesat keluar dari mereka dan membentuk tanda hitam di depan patung! Saat segel muncul, itu dibebankan pada Wang Lin. Jika itu mendarat di tubuhnya, di atas dagingnya berubah menjadi genangan darah, bahkan jiwa asalnya akan langsung mati karena racun! Wanita tua itu sangat ganas. Untuk mengambil resep batu giok dan Nirvana Void untuk dirinya sendiri, dia telah menggunakan mantra terkuatnya untuk membunuh Wang Lin. Dia bahkan khawatir Wang Lin akan melatih mantranya, jadi dia melambaikan lengan bajunya dan seekor ular kecil muncul seperti kilat. Ular kecil ini adalah binatang yang terkait dengan kehidupannya dan benar-benar hitam. Ada mahkota kecil yang tampak seperti sisir ayam jantan di kepalanya, dan saat itu muncul, bau amis memenuhi area tersebut.