Renegade Immortal – Chapter 1167 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 1167 | Baca Novel Online

Karena dia bahkan tidak memahami perbedaan antara dua pertanyaan.

“Seorang teman lama pernah mengatakan kepada saya bahwa hujan berasal dari surga dan mati di bumi. Pertengahan adalah kehidupan … Tetapi apakah hujan benar-benar datang dari surga …. Hujan datang dari kekosongan dan tidak ada hubungannya dengan langit. Hujan turun di bumi dan memberi makan semua kehidupan, tetapi tidak ada hubungannya dengan bumi. Itu hanya nasib hujan!

“Hujan terbentuk dari uap air, dan uap air berasal dari semua makhluk hidup. Hujan secara alami perlu kembali kepada mereka. Ini adalah siklus, siklus karma, dan juga dapat dianggap takdir.

“Ada hukum nasib. Itu tidak terlihat, tapi itu melingkupi seluruh kehidupan dan dengan diam-diam mengubah segalanya … ”Wang Lin menatap langit dan secara acak melambaikan tangannya. Gemuruh gemuruh datang dari langit dan kemudian uap air berkumpul dari semua sisi. Awan gelap muncul, dan sesaat kemudian, hujan turun dari langit.

“Lihatlah kehidupan hujan. Apakah ada tetesan air hujan yang jatuh dalam garis lurus … Saya mengamati hujan untuk waktu yang lama seperti saya melihat kehidupan, tetapi saya tidak melihat setetes air hujan turun lurus tanpa mengubah lintasannya. Mereka … selalu berubah karena angin atau awan atau beratnya sendiri, menyesuaikan tempat mereka akan mendarat. Apakah Anda melihat keengganan dari hujan?

“Apakah Anda tahu mengapa seperti ini?” Wang Lin menarik pandangannya dan menatap Li Qianmei.

Li Qianmei melihat ke arah hujan, dan setelah waktu yang lama, dia dengan lembut berkata, “Di mana kehendak langit ada, nasib akan berubah.”

“Kehidupan hujan sangat pendek, tetapi karena siklus, itu adalah sangat panjang … Penggarap seperti kita memiliki umur yang sangat panjang, tetapi karena kehendak langit, itu juga sangat singkat.

“Namun, hanya dalam kehidupan singkat setetes hujan, ia berjuang berkali-kali untuk lepas dari kendali nasib. Untuk melawan takdir, itu terus berubah di mana ia akan mendarat!

kematian untuk lolos dari cengkeraman takdir seperti hujan? Berjuang sampai mati untuk menolak pengaturan langit. Berjuang sampai mati untuk menentang kehendak langit! “

Wang Lin melambaikan lengan bajunya dan langit bergemuruh dan hujan didorong kembali ke awan. Awan gelap runtuh dan hujan berubah menjadi uap air yang menghilang ke dunia.

“Kau mengubah nasib air hujan menjadikanmu kehendak langit. Ngengat akan terbakar oleh api. Jika Anda memadamkan api, membuatnya jadi ngengat tidak bisa mati dalam api, maka Anda telah mengubah nasib ngengat. Jika takdir ingin seseorang mati tetapi Anda menyelamatkan mereka, maka Anda adalah kehendak langit! Ada pepatah dari zaman kuno: “Apakah mereka yang menyebut diri mereka raja dan raja lebih mulia dari kita?” Perkataan ini mewujudkan kebenaran ini!

“Para selestial juga memiliki pepatah:‘ Begitu seorang pria mencapai dao, ayam dan anjingnya akan naik ke surga. “Ini adalah perwujudan lain dari kebenaran ini. Ini jawaban saya untuk pertanyaan kedua Anda! “

Suara Wang Lin tegas. Setelah dia berbicara, semuanya menjadi sunyi. Saat Lu Yuncong menatap Wang Lin, pikirannya bergetar. Matanya dipenuhi dengan ekspresi yang rumit, tetapi dia tidak bisa tidak menghormati pria biasa ini dengan pakaian putih.

Kata-kata pihak lain telah jatuh di benaknya. Lu Yuncong diam-diam merenung sejenak dan kemudian menggenggam tangannya pada Wang Lin. Dia tidak berbicara, tetapi tindakannya mengungkapkan kekagumannya.

Li Qianmei menatap langit dan kebingungan memenuhi matanya. Dia menghela napas dan menatap Wang Lin. Kali ini pandangannya sangat berbeda. Dia menggigit bibir bawahnya dan dengan lembut berkata, “Adik Perempuan diyakinkan oleh dao Saudara Lu.” Ketika dia berbicara, dia melambaikan tangan kanannya dan mengeluarkan batu giok dan pil dari ruang penyimpanannya. Dia dengan lembut mengirim mereka.

“Ini adalah pil setengah lengkap yang diresapi dengan jiwa makhluk peringkat 10. Daftar herbal dan metode yang diperlukan untuk menyelesaikan pil ada di dalam batu giok. “Dia ragu-ragu sedikit sebelum melihat Wang Lin dan berbisik,” Adik perempuan memiliki satu pertanyaan terakhir untuk ditanyakan. “

Wang Lin adalah orang pertama yang dia temui yang membuatnya mengajukan pertanyaan ketiga. Ada sedikit kerumitan di matanya saat dia dengan hati-hati memandang Wang Lin seolah-olah dia ingin mengukirnya dalam benaknya.

Tidak ada yang tahu pentingnya dan pentingnya ketiga pertanyaan ini baginya. < / p>

“Saya harap Brother Lu dapat menyelesaikan pertanyaan ketiga Little Sister …” Untuk beberapa alasan yang tidak diketahui, ada sedikit warna merah di wajah Li Qianmei.

Li Qianmei memandang Wang Lin dan dengan lembut berkata, “Pertanyaan ketiga masih adalah ‘apa itu surga …'”

Wang Lin diam-diam merenung dan menutup matanya. Waktu perlahan berlalu, dan setelah tujuh menit, Wang Lin membuka matanya. Dia memandang Li Qianmei dan berbicara dengan tenang.

“Apa yang kamu minta bukan tentang surga, tapi dao.”

Li Qianmei merenung sedikit dan dengan lembut mengangguk. >

“Saya selalu memikirkan pertanyaan ini juga. Saya pernah berpikir bahwa saya menemukan jawabannya, tetapi melihatnya sekarang, jawaban itu tampaknya tidak lengkap … “

” Saya ingin tahu apa jawaban yang diperoleh Saudara Lu. Bisakah Anda memberi tahu Adik Perempuan? ”Tatapan Li Qianmei murni saat dia memandang Wang Lin.

Li Yuncong berdiri di samping dan mendesah dalam hatinya. Dia merasa seperti roda tiga. Dia menggelengkan kepalanya dan hanya duduk di tanah. Dia melambaikan tangan kanannya, mengeluarkan kendi, dan menelan ludah besar.

Wang Lin merenung sedikit dan perlahan berkata, “Aku adalah ikan, dao adalah jaring, dan sungai adalah surga. Nelayan yang mengendalikan jaring adalah takdir! ”

Ketika Li Yuncong mendengar ini, tangan kanannya berhenti. Dia merenung sedikit, dan setelah waktu yang lama, dia tampaknya mendapatkan pencerahan. Dia memandang Wang Lin, lalu tangan kanannya meraih kekosongan untuk mengambil sebotol anggur lagi dan dia melemparkannya ke Wang Lin.

Wang Lin menangkap kendi itu dan mengambil tegukan besar.

Lu Yuncong menghela nafas dan memandang Wang Lin dengan tatapan yang rumit. Meskipun orang ini terlihat biasa, ia memiliki aura yang membuatnya menyerah.

“Anak saya benar-benar terkutuk. Meninggalinya bisa dianggap kekayaannya … “Lu Yuncong bukan orang biasa. Setelah minum seteguk anggur, dia melepaskan ikatan di hatinya.

Li Qianmei mengerutkan kening saat dia memijat lembut di antara alisnya dan dengan lembut berkata, “Guru pernah mengatakan sesuatu yang serupa. Dia pernah berkata bahwa seseorang adalah semut, dao adalah gunung, dan kehendak adalah surga. Jika surga marah, dao bergerak dengan surga. Jika semut marah, ia juga memiliki kekuatan untuk memindahkan gunung! ”

Saat dia berbicara, lihat ke tanah. Dia meletakkan kain putih dan juga duduk.

“Dao bukan jaring atau gunung, tapi sebuah pemikiran! Pemikiran ini bervariasi dari orang ke orang. Beberapa orang menganggapnya sebagai jaring, sementara yang lain menganggapnya sebagai gunung … “Ketika Wang Lin mendengar kata-kata Li Qianmei, ia mulai merenung, dan matanya berangsur-angsur menjadi lebih cerah.

” Dao adalah sebuah pikiran? Seseorang adalah seseorang karena mereka memiliki pikiran, sehingga mereka dapat berpisah dari tubuh mereka, bergabung dengan dunia, dan merenungkan hal yang tidak diketahui … “Lu Yuncong juga tampaknya mendapatkan pencerahan, dan ia tampaknya bergumam pada dirinya sendiri.

Li Qianmei berpikir sebentar dan tersenyum. “Cara berpikir Saudara Lu sangat aneh.”

Mereka bertiga tampaknya telah melupakan berlalunya waktu dan mulai mengobrol di halaman. Aura yang awalnya pembunuh telah tersapu oleh debat dao ini. Malam tiba dan bulan menggantung tinggi di langit. Ini menyebabkan bayangan bulan muncul di hadapan mereka bertiga.

Mereka bertiga lupa waktu ketika mereka berdebat tentang dao, tetapi ini membuat kehidupan orang-orang di luar pahit. Orang tua itu awalnya tidak cemas, tetapi setelah menunggu lebih dari setengah hari, dia mulai mengerutkan kening.

Dia tidak mengerti mengapa mereka tidak kembali setelah sekian lama dengan Sekte Kultivasi Guru dan Li Qianmei.

Setelah beberapa jam, kecemasan di hati orang tua itu menjadi semakin kuat. Samar-samar dia punya firasat buruk. Dia mengepalkan giginya dan tidak lagi ragu-ragu. Dia mengambil kendali binatang buas dan menuju ke benua Mo Luo bersama dengan lebih dari 30 murid inti Sekte Dao Ungu!

Namun, tepat ketika mereka mendekat, sebelum mereka menerobos penghalang pelindung, sebuah suara memerintah bergema.

“Mundur! Tanpa pesanan saya, Anda tidak diizinkan untuk mengambil setengah langkah ke benua Mo Luo! “Suara ini milik Lu Yuncong. Orang tua itu terkejut dan dengan cepat mengendalikan harimau untuk mundur. Namun, hatinya masih bingung.

Di dalam halaman, cahaya matahari menyelimuti halaman. Wang Lin memandang Lu Yuncong, dan Lu Yuncong diam-diam duduk di sana minum anggur. Dia mengerti bahwa dia bukan lawan bagi pria berbaju putih ini. Bahkan jika seluruh Purple Dao Sekte datang, itu tidak akan ada bedanya.

Wang Lin memandang Li Qianmei dan dengan tenang berkata, “Untuk pertanyaan ketiga, saya hanya bisa mengatakan bahwa dao seperti pikiran. . “

Li Qianmei mengungkapkan senyum, dan itu sangat indah. Dia memandang Wang Lin dan dengan lembut berkata, “Terima kasih, Brother Lu, karena telah menyelesaikan keraguan Little Sister. Saya harap Saudara Lu memberi tahu saya begitu dia menemukan jawaban untuk pertanyaan ketiga. Mulai sekarang, Little Sister tidak akan menanyakan pertanyaan ini kepada orang lain. “

Wang Lin kaget. Dia menatap Li Qianmei, dan setelah merenung sebentar, dia mengangguk.

Lu Yuncong menghela nafas dan berdiri. Dia menggenggam tangannya di Wang Lin dan berkata, “Rekan Penggarap Lu, dengan malam debat dao kita, permusuhan masa lalu kita hilang! Namun, Anda harus mengembalikan Bendera Surga Yin itu kepada saya! “

Pandangan Wang Lin tenang dan dia menggelengkan kepalanya.

” Kamu … “Lu Yuncong menarik napas dalam-dalam dan dengan getir tersenyum.

Lu Yuncong menghela nafas dan berkata, “Rekan Penggarap Lu, Bendera Surga Yin ini bukan milik Sekte Purple Dao. Itu dikirim oleh sekte utama untuk dipelihara. Itu harus dikembalikan setelah 100 tahun. Jika Anda tidak ingin mengembalikannya, saya tidak akan memaksa, tetapi begitu periode 100 tahun sudah habis dan sekte utama datang untuk meminta, jangan salahkan saya karena mengatakan yang sebenarnya kepada mereka. “

< p> “Bendera Surga Yin adalah sesuatu yang milik sekte utama?” Ekspresi Wang Lin netral, tetapi pikiran melintas di benaknya.

“Ya! Lupakan. Karena Anda tidak ingin mengembalikannya, saya tidak akan mendesak. Perpisahan! “Lu Yuncong menggenggam tangannya. Ketika dia melihat Li Qianmei dan melihat bahwa dia tidak berniat untuk pergi, dia tidak bisa menahan perasaan pahit di hatinya. Dia menggenggam tangannya pada Li Qianmei dan pergi.

Setelah Lu Yuncong pergi, Li Qianmei menatap Wang Lin dan dengan lembut tersenyum. Dia mengangkat seruling gioknya di sebelah mulutnya dan mulai bermain. Suara seruling bergema. Itu dipenuhi dengan kehangatan dan keanggunan. Itu anggun seperti angin laut yang lembut dan membuatnya jadi orang tidak bisa tidak tenggelam.

Seruling ini berisi pesona yang tenang, seperti kehidupan di desa atau aliran gunung yang jernih. Itu membersihkan semua kotoran di hati seseorang. Itu seperti jembatan pelangi yang menghubungkan dua orang sehingga keterasingan di antara mereka akan menghilang. Merasakan keheningan dan keanggunan dalam lagu itu, Wang Lin memejamkan matanya. Seolah-olah dia telah kembali ke planet Suzaku dan melihat wanita itu bermain sitar, atau wanita buta di Demon Spirit Land … Lagu seruling memasuki telinganya bercampur dengan sitar di hatinya. Sulit untuk membedakan mereka. Lu Yuncong pergi ditemani oleh seruling, dan kepahitan di hatinya menjadi lebih kuat. Dia melihat Sekte Asal dan menghela nafas sebelum pergi tanpa melihat ke belakang. Setelah waktu yang tidak diketahui, suara seruling menghilang. Li Qianmei berdiri dan menatap Wang Lin sebelum berjalan menuju gerbang halaman. Kemudian dia berhenti dan melihat ke belakang sambil tersenyum. Baru saja senyum ini mekar, Wang Lin membuka matanya. “Saudara Lu, benua Peng Lai akan mengadakan pelelangan yang hanya terjadi setiap 30 tahun. Apakah Anda tertarik untuk pergi? “