Renegade Immortal – Chapter 117 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 117 | Baca Novel Online

30.000 jiwa masuk dan keluar dari naga seolah-olah mereka mengadakan pesta. Teng Huayuan tertegun saat naga melewati jiwa-jiwa dan menyerbu ke arahnya.

Ekspresi Teng Huayuan menjadi sangat gelisah; namun, dia tidak punya waktu untuk berpikir dan dengan cepat mundur. Dia membuang beberapa harta sihir pertahanan untuk menghentikan naga itu, tetapi apa pun yang dilakukan harta sihir itu, mereka tidak bisa menghentikan naga itu. Naga melewati mereka seolah-olah mereka tidak ada di sana, mengeluarkan raungan, dan menelan Teng Huayuan.

Ekspresi Lin Yi aneh. Dia menatap raksasa, yang menikmati pertunjukan, dan menemukan bahwa ekspresi raksasa itu juga aneh. Keduanya saling memandang dan kemudian raksasa itu tertawa dan menatap naga dengan ekspresi lucu.

Teng Huayuan hanya merasakan angin lembut ketika naga melahapnya. Naga itu tampak sangat ganas, tetapi saat itu menyentuhnya, naga itu menghilang tanpa jejak.

Sudah lama sejak Teng Huayuan merasakan keringat dingin, tetapi pada saat itu, punggungnya tertutupi berkeringat.

“Ilusi …” Wajah Teng Huayuan berubah dari hijau menjadi merah. Akhirnya, dia tidak bisa menahannya dan mengutuk dengan keras. Ini adalah pertama kalinya dia mengutuk sejak mencapai tahap Formasi Inti beberapa ratus tahun yang lalu.

Dia takut mati oleh ilusi di depan semua pembudidaya Zhao. Kemarahan Teng Huayuan tiba-tiba mencapai batasnya. Dia dengan muram menampar tasnya untuk mengeluarkan bendera hitam dan membunuh anggota keluarga Wang Lin satu per satu tepat di depannya, tetapi tepat pada saat itu, titik cahaya muncul di udara. Cahaya berkumpul dan pemuda itu muncul lagi.

Tanpa sepatah kata pun, dia melambaikan tangannya dan kilatan cahaya cyan diisi dengan tembakan dingin ke arah Teng Huayuan.

Teng Huayuan mencibir. Bukan saja dia tidak mundur, dia malah maju. Dia mengulurkan tangan dan berkata dengan sarkastik, “Yang pertama adalah ilusi, tetapi yang kedua mungkin tidak! Apakah ini trik kecil yang kamu miliki, Wang Lin? ”Dengan itu, tangannya meraih pedang terbang.

Ada kilatan lampu hijau dan pedang terbang menghilang. Itu muncul kembali di belakang Teng Huayuan dan tanpa ampun dibebankan ke punggungnya.

Ada suara tink saat pedang menikam sepotong logam. Pedang itu terpantul sangat jauh. Dari potongan robekan pakaian Teng Huayuan, orang bisa melihat sepiring baju besi emas.

Cahaya dingin melintas di mata Teng Huayuan saat ia bergerak maju dengan ekspresi gelap. Dia muncul di hadapan pemuda dan meraih ke arahnya dengan garis-garis hitam yang membentang dari kuku-kukunya.

Pada saat yang sama, dia melambaikan tangan kirinya dan delapan pilar darah muncul. Delapan pilar bergabung bersama untuk membentuk sangkar.

Pada saat yang sama, pemuda di udara tidak hanya panik, tetapi mengungkapkan ekspresi mengejek. Saat tangan Teng Huayuan mendekat kepadanya, tubuh pemuda itu berubah menjadi titik cahaya dan perlahan-lahan menghilang.

Dua butir cahaya cyan, satu besar dan satu kecil, muncul di mana pemuda itu. Kedua butir cyan dengan cepat bertabrakan satu sama lain.

Ekspresi Teng Huayuan tiba-tiba berubah. Pada saat itu, gelombang cahaya cyan menyebar dan langsung menutupi segala sesuatu dalam radius satu kilometer.

Segala sesuatu dalam satu kilometer menjadi lautan es.

Lin Yi menyempitkan nya mata dan berpikir, “Menarik, pria kecil ini menarik. Dia tidak hanya memiliki manik Kota Seribu Ilusi Illusion City, dia juga memiliki Blue Ice Sekte Underworld. Pedang terbang itu juga tidak normal. Meskipun itu tiruan, itu masih kuat. “

Raksasa di langit juga terkejut ketika dia melihat ke arah formasi di Lembah Jue Ming dan mengeluarkan senyum aneh.

Di langit, film dalam lingkaran yang dibentuk oleh dua naga hitam hampir sepenuhnya meleleh. Itu akan terbuka.

Delapan pilar darah di sekitar Teng Huayuan mengeluarkan suara retak karena mereka langsung membeku dan kehilangan efeknya sebagai penjara.

Pada saat yang sama, gelombang es biru dengan cepat naik ke kaki Teng Huayuan. Dia merasakan gelombang dingin memasuki tubuh ini, menyebabkannya menjadi kaku. Namun, dia tidak panik. Tingkat kedinginan ini tidak akan banyak mempengaruhi dia. Dia mengayuh energi spiritual melalui tubuhnya dan pulih.

Pada saat yang sama, Wang Lin, yang berada di pintu masuk Lembah Jue Ming, tiba-tiba menggunakan salah satu dari dua bank yang tersisa.

< Dia muncul tepat ketika cahaya biru menyebar. Dengan perlawanan tubuhnya terhadap dingin, dia tidak terpengaruh dan diam-diam muncul di belakang Teng Huayuan.

Dia tahu bahwa dengan kekuatannya, dia tidak memiliki kesempatan dalam pertempuran melawan pembudidaya Nascent Soul. Teng Huayuan hanya perlu mengangkat tangannya untuk membunuhnya berkali-kali, jadi Wang Lin bahkan tidak berpikir untuk membalas dendam. Meskipun dia dipenuhi dengan niat membunuh, dia menekannya. Dia mengulurkan tangan dan meraih ke arah tas memegang Teng Huayuan.

Teng Huayan memperhatikan Wang Lin ketika dia muncul di belakangnya. Dia tiba-tiba menoleh dan melihat bahwa itu adalah Wang Lin. Dia mengerti apa yang sedang terjadi, tetapi tubuhnya masih pulih dari kekakuan, jadi gerakannya lambat dan penampilan Wang Lin tiba-tiba.

Pada saat dia melihat Wang Lin, Wang Lin sudah berada di tasnya memegang.

Teng Huayuan mengungkapkan ekspresi mengerikan dan berteriak, “Meledak!”

Sebuah kekuatan destruktif tiba-tiba datang keluar dari tas memegang ketika tangan Wang Lin menyentuhnya. Kekuatan memasuki tubuhnya dan berlari melalui lengannya. Ledakan dimulai di ujung jarinya dan menyebar dengan cepat. Wang Lin mengepalkan gigi. Pedang terbang itu muncul, memotong tangannya, dan dia menggunakan kekuatan ledakan untuk mendorong dirinya kembali.

Pada saat yang sama, tangan kirinya bergerak dan meraih tas memegang dengan teknik tariknya sebagai dia dengan cepat melarikan diri.

Ketika Teng Huayuan mendapatkan kembali mobilitasnya, dia mengambil langkah maju. Dia langsung bergerak keluar dari area cahaya cyan dan mengejar Wang Lin.

Dia terperangkap dalam sekejap mata, mengulurkan tangan, dan berteriak, “Wang Lin, apakah menurutmu itu hanya karena Anda memiliki tas saya pegang, Anda akan dapat membukanya? Karena kamu membunuh cicit buyutku, aku akan menyaring jiwamu ke dalam bendera jiwa dan membiarkanmu menderita penyiksaan yang lebih buruk daripada kematian! “

Tangan kanan Wang Lin benar-benar hancur. Dia menggunakan energi spiritualnya untuk membekukan lengannya untuk menghentikan pendarahan. Dia tidak berani menyentuh tas memegang Teng Huayuan. Dia memegangnya dengan teknik gaya tariknya.

Teng Huayuan merasa sangat kesal karena harus berurusan dengan yayasan Pendirian Yayasan sebelum semua orang sudah menjadi hal yang sangat memalukan. Jika dia langsung menangkap atau membunuh Wang Lin, itu tidak akan terlalu buruk, tapi dia tertipu oleh ilusi dan kemudian es biru itu menahan tubuhnya untuk sementara waktu. Selain itu, meskipun itu hanya untuk waktu yang singkat, Wang Lin berhasil mencuri tasnya.

Dia tidak merasa kurang terhina daripada jika ditampar di hadapi, dan ini bukan hanya satu tamparan, rasanya seperti ditampar berulang kali.

Yang paling mengganggunya adalah bahwa Wang Lin jelas tidak akan mampu bertahan satu pukulan, tetapi tahu bagaimana cara berteleportasi . Ini sangat mengejutkan Teng Huayuan karena teleportasi adalah sesuatu yang hanya bisa dilakukan oleh para pembudidaya Nascent Soul.

Selain semua ini, yang paling mengejutkan Teng Huayuan adalah tekad dan ketegasan Wang Lin untuk memutuskan tangan kanannya untuk hentikan ledakan agar tidak menyebar. Pada titik ini, Teng Huayuan tidak bisa tidak memuji Wang Lin, tetapi pujian itu dengan cepat tenggelam oleh kebencian.

Semakin Lin Wang menentukan, semakin Teng Huayuan ingin membunuhnya.

>

“Wang Lin, Anda tidak bisa menyalahkan siapa pun karena membunuh cicit saya, tetapi Anda bisa yakin. Setelah aku membunuhmu, aku akan menghabisi lelaki tua Jimo, yang mengirim Teng Li untukmu, dan murid-muridnya untuk menemanimu di neraka. “Teng Huayuan menyeringai di dalam hatinya dan melambaikan tangannya. Tiba-tiba, angin dingin mulai bertiup. 30.000 jiwa keluar dan menyerang Wang Lin.

Untuk mencegah Wang Lin dari menggunakan teleportasi lagi, Teng Huayuan memukul dadanya sendiri dan Nascent Soulnya muncul di atas kepalanya. Dengan suara gemuruh, Nascent Soul-nya menyusut drastis. Sebuah bola darah keluar dari mulut Nascent Soul. Saat bola darah muncul, itu mulai mengembang sampai menyelimuti daerah itu.

Karena efek kutukan, saat darah mengelilingi daerah itu, Wang Lin menemukan bahwa tubuhnya segera diimobilisasi . Dia akan berteleportasi sampai dia melihat lurus ke depan dan melihat sesuatu yang membuat tubuhnya bergetar. Dia menatap jiwa-jiwa yang datang kepadanya dan menangis dua aliran darah. Jiwa yang dia lihat memiliki ekspresi yang penuh dengan rasa sakit dan salah satunya adalah ayahnya.

Teng Huayuan memperhatikan ekspresi Wang Lin. Dia tiba-tiba memutuskan untuk tidak terburu-buru. Dia tertawa ketakutan. “Apakah kamu melihatnya? Apakah Anda benar-benar berpikir saya akan menempatkan jiwa seluruh keluarga Anda hanya dalam satu bendera jiwa? Wang Lin, kau terlalu navie. “Dengan itu, dia menunjuk dengan tangannya dan 30.000 jiwa berhenti. Kemudian, jiwa ayah Wang Lin terpisah dari kelompok dan menyerbu ke arah Wang Lin.

Wang Lin mengertakkan giginya saat aliran darah keluar dari mulutnya. Dia menyaksikan ketika jiwa ayahnya memasuki tubuhnya. Sambil menahan rasa sakit yang luar biasa, dia mulai tertawa sedih. Tawanya menjadi lebih keras dan lebih keras ketika dia batuk beberapa suap darah. Dia mengangkat kepalanya dan berteriak, “Jadi ini adalah dunia kultivasi. Baik! Bagus! ”Dia membanting dahinya dan meludahkan seteguk energi spiritual Yin. Dia dengan hati-hati membungkusnya di sekitar jiwa ayahnya dengan cara yang tidak akan membekukannya.

Teng Huayuan menyaksikan Wang Lin dan tiba-tiba merasakan hawa dingin di hatinya, tapi tak lama kemudian, dia merasa itu agak lucu bahwa ia akan takut pada seorang kultivator Pendirian Yayasan. Namun, dia tidak bisa menghentikan rasa dingin di dalam hatinya dari mengintensifkan. Dia melambaikan tangannya lagi dan jiwa lain keluar dari kelompok 30.000 jiwa. Kali ini, itu adalah ibu Wang Lin.

Tubuh Wang Lin bergetar saat dia melepaskan tas pegangan yang dia pegang dengan teknik gaya tariknya. Tas itu sekarang tidak berguna baginya.

Kenangan masa kecilnya, sebelum dia memasuki Heng Yue Sekte, membanjiri benaknya.

“Wang Lin, lihat betapa berbelas kasihannya aku , untuk membiarkan Anda bersatu kembali dengan orang tua Anda? “Saat Teng Huayuan berbicara, dia menunjuk dengan jarinya dan jiwa ibu Wang Lin memasuki tubuh Wang Lin.

Rasa sakit di tubuhnya tidak seberapa dibandingkan dengan rasa sakit yang dia rasakan di dalam hatinya. Wang Lin bisa merasakan bahwa hatinya berdarah. Dia dengan dingin menatap Teng Huayuan saat dia sekali lagi menggunakan energi spiritual Yin untuk membekukan dan melestarikan jiwa ibunya.

Teng Huayuan mengeluarkan senyum menakutkan dan berkata, “Oke, biarkan permainan berakhir. Saya tahu Anda ingin menggunakan terowongan ke medan perang asing untuk melarikan diri. Anda bisa menyerah pada ide itu. “

Dengan itu, dia mengulurkan tangan dan tas memegang Wang Lin terbang ke tangan Teng Huayuan. Dia menghancurkan kantong memegang, menghancurkan segala yang ada di dalamnya bersama dengan token.

Pada saat yang sama, 30.000 jiwa masuk ke Wang Lin dan mulai melahap daging dan energi spiritualnya. Wajah manusia yang tak terhitung jumlahnya muncul di bawah kulitnya.

Bahkan ada yang menyerang jiwa orang tua Wang Lin, yang dikelilingi oleh es Wang Lin, tapi Wang Lin menggunakan tubuhnya untuk melindungi mereka.

Tak lama setelah itu, tangan kiri Wang Lin melahap pada tingkat yang terlihat di depannya. Setelah itu kedua kakinya. Sepanjang waktu ini, Wang Lin tidak mengeluarkan suara saat dia menatap Teng Huayuan dengan dingin. Ini menyebabkan rasa dingin di hati Teng Huayuan menjadi lebih kuat.

Raksasa di langit menatap Wang Lin dan dengan bersemangat berpikir, “Aura permusuhan! Ini aura permusuhan! ”

Saat 30.000 jiwa mengamuk melewatinya, tubuhnya perlahan menghilang. Teng Huayuan mengungkapkan ekspresi serius saat dia bergumam pada dirinya sendiri, “Li Er, kakek buyutmu membalas dendam untukmu. Tonton, ini belum berakhir. Setelah tubuhnya hancur, aku akan mengambil jiwanya … “

Wang Lin tertawa sedih. Dia tidak bisa merasakan rasa sakit di tubuhnya. Dia mengambil kesempatan itu sementara dia masih bisa bernafas menggunakan teknik tarikan untuk membungkus es yang berisi jiwa orangtuanya dan memindahkannya ke dadanya. Ini adalah satu-satunya hal yang bisa dia lakukan. Bahkan jika dia akan mati, dia ingin mati bersama orang tuanya.

Dia tidak menyesal keluar dari Lembah Jue Ming. Dia tahu bahwa jika dia bersembunyi, dia hanya akan dapat melarikan diri untuk sementara waktu, tetapi bahkan jika ada sedikit harapan, dia tidak akan menyerah begitu saja. Keluar memberi dia sepotong harapan dalam mencuri kembali jiwa orangtuanya. Jika dia tetap di dalam, dia tidak akan memiliki bahkan sepotong kecil itu.

Tubuhnya terkunci di dalam penjara darah ini. Dia sudah mencoba untuk berteleportasi, tetapi ternyata tidak bisa. Saat ini, hanya ada kebencian di hati Wang Lin.

“Ayah, Ibu, Tie Zhu tidak berbakti. Jika ada kehidupan lain setelah ini, saya harap saya bukan putra Anda karena saya … tidak layak … tanpa saya, kalian tidak perlu menderita … “Wang Lin menangis darah saat dia menutup matanya …

Saat itu, sebuah suara kuno datang dari dada Wang Lin. Tak lama setelah itu, tubuh Wang Lin meledak. 30.000 jiwa melarikan diri dari tubuh Wang Lin dengan panik ketika seberkas cahaya menyambar jiwa orang tua Wang Lin, menerobos penjara darah, dan memasuki medan pertempuran asing.

Film yang lebih dari 80 hingga 90 persen meleleh tiba-tiba runtuh di bawah pengaruh sinar cahaya. Ekspresi raksasa dan Lin Yi tiba-tiba berubah ketika mereka melihat sinar cahaya itu. Lin Yi berteriak, “Ini …” Saat dia mulai, dia segera menutup mulutnya dan melompat ke medan perang asing. Namun, saat dia menyentuh lingkaran yang dibentuk oleh dua naga hitam, dia bangkit kembali.