Renegade Immortal – Chapter 118 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 118 | Baca Novel Online

Raksasa itu mengungkapkan ekspresi keserakahan dan tertawa. “Bagus! Kredit untuk ini akan menjadi milikku! Panen hari ini cukup bagus. Pertama, saya harus melihat aura permusuhan dan kemudian saya melihat manik-manik. Lin Yi, jika kamu berani bertarung denganku, aku akan membunuhmu! “Dengan itu, raksasa keluar dari awan. Tubuhnya lebih dari 100 kaki. Itu memancarkan aura yang menekan orang.

Suara retak datang dari tubuhnya saat ia menyusut ke ukuran orang normal. Ada tanda palu di dahinya.

Lin Yi berteriak, “Cih! Apa maksudmu !? ”

Raksasa itu menatap Lin Yi dan berjalan ke lingkaran. Setelah masuk, dia melambaikan tangannya dan lingkaran itu kembali menjadi dua naga. Portal menghilang tanpa jejak. Langit segera menyala lagi dan awan menghilang.

Ekspresi Lin Yi sangat jelek saat dia dengan dingin menatap Teng Huayuan yang masih terbengong-bengong. Dia tertawa dingin dan kemudian menghilang ke cakrawala.

Setiap kultivator di luar Lembah Jue Ming ingat pemuda yang berani bertarung dengan seorang kultivator Nascent Soul. Penggarap Yayasan Pendirian bernama Wang Lin diukir dalam hati semua orang.

Hak Zhao untuk memasuki medan perang asing dengan kejam diambil. Tidak masalah jika ada token yang tersisa karena tuan utusan yang datang untuk membuka terowongan sudah pergi untuk mengejar sesuatu. Mengapa dia masih ingat sesuatu yang sekecil ini?

Lin Yi dipenuhi dengan kemarahan saat dia melihat item yang sedang dicari oleh serikat kultivasi diambil jauh di depan matanya. Perasaan ini membuatnya ingin batuk darah.

Terutama ketika dia berpikir tentang bagaimana manik-manik itu selalu ada di Zhao dan bagaimana dia adalah pengawas Zhao. Jika ini keluar, itu akan terlalu memalukan.

Wajah Teng Huayuan cemberut karena dia tidak tahu apakah Wang Lin telah meninggal atau tidak. Dia percaya Wang Lin sudah mati, tetapi dia tidak bisa menyingkirkan perasaan teror ini di dalam hatinya.

Orang-orang di luar Lembah Jue Ming berangsur-angsur pergi dan kisah Wang Lin menyebar bersama mereka. Akhirnya, setiap kultivator di Zhao tahu tentang Wang Lin.

Punnan Zi membawa para murid kembali ke Sekte Xuan Dao. Ada seorang murid perempuan di belakangnya. Itu adalah Liu Mei. Dia memperhatikan segalanya dan merasakan kepahitan di hatinya.

Dia tidak tahu mengapa, tetapi dia memiliki sedikit kasih sayang pada Wang Lin. Sepotong kasih sayang ini tidak hanya menghilang dengan waktu, tetapi akan muncul kembali di hatinya di tengah malam.

Wang Zhuo dan Wang Hao juga mengetahui tentang apa yang terjadi di luar Jue Ming Lembah. Kebencian yang mereka miliki terhadap Wang Lin atas kehancuran yang dibawanya lambat laun menghilang.

Mereka berdua tahu bahwa mereka tidak punya nyali untuk bertarung melawan pembudidaya Nascent Soul. Tetapi ini tidak berarti bahwa mereka berdua menyerah untuk membalas dendam. Wang Zhuo dan Wang Hao bersiap membunuh Teng Huayuan. Itu adalah tujuan seumur hidup mereka.

Setelah Punnan Zi kembali, dia mengetahui tentang tragedi keluarga Wang. Di bawah permohonan Liu Mei, dia menerima Wang Hao sebagai murid.

Liu Mei tahu bahwa ini adalah satu-satunya hal yang bisa dia lakukan untuk membantu Wang Lin, bahkan jika dia tidak akan pernah tahu tentang hal itu.

Teng Huayuan kembali ke Kota Keluarga Teng dengan perasaan takut dan pergi ke budidaya pintu tertutup. Dia bersumpah bahwa dia tidak akan keluar sampai dia mencapai tahap akhir Nascent Soul.

Seluruh negara Zhao tiba-tiba tampak tenang.

Medan pertempuran asing dipenuhi dengan celah di ruang angkasa dan angin baja. Pada saat ini, ada ribuan orang dari puluhan negara budidaya peringkat 3 di sini untuk membersihkan medan perang.

Kultivator tingkat tertinggi di sini adalah pada tahap akhir dari Pendirian Yayasan. Dengan tingkat kultivasi ini, mereka hampir tidak bisa mengambil langkah tanpa berada dalam bahaya, jadi bagaimana mereka bisa menyelesaikan tugas membersihkan medan perang?

Sebenarnya, ketika mereka memasuki medan perang asing, tuan utusan yang membuka terowongan memberi mereka masing-masing sepotong batu giok. Giok ini melindungi mereka dari angin baja dan akan memindahkan mereka kembali ke negara mereka sendiri setelah 50 tahun.

Tetapi terhadap keretakan ruang misterius yang bisa muncul di mana saja, giok ini tidak berdaya.

Medan perang asing masih sangat berbahaya bagi para penggarap Yayasan Pendirian ini, tetapi jika mereka berhati-hati dan beruntung, mereka masih bisa keluar hidup-hidup.

Secara umum, tingkat kelangsungan hidup medan perang asing adalah 30 persen.

Meskipun tidak tinggi, mengingat semua bahan dan harta sihir yang dapat mereka temukan saat membersihkan, itu tidak terlalu buruk. Bagaimanapun, kultivasi adalah hal yang menantang surga, sehingga semakin tinggi risikonya, semakin baik pula hadiahnya.

Dan siapa pun yang kembali dengan selamat dari medan perang asing akan memiliki status lebih tinggi di dalam sekte tersebut. Level kultivasi mereka juga akan lebih tinggi karena budidaya di medan perang asing jauh lebih cepat daripada kembali di sekte mereka.

Bagaimanapun, medan pertempuran asing memiliki energi spiritual yang sangat padat. Itu dan bahaya terus-menerus selama bertahun-tahun memaksa tingkat kultivasi mereka meningkat dengan cepat.

Pada dasarnya, setiap kali pembersihan selesai, akan ada orang yang telah berhasil membentuk inti mereka. Inilah sebabnya mengapa begitu banyak pembudidaya Yayasan Pendirian mempertaruhkan hidup mereka untuk datang ke sini.

Pada saat ini, di medan perang asing, di sudut timur laut ke-67, ada seorang pemuda berpakaian putih menggali di tubuh dengan pisau. Jika seseorang melihat lebih dekat, orang ini memotong celah baju besi di tubuh. Dia jelas ingin mendapatkan armor tubuh.

Armor tubuh itu sudah sangat rusak dan dipenuhi bekas luka bakar .. Bagian dada dari armor telah benar-benar hancur, memperlihatkan luka seukuran kepalan tangan. p>

Selain itu, di tubuh raksasa, ada gambar palu yang sangat samar. Jika seseorang tidak melihat dari dekat, mereka tidak akan melihatnya sama sekali.

Nama pemuda ini adalah Mai Liang. Dia adalah seorang kultivator Kuil Dewa Perang di negara Hou Fen. Dia sudah berada di medan perang asing selama lebih dari 30 tahun, jadi dia sangat berpengalaman.

Perlu ada sedikit penjelasan di sini. Di medan perang asing, seseorang tidak bertambah usia, tetapi ketika mereka pergi, mereka akan dengan cepat menua tahun-tahun di mana mereka telah berada di dalamnya.

Saat dia menggali, ekspresinya tiba-tiba berubah dan dia segera berbaring. Saat itu, sinar cahaya hitam melintas dan melewatinya.

Pemuda itu tertegun. Dia berpikir bahwa dia telah melihat manik-manik dalam sinar cahaya hitam, jadi dia menyerah pada baju zirah dan mengejar cahaya.

Dia telah di sini selama 30 tahun, tetapi selain teman-temannya, dia belum melihat orang hidup lainnya; namun, dia telah melihat beberapa harta sihir yang bisa terbang sendiri.

Meskipun tidak ada yang berhasil mendapatkannya, Mai Liang telah mendengar tentang mereka. Harta sihir ini dengan kesadaran mereka sendiri sangat kuat.

Mai Liang menggunakan kecepatan tercepatnya untuk mengejar manik-manik itu. Semakin dia dikejar, semakin bersemangat dia, terutama karena daerah ini agak sepi. Pada tahun lalu dia berada di sini, dia belum pernah bertemu rekan kerja lain. Memikirkan hal itu, hatinya mulai berdetak lebih cepat dan dia diam-diam berpikir, “Keberuntungan saya akhirnya tiba. Jika saya bisa mendapatkan harta itu dan kembali ke sekte, maka adik magang junior akan mengagumi saya. Kemudian, saya akan memberikan harta ini kepada kepala sekte dan meminta dia membuat adik magang yunior membentuk pasangan kultivasi bersamaku. Bukankah itu luar biasa? “

Mai Liang menggunakan setiap ons kekuatannya untuk mengejar manik dengan angan-angan di benaknya.

Tapi manik itu terlalu jauh. Mai Liang tidak mengejar jauh sebelum jeda tumbuh. Mai Liang menggertakkan giginya dan mengeluarkan benda dari tasnya. Item ini adalah antar-jemput. Warnanya merah dan melepaskan kepanasan.

Ini adalah panen terbesar yang dimilikinya saat membersihkan medan perang asing. Dia biasanya tidak akan berani mengambilnya karena dia takut itu akan dicuri. Namun, saat ini, harta itu akan segera pergi. Dia tidak bisa repot-repot merahasiakannya, jadi dia mengambil pesawat ulang-alik dan melemparkannya ke depan.

Pesawat ulang-alik secara instan tumbuh beberapa kali dari ukuran normal dan dengan dengungan, dibebankan ke depan dengan kecepatan sangat cepat. Mai Liang menempel pada pesawat ulang-alik sejak saat itu tumbuh. Dia hanya bisa merasakan angin menghantam tubuhnya seperti pukulan. Sudah lama sebelum akhirnya dia bisa membuka matanya dan melihat bahwa dia sudah menutup jarak agak jauh antara dia dan manik-manik.

Dipenuhi dengan kegembiraan, Mai Liang berpegang teguh pada shuttle dan mengejar setelah manik. Waktu berlalu dengan cepat. Meskipun Mai Liang tidak ditinggalkan oleh manik-manik lagi, tidak peduli sekeras apa pun dia berusaha, dia tidak bisa menyalip atau mengejar ketinggalannya. Dia hanya bisa menjaga jarak saat ini antara dia dan manik-manik.

Tidak sampai tiga hari kemudian Mai Liang menyadari bahwa dia telah memasuki bagian asing dari medan pertempuran asing. Dia menjadi gugup. Harus dikatakan bahwa selain angin baja dan keretakan spasial, hal yang paling berbahaya di medan perang asing adalah tempat asing.

Tempat asing memiliki banyak bahaya. Sejumlah besar keretakan ruang tiba-tiba bisa muncul dan melahap segalanya. Mai Liang telah mendengar dari tetua bahwa medan perang asing terlalu besar dan mereka hanya membersihkan sebagian kecil saja. Dan hanya di bagian kecil itu, ada tempat-tempat yang mengandung banyak keretakan spasial.

Ketika dia ragu-ragu, dia tiba-tiba menyadari bahwa barisan garis-garis putih yang sangat padat muncul di hadapannya. Melihat garis-garis itu, ekspresi Mai Liang berubah ketika dia memaksa pesawat ulang-alik untuk berhenti dan mundur dengan cepat.

Dia terlalu akrab dengan garis-garis putih ini. Ketika celah spasial muncul, mereka pertama kali muncul sebagai strip putih ini. Segera, garis-garis putih akan menyatu menjadi keretakan spasial besar yang akan melahap segalanya.

Wajah Mai Liang pucat saat dia melihat sekeliling. Setelah menyadari bahwa hanya ada keretakan spasial di depannya, dia sedikit rileks. Dia tersenyum masam dan berkata, “Lupakan saja. Tidak layak mati untuk harta yang bahkan aku tidak tahu efeknya. Saya belum bisa melakukan kultivasi berpasangan dengan adik magang junior. Saya tidak ingin mati sia-sia di sini. “

Tepat pada saat itu, garis putih kecil muncul di hadapan sinar cahaya hitam. Tanpa ragu-ragu, sinar cahaya hitam masuk ke keretakan ruang.

Mai Liang menghela nafas dan mengutuk. “Keretakan ruang, Anda menelan harta lainnya. Dalam 30 tahun saya di sini, Anda telah menelan begitu banyak. Jika bukan 10.000, berarti sudah 8.000. Mengapa kamu tidak bisa meninggalkan satu untukku? “

Dia baru saja selesai mengutuk ketika dia merasa kedinginan ketika seseorang menepuk pundaknya.

Dia langsung dipenuhi keringat dingin saat dia perlahan berbalik untuk melihat seorang pria paruh baya. Ekspresi pria paruh baya itu sangat jelek ketika dia bertanya pada Mai Liang, “Si kecil, apakah kamu melihat cahaya hitam itu?”

Mai Liang dapat langsung melihat pola palu di dahi pria paruh baya itu . Dia mengambil napas dalam-dalam karena dia telah melihat pola ini berkali-kali selama 30 tahun di sini. Dia telah melihat satu hanya beberapa hari yang lalu.

Dia mendengar dari beberapa tetua bahwa pola ini adalah simbol Klan Setan Raksasa dari negara budidaya peringkat 5. Para anggota Klan Setan Raksasa dilahirkan dengan energi spiritual, sehingga mereka memiliki tubuh terbaik untuk kultivasi. Mereka juga satu-satunya negara budidaya peringkat 5 yang hanya memiliki satu sekte di seluruh negara.

Orang-orang dari Klan Setan Raksasa hanya bisa dengan bebas mengubah tubuh mereka begitu mereka mencapai tahap Transformasi Jiwa. Karena orang ini terlihat seperti orang normal, ia harus menjadi ahli Transformasi Jiwa dari Sekte Setan Raksasa.

Tenggorokan Mai Liang kering. Dia terlalu takut untuk berbohong, jadi dia cepat-cepat berkata, “Senior, aku melihat sinar cahaya hitam itu. Itu pergi ke sana dan ditelan oleh keretakan ruang. “

Pria paruh baya adalah orang yang mengejar Wang Lin dari Zhao. Dia mengejarnya sepanjang jalan secepat mungkin, tetapi semakin dia mengejar, semakin dia terkejut. Kecepatan manik itu sama dengan kecepatannya. Itu bahkan bisa menghindari semua intersepnya. Tidak hanya itu, tetapi kecepatan manik-manik secara bertahap menjadi lebih cepat sampai ia dapat kehilangan dirinya.

Selain semua itu, masih ada keretakan spasial. Meskipun dia tidak takut dengan keretakan ruang, akan sangat menyebalkan jika dia terjebak dalam keretakan. Dengan budidaya Transformasi Jiwa tahap awal, ia hanya bisa mencegah dirinya tersedot ke dalam. Ia tidak bisa bergerak seperti yang diinginkannya.

Dengan terhalangnya keretakan spasial, kecepatannya bahkan menjadi lebih lambat. Bahkan dengan teleportasi, dia hanya bisa mencegah dirinya tertinggal.

Dalam perjalanan, dia menemukan Mai Liang. Dia terkejut menemukan bahwa Mai Liang dapat melakukan perjalanan lebih cepat darinya berkat pesawat ulang-alik itu.

Setelah mendengar cerita Mai Liang, wajahnya cemberut dan dia sangat marah. Meskipun medan pertempuran asing sangat besar, masih memiliki perbatasan, tetapi tidak ada perbatasan di dalam keretakan spasial. Bahkan jika dia pulang ke rumah untuk mendapatkan kultivator Transformasi Jiwa tahap akhir untuk membantunya, itu akan tetap seperti mencari jarum di laut. Tidak banyak harapan.

Berpikir tentang itu, dia menatap Mai Liang. Dia mengulurkan tangan, mengambil pesawat ulang-alik dari Mai Liang, dan berteriak, “Benda ini sekarang menjadi milikku!” Dengan itu, dia bergerak dan terbang kembali ke tempat dia datang tanpa melihat Mai Liang. keringat dari dahinya, menghembuskan napas, dan dengan cepat meninggalkan daerah itu. Mai Liang tidak tahu bahwa orang itu sangat terkenal di negara budidaya peringkat 5-nya. Namun, dia terkenal karena dia selalu harus mengambil sesuatu atau itu akan sia-sia, seperti saat dia mengambil menara cahaya Lin Yi.