Renegade Immortal – Chapter 1187

shadow

Renegade Immortal – Chapter 1187

Wang Lin mengerutkan kening dan akan berbicara.

“Apa, apakah Sesama Penggarap tidak puas?” Ekspresi Master Ashen Pine tenggelam ketika dia melihat Wang Lin. < / p>

Wang Lin tetap diam.

“Karena Fellow Cultivator Lu setuju, maka saya akan menyerahkannya kepada Fellow Cultivator Pang.” Setelah Master Ashen Pine selesai berbicara, dia melihat wanita tua itu berwarna hijau dan keduanya meninggalkan gua. Mereka langsung menuju pegunungan yang seperti dinding di kejauhan.

Namun, sebelum pergi, wanita tua berbaju hijau itu melirik Wang Lin. Demikian pula, Tuan Ashen Pine memandang lelaki tua bernama Pang.

Setelah mereka berdua pergi, lelaki tua bernama Pang itu mengungkapkan senyum muram dan menatap Wang Lin. Dia memutar cincin di jarinya dan perlahan berkata, “Rekan Penggarap Lu, terus berkultivasi. Orang tua ini akan menjagamu dengan baik. “

Setelah dia selesai berbicara, dia lancang memindai Wang Lin dengan akal ilahi. Setelah mengkonfirmasi bahwa luka Wang Lin adalah nyata, dia bahkan tidak melihat Wang Lin dan mulai menyerbu gua.

Wang Lin menutup matanya dan mengabaikan pria tua itu.

Waktu perlahan berlalu. Ketika lelaki tua itu mencari di tiga kamar batu, dia mengungkapkan ekspresi ekstasi. Setelah kembali, dia dengan dingin menatap Wang Lin dan tiba-tiba tertawa.

“Rekan Penggarap Lu, orang tua ini ingat Anda pernah mengatakan sesuatu.”

Wang Lin membuka matanya. Tatapannya tenang ketika dia melihat pria tua bernama Pang.

Melihat mata tenang Wang Lin, mata pria tua itu menyipit tetapi dengan cepat kembali normal. Dia berkata dengan nada menyeramkan, “Kamu pernah mengatakan kepadaku bahwa aku harus berbicara dengan hati-hati. Jika saya berbicara sembarangan, itu mungkin mengundang malapetaka. “

Ekspresi Wang Lin tenang ketika dia perlahan berkata,” Aku memang mengatakan itu, dan aku akan mengatakannya sekarang juga. Jika Anda berbicara sembarangan, itu mungkin mengundang bencana. “

Pria tua itu mulai tertawa seperti orang gila, dan bekas luka di wajahnya tampak sangat ganas. Dia menatap Wang Lin dengan tatapan dingin dan berkata, “Jika kamu tidak terluka, aku mungkin sedikit takut padamu. Namun, sekarang saya ingin melihat siapa di antara kita yang mengundang musibah! ”Dia memandang Wang Lin dan membanting tangan kanannya ke bawah padanya!

Alasan dia menunggu sampai sekarang untuk menyerang adalah untuk mengizinkan Master Ashen Pine dan wanita tua berpakaian hijau untuk menjaga jarak. Dia takut dia mungkin memperhatikan.

Mata Wang Lin masih setenang air. Saat tangan kanan pria tua itu mendekat, ada kilatan kedinginan di mata Wang Lin. Tangan kirinya bergerak seperti kilat dan meraih tangan kanan pria tua itu, lalu ia tanpa ampun meremas!

Suara berderak bergema, dan murid orang tua itu menyusut. Rasa sakit datang dari tangannya, tetapi itu tidak signifikan dibandingkan dengan teror di hatinya.

“Kamu !!” Pria tua itu bernama Pang segera mundur dan hendak menggunakan mantra. Namun, pada saat ini, Wang Lin bergegas keluar dan tangan kanannya mengepalkan tinju. Kekuatan yang kuat bersiul ke depan.

Orang tua itu terlalu dekat dengan Wang Lin dan karenanya tidak bisa mengelak sama sekali. Tinju Wang Lin mendarat di dada pria tua itu dengan keras.

Pria tua itu mengeluarkan darah dan matanya menjadi tidak percaya. Tubuhnya meledak menjadi tumpukan daging dan darah dan jiwa asalnya lolos berteriak. Dia dipenuhi dengan rasa takut; dia takut!

Dia tidak akan pernah berharap orang di depannya tidak terluka! Dia akan melarikan diri ketika Wang Lin mengangkat tangan kanannya dan pedang besi muncul. Dia menebas tanpa ragu-ragu!

Ada kilatan energi pedang, lalu jiwa lelaki tua itu dipotong menjadi dua dan dia menjerit. Wang Lin melambaikan tangannya dan meraih jiwa lelaki tua itu. Tangannya menghancurkan setengah dari jiwa asal, dan sebelum energi asal bisa menghilang, Wang Lin menghirupnya. Setengah lainnya dari jiwa asal hampir transparan, tetapi tidak berani melarikan diri. Itu berbalik di tangan Wang Lin dengan pedang besi menunjuk ke sana.

Semua ini terjadi dalam sekejap. Wang Lin telah melakukan serangan pembunuhan tanpa membuang waktu sama sekali. Orang tua itu tidak siap, membuat mantra dan harta sihirnya tidak berguna.

Mata Wang Lin dingin ketika ia dengan muram berkata, “Buka ruang penyimpanan Anda dan saya tidak akan membunuhmu!” >

Jiwa lelaki tua itu sangat lemah, dan dia sudah merasa seperti dia menghilang. Wang Lin tampak sangat kuat sekarang.

Dia tidak bisa mengatakan apakah apa yang dikatakan Wang Lin adalah kebenaran atau kebohongan. Jika itu bohong, dia akan mati, tetapi jika itu benar, dia masih memiliki kesempatan untuk hidup. Dia mengepalkan giginya dan membuka ruang penyimpanannya.

Wang Lin mengayunkan pedang besinya dan memutus hubungan antara orang tua itu dan ruang penyimpanan. Lalu dia mengambil segala sesuatu di dalam ruang penyimpanan.

Lalu dia dengan dingin menatap jiwa lelaki tua itu dan niat membunuh terlintas di matanya.

Pria tua bernama jiwa asal Pang itu segera berteriak , “Kamu berjanji untuk tidak membunuhku!”

Wang Lin mendengus dingin ketika tangan kanannya meraih jiwa asal dan secara paksa mencari ingatan orang tua itu sementara dia melemah. Beberapa saat kemudian, dia menempatkan jiwa asal yang hampir mati di dalam ruang penyimpanannya.

Dia benar-benar tidak memutuskan untuk membunuh orang tua ini. Jika kematian orang tua ini mengangkat penjaga Tuan Ashen Pine, maka itu tidak akan sia-sia karena akan menghancurkan rencana Wang Lin.

“Orang ini memiliki hubungan yang sangat dekat dengan Tuan Ashen Pine, jadi Tuan Ashen Pine mungkin memiliki tanda hidupnya. Begitu dia meninggal, Tuan Ashen Pine mungkin segera tahu. “Wang Lin tidak yakin, dan dia belum melihatnya dalam ingatan lelaki tua itu. Tapi dia selalu agak berhati-hati.

Setelah menghitung sedikit, Wang Lin dengan santai membuka ruang penyimpanannya dan mencari barang-barang orang tua itu. Orang tua itu adalah pembudidaya Nirvana Shatterer, jadi dia memiliki banyak harta. Ada ratusan ribu giok langit, dan bahkan ada 50.000 hingga 60.000 kristal asal.

Selain itu, ada banyak resep ramuan dan pil. Orang tua ini sudah sepenuhnya siap untuk perjalanan ini.

Ini semua sekunder. Wang Lin terutama mencari jades. Di antara jade, ia menemukan dua peta dan nyanyian untuk meninggalkan tempat ini.

Kedua peta itu terkait dengan Tujuh Kerajaan Berwarna. Beberapa rute ditandai, termasuk tempat-tempat di mana Anda bisa memberi makan binatang buas kabut jade untuk mendapatkan kristal asal. Itu sangat rinci.

Sayangnya, Wang Lin tidak dapat menemukan tujuan sejati Master Ashen Pine dalam ingatan orang tua itu. Bahkan orang tua itu hanya tahu bahwa ada banyak jiwa binatang buas yang tersegel di sana.

Selain itu, Wang Lin belajar hal-hal lain tentang Alam Tujuh-Warna.

Setelah merenungkan untuk sedikit, Wang Lin terus memeriksa semuanya, termasuk hal-hal yang didapat orang tua itu dari gua ini untuk Wang Lin. Ada banyak pil, dan yang menarik perhatian Wang Lin adalah pedang pendek!

Pedang pendek ini ditusuk menjadi kerangka binatang di ruang batu ketiga.

Dia melambaikan tangannya tangan kanan, dan dengan kilatan cahaya perak, pedang pendek muncul. Orang tua itu baru saja memperolehnya dan bahkan belum sempat memeriksanya sebelum mengembalikannya ke Wang Lin.

Ketika akal ilahi-Nya melewati pedang pendek, ia melihat aura yang tidak biasa dari itu. Dia merasa seperti itu biasa, tetapi tidak bisa mengingat apa itu. Namun, ada segel pada pedang itu. Jika itu tidak terbuka, tidak mungkin untuk mengetahui kekuatan pastinya.

Setelah merenung sedikit, Wang Lin tiba di ruang ketiga dan melihat kerangka binatang di tanah. Binatang ini tidak terlalu besar, hanya seukuran manusia, dan berbentuk seperti rusa.

Tulangnya benar-benar hitam, dan banyak dari mereka telah berubah menjadi debu. Setelah melihat lebih dekat, debu baru saja muncul. Jelas bahwa orang tua itu melakukan ini ketika mengambil pedang.

Melihat tulang binatang itu, Wang Lin secara bertahap mengerutkan kening. Dia merasa ada sesuatu yang salah. Kenapa ada rusa di gua seperti itu? Juga, mudah untuk melihat bahwa pedang pendek ini tidak biasa meskipun masih disegel. Setelah segel terbuka, kekuatannya tidak terbayangkan. Namun harta karun tersebut ditusuk ke dalam rusa ini dan ditinggalkan di sini.

“Karena tempat ini bukan gua Sima Mo, maka gua siapa itu …” Wang Lin telah mencari ingatan orang tua itu dan menemukan bahwa ini bukan gua Sima Mo. Master Ashen Pine tidak pernah bermaksud membawanya ke gua yang sebenarnya.

Ini hanya sebuah gua yang ditemukan secara acak oleh Master Ashen Pine.

Sima Mo memang memiliki sebuah gua di tanah ini. , tapi itu tidak ada di sini. Wang Lin sekarang tahu lokasi aslinya.

Melihat kerangka binatang di tanah, Wang Lin merenung cukup lama sebelum berjalan keluar dari ruangan. Dia tidak memiliki petunjuk dan tidak dapat menganalisis lebih banyak. Dia menyingkirkan pedang pendek itu dan hendak pergi.

Lalu langkah kaki Wang Lin tiba-tiba berhenti seolah dia memikirkan sesuatu. Dia menatap tanah. Di sudut, ada cincin di dalam tumpukan daging dan darah.

Wang Lin ingat bahwa cincin ini adalah harta binatang buas lelaki tua itu. Itu adalah sesuatu yang dia peroleh dari Tujuh Kerajaan Berwarna, tetapi Wang Lin langsung membunuhnya sebelum dia bisa menggunakannya.

Tangan kanan Wang Lin meraih dan cincin itu terbang ke tangannya. Setelah menyeka darah, Wang Lin memindainya dengan perasaan ilahi, dan ekspresinya sedikit berubah.

Ada segel dengan total sembilan lapisan pada cincin ini. Pria tua bernama Pang telah membuka tujuh lapisan dan mendapatkan kendali parsial atas cincin itu. Dia juga telah memecahkan lebih dari setengah lapisan kedelapan.

Wang Lin menghapus jejak di atasnya dan menempatkan miliknya, lalu dia dengan hati-hati melihatnya. Dengan pengetahuannya tentang pembatasan, tidak akan sulit untuk mematahkan sisa segel. Tangan kirinya membentuk segel dan mengirimkan batasan. Begitu jatuh di atas ring, suara letupan bergema saat lapisan kedelapan yang paling rusak pecah. Cincin itu secara tak terduga memancarkan cahaya lima warna, dan lima sinar melingkari Wang Lin.

Kelima sinar ini membentuk perisai yang sangat kuat. Saat mereka mengitari Wang Lin, mereka bisa mencegah semua mantra mendekati.

“Jika orang tua bernama Pang telah membuka segel kedelapan, aku tidak akan membunuhnya begitu cepat.” lima sinar cahaya kembali ke ring dan Wang Lin menyimpannya.

Dia menarik napas dalam-dalam dan melihat ke luar gua. Sebuah cahaya dingin muncul di matanya. Dia menembak keluar dari gua dan mengejar mereka! Saat dia bergerak, dia tidak menyebarkan perasaan ilahi; dia hanya menyimpannya melilit tubuhnya. Dia menavigasi melalui lembah dengan koneksi aneh yang dia rasakan.

Jika Master Ashen Pine melihat jalan Wang Lin, dia akan terkejut. Rute ini persis sama dengan yang diambilnya bersama wanita tua berbaju hijau!

“Bagaimana saya bisa, Wang Lin, membiarkan Anda mengenakan baju besi iblis yang tersebar saya untuk apa-apa?”