Renegade Immortal – Chapter 1188 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 1188 | Baca Novel Online

Tempat ini tertutup rumput dan tidak ada kabut, sehingga dia bisa melihat dengan jelas ke kejauhan. Wang Lin bergegas melewati lembah. Kadang-kadang dia akan berhenti dan menutup matanya sejenak seolah-olah dia merasakan di mana jalan itu. Beberapa saat kemudian, dia akan membuka matanya dan bergegas ke depan lagi.

Pegunungan seperti dinding ada di kejauhan, dan seiring berjalannya waktu, Wang Lin perlahan-lahan mendekat.

Setelah sekitar satu hari, Wang Lin berhenti di luar sebuah lembah. Ini sudah sangat dekat dengan pegunungan. Dia hanya perlu melakukan perjalanan melalui lembah untuk tiba di kaki pegunungan.

Melihat lembah di depan, Wang Lin mulai merenung. Lembah ini aneh. Setelah mengamati dengan cermat sebentar, mata Wang Lin berbinar. Tangan kanannya membentuk batasan dan dia menunjuk titik di antara alisnya. Sebuah garis hitam keluar dari antara kedua alisnya. Itu berputar menjadi tanda pembatasan saat terbang ke depan.

Pembatasan melayang di udara, mengeluarkan cahaya hitam yang mengelilingi daerah itu.

Saat cahaya hitam menyelimuti daerah itu, cahaya perak datang dari rumput di depannya, mengungkapkan pola yang aneh. Itu adalah pola bunga plum. Saat Wang Lin melihat ini, matanya menyipit.

“Pembatasan 18 Bunga Plum!”

Pembatasan 18 Bunga Plum ini tidak pernah ada di sini untuk waktu yang lama; itu hanya ditempatkan di sini satu hari yang lalu. Rupanya, wanita tua berbaju hijau itu meletakkannya di sini. Pembatasan 18 Bunga Plum berasal dari salah satu dari empat batasan kuno yang besar, Pembatasan Pemusnahan. Jika Wang Lin tidak pergi ke Allheaven, dia tidak akan bisa memecahkan batasan ini.

Namun, ketika dia menjadi Allheaven, Wang Lin mendapatkan warisan salah satu dari empat batasan kuno yang besar, Pembatasan Pemusnahan. Pembatasan Bunga Plum 18 ini berasal dari Pembatasan Pemusnahan, jadi tidak sulit bagi Wang Lin untuk istirahat.

“Wanita tua berbaju hijau meninggalkan batasan ini di sini. Mungkin ini untuk penyergapan dan peringatan … “Mata Wang Lin menyala dan dia akan bergerak maju ketika dia tiba-tiba berhenti. Dia dengan hati-hati melihat Pembatasan Bunga Plum 18 di tanah.

Dia memiliki perasaan yang samar-samar bahwa hal-hal tidak sesederhana ini.

Wang Lin menyebarkan perasaan ilahi dan dengan hati-hati memindai rumput inci demi inci. Ekspresinya berangsur-angsur menjadi serius, terutama ketika dia melihat cahaya hitam tidak begitu jauh dari 18 Plum Flower Restriction. Dia segera berpikir tentang gas hitam yang digunakan wanita tua itu untuk menyerap vitalitas naga dan untuk memasuki Formasi Penyegelan Sembilan Langkah Surga.

Ketika dia melihat pembatasan wanita tua itu, dia merasa itu aneh, tetapi itu tidak nyaman untuk diamati terlalu dekat, sehingga dia tidak bisa melihatnya. Namun, dengan batasan di depannya, dia berpikir sebentar dan memperoleh pencerahan.

“Untuk membentuk vitalitas dari aura kematian yang tak ada habisnya, metode ini mirip dengan salah satu dari empat batasan kuno yang agung, Kehidupan dan Kematian Pembatasan … ” Wang Lin merenung sedikit saat dia berjongkok dan tangan kanannya bergerak. Dia perlahan-lahan menarik rumput dari tanah, dan matanya menyipit.

Akar rumput sudah membusuk, dan tidak ada banyak energi tersisa. Hanya dalam beberapa jam lagi, itu akan kehilangan vitalitasnya dan pembatasan di sini akan diaktifkan sepenuhnya.

“Wanita tua berwarna hijau itu tidak punya waktu untuk melakukan sesuatu yang terlalu rinci dengan Master Ashen Pine di sekitar . Dia hanya meninggalkan batasan di sini yang akan menyerap vitalitas dari tumbuh-tumbuhan. Setelah semua vitalitas diserap, pembatasan akan aktif, “Wang Lin bergumam pada dirinya sendiri. Dia kemudian menjadi sangat waspada terhadap wanita tua berbaju hijau.

“Saat ini pembatasan ini setengah-lengkap, jadi bukan seolah-olah saya tidak bisa melanggarnya, kecuali …” Wang Lin tersenyum dan mengambil beberapa langkah ke belakang. Tangannya membentuk segel dan menunjuk ke depan. Cahaya hitam yang dibentuk oleh Annihilation Restriction Heart tiba-tiba runtuh menjadi bintik-bintik cahaya hitam yang mendarat di rerumputan ini.

“Aku tidak akan memecahkan batasan ini. Sebagai gantinya, saya akan meninggalkan jejak dan batasan saya sendiri sebelum sepenuhnya diaktifkan. Dengan melakukan itu, saya akan mengambil alih pembatasan ini tanpa diketahui wanita tua itu … Dengan Pembatasan Pemusnahan dan Pembatasan Hidup dan Mati, itu adalah dua dari empat batasan kuno yang besar. Bahkan jika Tuan Ashen Pine dengan ceroboh melangkah masuk, dia akan terluka serius! “Wang Lin dengan hati-hati bergerak melintasi lapangan. Dia tidak bersantai sampai memasuki lembah.

Setelah melihat sekeliling, Wang Lin melihat ke ujung lembah. Itu terhubung ke pegunungan seperti dinding. Gunung itu sangat curam, seolah-olah itu adalah sebuah menara.

Tanpa berhenti, Wang Lin memanjat gunung seperti kilat. Berpikir tentang Pembatasan Hidup dan Mati, Wang Lin tidak bisa tidak mengingat apa yang dikatakan Li Yuan saat itu.

“Ketika dunia lahir, hukum muncul. Setelah waktu yang lama, sehelai benang menyebar ke batasan! Atau formasi! Mereka memiliki nama yang berbeda, tetapi mereka adalah hal yang sama. Surga, bumi, misterius, dan kuning telah menjadi empat jajaran pembatasan untuk waktu yang sangat lama! Namun, masih ada tingkat di atas keempat itu, dan kami menyebutnya ‘Abstrak!’ Abstrak ini dibagi menjadi empat batasan kuno yang besar.

“Selain dari Pembatasan Pemusnahan dari empat batasan kuno yang besar, ada Pembatasan Hidup dan Mati, Pembatasan Jiwa Kuno, dan Pembatasan Waktu misterius! Bahkan sebagian besar larangan selestial berasal dari empat batasan kuno yang agung ini dan menyebar hingga saat ini. “

Wang Lin mulai merenung saat dia mendaki gunung.

” Ketika aku pergi, Sistem Bintang Allheaven, Li Yuan mengatakan bahwa jika seseorang dapat mempelajari keempat batasan kuno yang besar dan menggabungkannya, mereka akan dapat memahami ranah Abstrak… Abstrak adalah puncak dari batasan! Namun, selama bertahun-tahun yang tak terhitung sejak undang-undang pembatasan berpisah dari kelahiran dunia, tidak ada yang bisa memahami ranah Abstrak. ”Wang Lin menghela nafas dan tidak lagi memikirkan masalah ini. Sebagai gantinya, dia fokus pada merasakan rute Master Ashen Pine.

Setengah hari berlalu. Wang Lin berdiri di titik tertinggi gunung di bawah cahaya tujuh warna. Cahaya tujuh warna mengelilinginya, dan dari kejauhan, dia tampak seperti dewa surgawi.

Pegunungan seperti dinding ini seperti cincin yang memisahkan bagian dalam dari luar. Tempat ini dipenuhi kabut tebal, jadi tidak mungkin untuk melihat seperti apa itu.

Itu seperti laut hitam yang samar-samar mengungkapkan bahayanya.

Melihat ke depan, Wang Lin dapat dengan jelas merasakan bahwa Tuan Ashen Pine berada di dalam kabut. Mata Wang Lin berubah dingin ketika dia menyerbu gunung dan menghilang ke kejauhan.

Tuan Ashen Pine mengenakan Armor Iblis Ilahi dan bersikap sangat berhati-hati. Dia harus waspada dengan setiap langkah yang diambilnya saat berada di dalam kabut. Wanita tua berbaju hijau itu ada di sampingnya, dan ada gas hitam di sekelilingnya.

Lingkungannya benar-benar sunyi dengan hanya langkah kaki mereka yang menggema.

“Orang bernama Lu itu seharusnya sudah mati sekarang. Pang Decai pandai mencari jiwa, jadi dia pasti memiliki panen yang baik, terutama dengan War Spirit Print itu. Itu adalah salah satu mantra hebat dari Sekte Dewa. ”Master Ashen Pine telah menghitung waktu. Mereka telah sering bekerja bersama, sehingga mereka bisa mengetahui pikiran satu sama lain dalam sekejap.

“Pang Decai seharusnya berada di jalannya …” Mata Tuan Ashen Pine bersinar dalam jumlah yang tidak bisa dilihat.

Wanita tua berbaju hijau itu tidak berbicara sama sekali, tetapi tiba-tiba dia bertanya, “Tuan Ashen Pine, seberapa jauh tempat yang kamu sebutkan?”

“Tidak jauh, itu pasti ada di depan.” Saat dia berbicara, dia tiba-tiba berhenti. Pada saat yang sama, wanita tua berbaju hijau itu juga berhenti dan dengan hati-hati memandang ke depan.

Ada sebuah patung raksasa buram yang tersembunyi dalam kabut di depan mereka. Patung itu sepertinya bergerak. Ketika kabut bergolak, patung itu tampak berubah.

Mereka berdua saling memandang dan perlahan-lahan berjalan maju. Tidak butuh waktu lama bagi mereka untuk tiba di bawah patung raksasa dan melihat ke atas.

Ini adalah batu besar dengan tinggi lebih dari 1.000 kaki dengan seorang pria diukir di dalamnya. Dia menatap langit, merenungkan, dan ada tanda seperti kilat di antara alisnya.

“Ini …” Wanita tua berpakaian hijau itu terkejut ketika dia menatap tanda di antara alis alis mata. patung, dan ekspresinya tiba-tiba berubah.

Tepat pada saat ini suara tak menentu menembus kabut tebal. Itu aneh dan berisi kekuatan yang bisa menembus jiwa. Tampaknya datang dari kejauhan tetapi juga dari dekat, tidak mungkin tahu dari mana asalnya.

“Tercerahkan, tahanan dao surga, semua makhluk hidup harus menanggung musibah yang tak terukur. Hanya butuh pemikiran untuk meninggalkan penjara yang dalam. Tunggu jalan kultivasi …

“Tercerahkan, semua kehidupan harus berjalan selamanya untuk maju dan menyelesaikan zaman modern. Melarikan diri dari kehendak surga dan mendapatkan jalan menuju kehidupan. Menunggu jalan kultivasi …

“Tercerahkan, tutuplah kehendak langit. Mengukir hari-hari gelap. Semua kehidupan tidak tahu dao sejati. Jurang pahit selamanya mendistorsi dao sejati. Tunggu jalan kultivasi … “

Bagian menakutkan ini bergema melalui kabut dan memenuhi area.

Wajah Tuan Ashen Pine segera berubah pucat dan dia melihat sekeliling dengan ketakutan. Wanita tua berpakaian hijau itu menghirup udara dingin. Kata-kata aneh ini tetap ada di pikirannya dan terus bergema. Itu secara tak terduga menyebabkan jiwa asalnya bergetar, dan jantung dao-nya menjadi tidak stabil.

“Siapa mereka …. Apa arti kata-kata ini …” Wanita tua berpakaian hijau itu memandang Tuan Ashen Pine. < / p>

“Mereka adalah Yang Tercerahkan …” Tepat setelah dia selesai berbicara, kabut di depan mereka bergejolak dan bayangan terbang keluar. Itu terlalu cepat, dan langsung melayang melewati mereka berdua.

Suara aneh itu dengan jelas memasuki pikiran mereka.

“Tuan Ashen Pine, apa sebenarnya Yang Tercerahkan? ”Wajah wanita tua itu pucat ketika bagian-bagian itu bergema di benaknya. Dia mulai merasa seperti tidak tahan lagi.

“Orang-Orang Yang Hilang telah kehilangan dao mereka dan mencari dengan kebingungan ketika mereka mengembara Alam Tujuh-Warna. Mereka mencari secara membabi buta … Yang Tercerahkan memiliki dao, tetapi karena melihat kitab suci dao, hati dao mereka runtuh dan tidak bisa direformasi. Mereka hanya bisa mengambang di kabut ini dan mencari selamanya. Mereka mungkin sudah mati, dan ini hanyalah jiwa dao yang terbentuk dari kehendak mereka! ”Master Ashen Pine berbisik ketika dia mendengarkan kata-kata itu bergema di benaknya.

“Dao suci?” Wanita tua di mata hijau menyipit. Ashen Pine mengangkat kepalanya. Matanya dipenuhi semangat ketika dia perlahan berkata, “Ya, itu adalah kitab suci dao! Saya belum pernah mendengar ini sebelum datang ke Alam Tujuh-Warna, tetapi setelah masuk ke sini, saya menemukan banyak petunjuk tentang hal itu. Di dunia ini, ada kitab suci dao yang dikabarkan akan dibentuk oleh darah surga … “” Apa yang mereka bicarakan … adalah kitab suci dao? “Wanita tua berpakaian hijau itu menghela napas dari udara dingin. Apa yang dia dengar sekarang terlalu menakutkan.