Renegade Immortal – Chapter 119 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 119 | Baca Novel Online

Keretakan spasial di medan perang asing terjadi karena pertempuran yang tak terhitung jumlahnya yang terjadi di sini. Jika bukan karena fakta bahwa serikat budidaya datang dan menstabilkan tempat ini, itu akan sudah runtuh.

Apa yang ada di sisi lain dari keretakan ruang adalah lautan bintang. Tempat itu dipenuhi dengan energi dan makhluk aneh.

Sepertinya tidak ada orang yang masuk keretakan yang keluar. Namun, para pembudidaya Transformasi Jiwa tahap akhir itu berteleportasi segera setelah mereka masuk, sebelum kekuatan hisap mencapai kekuatan maksimumnya.

Hal paling menakutkan tentang keretakan spasial di medan pertempuran asing adalah kekuatan isap. Bahkan pembudidaya Transformasi Jiwa memiliki masalah dengan itu. Hisapnya sangat kuat sehingga bahkan bisa menyedot energi spiritual, jadi jangan berpikir untuk melarikan diri.

Itu hanya satu alasan mengapa mereka berbahaya. Alasan lainnya adalah tidak ada yang tahu persis di mana keretakan spasial terhubung. Mereka hanya mendengar dari beberapa penggarap yang sangat kuat bahwa ruangnya gelap gulita dan perasaan ilahi Anda terperangkap di dalam tubuh Anda begitu Anda tiba di sana.

Titik cahaya tiba-tiba muncul dalam keretakan ruang dan melayang di dalam Itu. Jika seseorang melihat dari dekat, mereka bisa melihat api jiwa berkilau samar.

Waktu perlahan berlalu. Setelah jumlah waktu yang tidak diketahui, titik cahaya itu terus melayang di angkasa. Api jiwa itu menunjukkan tanda-tanda menghilang.

Waktu berlalu dan cahaya masih sangat redup. Hanya bara api samar yang tersisa dari api jiwa.

Suatu hari, bayangan raksasa tiba-tiba melayang ke arah cahaya. Setelah diperiksa lebih dekat, bayangan itu adalah mayat besar.

Tubuh ini tampaknya sama dengan tubuh anggota Klan Setan Raksasa. Namun, jika seseorang memperhatikan dahi tubuh itu, tidak ada palu, tetapi sebuah kapak.

Kapak hitam!

Jika ada anggota Klan Iblis Raksasa ada di sini, mereka akan langsung mengenali itu sebagai tanda dari suku leluhur mereka.

Saat tubuh menyentuh cahaya, sepotong asap keluar dari tubuh. Asap itu mengambil sosok seseorang dan menampakkan ekspresi serakah ketika ia melompat ke cahaya.

Ini adalah jenis makhluk khusus yang hidup di dalam medan pertempuran asing. Ia melahap segalanya, apakah itu tubuh, harta sihir, atau jiwa.

Melompat ke arah tubuh, tetapi menjerit dan mencoba melarikan diri. Namun, cahaya itu langsung menyerap makhluk itu, hanya menyisakan tubuh.

Setelah menyerap makhluk itu, cahaya itu menjadi lebih terang dan jiwa api di dalamnya menjadi lebih kuat.

Pada saat itu , Wang Lin terbangun.

Agar lebih akurat, jiwanya terbangun.

Ketika dia bangun, dia tidak memiliki kesadaran karena dia hanya bola api jiwa. Perasaan yang sangat dingin datang dari dalam jiwanya.

Ada api yang sangat besar di sebelah jiwanya. Meskipun api ini melepaskan aura jahat, Wang Lin tidak ragu-ragu untuk melompat ke arahnya.

Cahaya tiba-tiba masuk ke kepala raksasa dan perlahan-lahan menetap di dalam.

Jiwa Wang Lin bisa dianggap dikelilingi oleh api iblis ketika dinginnya pergi dan jiwanya secara bertahap tenang. Waktu perlahan berlalu lagi. Periode waktu ini bahkan lebih lama dari yang sebelumnya. Selama periode waktu yang lama ini, tubuh Wang Lin perlahan-lahan melayang di medan perang asing.

Tidak yakin apakah itu karena tubuh itu berisi jiwa Wang Lin, tetapi lebih banyak dari makhluk-makhluk itu muncul untuk mencoba melahap Wang Lin. Namun, mereka semua ditelan olehnya sebagai gantinya. Perasaan ilahi-Nya tumbuh lebih besar dan api jiwanya semakin kuat.

Semakin kuat dia, semakin banyak makhluk ini muncul seperti orang gila, ingin melahapnya. Wang Lin tidak tahu bahwa tubuh tempat dia berada seperti suar raksasa di dunia yang gelap ini.

Wang Lin tidak tahu persis berapa banyak waktu yang telah berlalu. Sejak dia terbangun, dia merasa lapar dan telah melahap beberapa makhluk itu. Dia hanya tahu bahwa setiap kali dia melahap satu, dia bisa merasakan pikirannya menjadi lebih jernih.

Akhirnya, suatu hari, Wang Lin teringat saat kelahirannya, 16 tahun bersama orang tuanya, hari-hari di Sekte Heng Yue …. Dan dia akhirnya ingat Teng Huayuan.

Gelombang kesedihan datang dari jiwanya saat dia menyadari apa yang telah terjadi. Pada saat terakhir, Situ Nan mengambil risiko untuk menyelamatkannya dan membawanya ke medan perang asing.

Saat itu terjadi keretakan ruang, surga yang menentang manik-manik mengalami perubahan. Agar lebih akurat, itu menghilang tanpa jejak.

Tapi Wang Lin bisa dengan jelas merasakan bahwa surga yang menentang manik tidak menghilang. Itu secara misterius menyatu dengan jiwa Wang Lin. Dapat dikatakan bahwa surga yang menentang manik telah meleleh dan menyatu dengan jiwa Wang Lin.

Karena itulah dia mampu melahap semua makhluk misterius dan kuat itu.

Situ Nan tidak mati, tetapi memasuki kondisi tidur yang permanen. Hal terakhir yang dia lakukan sebelum tertidur adalah membungkus jiwa orang tua Wang Lin dengan Nascent Soul untuk tidur dengannya.

Orang tua Wang Lin bukan pembudidaya, sehingga mereka tidak memiliki kesempatan untuk dihidupkan kembali atau memiliki tubuh . Wang Lin hanya ingin menjaga orang tuanya agar mereka tidak menghilang.

Setelah dia memulihkan semua ingatannya, dia menyadari bahwa perasaan ilahi-nya telah menjadi besar. Tubuh raksasa itu tampaknya tidak dapat menahannya lagi dan mulai hancur.

Tidak berdaya, Wang Lin meninggalkan tubuh raksasa itu. Rasa dingin kembali lagi. Dia melayang melalui ruang, mencari tubuh berikutnya untuk dimiliki.

Proses perjalanan melalui kekosongan untuk menemukan mayat yang berbeda berlangsung untuk waktu yang lama. Demikian juga, makhluk misterius terus datang kepadanya untuk dimangsa.

Jiwa ilahi-Nya menjadi lebih kuat. Memakan makhluk kuat ini secara bertahap menjadi kebiasaan Wang Lin. Dia berhenti melahap mereka sambil membela diri, tetapi dia secara aktif mencari mereka ketika dia tidak.

Atau bisa dikatakan bahwa Wang Lin sudah terlalu lama di sini. Cukup lama baginya untuk mencari melalui ingatannya sendiri beberapa kali. Dia mulai menganalisis semua yang telah dia lakukan. Setelah dia selesai menganalisis semua yang telah dia lakukan, dia menyadari bahwa tidak ada lagi yang bisa dia lakukan. Saat itulah dia tiba-tiba teringat akan buku formasi yang dia beli.

Dia segera mengingat isi buku itu dan mulai mempelajarinya. Ketika dia benar-benar menguasai formasi dasar dalam buku, dia kembali ke keadaan tidak ada hubungannya.

Pada tahun-tahun yang tak terhitung ini, Wang Lin telah melihat banyak keretakan spasial yang mengarah ke pintu keluar, tetapi akal ilahi-nya telah menjadi terlalu besar untuk dilewatkan melalui celah-celah ruang kecil ini.

Tetapi dia menemukan bahwa ketika perasaan ilahi-nya tumbuh lebih besar, keretakan ruang akan pecah ketika dia menabrak mereka. Namun, setelah satu atau dua tabrakan, keretakan spasial secara otomatis akan hilang.

Satu atau dua tabrakan tidak cukup untuk menyebabkan keretakan spasial runtuh. Itu karena indera ilahi tidak cukup kuat, jadi Wang Lin mulai melahap makhluk-makhluk itu seperti orang gila.

Dia benar-benar menyerah pada gagasan menemukan tubuh untuk dimiliki. Sebaliknya, ia dengan cepat bergerak melalui kekosongan. Setiap kali dia menemukan salah satu makhluk misterius itu, dia akan segera bergegas dan melahapnya.

Hidup ini berlanjut untuk waktu yang lama. Setiap kali dia melihat keretakan ruang, dia akan membantingnya. Dia tahu bahwa dia akan dapat menyebabkan keretakan spasial runtuh dalam satu atau dua serangan dalam satu hari.

Tetapi seiring berjalannya waktu, Wang Lin menemukan bahwa makhluk misterius di kekosongan tampaknya telah menghilang. Tidak peduli seberapa keras dia mencoba, dia tidak dapat menemukan yang lain.

Jadi dia meningkatkan cakupan pencarian. Suatu hari, Wang Lin merasakan perasaan ilahi yang serupa dengan ukurannya sendiri. Ini adalah pertama kalinya Wang Lin menemukan jiwa ilahi sekuat miliknya.

Suara kabur memasuki jiwa Wang Lin. “Anda lulus persidangan!” Katanya. Wang Lin terkejut. Dia dengan cepat menggunakan metode yang sama untuk mengirim pesan. “Bagaimana saya bisa pergi dari sini?” Mengapa Anda ingin pergi? Tidak ada cara untuk pergi … “Setelah pemilik suara mengirimkan pesan itu, dia perlahan mundur dan menghilang. Wang Lin merenung sedikit. Dia bisa mendengar kedinginan dalam kata-kata jiwa itu. Dia menyadari bahwa di dalam kekosongan ini, ada jiwa-jiwa dengan indera ilahi yang sama kuat atau lebih kuat daripada miliknya. Mereka masing-masing harus memiliki wilayah mereka sendiri. Setelah Wang Lin memasuki wilayah lain, itu akan menjadi pertempuran sampai mati bersama mereka. Setelah pertemuan tak terduga ini, Wang Lin pergi ke arah lain dan menemukan bahwa ada tiga jiwa lagi dengan indera ilahi yang besar seperti miliknya. Melalui beberapa pertukaran, Wang Lin menemukan bahwa dengan kekuatan saat ini, ia tidak dapat menembus celah spasial dalam satu atau dua pukulan. Tetapi tekad Wang Lin untuk kembali kuat. Dia datang dengan ide gila. Dia menyebarkan perasaan ilahi untuk menutupi seluruh wilayahnya. Semakin luas indera ilahi-nya menyebar, semakin kuat gangguan yang ditimbulkannya. Wang Lin dengan hati-hati mengawasi area yang diliputi oleh akal ilahi-Nya. Di sebelah kanannya, keretakan ruang tiba-tiba muncul. Tanpa ragu-ragu, Wang Lin mengirim sepotong rasa ilahi ke dalam keretakan ruang. Saat indera ilahi memasuki keretakan ruang, ia memotong bagian dari indera ilahi itu. Saat keretakan ruang hilang, ia kehilangan kontak dengan perasaan ilahi itu. Ekspresi Wang Lin tidak berubah saat ia menunggu keretakan ruang berikutnya muncul.