Renegade Immortal – Chapter 1191 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 1191 | Baca Novel Online

Wanita tua berwarna hijau tidak menjelaskan tetapi mengambil langkah ke depan dan mendengus dingin. Tangannya membentuk segel dan dia menarik napas, menciptakan kekuatan hisap yang kuat. Master Ashen Pine berada di dalam kekuatan isap, dan dia merasa semua kekuatan hidupnya akan tersedot keluar.

Tapi ekspresinya segera kembali normal. Dia mencibir dan memegang botol giok lebih erat. Itu tidak bisa ditempatkan di dalam ruang penyimpanannya, atau dia akan sudah dengan aman menyimpannya.

Dia tidak membuang waktu dengan wanita tua itu dan menggunakan kultivasinya yang kuat untuk meninggalkan tempat ini. Meskipun dia dikejutkan oleh Mantra Leluhur Ying Yang, dia percaya diri untuk pergi.

Pada saat ini, tangan kirinya meraih kehampaan dan cahaya keemasan muncul. Cahaya berubah menjadi puluhan ribu pedang terbang, dan dengan ujung jarinya, mereka terbang menuju wanita tua berwarna hijau.

Pada saat yang sama, Master Ashen Pine memukul dahinya dengan tangan kirinya. dan sinar lampu merah terbang keluar. Lampu merah tampak seperti jiwa yang baru lahir, tetapi jika Anda melihat dari dekat, itu jelas bukan jiwa yang baru lahir!

Orang kecil itu mengeluarkan lengkingan tajam saat cahaya darah melilitnya dan langsung menerjang wanita tua itu!

Ketika wanita tua itu melihat orang kecil itu, ekspresinya segera berubah. Dia melambaikan tangan kanannya dan sebuah mangkuk tembaga kuno muncul. Dia segera melemparkannya ke depan.

Saat mangkuk tembaga itu muncul, mangkuk itu mulai berputar dan terbang ke arah orang kecil itu. Mata orang kecil itu melepaskan cahaya darah yang menyilaukan, dan itu menjerit yang bisa menghancurkan logam.

Gemuruh bergema dan mangkuk tembaga itu runtuh menjadi fragmen yang tak terhitung jumlahnya. Pada saat yang sama, kata goldens yang tak terhitung jumlahnya terbang ke arah wanita tua berwarna hijau bersama dengan orang kecil itu.

Waktu adalah intinya, dan Master Ashen Pine tidak punya waktu untuk berurusan dengan wanita tua itu berwarna hijau. Riak-riak muncul di sekelilingnya dan dia akan pergi.

Namun, saat dia mengambil setengah langkah ke dalam riak-riak, lengan layu keluar dari kekosongan dan meraih di tangan kanannya!

“Ini secara tak terduga adalah alam leluhur keempat !!” Murid-murid Master Ashen Pine mengontrak, tapi sudah terlambat untuk berpikir. Tangan kirinya mengulurkan tangan yang layu dan gemuruh yang menggema bergema. Master Ashen Pine mengerang dan wajahnya segera berubah pucat.

“Puncak panggung Nirvana Shatterer!”

Lengan kiri Master Ashen Pine terasa mati rasa dan benar-benar hitam. Cairan kuning segera keluar dari lengannya. Dia diracun! Meminjam kekuatan kekuatan ini, dia melangkah ke riak-riak.

Seorang wanita yang bahkan lebih tua keluar dari riak-riak. Dia tampak seperti keluar dari peti mati. Dia juga mengenakan pakaian hijau dan kehilangan seluruh rambutnya, membuatnya tampak sangat menakutkan!

Matanya memancarkan cahaya hantu saat darah keluar dari sudut mulutnya. Dia melambaikan tangan kanannya, memecahkan hujan pedang emas, dan meraih orang kecil itu. Setelah menyegelnya, dia mengejar Master Ashen Pine melalui riak-riak.

Ekspresi Master Ashen Pine pucat. Dia tidak berpikir wanita tua berpakaian hijau itu akan menyembunyikan dengan sempurna tingkat kultivasinya dan berhasil melancarkan serangan diam-diam tanpa dia sadari. Mantra wanita tua itu juga mengandung racun aneh yang mencoba beredar ke seluruh tubuhnya, tetapi dia dengan paksa menekannya.

“Selama aku bisa meninggalkan celah ini, tidak akan ada batas waktu. Dengan banyak harta ajaib saya, wanita tua ini bukan lawan saya! “

Saat Master Ashen Pine melangkah keluar dari riak, dia ingin pergi, tetapi wanita tua itu segera menyusul. Keduanya terus-menerus saling menyerang dengan mantra, dan gemuruh yang menggetarkan gema bergema di seluruh gunung.

Mereka mendekati celah dalam pembatasan cahaya hitam. Pada saat ini, celahnya hanya selebar 20 kaki, dan pulih lebih cepat. Mata Tuan Ashen Pine menyala dan dia melantunkan mantra yang aneh.

Saat dia melakukannya, cahaya tujuh warna di langit menyala dengan keras dan turun dari langit. Tujuh sinar cahaya berubah menjadi tujuh pedang yang menembaki wanita tua itu dengan warna hijau.

Ekspresi wanita tua itu suram ketika tangannya membentuk segel dan perisai cahaya besar dan keras muncul di hadapannya. Saat itu muncul, aura kuno muncul dengan itu, dan ada sedikit energi jahat di dalamnya!

Cahaya tujuh warna segera bertabrakan dengan perisai dan gemuruh yang lebih keras bergema. Wanita tua itu batuk darah, tetapi ekspresinya menjadi lebih ganas. Tangan kanannya mengenai dahinya, menyebabkan tubuhnya menggigil, dan jiwa asalnya terbang!

Saat jiwa asalnya terbang, wanita tua berwarna hijau dan wanita paruh baya cantik berwarna hijau yang baru saja melangkah keluar dari riak juga mengenai dahi mereka. Jiwa asal mereka juga terbang keluar dan mereka dengan cepat bergabung bersama.

Tiga jiwa asal bergabung dengan sempurna dalam sekejap dan berubah menjadi sinar cahaya yang melesat ke arah Master Ashen Pine!

Ekspresi Master Ashen Pine menjadi ganas. Dia mengepalkan giginya saat dia memindahkan botol ke tangan kirinya dan melambaikan tangan kanannya. Sebuah manik segera muncul di tangan kanannya!

Tanpa ragu-ragu, Master Ashen Pine melempar manik ke jiwa asal wanita tua itu.

“Panggil, Menentang!” Master Ashen Pine meraung, dan manik itu memancarkan cahaya hantu. Itu menyebabkan cahaya tujuh warna bergegas dan diserap oleh manik-manik.

Tak lama setelah itu, manik itu runtuh dan sambaran petir tujuh warna melesat ke arah jiwa asal wanita tua itu.

Pada saat yang sama, jiwa asal wanita tua itu memekik dan tiga batasan keluar. Saat mereka muncul, dunia berubah warna dan bahkan pembatasan cahaya hitam bergetar.

Tiga batasan ini adalah keberadaan yang sangat kuat di antara Pembatasan Kehidupan dan Kematian.

“Hidup, hidup, kematian! ”Ketika indera ilahi-nya menyebar, tiga pembatasan menyatu untuk membentuk kekuatan destruktif yang dapat menghancurkan langit, dan itu bertabrakan dengan kilat tujuh warna.

Gemuruh, gemuruh, gemuruh!

Gunung bergetar dan sebagian besar mulai runtuh. Kabut itu didorong mundur dan semua sosok yang mengambang di dalam kabut berhenti. Semua Yang Tercerahkan melayang ke arah sumber kegaduhan.

Di bawah dampak yang kuat ini, jiwa asal terbagi menjadi tiga. Mereka sangat transparan dan cepat kembali ke tubuh mereka. Master Ashen Pine tidak berharap pembatasannya begitu kuat. Tubuhnya didorong kembali oleh pasukan dan dia mengeluarkan darah.

Tangan kirinya sudah terpengaruh oleh racun yang kuat. Daging dan darahnya telah berubah menjadi cairan kuning dan bahkan tulangnya sudah mulai meleleh. Di bawah tumbukan ini, lengan kirinya terkoyak dan hilang.

Botol giok terbang di bawah tumbukan ini dan terbang menuju celah yang sekarang hanya selebar 10 kaki.

Master Ashen Mata Pine memerah saat ia mengisi botol giok. Mata wanita tua itu bersinar dan dia juga menyerang pada celah itu.

Tepat pada saat ini, sosok putih melesat keluar dan bergerak dengan kecepatan seorang pembudidaya Nirvana Shatterer tahap akhir. Itu bergerak melewati wanita tua berwarna hijau dan Tuan Ashen Pine. Botol itu meraih botol dan tanpa ragu-ragu keluar dari celah.

Saat orang ini keluar dari celah, tangan kanannya mendorong ke bawah ke celah dan mengirimkan batasan. Kecepatan penyembuhan retak meningkat pesat.

“Lu Zihao !!” Tuan Ashen Pine kaget sebelum mengeluarkan raungan, dan dia menyerbu keluar dari celah. Dia akan mengejar sosok putih itu.

Namun, saat dia melangkah keluar dari celah, dia melangkah ke batasan yang telah ditetapkan Wang Lin sebelumnya. Suara gemuruh terjadi ketika banyak pembatasan diberlakukan dan menyebabkan Master Ashen Pine berhenti sejenak.

Tiga tubuh wanita tua itu menyatu menjadi satu dan bergegas keluar dari celah seperti sambaran petir. Dia mengejar Wang Lin!

Wang Lin benar-benar menyembunyikan dirinya saat dia memasuki celah. Dia bersembunyi di dekat celah, menunggu kesempatan. Tempat ini sangat aneh; mustahil untuk menyebarkan indera ilahi Anda terlalu jauh di dalam pembatasan cahaya hitam. Sebagai hasilnya, dia memiliki kesempatan sempurna untuk menyembunyikan dirinya.

Pada saat ini, dia memegang botol giok dan dengan cepat mengisi melalui kabut. Suara bergumam aneh terus memasuki telinganya. Pada saat ini, sosok bayangan melayang ke arahnya dan melewatinya.

Wanita tua berwarna hijau itu mengejar dari belakang, tetapi dengan dua jimat kecepatan, kecepatan Wang Lin tidak terbayangkan. Saat mereka bergerak, jarak di antara mereka secara bertahap semakin lebar.

“Kamu layak mati karena mencuri barang-barang saya!” Dia melambaikan tangannya dan kabut racun segera muncul. Dalam sekejap mata, gambar kalajengking beracun muncul di langit tujuh warna.

Kalajengking beracun berukuran puluhan ribu kaki. Ekornya mencambuk, menciptakan bayangan setelah menembak Wang Lin.

Wang Lin tiba-tiba berbalik dan cahaya dingin muncul di matanya. Dia mengangkat tangan kirinya dan melemparkan pukulan ke ekor kalajengking! Ada gemuruh yang menghancurkan bumi, dan ekor kalajengking bergetar dan segera runtuh.

Tepat pada saat ini, Tuan Ashen Pine juga berlari keluar, dan matanya merah. Dia mengambil manik-manik lain dan mengabaikan sakit hati yang dia rasakan. Dia melemparkannya dan berteriak, “Panggil, Menentang Satu!”

Setelah dia berbicara, semua cahaya tujuh warna di dunia dengan cepat berkumpul menuju manik dan bergegas masuk. Kemudian manik-manik itu tiba-tiba runtuh.

Saat itu runtuh, cahaya tujuh warna di dunia menyala dengan keras dan riak bergema. Cahaya tujuh warna berkumpul dengan cepat di dalam riak sampai sebuah jari raksasa terbentuk!

“Jari Nasib Surgawi !!” Tempat ini memang terkait dengan All-Seer! Ketika Wang Lin melihat jari raksasa di langit, murid-muridnya menyusut sesaat.

Jari raksasa itu sepertinya telah menyerap sebagian besar cahaya tujuh warna di langit, menyebabkan langit menjadi redup. . Raungan gemuruh bergema saat turun ke arah Wang Lin yang melarikan diri seolah-olah ingin menghancurkannya!

Mata wanita tua berwarna hijau bersinar ketika tangannya membentuk segel sebelum menunjuk ke antara alisnya. Tiga pembatasan segera terbang keluar. Mereka adalah tiga batasan kuat dari sebelumnya yang merupakan puncak dari Pembatasan Hidup dan Mati!

“Hidup, mati, hidup!” Suara serak wanita tua itu bergema dan tiga pembatasan menyatu menjadi energi pembatasan hidup dan mati. Itu mengandung esensi hidup dan mati saat melesat ke arah Wang Lin.