Renegade Immortal – Chapter 1194 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 1194 | Baca Novel Online

Wajah Wang Lin pucat tanpa jejak darah. Darah di sudut mulutnya sangat kontras. Dia menyimpan semua hartanya, termasuk pedang besi yang terbelah, dan mundur ke kejauhan. Jiwa-jiwa yang baru lahir darah yang dikirim oleh Master Ashen Pine tidak dapat melarikan diri dan ditangkap oleh jiwa-jiwa petarung Wang Lin.

Visinya kabur dan perasaan kantuk memenuhi seluruh tubuhnya sementara rasa sakit yang datang dari bahu kanan. Dia bergantian antara pingsan dan terjaga. Di matanya, sepertinya ada beberapa jalan di depannya.

Kompas raksasa bergerak di langit. Itu terkunci pada Wang Lin dan terus bergerak bersamanya.

Saat berputar dengan cepat, tekanan kuat muncul dan terkunci pada Wang Lin yang melarikan diri. Wang Lin sangat lemah, dan di bawah tekanan ini, dia hampir terhuyung.

Tepat pada saat ini, gemuruh yang keras datang dari kompas, dan itu berputar lebih cepat. Cahaya tujuh warna berkumpul di kompas seperti orang gila, dan tak lama, tak terhitung rune tujuh warna muncul di sekitar kompas.

Perasaan bahaya menyebar di hati Wang Lin. Pada saat bahaya ini, Wang Lin tanpa ampun menggigit lidahnya untuk menjadi sadar. Tepat pada saat ini, rune yang tak terhitung jumlahnya turun dari kompas.

Saat rune jatuh, Wang Lin mengepalkan giginya dan tangan kirinya meraih kekosongan, meraih trisula. Rune bersiul di langit dan jatuh seperti hujan.

Gemuruh gemuruh bergema, dan Wang Lin batuk darah. Banyak rune mendarat di tubuh Wang Lin, meninggalkan jejak yang dalam, dan setiap tanda menyebabkan tubuh Wang Lin bergetar.

Matanya dipenuhi kegilaan. Ini adalah karakter Wang Lin. Semakin kritis saat itu, semakin berbahaya itu, semakin tenang dia, tetapi dengan sedikit kegilaan.

Ketenangan dan kegilaan tidak bertentangan. Penghakiman yang tenang, tapi tindakan gila!

Kompas harus dihancurkan, jika tidak akan terus mengejar Wang Lin dan membawa bahaya baginya. Juga, dengan hal yang mengikutinya berkeliling, Wang Lin akan berada di tangan kedua musuh di tempat ini!

Saat tangan kiri Wang Lin memegang trisula, kegilaan di matanya menjadi semakin kuat. Dia tahu dia tidak punya banyak waktu yang tenang. Ketika luka-lukanya semakin parah, dia bisa kehilangan kesadaran kapan saja. Dia harus memecahkan kompas ini dan menemukan tempat untuk menyembuhkan.

Waktu adalah hal yang paling penting. Wang Lin menarik napas dalam-dalam dan niat bertempur memenuhi matanya. Api memenuhi mata kirinya dan Armor Burung Vermillion merah muncul di sekitar Wang Lin. Pada saat yang sama, guntur melintas di mata kanannya dan membuat area dalam jarak 10.000 kaki darinya sebuah danau guntur.

Guntur bergemuruh ketika kilat meliuk di bumi. Suara letusan datang dari bumi saat petir menyusuri itu. Sisa-sisa kekuatan dewa kuno meninggalkan tangan kanannya dan berkumpul di trisula di lengan kirinya.

Pada saat ini, raungan gemuruh yang menentang surga bergema dan Wang Lin melompat dari tanah! Lautan api tiba-tiba muncul dan Vermillion Bird muncul di sekitar Wang Lin. Seolah-olah Wang Lin telah mengendalikan semua api di dunia dan menyerang kompas!

Saat dia menyerbu, guntur bergemuruh dan terbang ke udara bersama dengan Wang Lin. Guntur naik dengan Wang Lin dan membentuk gunung guntur.

Sebuah gunung yang terbuat dari guntur!

Wang Lin berada di puncak gunung! Gunung guntur tumbuh dan akhirnya mengembun di luar tubuh Wang Lin. Seolah-olah Wang Lin telah menyerap gunung guntur.

Dengan kekuatan guntur dan api, Wang Lin seperti meteor yang tertutup guntur dan api. Dia memegang trisula saat dia maju ke depan, mencari jalur kultivasinya yang menantang surga!

Kecepatannya menjadi lebih cepat dan lebih cepat. Saat rune yang tak terhitung jumlahnya muncul di sekitar kompas, dia mendekat. Suara dia menerobos langit menjadi lebih keras dan lebih keras sampai itu adalah raungan yang menghancurkan bumi.

“Sembilan Transformasi Misterius!” Wang Lin’s mata merah karena dia tiba-tiba terbelah menjadi sembilan bagian dan kemudian menyatu kembali menjadi satu. Sebuah aura yang jauh lebih kuat daripada sebelumnya turun di tubuh Wang Lin di Alam Tujuh-Warna ini!

Teriakan Vermillion Bird bergema, dan sosok Wang Lin menyilaukan saat ia menuduh kompas. Dia bergerak lebih cepat dari sebelumnya dan menabrak kompas. Gemuruh gemuruh bergema seperti orang gila. Kompas berputar bergetar dan mulai runtuh. Pada awalnya itu hanya beberapa retakan, tetapi segera mereka menyebar sampai benar-benar penuh dengan retakan.

Kemudian, dengan keras, ia terkoyak!

Sebagai fragmen yang tak terhitung jumlahnya tersebar, sosok merah terbang keluar dari kompas yang runtuh. Bahkan tidak melihat ke belakang sebelum menghilang di cakrawala.

Meskipun angka ini telah menghilang, suara kompas runtuh bergema di seluruh Tujuh Kerajaan Berwarna. Di wilayah luar, sejumlah besar binatang kabut dengan cepat mengembun dan melihat ke arah dari mana suara yang menghancurkan bumi ini berasal.

Banyak Orang Hilang yang berkeliaran di sekitar semuanya berhenti. Mereka mengangkat kepala dan melihat ke arah suara dengan ekspresi bingung. Bocah yang bernama Duanmu adalah salah satunya.

Ada sebuah gua tersembunyi di sebuah gunung di wilayah luar dari kerajaan tujuh warna. Ada seorang lelaki kekar duduk di dalam gua. Wajahnya pucat dan masih ada darah berserakan di pakaiannya. Matanya tiba-tiba terbuka dan gemuruh dan gejolak yang dirasakannya membuatnya terkesiap.

Dia adalah Chen Tianjun!

Wanita tua itu terperangkap di dalam batasan di luar lembah dan tidak bisa melarikan diri dalam waktu singkat. Dia harus menahan serangan terus-menerus dari pembatasan dan wajahnya pucat, tetapi matanya dipenuhi dengan keengganan. Tangannya terus membentuk segel dan mengirimkan batasan untuk melawan, tetapi kekuatan pembatasan di sini jauh melampaui imajinasinya. Pembatasan Hidup dan Mati telah sepenuhnya menyatu dengan pembatasan Pemusnahan, jadi dia tidak bisa lagi mengendalikannya. Dia terus-menerus diserang dan luka-lukanya semakin parah seiring berjalannya waktu.

Saat gemuruh yang menggetarkan surga datang, wanita tua itu tiba-tiba mendongak, bingung dan tidak yakin.

Gemuruh ini bergema di Tujuh Kerajaan Berwarna dan melewati pegunungan seperti dinding. Ia melewati kabut, menyebabkan kabut bergemuruh. Sejumlah besar Yang Tercerahkan berhenti melantunkan mantra untuk pertama kalinya dan memandang linglung.

Di dalam kabut, di antara alis patung besar dengan tanda petir di dahinya, ada awan kabut tujuh warna. Jiwa asal terlemahnya Guru Ashen Pine duduk di sini menyembuhkan. Saat gemuruh itu tiba, dia tiba-tiba mendongak dan dipenuhi dengan kejutan!

Kali ini dia benar-benar terkejut!

Dia sudah meramalkan bahwa Wang Lin akan kuat, tapi dia tidak pernah berpikir Wang Lin akan bisa menandinginya dan menyebabkan mereka berdua terluka parah. Memikirkan kembali semua harta yang telah ia gunakan, ia merasakan hatinya berdarah, terutama ketiga manik-manik itu. Kehilangan mereka benar-benar menyengat hatinya, dan pedang kristal juga. Namun, dibandingkan dengan paku tujuh warna, hal-hal ini benar-benar tidak signifikan.

Memikirkan tentang paku tujuh warna, Tuan Ashen Pine merasa seolah-olah jiwa asalnya akan runtuh. Paku itu adalah harta paling kuat yang dia miliki, dan itu adalah kartu asnya yang tersembunyi. Namun, bahkan setelah dia mengeluarkannya, dia tidak bisa membunuh kultivator bernama Lu. Dia bahkan kehilangan tubuhnya sendiri dan hampir mati.

Alasan dia melarikan diri, selain karena dia terlalu lemah untuk terus bertarung, adalah bahwa dia yakin Wang Lin akan mati. Menjadi yang terluka serius berarti bahwa Wang Lin tidak mungkin melarikan diri dari mantra kompas yang dibentuk oleh manik-manik.

Setelah Wang Lin meninggal, dia bisa mengendalikan kompas untuk membawa tubuh kembali dan menyerap jiwa asal. Setelah luka-lukanya pulih, dia bisa dengan mudah mendapatkan segalanya. Namun, gemuruh dan sensasi hubungannya dengan terputusnya membuat kaget Master Ashen Pine, dan dia mulai merenung. mantra pada kompas … ”Untuk pertama kalinya, Tuan Ashen Pine merasa takut pada Wang Lin. Gunung tempat Tuan Ashen Pine berada bukanlah pusat sebenarnya dari Tujuh Kerajaan Berwarna seperti yang dia katakan. Bahkan lebih dalam, di tepi pusat sejati Tujuh Kerajaan Berwarna, ada sebuah lembah yang tenggelam dalam kabut. Master Cloud Soul duduk di sana dengan wajah pucat, dan dia tidak berani bergerak satu inci pun. Indera ilahi Wang Lin menjadi buram saat dia dengan cepat bergerak maju. Namun, dia mengepalkan giginya untuk menjaga jejak kewarasannya. Penglihatannya berangsur-angsur redup saat ia bergegas ke lembah yang sepi dan ke gua yang sepi. Dia hanya punya waktu untuk membuka ruang penyimpanannya untuk memungkinkan wanita itu dalam perak dan Xu Luguo untuk keluar sebelum dia jatuh ke tanah dan pingsan. Xu Liguo telah menyelesaikan tugasnya ketika Wang Lin membunuh Noble Money dan telah disingkirkan oleh Wang Lin. Sekarang setelah dia datang, dia akan sesumbar, tetapi dia segera melihat bahwa mata Wang Lin tertutup dan wajahnya pucat kelabu. Matanya tidak bisa membantu tetapi berbalik. Namun, pada saat ini, dengusan dingin muncul. Tubuh Xu Liguo bergetar dan dia segera mengungkapkan ekspresi sanjungan. Dia sudah tahu betapa kuatnya mayat wanita perak ini, jadi dia tidak akan berani menyinggung perasaannya. “Penjaga!” Kata wanita dalam perak dengan suara dingin, kemudian dia duduk di sebelah Wang Lin. Ketika dia melihat Wang Lin, ada sedikit kebingungan dan kelembutan di matanya. Xu Liguo dengan cepat setuju. Setelah dia menyadari bahwa wanita berbaju perak tidak lagi memperhatikannya dan hanya melihat iblis itu, dia mulai berpura-pura seperti sedang menjaga. Namun, dia diam-diam mengeluh dalam hatinya. “Apa yang tampan tentang iblis itu? Kakek Xu-mu yang ramah, anggun, tampan, dan cantik. Sayangnya, saya terlalu mencolok, dan saya benar-benar tidak berdaya tentang itu … “Xu Liuo mendesah dalam hatinya dan mengungkapkan ekspresi yang sangat menyesal.