Renegade Immortal – Chapter 12

shadow

Renegade Immortal – Chapter 12

Bulan ini, hampir semua murid kehormatan mengenal Wang Lin. Mereka semua membawa ekspresi arogan di wajah mereka dan berbicara dengan kejam padanya.

Wang Lin mengabaikan mereka. Dia tahu bahwa semua pikiran para murid kehormatan ini bengkok. Sebelum dia datang, semua murid kehormatan berada di bawah. Mereka tidak punya tempat untuk melampiaskan kemarahan dan frustrasi mereka. Namun, sekarang dia, yang memasuki sekte dengan mencoba bunuh diri ada di sini, mereka memandangnya sebagai seseorang yang bahkan lebih rendah dari mereka dan melampiaskan dengan menggertaknya.

Dia tertawa dingin pada dirinya sendiri. Dia tahu bahwa ini bukan sesuatu yang bisa dia lakukan. Di sekte, yang kuat selalu benar. Beberapa murid kehormatan telah berada di sini untuk waktu yang lama, dan tubuh mereka semua sangat kuat. Beberapa bahkan telah belajar beberapa teknik abadi. Jika dia melawan, dia pasti akan kalah.

Namun, Wang Lin tidak sepenuhnya menyerah. Dia ingat wajah semua murid yang memandang ke bawah kepadanya dan berencana untuk membalas dendam ketika dia menjadi cukup kuat.

Dengan pola pikir ini, dia bertindak seperti dia buta dan tuli, dan terus mengambil air setiap hari, sementara diam-diam mempelajari manik-manik batu.

Dia bereksperimen dengan merendam manik-manik dalam berbagai cairan. Dia mencoba mencampurkan embun dan mencelupkan manik ke dalam mata air, keringat, dan bahkan darah. Pada akhirnya, dia menemukan bahwa embun itu yang terbaik sejauh ini.

Tapi ada beberapa jenis embun yang berbeda. Embun yang muncul pada manik di pagi hari adalah yang terbaik, diikuti oleh embun yang muncul pada manik di malam hari. Jika embun dikumpulkan di tempat lain, itu tidak efektif.

Yang terbaik berikutnya adalah ketika dicampur dengan air mata air. Darah dan keringat adalah yang terburuk, mereka hampir tidak berpengaruh sama sekali.

Agar tidak menarik perhatian, ia menemukan beberapa labu kecil di alam liar dan melubangi mereka untuk menahan sebagian embun.

Dia tidak membawa labu ini dengannya. Sebaliknya, ia akan menyembunyikannya secara terpisah di lokasi terpencil. Dia hanya akan membawa mereka keluar ketika dia mengambil air dan tidak pernah membawa mereka kembali ke sekte.

Dia membawa labu bersamanya ketika dia bekerja. Setiap kali dia lelah, dia akan minum dan langsung merasa segar.

Selain itu, Wang Lin mengetahui tentang fenomena aneh. Kapan saja embun malam atau dini hari muncul pada manik-manik batu, itu akan terlihat seperti ada banyak tetes embun pada manik itu, tetapi ketika mengumpulkannya, dia hanya bisa mendapatkan sekitar sepersepuluh dari jumlah itu. Sisanya menghilang.

Adapun fenomena aneh ini, Wang Lin hanya bisa mengatakan bahwa embun diserap oleh manik-manik. Meskipun penjelasannya agak tidak masuk akal, dia benar-benar tidak dapat memikirkan hal lain.

Hari ini di senja hari, Wang Lin mengisi tiga tong yang tersisa dan berkata kepada pemelajar berpakaian kuning saat dia bermeditasi, “Saudara Liu, saya akan melakukan perjalanan pulang sehingga saya tidak akan datang besok.”

Pemuda Liu membuka matanya dan memandang Wang Lin, lalu mendengus.

Wang Lin tidak peduli. Dia belajar dari Zhang Hu bahwa seorang murid kehormatan dapat pulang untuk mengunjungi kerabat tiga kali setahun. Yang harus dia lakukan adalah meminta izin kepada penatua Sun.

Wang Lin ingat bahwa ulang tahun ayahnya akan segera tiba. Tidak peduli apa, dia harus kembali. Setelah menyelesaikan tugasnya, dia berjalan menuju penatua yang bertanggung jawab atas murid-murid kehormatan.

Heng Yue Sekte dibagi menjadi enam akademi yang dibagi menjadi lima subdivisi. Mereka adalah logam, kayu, air, api, dan bumi, masing-masing dengan murid kehormatan mereka sendiri. Para murid dan penatua dalam semua tinggal di halaman utama. Dia sering melewati mereka ketika mengambil air. Dia selalu menatap mereka dengan mata yang dipenuhi rasa iri. Setelah tiba di sana, dia melihat sekeliling dengan seksama, lalu berteriak, “Murid kehormatan Wang Lin meminta penatua Sun.”

Seorang pria muda berpakaian putih dengan santai berjalan maju. Dia memandang Wang Lin sekali dan berkata dengan bangga, “Kamu adalah Wang Lin?”

Melihat pemuda berpakaian putih, hati Wang Lin menegang saat dia mengangguk.

Dia sudah tahu semua murid-murid Heng Yue Sekte diberi peringkat berdasarkan warna yang mereka kenakan. Murid kehormatan dibagi menjadi abu-abu dan kuning. Kuning diberi hak untuk mulai membudidayakan teknik abadi. Murid batin diurutkan berdasarkan kekuatan mereka. Dari tinggi ke rendah berwarna ungu, hitam, putih dan merah.

Pemuda dalam mulut putih berkedut dan dia menatap Wang Lin dengan dingin sebelum berbalik dan berjalan kembali ke halaman. Wang Lin mengikuti di belakangnya dengan wajah datar.

Setelah berjalan beberapa saat, dia tiba di sebuah rumah yang dikelilingi oleh bunga. Pemuda berpakaian putih dengan malas berkata, “Guru Sun, seorang murid kehormatan ada di sini untuk menemui Anda.”

Setelah dia selesai berbicara, dia berdiri di samping.

Suara serak datang dari kebun. “Kamu boleh pergi, murid kehormatan masuk.”

Pemuda putih tertawa dan pergi.

Wang Lin sangat gugup di dalam. Dia mendorong membuka gerbang ke taman. Saat dia memasuki taman, dia dilanda aroma berbagai obat. Dia berbalik dan menatap gerbang, bertanya-tanya mengapa dia tidak bisa mencium baunya di luar.

Sebuah suara dengan rasa tidak puas datang dari ruang sudut di taman berkata, “Apa yang kamu lakukan berdiri di sana? Cepat dan sebutkan namamu. “

Wang Lin dengan cepat berkata, “Murid Wang Lin di sini untuk bertemu dengan penatua Sun. Ulang tahun ayahku besok, murid ini ingin pulang untuk berkunjung. “Suara itu memarahi,” Kamu adalah Wang Lin? Jadi itu kamu. Hmph, seseorang melatih untuk menjadi peduli abadi tentang urusan duniawi? Dalam hidupmu, kamu tidak akan pernah menjadi abadi! “Wang Lin mengerutkan kening dan berkata,” Murid bahkan belum mengembangkan teknik abadi, bagaimana mungkin murid berada di jalan menuju keabadian? “Tetua berhenti untuk beberapa saat dan dengan tidak sabar berkata, “Kamu punya tiga hari, jadi kembalilah dengan cepat. Ini adalah jimat abadi seribu mil yang dapat digunakan dua kali. Itu akan meningkatkan kecepatanmu dengan sangat. ”Kemudian, selembar kertas kuning kusam yang biasa melayang keluar dari jendela dan mendarat di sebelah Wang Lin. Wang Lin mengambil jimat abadi. Dia tahu dari Zhang Hu bahwa semua murid yang berkunjung ke rumah menerima ini. Tujuan dari sekte ini sangat sederhana: memamerkan teknik abadi sekte dan harta untuk menarik lebih banyak pemuda untuk mendaftar. Jimat abadi ini sebenarnya memiliki kualitas yang sangat buruk, namun, kelebihannya adalah bahwa itu sangat mudah digunakan. Yang harus Anda lakukan adalah menempelkannya di kaki Anda. Untuk orang normal, itu meningkatkan kecepatan mereka. Namun, ada banyak murid kehormatan yang mengumpulkan mereka karena mereka mendengar mereka dapat diperdagangkan untuk hal-hal lain di dunia luar. Banyak murid menggunakan alasan untuk kembali ke rumah hanya untuk mengumpulkan jimat. Setelah berjalan keluar dari halaman, Wang Lin kembali ke kamarnya. Setelah mengucapkan selamat tinggal pada Zhang Hu, ia mulai turun dari gunung. Pada saat ini, bintang-bintang bersinar di langit. Wang Lin ingin pulang besok, tapi dia tidak ingin menggunakan jimat dan takut dia akan melewatkan ulang tahun ayahnya, jadi dia pergi keluar di malam hari. Singkatnya setelah Wang Lin pergi, sesepuh Sun keluar dari kamarnya untuk mengumpulkan beberapa tumbuhan, tetapi tiba-tiba terpana. Dia menatap pintu gerbang. Semua rumput biru yang tumbuh di sana layu.