Renegade Immortal – Chapter 120 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 120 | Baca Novel Online

Xu Hao adalah murid generasi ke-6 dari Sekte Seni Roh di negara budidaya peringkat 3 Julu. Dia duduk di atas batu raksasa. Dia sedang menyortir keuntungannya dari tahun-tahun ketika giok transmisinya tiba-tiba mulai bergetar. Suara yang sangat tergesa-gesa memasuki benaknya.

“Cepat, datanglah ke barat laut derajat 48. Sepotong akal ilahi tanpa pemilik muncul. ”

Orang yang mengirim pesan adalah teman baik yang dia temui di medan perang asing bernama Ge Yang. Mereka berdua tahap akhir pendiri Yayasan Pembentukan. Mereka sering bergabung untuk membunuh orang demi harta mereka, jadi hubungan mereka sangat baik.

Saat Xu Hao mendengar ini, ekspresinya segera berubah. Dia menjadi sangat bersemangat. Rasa Ilahi adalah hal yang paling berharga di medan perang asing, bahkan lebih daripada bekerja harta sihir.

Hanya pembudidaya yang kuat yang Jiwa Baru Lahir telah melarikan diri dari tubuh mereka, tetapi kemudian meninggal memiliki peluang kecil untuk meninggalkan sedikit akal ilahi.

Xu Hao tidak mengerti penggunaan spesifik dari rasa ilahi, tetapi dia tahu bahwa ketika dia memasuki medan perang asing, kurir tersebut mencantumkan hal-hal yang diinginkan oleh negara-negara budidaya yang lebih tinggi, dan akal ilahi ditempatkan dalam sepuluh besar.

Barang-barang dalam daftar harus dikembalikan begitu mereka mendapatkannya dan mereka akan menerima hadiah tertentu untuk mereka. Berpikir tentang hal itu, Xu Hao dengan cepat terbang ke barat laut.

Setelah dia tiba, dia menemukan bahwa sejumlah besar orang telah berkumpul di sini. Di kejauhan, ada penghalang besar yang mengelilingi titik biru. Bintik biru ini melayang di udara tanpa bergerak.

Mata Xu Hao mengungkapkan keserakahan saat dia menampar tasnya, mengambil garpu hitam, dan menyerbu.

Adapun Wang Lin, dia diam-diam menunggu keretakan ruang muncul. Tiba-tiba, delapan celah spasial muncul dalam akal ilahi-nya.

Potongan akal ilahi Wang Lin dengan cepat memasuki celah dan terputus. Dia telah mengirimkan delapan bagian dari indera ilahi-nya.

Proses ini berlanjut ketika indera ilahi Wang Lin menjadi semakin kecil saat dia mengirimkan bagian-bagian indera ilahi yang tak terhitung jumlahnya.

Dalam ketiga ini bertahun-tahun, medan perang asing telah memasuki kondisi gila. Sejak saat itu, ketika Xu Hao dan Ge Yang mengambil bagian dari indera ilahi, indera ilahi akan muncul setiap hari, menyebabkan semua orang di medan perang asing menjadi gila.

Tidak dapat dibayangkan bahwa banyak indera ilahi ini muncul di medan perang asing. Jika negara-negara budidaya tingkat atas mengetahui tentang peristiwa aneh ini, itu akan segera menarik perhatian mereka. Tetapi dalam tiga tahun ini, mereka belum mengirim siapa pun untuk memeriksa medan perang asing.

Medan perang asing memasuki kondisi yang tidak stabil. Untuk beberapa alasan yang tidak diketahui, orang-orang di dalam tidak bisa pergi dan orang-orang di luar tidak bisa masuk.

Penyebab masalah adalah keretakan ruang. Dalam dekade terakhir ini, ada terlalu banyak keretakan ruang. Beberapa pintu masuk dipenuhi dengan keretakan ruang yang tak terhitung jumlahnya.

Para ahli dari negara budidaya peringkat 4 dan 5 sampai pada kesimpulan bahwa medan pertempuran asing akan runtuh. Jika bahkan Nascent Soul masuk sekarang, itu bisa menyebabkan keruntuhan.

Mengenai meminta negara budidaya peringkat 6 untuk memperbaikinya, harganya terlalu besar. Bahkan jika mereka tahu tentang jumlah besar rasa ilahi yang muncul di dalam medan perang asing, mereka masih tidak akan melakukannya, dan itu mempertimbangkan fakta bahwa harga akan dibagi di antara negara-negara budidaya peringkat 5.

Dan yang paling penting, ada lebih dari satu medan pertempuran asing, jadi benar-benar tidak perlu memperbaiki yang ini. Aturan umum yang dulunya adalah medan perang asing tidak dapat dipertahankan lagi, itu hanya ditinggalkan.

Tapi apa yang menyebabkan semua ahli menggaruk-garuk kepala adalah bahwa medan perang asing ini seharusnya masih bertahan ribuan tahun sebelumnya runtuh. Apa yang bisa terjadi dalam dekade terakhir untuk mempercepat keruntuhannya?

Mereka tidak tahu bahwa semua ini disebabkan oleh Wang Lin. Jika bukan karena dia membanting ke semua keretakan spasial, ini tidak akan terjadi.

Aliran waktu dalam kekosongan berbeda dari aliran waktu di medan pertempuran asing. 100 tahun di kehampaan hanya satu tahun di medan perang asing.

Agar lebih akurat, waktu yang dihabiskan Wang Lin untuk membanting keretakan ruang adalah 7 tahun di luar, tetapi 700 tahun di kehampaan. < / p>

700 tahun pukulan terus menerus dari Wang Lin menyebabkan medan perang asing runtuh lebih cepat. Saat ini, tidak ada pembudidaya dari peringkat 4 atau 5 negara budidaya berani memasuki medan perang asing.

Mereka hanya bisa mengirim pesan ke para pembudidaya di dalam. Mereka mengatakan kepada mereka untuk membatalkan pembersihan, bekerja sama untuk mengumpulkan semua akal ilahi, dan pergi melalui array transfer.

Wang Lin telah kehilangan jejak waktu karena jiwanya menjadi semakin kecil. Saat ini, dia tidak lagi harus memotong akal ilahi. Dia sedang menunggu keretakan besar.

Pada hari ini, dalam akal ilahi Wang Lin, keretakan spasial beberapa kali lebih besar dari biasanya muncul. Tanpa ragu-ragu, Wang Lin masuk.

Mai Liang telah mengarahkan pandangannya pada harta ajaib. Harta sihir ini sangat mirip dengan cahaya hitam yang dia lihat sebelumnya. Keduanya bisa terbang sendiri. Dia mengejar harta ini selama tiga hari dan benar-benar lelah.

Dia tersenyum masam pada pedang ungu di hadapannya dan diam-diam berpikir bahwa jika pesawatnya tidak dicuri, dia bisa dengan mudah menyusul dan tidak akan terlalu lelah sekarang.

Berpikir tentang pesawat ulang-alik, dia mau tidak mau berpikir tentang cahaya hitam itu. Dalam 10 tahun ini, dia tidak bisa tidak berfantasi tentang harta itu. Karena harta itu dikejar oleh anggota Klan Iblis Raksasa, pasti ada surga yang menentang harta.

Setiap kali dia memikirkannya, dia tidak bisa menahan nafas.

Mai Liang bergumam pada dirinya sendiri, “Terowongan transfer untuk pergi dari sini tidak akan terbuka awal atau terlambat, tetapi tepat ketika batas waktu 50 tahun saya sudah naik. Tapi apa pun yang terjadi, saya akhirnya bisa pulang. Dalam beberapa tahun terakhir, ini menjadi terlalu berbahaya. Itu semua karena indera ilahi yang telah muncul. Setelah saya mendapatkan pedang terbang itu, saya akan kembali ke titik pengumpulan. Hehe, adik magang junior, Anda harus menunggu saya. Anda tidak dapat menolak saudara magang senior. Saya seorang yang kasar dan hanya saya yang benar-benar mencintaimu. “

” Tapi 50 tahun telah berlalu. Seperti apa penampilan adik magang junior sekarang? Yah .. dia mengembangkan metode God War dan saya mendengar bahwa itu memiliki kemampuan untuk membuat Anda tetap terlihat muda, jadi paling-paling dia akan terlihat 30 tahun. Jika dia sudah menjadi wanita tua, maka saya mungkin juga menyerah. Hmph hmph, dari puluhan orang dari Kuil Dewa Perang yang datang ke sini, hanya sepuluh atau lebih yang tersisa. Setelah saya kembali, para tetua akan memfokuskan sumber daya pada saya untuk membantu saya berkultivasi. Dan botol pil yang saya terima sebelumnya sangat kuat. Hanya satu pil akan membuatku tetap muda. Setelah saya pergi, saya hanya akan terlihat seperti pemuda berusia 20 tahun. Berkat itu, saya dapat memiliki wanita yang saya inginkan. “Mai Liang tersenyum nakal ketika dia tiba-tiba mendapatkan motivasi.

Sama seperti Mai Liang merasa bangga, dua sinar cahaya tiba-tiba mendekat. sekejap mata, mereka tiba di sebelah Mai Liang. Salah satu lampu menerobos melewatinya ke arah pedang ungu, mengungkapkan seorang pemuda berusia 30 tahun. Ekspresinya menjadi gelap ketika dia menangkap pedang terbang dan melemparkannya ke dalam tasnya tanpa memegang sepatah kata pun. Dia kemudian berbalik untuk menatap dingin ke Mai Liang.

Sinar cahaya lainnya menunjukkan seorang pria paruh baya berpakaian hitam. Dia berdiri di belakang Mai Liang dan samar-samar tersenyum padanya.

Ekspresi Mai Liang berubah ketika dia berkata, “Xu Hao, Ge Yang!” Dia mengeluh dalam hatinya. Dia telah melihat orang-orang ini dari kejauhan sebelumnya. Keduanya memiliki nama buruk karena mereka suka membunuh orang untuk mencuri harta mereka.

Mai Liang dengan tegas merobek tasnya untuk dipegang dan melemparkannya ke Xu Hao. “Rekan kultivator, inilah semua yang saya temukan selama saya di sini. Kalian bisa memiliki semuanya. Saya hanya ingin hidup saya, ”pintanya.

Xu Hao kaget. Dia mengambil tas memegang dan memindainya dengan akal ilahi. Dia tersenyum dan berkata, “Kamu adalah orang paling tidak berperasaan yang pernah saya temui, tetapi juga yang paling praktis. Baik, aku akan membiarkanmu pergi kali ini. Enyahlah! ”Mai Liang santai dan hendak mundur ketika ekspresinya tiba-tiba berubah. Dia batuk seteguk darah saat pedang terbang menembus dadanya. Tubuhnya bergetar ketika dia merasa hidupnya mengering. Dia memaksa tubuhnya untuk berbalik dan menatap Ge Yang ketika dia berkata, “Kamu …” Ge Yang melambaikan tangannya. Ketika pedang terbang itu terbang kembali ke arahnya, dia berkata, “Aku tidak mengatakan aku akan membiarkanmu pergi.” Dengan itu, dia pergi tanpa melihat Mai Liang. Xu Hao membuat suara dan menggelengkan kepalanya. Dia tahu bahwa Ge Yang membunuh Mai Liang karena dia membenci kenyataan bahwa Mai Liang memberikan tas memegang padanya. Dia dan Ge Yang memiliki perjanjian: tas pegangan milik siapa pun yang memegangnya terlebih dahulu dan mereka tidak bisa memperdebatkannya lagi. Jika Ma Liang telah memberikan tas memegang Ge Yang, Xu Hao akan melakukan sama. Kesadaran Mai Liang sudah kabur ketika bayangan adik magang juniornya muncul di hadapannya. Dia secara bertahap menutup matanya. Tepat pada saat itu, keretakan ruang besar muncul di sebelah Mai Liang dan jiwa besar keluar. Saat jiwa muncul, ia berhenti dan dengan cepat mengebor tubuh Mai Liang. Mata Mai Liang tiba-tiba terbuka. Sinar cahaya keemasan melesat dari matanya. Luka di dadanya sembuh dengan kecepatan yang terlihat. Segera, dia benar-benar pulih. Suara dingin datang dari mulutnya. “Teng Huayuan, aku, Wang Lin, kembali! Akal ilahi! Kembali! ”Tiba-tiba, semua perasaan ilahi di medan perang asing milik Wang Lin, apakah itu di dalam tas seseorang yang dipegang, disempurnakan oleh seseorang, di dalam tubuh seseorang, atau diperebutkan, semuanya mulai bergetar. keping rasa ilahi satu demi satu berkumpul ke arah Wang Lin dari medan pertempuran asing. Kepanikan yang belum pernah terjadi sebelumnya muncul di hati setiap kultivator yang memiliki sepotong akal ilahi.