Renegade Immortal – Chapter 1205 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 1205 | Baca Novel Online

Wang Lin duduk di atas kepala patung. Dia tahu bahwa alasan mengapa Master Ashen Pine dapat memulihkan tubuhnya dan mendapatkan bahwa tanda kilat memiliki koneksi yang bagus dengan patung batu ini.

Salah satu jiwa yang baru lahir dari darah Master Ashen Pine mengolah metode penanaman yang tersisa di patung ini. Karena kekuatan pemahaman sembilan kali lipat, dia hampir tidak mendapatkan bagian dari warisan yang tersisa di patung batu ini.

Sekarang Wang Lin telah menyerap sebagian besar warisan itu selama pertempuran dengan perintahnya atas guntur, dan itu adalah berkumpul di mata kanannya.

Pada saat ini, dia mengambil napas dalam-dalam dan akal ilahi mengelilingi patung itu. Petir keluar dari mata kanannya dan mengelilinginya. Kemudian tanda kilat pada patung itu menyala dengan kuat dan suara letusan bergema.

Raungan samar bergema.

Mata Wang Lin ditutup saat indera ilahinya mengelilingi patung batu dan kilat mengelilinginya . Dia memiliki jiwa asal guntur naga kuno dan memiliki kendali atas guntur surgawi. Semua guntur harus mendengarkan perintahnya!

Namun, kilat dari patung itu mengeluarkan aura kuno dan dipenuhi dengan kesombongan. Itu bergerak di sekitar patung dan terus bertabrakan dengan guntur yang dikendalikan Wang Lin.

Dari kejauhan, orang hanya bisa melihat bola guntur di sekitar patung saat petir melengkung ke mana-mana. Gemuruh gemuruh guntur terus bergema.

Ini adalah pertempuran antara petir dan guntur; itu adalah pertempuran untuk kontrol!

Wang Lin tidak memahaminya seperti Tuan Ashen Pine. Dia tidak sesuai dengan tanda kilat dari patung batu untuk memahami kilat. Dia tidak menyerah pada tanda kilat seperti seorang pelayan dan meminjamnya untuk meningkatkan pemahamannya.

Master Ashen Pine seperti pengemis yang telah menunggu waktu yang tidak diketahui jumlahnya untuk mendapatkan sedikit sisa kekuatan dari kilat untuk mengubahnya menjadi mantranya sendiri. Bahkan memungkinkan Master Ashen Pine untuk memanggil roh ketujuh dari Alam Tertutup yang dapat melukai tubuh dewa kuno Wang Lin!

Master Ashen Pine telah memilih jalur penyerahan. Dia melihat patung ini sebagai dewa dan memiliki salah satu dari jiwanya yang baru lahir memahaminya dan menyembahnya.

Tidak ada bahaya di jalan ini; selama kamu layak, kamu bisa mendapatkannya.

Tapi bagaimana Wang Lin bisa memilih jalan ini? Dia bahkan berani menentang surga. Dia melakukan apa yang dia suka ketika dia berkeliling dunia dan berani untuk melawan surga. Dia telah menentang surga untuk membentuk dao-nya dan berani bersaing dengan surga!

Dia tidak akan pernah menyembah patung belaka ini seperti yang dilakukan oleh Master Ashen Pine, bahkan jika kilat di dalam patung itu gemetar dan dapat memanggil roh ketujuh dari Alam Tertutup!

Yang dia inginkan adalah agar petir di patung itu menyerah! Hasilkan di bawahnya! Dia tidak ingin memahami kilat di patung, dia ingin menyerap semuanya! Buatlah dia menyembahnya!

Ini adalah kebanggaannya, kebanggaan seorang kultivator yang menentang surga dan martabat dewa kuno!

Dari klan yang tak terhitung jumlahnya di dunia kuno, bisakah ada yang cocok dengan klan dewa kuno?

Seperti Klan Devouring Bulan. Wang Lin telah belajar dari Ling Er bahwa mereka hanyalah pelayan para dewa kuno. Jika Klan Devouring Bulan seperti ini, maka klan tanda kilat ini, yang tampaknya juga merupakan klan dari Alam Luar, juga harus menyerah padanya!

Wang Lin membuka matanya dan mengungkapkan sebuah tatapan yang sangat tirani. Dia mendengus dingin dan tangan kanannya menabrak kepala patung batu. Gemuruh gemuruh bergema, tetapi patung itu tidak runtuh. Alih-alih, seberkas pencahayaan yang menghancurkan bumi melonjak ke langit dan kemudian berubah menjadi naga petir yang menyerang Wang Lin!

Ketika bergegas, semua petir di sekitarnya terserap olehnya. Itu mendekati Wang Lin dengan aura sengit dan gila!

Naga pencahayaan ini sengit, tapi Wang Lin bahkan lebih ganas. Naga penerangan ini gila, tapi Wang Lin 10 kali, 100 kali lebih gila!

Saat tertutup, guntur melintas di mata kanan Wang Lin dan melesat keluar. Sebuah pusaran muncul di antara alisnya dan naga guntur kuno turun ke Tujuh Kerajaan Berwarna!

Dalam melahap konstan ini, bintang-bintang dewa kuno samar-samar muncul di belakang pusaran dan kekuatan dewa kuno memenuhi tubuhnya. Tangan kanannya tanpa ampun menjangkau ke depan dan gambar dewa kuno muncul. Wang Lin meraih naga kilat dan tanpa ampun meremas!

Sementara naga kilat bertarung dengan jiwa asal Wang Lin, tubuhnya gemetar dan mengeluarkan suara gemuruh ketika berusaha berjuang bebas. Namun, tangan dewa kuno memegangnya dengan kuat, dan saat diperas, sejumlah besar kilat keluar.

Tepat pada saat ini, jiwa asal Wang Lin menembak dan melahap naga petir ini sebelum kembali ke tubuhnya .

Guntur di mata kanannya menjadi beberapa kali lipat lebih kuat. Ini membuat seluruh tubuh Wang Lin menjadi buram, tetapi mata kanannya memancarkan cahaya yang intens!

“Petir di dunia ini harus mematuhi perintahku!” Suara Wang Lin tenang, tapi aura yang tak terlihat menyebar . Semua kilat yang tersebar segera berkumpul di dalam mata Wang Lin untuk dari tanda kilat!

Saat tanda kilat muncul di mata kanan Wang Lin, sejumlah besar retakan muncul di patung batu. Itu dimulai dari kaki dan dengan cepat menyebar seperti orang gila. Mereka seperti naga yang menyerbu Wang Lin, yang berada di kepala patung.

Suara retak itu mengguncang bumi dan ada kilatan terang yang datang dari dalam retakan. Patung itu tampak seperti akan terfragmentasi, tetapi tetap tidak bergerak.

Ada kilat yang bergerak di dalam retakan, dan langsung mendekati Wang Lin. Gemuruh menggemuruh bergemuruh ketika kilat bergerak seperti ular yang tak terhitung banyaknya di sekitar tubuh Wang Lin. Itu membentuk bola petir raksasa yang lebarnya lebih dari 1.000 kaki!

Wang Lin ada di dalam bola petir. Petir berjuang dan menolak untuk dikendalikan oleh Wang Lin. Kemudian mulai berkontraksi seperti orang gila ke arah Wang Lin!

Wang Lin mendengus dingin dan kilat mengelilingi tubuhnya. Meskipun tingkat budidayanya tidak bisa menandingi patung batu, jiwa asalnya adalah naga guntur kuno. Dia adalah penguasa guntur di dunia ini. Selama itu adalah guntur, itu tidak cukup layak untuk menantangnya!

Ini tidak ada hubungannya dengan budidaya, itu adalah pertempuran guntur!

Naga guntur kuno diberi hak untuk mengendalikan guntur oleh dao surgawi. Wang Lin tidak percaya pada surga dan akan menggunakan dao-nya sendiri untuk mencuri hak untuk memerintahkan guntur dari surga!

Patung batu adalah nenek moyang dari Scatter Thunder Clan. Meskipun dia sudah mati, dia telah menghabiskan hidupnya dengan guntur sebagai temannya dan hampir menjadi guntur. Tanda petir di antara alisnya menolak untuk menyerah! Ada rumor bahwa leluhur asli dari Scatter Thunder Clan adalah gerombolan petir; gerendel petir yang menantang surga yang tidak akan menghasilkan bahkan ke surga!

Jika orang lain menyembahnya, maka orang itu akan mendapatkan hak untuk mengendalikan guntur. Namun, jika orang itu menolak, mereka akan dihancurkan oleh guntur!

Namun, Wang Lin akan melawan. Guntur melintas di mata kanannya dan jiwa asal naga petir kuno terbang keluar. Saat bola petir mendekat, ia mengaum. Raungan itu mengandung keagungan untuk mengendalikan semua guntur di dunia!

Bola petir terus berkontraksi, tetapi terhenti 10 kaki dari Wang Lin. Ada gemuruh yang menggelegar, tapi itu tidak bisa menyusut satu inci lagi!

Wang Lin sudah berdiri. Dia tampak seperti guntur surgawi!

Aura dewa kuno muncul dari tubuhnya. Jika dewa kuno dan guntur bisa menyatu, maka dia adalah dewa kuno guntur!

Wang Lin mengirimkan pesan akal ilahi. “Hasilkan atau dihancurkan!” Dia tahu bahwa kilat di sekitarnya tidak biasa; kilat ini berisi kehendaknya sendiri!

Jika punya keinginan, itu adalah semangat! Pencahayaan ini adalah roh guntur yang dibentuk oleh kehendak orang yang mati!

Suara gemuruh bergema. Bola petir di sekitar Wang Lin tampak bergetar di bawah kekuatan guntur datang bentuk Wang Lin. Juga, di bawah pengaruh aura dewa kuno Wang Lin, itu menghasilkan.

Bola petir berubah menjadi sinar petir dan dibebankan ke arah jiwa asal naga guntur kuno. Itu mengaum gemuruh gemuruh dan tiba-tiba tumbuh lebih besar. Patung batu itu bergetar seolah akan runtuh.

Wang Lin maju selangkah dan melangkah ke dalam kehampaan. Dia berbalik dan menatap tanda kilat di antara alis patung yang masih belum menghilang.

“Mulai sekarang, klanmu tidak akan bisa bertarung denganku untuk hak atas guntur ! ” Mata kanan Wang Lin menyala dan jiwa asal naga guntur kuno mengeluarkan suara gemuruh saat melingkar di sekelilingnya. Ia menyatu dengan guntur dari matanya dan menyerbu pada tanda kilat pada patung.

Naga pada tanda kilat antara alis patung dan patung itu bahkan bergetar lebih keras. Tepat pada saat naga itu mendarat, mata patung batu itu menyala dan Wang Lin melihat sistem bintang di dalamnya.

Ada formasi raksasa yang begitu besar, menutupi banyak bidang bintang. Ada pembudidaya di luar yang mengenakan pakaian aneh. Jelas mereka bukan pembudidaya! Mereka terlihat acuh tak acuh, sarkasme, dan jijik ketika mereka menatap ke dalam formasi.

Bagian dalam formasi dipenuhi dengan energi spiritual selestial dan riak energi asal. Penggarap qi kuno yang tak terhitung jumlahnya dan selestial menyerang formasi seperti orang gila dalam upaya untuk keluar dari formasi.

Namun, formasi ini sangat aneh dan sulit untuk dihancurkan. Tidak peduli berapa banyak penyerang dan selestial ini menyerang, formasi tidak bergerak sama sekali! Beberapa selestial bahkan menyerahkan nyawa mereka dan meledak, tetapi mereka tidak merusak formasi sedikitpun. Perasaan sedih dan putus asa menyelimuti bagian dalam formasi.

Ada sembilan sinar cahaya yang berkedip di dalam formasi. Salah satunya adalah kapak. Saat terbang di udara, siapa pun yang berani menerobos meninggal.

Wang Lin bahkan melihat banyak petani qi memutuskan untuk menghancurkan diri sendiri dalam kesedihan untuk menghentikan kapak yang membelah surga ini, tetapi mereka gagal!

Ada lagi sinar cahaya di antara kesembilan. Itu adalah petir. Ke mana pun ia pergi, apakah itu pembudidaya atau surgawi, semua orang mati!

Ketidakpedulian dan penghinaan pada tatapan orang-orang di luar menjadi lebih kuat. Seolah-olah para bangsawan melihat makhluk seperti semut! “Aku menolak untuk membiarkan ini terjadi! Saya menolak untuk membiarkan ini terjadi! Akan ada suatu hari ketika generasi pembudidaya masa depan akan menghancurkan formasi ini dan menyebabkan semua orang luar menjadi punah! Sungai-sungai darah akan mengalir di Alam Luarmu! ”Seorang selestial yang tertabrak oleh guntur mengeluarkan raungan sebelum kematiannya.