Renegade Immortal – Chapter 1209

shadow

Renegade Immortal – Chapter 1209

Sebagai salah satu dari tujuh klan besar Sistem Bintang Kuno, Klan Devouring-Bulan mengendalikan medan bintang yang luas. Nenek moyang mereka pernah mendapatkan jasa besar, sehingga status Klan Devouring Bulan sangat tinggi. Ada juga tiga dari mereka yang menjadi penatua dari Sovereign Union, yang memungkinkan mereka untuk memiliki tahun kemuliaan yang tak terhitung jumlahnya.

Di bagian selatan Klan Devouring Bulan, ada tanah terlarang yang tidak seorang pun diizinkan masuk. Ada juga perlindungan berat di sekitar daerah ini, dan hanya orang-orang tertentu di klan yang bisa memasuki tempat ini untuk bercocok tanam.

Ada sembilan patung raksasa di lokasi terlarang ini. Ini adalah patung sembilan dewa kuno! Setiap patung memiliki seorang lelaki tua yang duduk di atasnya. Mereka memegang segel aneh dan tampaknya secara paksa menyerap kekuatan para dewa kuno dari patung-patung.

Sejak zaman kuno, setelah mereka mengkhianati para dewa kuno, Dewa Bulan selalu berusaha mencari cara untuk mengambil kekuatan para dewa kuno. Mereka berharap suatu hari menghapus penghinaan di masa lalu dan membuat para dewa kuno menjadi budak Klan Devouring Bulan!

Untuk mencapai ini, seluruh Klan Devouring Bulan menghabiskan semua upaya mereka dan meneliti selama bertahun-tahun yang tak terhitung sebelum akhirnya mereka menemukan metode untuk melahap dewa-dewa kuno!

Namun, metode ini mengandung kelemahan dan bahaya besar. Bahkan sampai hari ini, tidak ada yang berhasil.

Sembilan penatua di sembilan patung dewa kuno adalah semua anggota yang paling berbakat dari Klan Devouring Bulan, dan mereka memiliki kekuatan yang mengejutkan. Ini adalah satu-satunya alasan mereka diizinkan untuk berkultivasi di sini.

Semuanya berjalan dengan tenang. Tempat ini benar-benar tenang dan hampir seperti dunia orang mati. Namun, pada saat ini, pemuda dari Klan Devouring Bulan memanggil bayangan dewa kuno di Alam Tujuh-Warna, dan Wang Lin memberikan perintah sebagai dewa kuno kerajaan untuk membatalkan perjanjian kuno!

Gemuruh gemuruh datang dari sembilan patung dewa kuno dan retakan menutupi patung-patung itu. Perubahan mendadak ini menyebabkan sembilan orang yang berkultivasi bangkit dari kultivasi mereka. Mereka terkejut, ketakutan, dan penuh kebingungan. Mereka tidak tahu apa yang sedang terjadi!

Namun, perubahan itu tidak berakhir. Saat sembilan dari mereka terbang, salah satu patung dewa kuno tiba-tiba runtuh dan kekuatan dewa kuno di dalamnya menghilang ke dunia.

Pada saat yang sama, patung dewa kuno kedua bergetar dan lebih banyak retakan muncul di atasnya. Dalam sekejap mata, itu berubah menjadi debu dan menghilang di bawah tatapan tercengang dari sembilan pembudidaya.

Melihat tujuh patung yang tersisa runtuh juga, ekspresi mereka sangat berubah!

“Lakukan apa pun untuk menghentikan patung budak ini agar roboh!” Suara bergetar surga menyapu dengan perasaan ilahi yang tak terbayangkan. Seorang lelaki tua yang mengeluarkan aura kuno dan mengenakan jubah bulan tiba dari kejauhan. Dia melambaikan tangannya dan langit menjadi tertutup sinar bulan.

Klan Devouring-Bulan sangat arogan bahkan berani menyebut budak dewa kuno. Meskipun para dewa kuno bukanlah benar-benar budak mereka, mudah untuk melihat keinginan klan!

Beberapa aura kuat bergegas dari kejauhan.

“Apa yang sebenarnya terjadi! ? “Ini adalah pertanyaan menakutkan yang muncul di jantung setiap anggota Klan Bulan-Devouring yang datang.

Pria tua yang mengenakan jubah bulan menatap kekosongan dan berkata ketika dia menggertakkan giginya,” Dewa kuno kerajaan telah membatalkan perjanjian kuno! ”Namun, yang tersembunyi jauh di matanya adalah ketakutan dan kepanikan yang semakin kuat dan semakin kuat …

Wang Lin tidak tahu apa yang terjadi di Bintang Kuno Sistem di luar Alam Tertutup. Ratapan pelan-pelan melemah sampai akhirnya menghilang. Tubuh pemuda Klan Devouring Bulan berubah menjadi darah yang menetes ke tanah dari kerangka Zhan Xingye.

Tulang pemuda ini benar-benar hancur dan tersebar di mana-mana. Hanya dua potong tulang yang tersisa. Mereka dijepit oleh paku tujuh warna.

Wang Lin tidak memperhatikan semua ini. Pandangannya jatuh pada Burung Vermillion, dan dia merasa api menjadi lebih intens. Pada akhirnya, Vermillion Bird mengeluarkan teriakan yang menghancurkan bumi sebelum bergegas turun dan memasuki mata kiri Wang Lin.

Pada saat ini, lautan api muncul di sekitar Wang Lin dan mengisi seluruh ruang ini. Dia segera pindah dan meninggalkan tempat ini. Setelah pergi melalui celah spasial, dia tiba di puncak gunung di bawah Pembatasan Waktu dan segera duduk.

Cahaya tujuh warna jatuh dari langit, tetapi segera mulai mendistorsi seolah-olah itu terbakar. Secara tak terduga dipaksa kembali oleh suhu api di dalam tubuh Wang Lin.

Mata kiri Wang Lin mengeluarkan api yang mengejutkan. Awalnya api ini merah, tetapi segera berubah putih. Ini menyebabkan mata kiri Wang Lin menjadi hampir sepenuhnya putih!

The Vermillion Bird akan bangun untuk ketiga kalinya! Setelah menyerap bulu di Peng Lai dan melahap roh leluhur burung api yang dipanggil anggota Klan Burung Api, kebangkitan Vermillion Bird ketiga telah tiba!

Pada saat ini, cahaya tujuh warna terus didorong kembali dan gelombang panas menyebar dengan Wang Lin sebagai pusatnya. Pembatasan Waktu sudah pulih, tetapi karena segel, itu membuat suhu di sini menjadi lebih tinggi!

Armor merah merah di sekitar Wang Lin menyerap panas yang berasal dari tubuhnya. Api mengerikan memenuhi lingkungan. Api yang membakar ini tampaknya bersaing dengan surga!

Burung Vermillion adalah makhluk yang mengendalikan semua api di dunia. Tidak ada yang tahu dari mana asalnya, tetapi legenda mengatakan bahwa ketika dunia lahir, ia mengandung lima elemen. Vermillion Bird lahir dari elemen api!

Hari ini, apakah legenda itu benar atau tidak, tidak penting lagi. Yang penting adalah bahwa Klan Burung Vermillion telah ada sejak zaman kuno. Mereka dilahirkan dari api dan tidak pernah padam!

Klan ini memupuk kekuatan api dan memiliki tanda Vermillion Bird di tubuh mereka. Setiap kebangkitan tanda berarti metamorfosis Vermillion Bird, dan itu mewakili kekuatan api yang mengguncang surga. Pada zaman kuno, kebangkitan Vermillion Bird pertama tidak biasa, tetapi seiring berjalannya waktu, karena garis keturunan yang menipis, semakin sedikit orang yang terbangun.

Bahkan tidak perlu berbicara tentang orang yang membangunkan kedua kalinya. Itu langka bahkan di zaman kuno, dan sekarang bahkan lebih dari itu. Siapa pun yang bangun dua kali akan bisa mengejutkan setiap anggota Klan Burung Vermillion.

Namun, dibandingkan dengan kebangkitan ketiga, itu seperti membandingkan kunang-kunang dengan bulan. Kebangkitan ketiga tampaknya telah menghilang. Hanya di zaman purba kuno tampaknya ada beberapa dengan bakat mengejutkan yang mencapai ranah ini! Namun, tidak ada yang tahu apakah itu benar atau tidak.

Mereka yang bangun tiga kali seperti roh api dunia, dan mereka mengendalikan semua api!

Pada saat ini, Wang Lin sedang mengalami kebangkitan ketiganya. Suhu api di dalam pembatasan menjadi lebih tinggi dan lebih tinggi. Ruang di dalam mulai terfragmentasi, seolah-olah itu tidak bisa menahan api.

Armor Vermillion Bird sepertinya mencair; seolah-olah baju besi ini tidak bisa menahan panas yang datang dari tubuh Wang Lin. Armor itu melebur menjadi cair, tetapi tidak jatuh. Alih-alih, itu diserap oleh tubuh Wang Lin.

Lautan api yang keluar dari tubuh Wang Lin meningkat hingga memenuhi seluruh area dalam batasan. Awalnya api itu berwarna merah, tetapi saat terbakar, semua api di dalam batasan itu berubah menjadi putih!

Api putih ini berisi kekuatan untuk menghancurkan dunia. Saat itu muncul, itu menyebabkan sejumlah besar gas hitam muncul dari gunung di bawahnya seolah-olah sedang disempurnakan. Sebelum gas hitam bisa menyebar, ia menghilang karena dampak kebakaran.

Orang hanya bisa melihat gunung itu menyusut dan mulai runtuh. Celah bahkan muncul di gerbang batu di gunung. Wanita muda berpakaian hijau itu bergetar dan berubah menjadi gas. Dia menghilang tanpa jejak. Yang bahkan lebih mengejutkan adalah apa yang terjadi pada jiwa binatang yang disegel oleh tujuh cahaya. Beberapa cahaya runtuh dan jiwa binatang di dalamnya dibakar sampai mati. Akan tetapi, niat dao binatang buas itu tidak menghilang, dan ia menyatu dengan api!

Akibatnya, ini menyebabkan api tampak seperti itu berisi kehendak! Itu bukan hanya satu kehendak, tetapi kehendak yang tak terhitung jumlahnya, tetapi pada akhirnya mereka semua akan menjadi sesuatu di bawah kendali Wang Lin!

Hanya dalam beberapa saat, gunung itu benar-benar runtuh. Bahkan puing-puing itu terbakar habis. Hanya jiwa binatang peringkat 12 dan 13 yang cukup beruntung untuk selamat karena cahaya tujuh warna di sekitar mereka.

Saat gunung runtuh, suhu api mencapai puncak baru. Di bawah dampak kuat dari api, titik terlemah dari Pembatasan Waktu, yang merupakan celah, akhirnya tidak mampu menahannya lagi dan terkoyak. Api sepertinya menemukan tempat untuk melampiaskan, dan segera keluar dari celah itu. Dalam sekejap, ia mulai membakar pembatasan.

Saat gemuruh gemuruh bergema, Time Restriction berubah menjadi bola api yang menyala dan segera runtuh!

Saat itu runtuh, dunia terkejut! Sejumlah besar api keluar dan menyebar ke seluruh Tujuh-Warna Realm. Di gunung di kedalaman dunia, pria tua berambut putih itu tiba-tiba membuka matanya dan menjadi shock. Dia dengan cepat bangkit dan melihat ke arah di mana Wang Lin berada!

Dalam Sistem Bintang Kuno, di istana yang mengambang di antara bintang-bintang yang tak terbatas, itu tidak lagi cerah. Hanya batu apung yang melayang memancarkan cahaya lembut yang sepertinya menerangi kuil.

Kuil itu benar-benar sunyi, sunyi hingga sangat menakutkan. Namun, pada saat ini, salah satu lilin tiba-tiba menyala. Api menyala, menyebabkan kuil berganti-ganti antara terang dan gelap, membuat kuil semakin suram.

“Semakin makmur api itu, semakin lezat jiwanya …” Suara bergumam bergema sebagai tua, jari layu muncul di sebelah api dan menunjuk itu. Ini membuat api membakar lebih terang. Namun, lokasi pemilik jari itu di suatu tempat bahkan kandil tidak bisa menyala.

“Apakah kamu tidak takut api yang makmur ini akan membakar jarimu?” Suara kedua bergema di kuil. Kata-kata ini sangat dingin.

“Benarkah …” Jari itu menjulur ke dalam api, memungkinkan lilin untuk membakarnya … Pada saat yang sama, jauh di dalam Tujuh-Warna Realm, murid orang tua itu menyusut. Dia tampaknya telah diberi perintah, dan dia menyerbu menuju lokasi Wang Lin!