Renegade Immortal – Chapter 1215 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 1215 | Baca Novel Online

Saat dunia runtuh, Wang Lin masih berlutut di sana. Seolah-olah keruntuhan dunia tidak bisa menarik perhatiannya sama sekali. Gemuruh bergema untuk waktu yang lama sebelum Wang Lin mengangkat kepalanya. Air mata masih mengalir turun dari wajahnya, tetapi matanya dipenuhi dengan kejelasan.

“Ini adalah Tujuh Kerajaan Berwarna … Anda telah memaksa saya untuk mengingat masa lalu yang menyakitkan. Saya ingin Anda membayar harga kematian! “Suara Wang Lin rendah, tetapi setiap kata berisi niat membunuh yang mengerikan.

Saat suaranya bergema, gemuruh itu menjadi lebih intens. Langit terbuka dan langit biru sudah tidak ada lagi. Sebagai gantinya, itu digantikan oleh langit Tujuh Kerajaan Berwarna!

Bumi bergetar dan runtuh lapis demi lapis. Akhirnya, itu menjadi tanah yang hancur terbakar oleh api. Itu adalah tanah dari Tujuh Kerajaan Berwarna!

Dada pria tua berambut putih itu ternoda darah, dan masih ada darah yang mengalir keluar dari sudut mulutnya. Matanya kabur; mereka dipenuhi dengan rasa tidak percaya dan kaget! Sebenarnya, saat dia melihat Bead Penentang Surga dalam ingatan Wang Lin, mantra dao-nya runtuh dan vitalitasnya padam. Guncangan yang dia rasakan seperti jutaan baut guntur meledak di telinganya. Itu membuatnya ketakutan.

Kemudian, ketika mantra dao runtuh, dia melihat Ji Realm Wang Lin dilahirkan. Ini menyebabkan dia batuk darah dan dia menjadi sangat lemah. Dia hampir kehilangan kemampuan untuk berpikir karena kehilangan akalnya. Ini menjadi pertempuran mantra dao melawan Ji Realm, mantra dao melawan Heaven Defying Bead. Dia tidak memiliki kesempatan untuk menang!

Wang Lin mengangkat kepalanya, dan saat dia mengucapkan kata-kata yang penuh dengan niat membunuh, dia menyerang seperti kilat ke arah orang tua itu. Jari-jarinya membentuk pedang dan menunjuk langsung ke antara alis lelaki tua itu!

Tubuh lelaki tua itu bergetar dan darah menyembur keluar dari belakang kepalanya saat tengkoraknya pecah. Wang Lin tidak berhenti di sini dan menunjuk enam kali berturut-turut!

Suara letusan itu menghancurkan bumi. Lengan lelaki tua itu runtuh, kakinya roboh, dan dalam sekejap mata, tubuhnya berubah menjadi kabut darah.

Di dalam kabut, jiwa lelaki tua itu menjerit dan dikelilingi oleh tujuh orang. -warna cerah saat dia melarikan diri ke kejauhan.

Wang Lin dipenuhi dengan niat membunuh saat dia mengejarnya. Sementara dia mengejar, dia menunjuk ke orang tua itu, dan setiap kali dia melakukannya, cahaya tujuh warna akan bergetar. Jiwa lelaki tua itu mengeluarkan teriakan yang menyedihkan dan menjadi semakin lemah.

Dia mengejar di belakang pria tua itu. Sudah lama sejak dia ingin membunuh siapa pun sebanyak ini. Siapa pun yang membuatnya mengingat ingatannya telah menyentuh garis dasarnya dan harus mati!

Saat ia mengejar, pria tua itu dikelilingi oleh cahaya tujuh warna yang dikenakan untuk gunung. Dia dipenuhi dengan panik dan terus menjerit di dalam hatinya.

“Sovereign, selamatkan aku !! Sovereign, selamatkan aku !! “

” Stop untukku! “Kegilaan di mata Wang Lin menjadi lebih kuat dan dia melambaikan tangan kanannya. Cahaya tujuh warna tiba-tiba berhenti. Pada saat ini, Wang Lin menyerbu masuk dan dua jarinya menembus cahaya tujuh warna, mendarat langsung pada jiwa lelaki tua itu.

Dengan suara keras, jiwa lelaki lelaki tua itu hampir runtuh. Namun, bagaimanapun juga, dia adalah pembudidaya Nirvana Shatterer tahap akhir. Dia terluka serius tetapi tidak mati saat dia berjuang untuk melarikan diri lebih cepat.

Saat mengejar, Wang Lin mengeluarkan raungan di langit dan api biru muncul di mata kirinya. Segel itu bergetar, tetapi pada akhirnya roboh di hadapan nyala biru!

Segel itu menghilang dan Wang Lin dikelilingi oleh lautan api. Dia menunjuk ke depan dan nyala api mengerikan menerpa cahaya tujuh warna yang mengelilingi jiwa lelaki tua itu.

Jeritan sengsara bergema. Kali ini jiwa lelaki tua berambut putih itu sangat lemah. Empat dari tujuh warna di sekitarnya menghilang.

Keduanya bergerak sangat cepat, tetapi jarak di antara mereka semakin kecil dan semakin kecil!

Tepat pada saat ini, tanda kilat muncul di mata kanannya. Ada juga segel di atasnya, tetapi itu hanya berjuang untuk beberapa napas sebelum roboh. Tanpa meterai, guntur keluar dan menari di dalam api!

Gemuruh mengguncang langit dan bumi saat petir yang tak berujung bersiul melalui api. Mereka semua menuduh orang tua itu di bawah perintah Wang Lin!

Gemuruh bergemuruh bergema dan tiga warna yang tersisa di sekitar orang tua itu runtuh menjadi setitik cahaya. Tanpa cahaya tujuh warna yang melindunginya, jiwa lelaki tua itu terkena api biru dan guntur!

“Tidak !! Sovereign, selamatkan aku !! ”Ekspresi pria tua itu dipenuhi dengan ketakutan akan kematian ketika dia mengeluarkan raungan!

Saat ini, dia telah mencapai gunung jauh di dalam Tujuh-Warna Alam. Namun, begitu dia mendekat, Wang Lin mengeluarkan raungan dan api biru segera melesat keluar dan mengelilingi jiwa asalnya.

Dari jauh, tidak mungkin untuk melihat sosok pria tua itu. Hal yang bisa dilihat adalah lautan api biru. Guntur berkumpul dari segala arah seolah-olah semua guntur di dunia berkumpul menuju jiwa lelaki tua itu.

Saat guntur berkumpul, semua api di dunia juga berkumpul ke arah orang tua yang terperangkap itu.

Semua ini terjadi dalam sekejap, cepat melampaui imajinasi. Semua api di dunia tiba-tiba berkumpul pada satu titik. Petir juga berkumpul, membentuk serangan gabungan api dan guntur.

Ada dua lingkaran yang berkontraksi. Satu adalah lautan api biru dan yang lainnya adalah guntur di dunia. Saat kedua lingkaran tumpang tindih menjadi satu titik, dunia bergetar!

Gemuruh yang gemetar menggantikan semua suara, menyebabkan Tujuh Kerajaan Berwarna runtuh sekali lagi!

A tajam dan jeritan sengsara menghilang di dalam kegaduhan ini. Tiang api biru menembak langsung ke langit seolah-olah itu akan menembus langit! Petir yang tak terhitung jumlahnya mengisi bagian dalam dan luar pilar api ini, membentuk pilar guntur yang tumpang tindih dengan pilar api dan juga menusuk langit!

Adegan ini dapat dilihat dengan jelas dari mana saja dalam Tujuh Warna. Realm!

Di dalam Realm Tujuh-Warna, Chen Tianjun merasa telinganya tuli karena keributan ini. Tubuhnya bergetar, jiwa asalnya bergetar, dan keterkejutan bercampur ketakutan memenuhi tubuhnya. Perasaan ini melekat dan tidak akan hilang.

Dia menatap dengan bingung pada api dan pilar guntur di kejauhan. Tenggorokannya menjadi kering dan wajahnya pucat.

“Membunuh seorang pembudidaya Nirvana Shatterer tahap akhir … Namanya akan menjadi terkenal di Laut Awan. Aku, Chen Tianjun, merasa terhormat bisa menyaksikan mantranya sekarang! ”

Di kejauhan, wanita tua berpakaian hijau itu pucat saat dia menatap api dan guntur di kejauhan. Ada ketakutan di matanya. Dia dapat dengan jelas merasakan bahwa jika dia menghadapi salah satu dari keduanya, dia pasti akan mati!

Pikirannya bergetar dan dia tidak bisa menahan rasa takut, terutama ketika dia memikirkan bagaimana mereka adalah musuh, yang membuatnya takut. Tidak ada kultivator yang tidak menghargai hidup mereka, dan ini bahkan lebih lagi dengan dia.

“Saya harus berbaikan dengan orang ini dan menebus konflik yang kami miliki sebelumnya. Kalau tidak, dengan orang ini sebagai musuhku, tidak akan ada tempat bagiku di Laut Awan. Untungnya, konflik kita tidak dalam dan tidak ada permusuhan langsung … “Wanita tua berpakaian hijau itu menarik napas dalam-dalam dan mengambil keputusan.

Bahkan lebih jauh lagi, Master Cloud Soul memiliki wajah dipenuhi dengan kepahitan. Dia secara alami merasakan perkelahian dan merasakan perasaan yang rumit. Ada rasa panik yang lebih kuat di dalam dirinya. Kepanikan ini seperti api yang akan membakar pikirannya.

“Dia … Bagaimana dia bisa sekuat ini ?!” Bahkan sekarang, Tuan Awan Jiwa tidak bisa percaya ini, dan ketakutan memenuhi hatinya . Sejak dia diteleportasi di sini, dia hidup dalam ketakutan. Dia membenci Wang Lin dan ingin melahap darah dan daging Wang Lin.

Namun, setelah dia menyaksikan pertempuran, dia kaget dan tidak bisa menerima kebenaran ini. Setelah beberapa saat, Master Cloud Soul mengeluarkan senyum yang menyedihkan dan matanya dipenuhi dengan niat membunuh yang gila.

“Orang ini tidak akan pernah membiarkanku pergi, dan dia harus terluka serius setelah pertempuran melawan almarhum. Penanam Nirvana Shatterer tahap. Saya mungkin masih punya kesempatan! Jika dia pulih, maka saya pasti akan mati, tetapi jika dia terluka serius, maka saya mungkin masih memiliki peluang dalam pertarungan habis-habisan melawan dia!

“Setelah saya membunuhnya, semua dalam Tujuh- Realm berwarna akan menjadi milikku! ”Hati Tuan Cloud Soul tergerak. Sebelum memasuki ranah Tujuh-Warna, dia yakin membunuh Wang Lin. Namun, sekarang, meskipun dia pikir Wang Lin terluka serius, dia masih merasa gugup seperti manusia yang mencoba membunuh makhluk surgawi.

Perubahan ini cukup untuk menunjukkan rasa takut bawah sadar Guru Cloud Soul terhadap Wang Lin. Dia mengepalkan giginya dan menyerbu ke depan.

Api dan pilar guntur perlahan menghilang. Jiwa lelaki tua itu telah menghilang sepenuhnya dari dunia ini. Bahkan setelah kematiannya, yang disebut Sovereign yang ia terus panggil tidak pernah muncul.

Melihat gunung di depan, Wang Lin diam-diam merenung. Setelah guntur dan api menghilang dan semua suara menghilang, semburan ratapan yang menyedihkan datang dari puncak gunung.

Ratapan yang menyakitkan itu seperti raungan seseorang yang tidak rela sebelum mati, tetapi mereka masih tidak dapat melarikan diri. nasib pada akhirnya.

Wang Lin samar-samar merasakan tato pertempuran di tubuhnya bergetar, seolah-olah ada sesuatu di gunung yang membuatnya bersemangat … Setelah waktu yang lama, Wang Lin mengangkat kakinya dan berjalan maju .

Dia tidak cepat. Dia perlahan berjalan menaiki gunung sampai dia tiba di luar gua. Berdiri di sini seolah-olah dia berdiri di puncak Tujuh Kerajaan Berwarna. Sepertinya dia bisa melihat seluruh dunia secara sekilas.

Dari posisi ini, ratapan dari gua bahkan lebih jelas. Seolah-olah orang yang tak terhitung jumlahnya ada di dalam, menanggung rasa sakit yang tak tertahankan.

Pada saat ini, di Sistem Bintang Kuno, di dalam istana, api pada lilin menyala terang dan tangan layu perlahan mundur .. < / p>

“Panasnya telah mencapai suhu yang tepat … Namun, api ini belum tepat … Karena belum merebus jiwa …” sebuah suara kuno perlahan-lahan berkata dari balik lilin.

“Seorang anggota Klan Pembasmian Seap yang semu meninggal. Apakah Anda ragu tentang penyebab kematiannya? “Kata suara acuh tak acuh.

” Mengapa saya harus ragu … Saya akan tahu jawabannya setelah dao ditanam. Ini akan lebih menarik … Yang tidak dikenal memiliki rasa paling indah …. Penantian adalah antisipasi abadi. Jadi biarkan api menjadi gila … “