Renegade Immortal – Chapter 1216

shadow

Renegade Immortal – Chapter 1216

Melihat gua, mata Wang Lin bersinar. Dia mengangkat kakinya dan berjalan mendekat langkah demi langkah. Dia semakin dekat ke gua.

Namun, ketika dia berada dalam jarak 10 kaki dari gua, pusaran raksasa muncul di langit Seven-Colored Realm. Itu menciptakan suara aneh yang akan mengganggu pikiran seseorang. Ketika orang-orang mendengarnya, api yang tak terlihat akan muncul di hati mereka.

Tubuh Wang Lin bergetar ketika dia mengangkat kepalanya dan menatap pusaran yang muncul di langit. Tatapannya sepertinya menembus pusaran di langit dan melihat sistem bintang dengan kuil yang tak terlukiskan!

Tatapannya berhenti di sana, dan perasaan gila muncul di dalam hati Wang Lin. Perasaan ini datang dengan cara yang sangat aneh, tetapi dia tidak bisa menghentikannya!

Tepat pada saat ini, cahaya tujuh warna di Realm Berwarna Tujuh menjadi lebih padat. Semua cahaya tujuh warna di dunia dibebankan pada Wang Lin!

Seolah-olah Wang Lin telah menjadi sumber dari Kerajaan Tujuh Warna dan semua cahaya tujuh warna tertarik padanya. Itu mengelilinginya dan mengebor ke dalam tubuhnya.

Hanya dalam waktu singkat, cahaya tujuh warna semakin mengintensifkan bahkan tujuh warna tak berujung mendekat. Saat sejumlah besar cahaya mengalir ke Wang Tubuh Lin, dia tetap tak bergerak.

Pikirannya digenggam oleh kekuatan yang tak terlukiskan, membuatnya mustahil untuk mengendalikan tubuhnya sebagai muatan cahaya tujuh warna di tubuhnya.

Tujuh -warna cahaya menjadi lebih dan lebih kuat sampai sepertinya semua tujuh warna cahaya di dunia berkumpul di sini. Wilayah terluar dari ranah itu tidak lagi dipenuhi dengan cahaya tujuh warna dan gelap.

Jika Anda melihat dari atas, Anda akan dengan jelas melihat bahwa Tujuh Kerajaan Berwarna seperti lingkaran raksasa. Dan semua cahaya tujuh warna dengan cepat mengembun ke arah Wang Lin.

Kegilaan di dalam tubuh Wang Lin menjadi lebih kuat ketika cahaya tujuh warna memasuki tubuhnya. Akhirnya, itu menjadi seperti lautan tujuh warna yang menenggelamkan pikirannya dan menggantinya dengan kegilaan yang tak ada habisnya!

Kegilaan seperti Qing Shui di masa lalu!

Kegilaan ini menyebabkan Wajah Wang Lin menjadi bengkok, urat-urat di wajahnya membengkak, matanya berubah merah darah, dan dia mengeluarkan raungan yang menghancurkan dunia! Raungan ini seperti raungan binatang buas yang bergema di seluruh dunia. Itu berubah menjadi gemuruh yang menggema di seluruh dunia.

Semakin banyak cahaya tujuh warna memasuki tubuh Wang Lin. Tubuhnya bergetar dan dia ingin berjuang, tetapi semakin dia berjuang, semakin kuat rasa gila itu.

Dia terus mengaum, dan hanya dalam waktu singkat ini, dia menjadi basah oleh keringat. Rambutnya bergerak tanpa angin dan matanya menjadi semakin merah. Wang Lin menjadi marah!

Dia kehilangan akal, kehilangan kesadaran, dan kehilangan ingatannya. Dunia sebelum dia menjadi merah darah! Satu-satunya pemikiran dalam benaknya adalah membunuh, membunuh, membunuh, membunuh, membunuh !!

Bunuh semua makhluk hidup, bunuh dunia. Rasa kekerasan memenuhi hatinya. Pada saat ini, bahkan jika Li Muwan muncul di hadapannya, dia tidak akan ragu untuk membunuh!

Perasaan gila benar-benar menekan pikiran Wang Lin. Dia seperti binatang buas yang penuh dengan niat membunuh. Saat niat membunuh meningkat, perasaan kegilaan juga meningkat.

Pada saat ini, 70 persen dari cahaya tujuh warna di Realm Tujuh-Warna sudah memasuki tubuh Wang Lin. Lebih dari setengah wilayah itu dalam kegelapan!

Roar!

Wang Lin meraung, dan ekspresinya cukup menakutkan untuk mengejutkan siapa pun yang mengenalnya. Saat cahaya tujuh warna terus memasuki tubuhnya, ia tenggelam selamanya untuk disembelih!

Tubuhnya dipenuhi dengan energi asal yang tak terbayangkan. Dia tidak bisa merasakan sakit yang luar biasa di tubuhnya; satu-satunya yang tersisa adalah pembantaian !!

Api dari mata kirinya terbang keluar dan segera mengelilingi tubuhnya. Guntur dari mata kanannya melesat keluar dan mengelilingi daerah itu. Gunung tempat dia gemetar hebat.

Cahaya tujuh warna tidak berhenti dan terus tiba. Dunia sekitarnya menjadi gelap pada tingkat yang terlihat. Segera, cahaya tujuh warna menghilang, dan tidak ada setitik cahaya yang tersisa!

Semua cahaya telah diserap ke dalam tubuh Wang Lin dan menjadi sumber kegilaannya!

Momen ketika tidak ada cahaya yang tersisa di Alam Tujuh-Warna, Wang Lin mengeluarkan raungan gila. Matanya merah darah. Dia ingin menghancurkan segalanya, termasuk dirinya sendiri!

“Ini adalah api paling indah di dunia. Ini disebut ‘kemarahan’ … Ambillah amarah Anda, gunakan kegilaan Anda untuk mendidihkan jiwa Anda, dan menumbuhkan dao untuk orang tua ini. Tambahkan dao terakhir akan … Orang tua ini benar-benar ingin tahu apakah kau bisa membakar jariku … Benarkah … ”Sebuah suara kuno perlahan-lahan datang dari pusaran di langit. Tampaknya menembus ruang dan waktu dan tampaknya mengandung tanda-tanda yang ditinggalkan oleh berlalunya waktu.

Wang Lin kehilangan kesadaran dan tubuhnya jatuh. Jiwa asalnya, jiwanya, dan semua yang ada di samping tubuhnya berubah menjadi sinar merah. Seolah-olah dia terbakar ketika dia masuk ke dalam gua!

Ada sejumlah besar lava menggelegak mengeluarkan gas hitam di dalamnya. Ada juga rantai yang tak terhitung jumlahnya, dan pada setiap rantai digantungkan kerangka yang kering.

Itu juga giok yang tak terhitung jumlahnya mengambang di udara, dan ada banyak niat dao disegel di dalam setiap batu giok.

Ratapan itu berasal dari dalam batu giok!

Magma itu tidak dalam, sehingga Anda bisa melihat di bawahnya. Ada banyak rune yang terukir di bawah magma, dan mereka memancarkan cahaya redup. Setiap kali cahaya menyala, semburan niat dao akan memasuki magma dan diserap oleh rune.

Juga, tetes cairan hitam akan menetes dari kerangka dan masuk ke magma. Ini akan menyebabkan magma mendidih.

Saat lampu merah Wang Lin masuk, semua batu giok tiba-tiba runtuh dan niat dao tak berujung memasuki magma. Pada saat yang sama, semua kerangka runtuh menjadi sejumlah besar cairan hitam dan menyatu dengan magma.

Dalam sekejap, bahkan lebih banyak gelembung muncul di atas magma. Magma mulai berputar, dan rune di bawah magma meleleh, membentuk kekuatan isap yang tak terbayangkan. Saat Wang Lin masuk, ia mulai melahap Wang Lin.

Magma ini diputar lebih cepat dan lebih cepat. Hanya sesaat, itu sepertinya menembus gua dan menciptakan lorong ke ruang yang terhubung!

Ini adalah ruang tanpa batas dengan bintang yang tak terhitung jumlahnya di dalamnya, membentuk formasi raksasa. Formasi ini sangat besar, setidaknya seukuran Aliansi Star System!

Setiap bintang adalah bagian dari formasi. Di tengah formasi ada tujuh tanaman seperti bunga. Masing-masing dari tujuh adalah warna yang berbeda, membentuk tujuh warna pelangi! Mereka tidak terlalu besar, hanya ribuan kaki lebarnya. Dibandingkan dengan formasi yang luas ini, ukuran mereka benar-benar tidak signifikan.

Namun, formasi ini ada justru karena ketujuh pabrik ini. Seluruh ruang dan formasi ini ada untuk menyediakan nutrisi bagi tujuh tanaman ini!

Kekuatan bintang-bintang, kekuatan planet yang tak terhitung jumlahnya, kekuatan retakan spasial yang tak terhitung jumlahnya seperti Tujuh Warna Berwarna menyerap dao yang tak berujung. Lalu dao ini diubah menjadi nutrisi untuk menyehatkan tujuh tanaman ini sampai mereka tumbuh, berbunga, dan akhirnya membentuk buah-buahan.

Sistem bintang ini tidak ada, tetapi seseorang telah menggunakan mantra yang kuat untuk menciptakan ruang di sekitar ini formasi pemeteraian, dan itu menjadi bagian dari formasi pemeteraian. Dengan cara ini, setiap kali seseorang di dalam Alam Tertutup mati, dao mereka akan diserap, menjadi nutrisi bagi tanaman.

Ini menanam dao!

Ini telah berlangsung selama tak terhitung jumlahnya tahun. Itu terus-menerus menyerap maksud dao dari semua orang yang mati di dalam Alam Tertutup.

Selama masa surgawi purba, mereka tidak memiliki dao, jadi formasi ini menyerap hukum yang diolah surgawi sebagai nutrisi. . Selama zaman penanam kuno, tidak ada hukum, sehingga formasi menyerap energi asal yang dimiliki para penanam kuno sebagai nutrisi.

Ini adalah metode yang digunakan untuk memelihara tujuh tanaman ini agar buah dao terbentuk … Ada kerangka duduk di tanaman merah merah. Ada kata-kata emas yang tak terhitung jumlahnya diukir pada kerangka itu. Kata-kata itu memancarkan cahaya hitam, yang kemudian dengan cepat diserap oleh tanaman. Tanaman merah merah ini memiliki kelopak darah merah pekat, tetapi sebagian besar kelopak sudah jatuh dengan hanya beberapa yang tersisa. Ketika semua kelopak jatuh, bunga merah merah ini akan membentuk buahnya. Tepat pada saat ini, retakan muncul di sebelah bunga ini, dan sinar cahaya merah keluar dari retakan ke dalam bunga. Lampu merah ini berisi jiwa dan jiwa asal Wang Lin. Itu diserap ke dalam tanaman di sebelah kerangka. Tumbuhan tampaknya menyerap sedikit nutrisi terakhir ketika beberapa kelopak bunga jatuh dan pusat mulai bergerak aneh. Buah merah merah perlahan terbentuk. Waktu perlahan berlalu. Jumlah waktu yang tidak diketahui berlalu, dan tampaknya berlangsung selamanya. Retak di luar pabrik berangsur-angsur menyusut seolah-olah akan menghilang. Wang Lin sudah menghilang di dalam pabrik, dan cairan merah memenuhi area tempat dia berada. . Tengkorak di sampingnya juga menghilang. Itu berubah menjadi cairan keunguan emas dan menjadi bagian dari cairan merah. Waktu berlalu. 1 tahun, 10 tahun, 20 tahun, 40 tahun … Tampaknya sudah sangat lama berlalu … Semakin sedikit cairan merah yang tersisa sebagai makanan untuk pertumbuhan buah. Saat jumlah cairan menurun, buah berangsur-angsur tumbuh. Itu lembut dan lembab, seolah-olah itu dibentuk oleh darah segar. Total 98 tahun berlalu … “Kamu pernah bertanya padaku apakah api akan membakar jariku. Sekarang saya dapat menjawab Anda … Itu tidak akan … “Sebuah suara kuno bergema di dalam sistem bintang …” Buah akan terbentuk dari salah satu dari Tujuh Bunga Berwarna … Enam buah lainnya juga tidak jauh … Ini Orang tua itu diyakinkan oleh Penguasa saat itu untuk tidak menghadapi ranah Tribul Void dan memilih untuk berhenti berkultivasi. Saya memilih untuk tidak mencari tahu apakah langkah keempat yang diinjak-injak surga benar-benar ada dan sebaliknya dengan rela menjadi penjaga tanaman merah ini, semua dengan harapan bahwa rencana surgawi-nya akan berhasil … Sepertinya hari itu tidak jauh … “