Renegade Immortal – Chapter 1218 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 1218 | Baca Novel Online

Sepintas, sistem bintang yang tak terbatas dipenuhi dengan nebula yang terang. Ketika mereka bersinar, mereka memberikan pandangan yang agung. Mereka tampaknya telah ada untuk selamanya, dan tidak mungkin untuk menentukan berapa usia mereka.

Bintang-bintang benar-benar sunyi, seolah-olah semua suara terendam oleh kegelapan.

Di kejauhan, ada planet yang ditinggalkan. Tidak ada cahaya yang mencapai planet ini, dan diselimuti aura kematian. Itu seperti seorang sesepuh yang berjuang dalam napasnya yang sekarat, udara yang dihembuskannya penuh dengan kematian.

Ada seseorang yang duduk di planet yang ditinggalkan ini.

Jika ada orang yang melihat ini, mereka akan terkejut dan pikiran mereka menjadi kosong. Mereka akan berpikir penglihatan mereka menjadi buram dan mereka melihat ilusi yang bahkan tidak mereka impikan.

Tubuhnya seukuran beberapa planet. Saat dia duduk di planet ini, dia dengan muram menatap ke kejauhan. Kulitnya kasar, tertutup oleh retakan yang tak terhitung jumlahnya yang tampaknya membentuk tanda aneh yang memancarkan cahaya aneh.

Orang ini jelas ditandai oleh berlalunya waktu. Seolah-olah orang ini telah ada selama langit dan bumi. Dia bertahan begitu lama sehingga bahkan dia tidak ingat persis berapa lama itu.

Tubuh agungnya mengeluarkan aura yang tak terlukiskan hanya dengan duduk di planet yang ditinggalkan, dan itu menyelimuti seluruh bintang. Semua makhluk di lapangan bintang gemetar ketakutan!

Ini adalah Sistem Bintang Allheaven …

Semua pembudidaya di Sistem Bintang Allheaven dicengkeram ketakutan. Perasaan tegang dan takut itu adalah sesuatu yang tidak bisa mereka hentikan.

Masih ada beberapa binatang buas yang tidak berani bergerak sebelum aura ini. Seolah-olah selama orang ini menginginkannya, tubuh mereka akan runtuh menjadi tumpukan darah sebagai pengorbanan.

Orang ini seperti dewa! Ada delapan bintang di antara alisnya, tetapi hanya empat dari mereka yang cerah, sedangkan empat sisanya semuanya hitam, seolah-olah mereka mengering … Namun, mereka tidak menghilang.

Dia seperti keberadaan dan penguasa terkuat dari bintang ini. Setelah waktu yang lama, kesuraman itu diganti dengan kebingungan.

“Alam Langit Surgawi tidak memiliki auranya … Alam Langit Surgawi tidak memiliki auranya … Alam Langit Surgawi tidak memiliki aura ini. Di mana dia? ”Raksasa itu mengangkat kepalanya, mengungkapkan ekspresinya yang mengerikan, dan mengeluarkan raungan yang menghancurkan bumi di langit!

Saat dia meraung, getaran kuat menyebar ke seluruh bintang. Planet yang ditinggalkan di bawahnya mulai runtuh dan membentuk gelombang kejut yang dengan cepat menyebar. Perubahan mengejutkan terjadi pada energi asal di sekitarnya.

Runtuhnya planet yang terbengkalai itu telah merobek celah spasial yang tak terhitung jumlahnya, dan angin dingin bertiup dari mereka. Namun, itu sama sekali tidak memengaruhi raksasa itu, dan ia terus mengaum.

Saat aumannya menyebar ke Allheaven, binatang buas yang tak terhitung jumlahnya meledak menjadi kabut darah dan banyak pembudidaya berdarah mengeluarkan darah. Mereka akhirnya terluka parah atau mati!

Gelombang suara tak terlihat menyebar di seluruh sistem bintang. Kapan pun ia menabrak sebuah planet, itu akan menyebabkan planet itu bergetar.

Beberapa saat kemudian, setelah auman berakhir, planet yang ditinggalkan itu tiba-tiba meledak …

Tuo Sen berdiri dan berjalan ke kejauhan …

Hambatan dari empat alam surga tidak signifikan baginya. Sepertinya tidak ada apa pun di dunia ini yang dapat menghentikannya.

Langkahnya tidak cepat, tetapi terlalu besar. Dengan satu langkah, dia melintasi jarak yang tak terukur. Sebuah pusaran raksasa yang dipenuhi kabut muncul di depannya. Itu adalah Laut Awan!

Berjalan menuju pusaran, Tuo Sen menghilang dari Allheaven dan melangkah … ke Laut Awan!

Saat ia memasuki Laut Awan, semua pembudidaya dari sekte peringkat 9 seketika merasakan aura yang mengguncang mereka sampai ke inti.

Bahkan binatang buas dalam kabut mulai bergetar, dan mereka semua mundur, tidak berani mendekat. Bahkan pasang binatang buas dari celah itu juga gemetar ketakutan dan mundur seperti orang gila. Hal ini menyebabkan pembantaian yang telah berlangsung selama hampir 100 tahun mengambil istirahat yang tak terduga.

Naluri ilahi yang tak terbayangkan menyapu Laut Awan seperti badai. Semua kabut didorong kembali seolah-olah bergetar di hadapan akal ilahi ini.

Pada saat yang sama, beberapa indera ilahi keluar dari Laut Awan dan tanpa ampun bertabrakan dengan akal ilahi Tuo Sen.

Raungan yang sunyi tapi bisa menembus pikiran seperti gerombolan petir yang tak terhitung jumlahnya yang menyebar di Lautan Cloud seperti orang gila.

Sehari yang normal, Tuo Sen akan membunuh semua orang. Namun, pada saat ini, matanya menyipit. Dia telah mencari empat alam tetapi tidak bisa menemukan jejak Wang Lin. Namun, dia tahu Wang Lin tidak mati, atau dia akan merasakan warisan yang hilang.

“Jika semua sistem bintang empat tidak memiliki auranya maka … hanya ada satu kemungkinan! ”Dengan injakan kaki kanannya, Laut Awan segera bergetar dan riak bergema melintasi angkasa, menyebabkan retakan besar muncul. Tubuhnya tenggelam ke celah dan menghilang.

Setelah dia menghilang, indera ilahi tiba dengan kaget dan mencari di sekitar sebelum pergi dengan kaget. Selain beberapa monster tua, tidak ada yang tahu alasan sebenarnya di balik perubahan mengejutkan di Laut Awan.

Ada kekosongan di bawah sistem bintang empat. Di sinilah Formasi Penyegelan Alam berada. Anda bisa memasuki Sistem Bintang Kuno jika Anda menerobos ke sini.

Tuo Sen muncul di kekosongan ini dan melihat ke kejauhan. Ekspresinya menjadi lebih suram. Selama periode waktu ini, indera ilahi-nya telah menyebar di mana-mana dan tidak dapat menemukan aura Wang Lin.

“Sistem Bintang Kuno …” Tuo Sen terdiam. Ingatannya tidak lengkap. Namun, dalam ingatan yang diperolehnya, ada beberapa informasi tentang Sistem Bintang Kuno. Dia samar-samar ingat bahwa Tu Si berasal dari sana … Pada saat itu, Formasi Penyegel Realm tidak ada.

Tatapannya tampaknya dapat melihat melalui Formasi Penyegel Alam dan Alam Luar. Dia melihat rumah yang dia kenal dalam ingatannya …

Dia mencari kemana-mana tetapi tidak bisa menemukan aura Wang Lin. Satu-satunya kesimpulan adalah bahwa Wang Lin berada di Sistem Bintang Kuno! Mata Tuo Sen menjadi dingin. Wang Lin adalah sesuatu yang harus dia telan karena baru kemudian dia bisa lengkap!

“Bahkan jika kamu bersembunyi di Sistem Bintang Kuno, dewa ini akan melahapmu! Tidak ada tempat di dunia ini yang bisa kau lewati! ”Tangan kanannya membentuk kepalan dan tubuhnya yang besar bergegas ke depan. Riak yang tak terhitung jumlahnya muncul di kekosongan seolah-olah mereka dikupas lapis demi lapis. Segera, formasi seperti sarang laba-laba muncul di bawahnya!

Saat formasi seperti sarang laba-laba muncul di kehampaan, Tuo Sen meninju dengan tangan kanannya. Ini adalah tinju dari dewa kuno sejati, tinju dewa kerajaan kuno!

Ketika tinju raksasa mendekat dan bertabrakan dengan formasi, Tuo Sen berusaha untuk mematahkan formasi sendiri!

< Saat pukulannya mendarat, seluruh kehampaan bergetar dan gemuruh yang menggema bergema. Sejumlah besar riak menyebar dengan tubuhnya sebagai pusat. Riak-riak dengan cepat menyebar melintasi kehampaan, dan setelah riak-riak menghilang, seluruh kehampaan berubah sangat!

Tempat ini bukan lagi kehampaan hitam, tetapi formasi raksasa yang menutupi seluruh Sealed Realm! Bahkan Tuo Seen tampak kecil dibandingkan dengan itu!

Tidak mungkin untuk menggambarkan seberapa besar formasi itu, karena orang hanya bisa melihat cahaya samar tujuh warna yang dikeluarkan olehnya!

Setelah pukulan Tuo Sen mendarat dan gemuruh gemuruh bergema, formasi tidak bergerak sama sekali. Alih-alih, kekuatan rebound mengejutkan bertabrakan dengan tinju Tuo Sen.

Ketika gemuruh bergema, bahkan seseorang sekuat Tuo Sen harus mundur!

Ekspresi Tuo Sen menjadi ganas saat dia menatap di formasi. Sebagai dewa kuno kerajaan, ia memiliki harga dirinya, dan formasi ini berani menghentikannya. Dia meraung dan bergegas keluar lagi. Tinjunya bergerak seperti meteor, dan dia memulai konfrontasi dengan kekerasan dengan formasi sendiri.

Seluruh formasi menunjukkan getaran yang langka, tetapi tidak menunjukkan tanda-tanda kehancuran. Tidak peduli berapa banyak Tuo Sen menyerang, itu masih tetap, tidak mengizinkan siapa pun untuk mengambil setengah langkah! Apa yang terjadi di Alam Tertutup mengingatkan orang-orang yang menonton formasi, tetapi sebelum mereka bisa tiba, formasi telah menerima kerusakan yang cukup untuk formasi semangat untuk tampil sendiri. Sinar cahaya terbentuk di dalam formasi. Ada kilatan cahaya perak yang tampak seperti kilat, dan tombak terbentuk. Tombak ini ditutupi oleh petir yang tak ada habisnya, dan itu menembak langsung ke Tuo Sen. Itu sangat cepat dan mengeluarkan gemuruh gemuruh yang menggelegar. Tepat pada saat ini, Tuo Sen berbalik dan tangan kanannya bergerak seperti kilat. Sejumlah energi dewa kuno yang tak terbayangkan melonjak keluar dan bertabrakan dengan tombak. Tombak itu runtuh dengan keras, tetapi itu berubah setelah roboh dan membawa aura yang bahkan lebih kuat. Itu menusuk langsung ke lengan kanan Tuo Sen. Saat itu menusuk, sejumlah besar kilat bergegas keluar dan mengamuk di seluruh tubuhnya dengan tombak sebagai asal. Petir membentuk jaring yang sepertinya menutup rapat Tuo Sen. Singkatnya, cahaya lain terbentuk di dalam formasi. Itu adalah cahaya biru yang terkondensasi menjadi pedang pendek. Itu membawa energi pedang dan kedinginan yang mengerikan saat itu menembak ke arah Tuo Sen.