Renegade Immortal – Chapter 122 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 122 | Baca Novel Online

Dari 10 orang dari Kuil Perang Dewa, selain dari Mai Liang, yang telah pergi empat hari yang lalu, hanya mereka bertiga yang tersisa. Zhou Zihong menghela nafas saat dia melihat kembali pada makhluk aneh yang mendekatinya. Dia memejamkan mata dengan putus asa ketika dia tanpa sadar memikirkan Mai Liang.

“Mai Liang itu selalu takut-takut seperti tikus dan sangat takut mati, tetapi kebetulan dia berkulit sangat tebal. Kakak magang junior Tong tidak tahan lagi mengganggunya dan berpikir untuk melemparkannya ke medan perang asing untuk menyingkirkannya. Jika bukan karena fakta bahwa saya mengasihani dan membantunya berkali-kali, dia pasti sudah mati. Setidaknya dia masih memiliki hati nurani. Beberapa hari yang lalu, dia memberi saya pil yang katanya akan membantu saya mempertahankan usia saya. Saya ingin tahu apakah itu benar … “

Hatinya dipenuhi dengan keputusasaan. Dia tidak bisa membantu tetapi mulai memikirkan pikiran-pikiran gila. Tepat pada saat itu, dia tiba-tiba mendengar saudara senior Yang di sampingnya berteriak, “Mai Liang! Cepat, lari sekarang! ”

Zhou Zihong kaget dan membuka matanya. Dia melihat seorang pemuda terbang dengan cara mereka. Dia sangat tampan, tetapi matanya mengandung sedikit kedinginan dan ada noda darah di dadanya.

“Saudara junior Mai, sepertinya akan sulit bagi kita untuk melarikan diri dari bencana ini. Ah … “Kakak senior Yang menghela nafas. Dia melihat sekitar 30 dan ada kesedihan di wajahnya.

Wang Lin menatap ketiganya dan tidak mengatakan sepatah kata pun. Pada saat itu, makhluk-makhluk yang mengejar mereka berhenti ketika mereka melihat Wang Lin dan mengungkapkan ekspresi ragu-ragu.

Wang Lin mendengus dan mengirim pesan dengan indera ilahi-nya.

“Scram!”

Lebih dari sepuluh jiwa yang mengembara tiba-tiba panik dan melarikan diri. Mereka menghilang tanpa jejak.

Zhou Zihong menatap dengan heran ke pemandangan di depannya. Dia tidak tahu mengapa makhluk-makhluk menakutkan itu tiba-tiba pergi begitu saja. Dia menoleh ke arah Wang Lin saat pikiran gila muncul di benaknya. “Mungkinkah makhluk-makhluk menakutkan ini takut pada Mai Liang?”

Tapi tak lama kemudian, dia menolak spekulasi itu. Dua murid Kuil Perang Dewa lainnya juga bingung, tetapi kelegaan untuk selamat dari situasi berbahaya seperti itu menghantam mereka dan mereka akhirnya menghembuskan napas.

Kakak senior Yang adalah yang tertua dari mereka. Dia mempertimbangkan situasinya dan berkata, “Saudari magang junior, meskipun makhluk aneh itu telah pergi, masih tidak aman untuk tinggal di sini. Kita harus pergi ke array transfer dan cepat-cepat pergi. “

Zhou Zihong menggigil dan mengangguk, lalu berkata,” Junior junior Mai, kamu yang terlemah dari kami, jadi kamu jangan biarkan hal-hal itu menyentuhmu . Jika mereka menyentuhmu, kamu akan mati! ”

Murid Kuil Perang Dewa lainnya dengan tidak sabar berkata, “Apa yang masih kalian bicarakan? Jika kalian tidak pergi, aku akan pergi sendiri. “Dengan itu, dia bergerak dan dengan cepat terisi keluar. Wang Lin tahu bahwa orang ini disebut Ling Tao berkat ingatan Mai Liang,

Kakak senior Yang juga pergi karena dia tidak ingin tinggal di sini. Zhou Zihong ragu-ragu sedikit dan berkata, “Hati-hati!” Kemudian dia mengikuti mereka juga.

Selama ini, Wang Lin masih tidak memiliki kesempatan untuk berbicara, tetapi dia dengan santai mengikuti mereka. Alasan dia menyelamatkan ketiganya, selain dari alasannya sendiri, adalah karena dia tahu dari ingatan Mai Liang bahwa Mai Liang sangat berterima kasih kepada Zhong Zihong. Karena dia mengambil tubuh Mai Liang, dia merasa seperti dia harus membantu Mai Liang melakukan beberapa hal.

Mereka bertiga sangat berhati-hati saat mereka terbang. Mereka bahkan sangat berhati-hati ketika mengambil pil untuk memulihkan energi spiritual mereka. Zhong Zihong bahkan mengeluarkan pil tambahan dan menyerahkannya kepada Wang Lin. Dia menatap pil dan tidak bisa membantu tetapi memikirkan surga yang menentang manik. Cairan manik-manik yang direndam adalah obat terbaik.

Sayangnya, tas berisi berisi labu dan semua hartanya dihancurkan oleh Teng Huayuan.

Wang Lin diam-diam menghela nafas. Dia bisa merasakan surga menantang manik-manik di jiwanya. Dia bisa merasakan pedang yang darahnya dimurnikan di jiwanya juga. Namun, ini bukan waktu yang tepat untuk memeriksa apakah dia masih memilikinya. Setelah merenung sebentar, Wang Lin bahkan lebih bertekad untuk menemukan tempat untuk memasuki budidaya pintu tertutup begitu dia pergi.

Para pembudidaya di dalam medan pertempuran asing memperhatikan bahwa dalam beberapa hari terakhir ini, kecepatan di mana tempat yang runtuh sepertinya sedikit melambat. Tapi ini tidak ada gunanya bagi mereka karena dibandingkan dengan medan perang asing yang runtuh, makhluk aneh itu lebih menakutkan.

Dengan ruang yang runtuh, paling banyak Anda hanya akan melihat orang-orang menghilang, tetapi jika seseorang diserang oleh makhluk aneh , mereka akan berteriak kesakitan di depan matamu. Makhluk-makhluk itu kemudian akan meninggalkan mayat mumi.

Jika pembudidaya ini bisa memilih bagaimana mereka akan mati, mereka akan memilih mati ke ruang yang runtuh karena dilahap untuk dimakan.

Ada empat total total transfer array di dalam medan perang asing. Arah kelompok Wang Lin terbang menuju adalah yang terdekat. Wang Lin tidak terlalu peduli array transfer mana yang mereka tuju. Array transfer hanya dapat mentransfer orang yang memenuhi persyaratan tertentu.

Siapa pun yang memasuki medan perang asing menerima sepotong batu giok. Selain perlindungan dari angin baja, hal lain yang dilakukannya adalah memungkinkan seseorang untuk menggunakan transfer array

Wang Lin tidak memiliki batu giok dari Zhao, jadi dia tidak punya cara untuk kembali melalui array transfer. Juga, dia saat ini menggunakan tubuh Mai Liang, jadi yang terbaik dia kembali ke negara asal Mai Liang, Hou Fen.

Ini adalah alasan lain mengapa dia menyelamatkan kelompok Zhou Zihong, untuk mencuri batu giok.

Tentu saja, jika dia bisa menemukan Xu Hao dan Ge Yang, maka itu akan menjadi kasus terbaik.

Keduanya sudah ditetapkan sebagai harus membunuh target oleh Wang Lin. Ini bukan untuk membalas dendam pada Mai Liang, tetapi mereka berdua tahu bahwa Mai Liang seharusnya sudah mati. Untuk mencegah masalah apa pun di masa depan, keduanya harus mati.

Dalam perjalanan, Wang Lin menggunakan ingatan Mai Liang untuk memberi tahu tiga tetangganya tentang Xu Hao dan Ge Yang. Semua jiwa yang berkeliaran di medan perang asing menjadi mata dan telinganya. Jika keduanya pernah muncul, tiga tetangganya akan langsung memberitahunya.

Jika masih ada berita tentang mereka pada akhirnya, itu berarti Xu Hao dan Ge Yang sudah meninggal. >

Setelah terbang selama satu minggu penuh, kelompok tiga orang Zhou Zihong sangat terkejut menemukan bahwa jiwa-jiwa yang berkeliaran tampaknya benar-benar mengabaikan mereka.

Beberapa jelas akan menagih ke mereka, tetapi mereka akan membuat tiba-tiba berbalik dan berkelilinglah mereka.

Dapat dikatakan bahwa di sepanjang jalan, ketiganya takut, tetapi tidak pernah dalam bahaya. Pada akhirnya, mereka begitu terbiasa sehingga ketika mereka melihat makhluk aneh itu sekarang, mereka tidak akan berhenti lagi. Mereka hanya akan melambat sampai makhluk itu pergi, lalu terus berjalan.

Yang lebih aneh adalah bahwa suatu kali, salah satu makhluk tiba-tiba muncul dan melompat ke arah Zhou Zihong. Tapi tepat saat akan menyentuhnya, tiba-tiba keluar arus yang menakutkan dan mati-matian melarikan diri.

Mereka bertiga tidak bisu, jadi mereka curiga tentang apa yang sedang terjadi. Mereka berpikir tentang apa yang terjadi baru-baru ini dan segera mengerti bahwa jawabannya berbohong kepada Wang Lin.

Tapi selain Zhou Zihong, yang pernah membuka mulutnya seolah ingin mengatakan sesuatu, dua lainnya hanya berpura-pura tidak ada apa-apa. sedang terjadi.

Bukan karena mereka tidak ingin bertanya, tetapi karena mereka tidak bisa. Jika mereka secara tidak sengaja menyinggung Wang Lin, mereka akan kehilangan nyawa mereka di sini.

Mata murid bernama Lin Tao menyala dengan punggung menghadap Wang Lin. Dia tampaknya merencanakan sesuatu, tetapi ekspresinya segera kembali normal.

Melihat mereka dekat dengan barisan transfer terdekat, jumlah pembudidaya di dekatnya meningkat. Tujuan mereka adalah array transfer di depan mereka.

Wang Lin sudah menggunakan akal ilahi untuk menjelajahi daerah tersebut. Ada beberapa orang yang berkumpul di sekitar array transfer. Mereka semua menunggu array transfer terbuka. Layar cahaya putih mengelilingi array transfer untuk melindunginya. Di luar layar cahaya melayang sejumlah besar mayat mumi. Mereka semua milik orang-orang yang ingin pergi melalui transfer array. Ada jiwa-jiwa yang berkeliaran bergerak masuk dan keluar dari tubuh mumi.

Array transfer di medan perang asing biasanya tertutup. Mereka hanya buka pada waktu-waktu tertentu. Masih ada dua hari lagi sampai tiba saatnya bagi mereka untuk membuka. Orang-orang dengan gugup menatap jiwa-jiwa pengembara di dalam barisan transfer, setiap kali ada gerakan, mereka panik. Namun lambat laun, mereka menyadari bahwa makhluk aneh hanya berkeliaran di luar barisan transfer. Mereka tidak berani menyentuh perisai array transfer. Ketika orang-orang memperhatikan hal ini, semua orang di dalam formasi menghela nafas. Saat terbang, Wang Lin terkejut sesaat. Salah satu tetangganya memberi tahu dia bahwa dua yang dia cari sudah mati dan tas-tas pegang mereka dikirim oleh jiwa pengembara. Singkatnya, jiwa pengembara dengan dua tanduk muncul di kejauhan. Zhou Zihong dan mereka pada awalnya tidak keberatan, tetapi ketika jiwa yang berkeliaran semakin dekat dan lebih dekat, mereka melihat ke arah Wang Lin. Jiwa yang mengembara berhenti di depan mereka. Itu mengguncang tubuhnya dan melemparkan tiga kantong memegang ke tangan Wang Lin. Setelah jiwa pengembara melakukan semua ini, dengan cepat berbalik dan pergi. Mata Wang Lin menyala ketika dia menatap jiwa yang mengembara. Dia berkata, “Berhenti!” Jiwa yang berkeliaran berhenti. Tubuhnya bergetar ketika berbalik dan menatap Wang Lin. Wang Lin bahkan tidak melihat kelompok Zhou Zihong saat ia bergerak di sebelah jiwa yang mengembara. Wang Lin telah melahap banyak jiwa yang berkeliaran. Jika tidak 10.000, setidaknya 8.000. Meskipun dia tidak melacak dengan baik, dia memperhatikan bahwa ada sesuatu yang aneh tentang jiwa yang mengembara ini. Jiwa yang mengembara yang dilahap Wang Lin sebelumnya lebih seperti perasaan ilahi dengan kehidupan. Mereka memiliki kecerdasan minimum dan hanya tahu bagaimana melahap segalanya. Tapi jiwa pengembara di hadapannya jelas berbeda. Perasaan ilahi itu berantakan, seolah-olah jiwa yang ditelannya tidak dicerna dan meninggalkan bekas luka yang sangat dalam. Setelah tanda-tanda ini terakumulasi hingga tingkat tertentu, itu menyebabkan jiwa pengembara ini berubah. Mata Wang Lin bersinar setelah melihatnya dengan cermat untuk waktu yang lama. Ketika dia melihat jiwa yang mengembara ini, dia merasakan perasaan yang sama seperti ketika dia melihat Jiwa Baru Lahir Situ Nan. Dapat dikatakan ada sesuatu yang serupa di antara keduanya. Tangan kanan Lin menunjuk ke Lin Tao. Dia memerintahkan, “Bunuh dia!”