Renegade Immortal – Chapter 1223 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 1223 | Baca Novel Online

Di dalam gua pertama, Wang Lin membuka tas memegang. Ada banyak kristal asal di dalam. Tampaknya Chen Tianjun memang sungguh-sungguh mengumpulkan mereka. Dia melambaikan tangan kanannya dan semua kristal asal dari tas dibuang pada batasan sekitarnya.

Suara bermunculan bergema karena semua kristal asal Wang Lin telah ditempatkan sebelum semua energi asal mereka dikeringkan dan dibuang ke debu. Ketika mereka menghilang, kristal asal baru jatuh.

Sejumlah besar energi asal memasuki binatang nyamuk melalui pembatasan. Sejumlah besar vitalitas memasuki tubuh nyamuk, dan perlahan-lahan pulih dari kondisinya yang melemah.

Warna ungu di tubuhnya menghilang dan digantikan oleh cahaya emas yang redup.

Emas cahaya sangat redup, tetapi ketika muncul, tubuh nyamuk melepaskan tekanan.

Pemurnian 100 tahun dengan kristal asal yang cukup untuk membuat jantung sekte terasa sakit, bersama dengan metode khusus, akhirnya memungkinkan nyamuk untuk berhasil mentransformasikannya.

Ketika energi asal terus memasukinya, binatang buas tampak lebih baik dan lebih baik, dan ia mulai berjuang dan mengaum. Akhirnya, ketika sekitar 70 persen kristal asal dalam kantung itu dikonsumsi, binatang buas mengeluarkan raungan dan bergegas keluar dari kepompong. Saat itu terbang keluar, mulutnya yang tajam menusuk ke dalam kepompong dan mengisapnya kering.

Raungan keras menggema keluar dari gua. Binatang nyamuk emas pucat itu sangat ceria saat mengitari Wang Lin. Mulutnya yang besar terus menjilati Wang Lin, dan itu tampak sangat bersemangat.

Ukuran binatang nyamuk telah berubah. Panjangnya sekarang hanya 30 kaki, tetapi mengeluarkan aura yang menyaingi pembudidaya Nirvana Cleanser.

Wang Lin tersenyum ketika ia melambaikan tangan kanannya untuk menyingkirkan nyamuk. Binatang buas itu adalah ace-nya, dan sebelum dia memiliki gerombolan sendiri, dia tidak akan membiarkan orang lain melihatnya.

Setelah berjalan keluar dari gua, Wang Lin merenung sedikit dan kemudian mengambil semua barang di gua-gua, termasuk tungku pil raksasa. Adapun gua-gua dengan Yang Hilang dan Yang Tercerahkan, mereka sekarang semuanya kosong. Mereka semua telah mati dalam pertempurannya dengan pria tua berambut putih itu ketika pria tua berambut putih itu memanggil semua niat dao mereka.

Bahkan orang tua di gua ke delapan telah menghilang tanpa jejak. Hanya ada tulang dan abu di tanah sekarang.

Meskipun Sima Mo telah menemukan semua anggota sekte, tidak ada dari mereka yang terbangun, dan mereka semua menghilang. Wang Lin menghela nafas saat dia berdiri di luar gua keenam dan tangannya menekan gerbang batu.

Pembatasan Waktu bergolak, tetapi pada saat ini, mata Wang Lin menyala dan tangan kanannya tanpa ampun menabraknya. Dampak kuat datang dari Wang Lin dan mendarat di atas batu.

Juga, bintang yang dibentuk oleh hukum Wang Lin melintas pada saat ini. Ada gemuruh yang mengguncang surga saat batu di bawah kepalannya retak dan roboh!

Chen Tianjun secara pribadi melihat ini. Dia terkesiap dan menatap Wang Lin dengan kagum. Bahkan Master Cloud Soul di luar lembah memperhatikannya, dan pikirannya bergetar.

Saat dia membuka batu itu, Wang Lin jelas bisa merasakan bahwa dia jauh lebih kuat dari sebelumnya. Perasaan ini sangat baik …

Wang Lin memasuki gua, mengambil batu giok di dalamnya, dan memindai dengan indera ilahi. Seperti yang dia harapkan, batu giok berisi metode Pembatasan Waktu!

Menggunakan metode yang sama, Wang Lin membuka gua ketujuh dan juga mengambil batu giok di dalamnya. Wang Lin memindainya dengan perasaan ilahi, dan setelah menghafal Pembatasan Waktu, dia menghancurkan batu giok.

Pembatasan Waktu adalah salah satu dari empat batasan besar, dan bahkan Sima Mo memerlukan 100 tahun untuk mempelajarinya. Pembatasan ini sangat mendalam sehingga perlu dipelajari dengan cermat untuk belajar. Itu juga kuat, dan jika tingkat kultivasi Wang Lin tidak meningkat pesat, atau dia tidak memiliki pengetahuan yang besar dalam batasan, atau dia tidak mewarisi pembatasan Pemusnahan, dia tidak bisa memecahkannya dengan mudah. >

Selain itu, bagian terpenting adalah Sima Mo belum mempelajari esensi sebenarnya dari Pembatasan Waktu. Lagipula, dia tidak punya cukup waktu dan hanya mempelajarinya saja.

Wang Lin tidak akan membiarkan orang lain mempelajarinya dari batu giok karena kelalaiannya. Karena itu, dia menghancurkan batu giok sehingga hanya dia yang bisa menguasainya.

Gua kesembilan ini memiliki batasan terbanyak dan juga yang paling misterius di antara semua gua Sima Mo. Wang Lin melihat kabut tujuh warna di dalam tetapi tidak bisa melihat di dalam kabut.

Bergerak maju, dia tiba di luar gua kesembilan. Dia meletakkan tangan kanannya di atas batu dan menekan ke bawah. Riak menyebar melintasi batu dan perlahan-lahan menjadi transparan. Mata Wang Lin seperti kilat saat dia melihat ke dalam gua dan melihat kabut tujuh warna yang tampaknya telah ada untuk selamanya.

Cahaya tujuh warna tampaknya bocor keluar dari gua, menyala lembah gelap ini.

Melihat kabut tujuh warna di dalam gua, Wang Lin samar-samar melihat sesuatu. Di tengah kabut tujuh warna ada kerangka.

Itu adalah mayat binatang buas, dan itu tampak seperti rusa kecil. Namun, ada pedang pendek yang menusuk tulang binatang itu!

Saat Wang Lin melihat ini, matanya menyala. Dia dengan jelas ingat bahwa dia telah melihat sesuatu seperti ini sebelumnya di Dunia Tujuh-Warna!

Dia tidak mengerti apa artinya ini. Setelah merenung dalam waktu yang lama, tangan kanan Wang Lin jatuh di atas batu. Suara letusan bergema, tetapi batu itu tidak runtuh.

Wang Lin mengerutkan kening, lalu tangannya membentuk yang lain terlebih dahulu dan dia mendengus dingin. Terdengar gemuruh yang keras, dan seluruh lembah tampak bergetar. Jumlah retakan meningkat sampai batu itu pecah menjadi fragmen yang tak terhitung jumlahnya.

Kabut tujuh warna tidak berubah sama sekali karena runtuhnya batu; masih tetap dalam gumpalan dan bergerak aneh. Mata Wang Lin bersinar dan dia perlahan berjalan ke gua. Dia berhenti di luar kabut dan mulai mengamati dengan hati-hati dengan indera ilahi.

Setelah waktu yang lama, ekspresi Wang Lin berubah dan dia melihat beberapa petunjuk. Kabut ini tidak muncul entah dari mana, tampaknya … sepertinya berasal dari kerangka rusa.

“Menarik …” Mata Wang Lin menyala dan dia mengangkat tangan kanannya untuk menggapai kabut, tetapi ekspresinya tiba-tiba berubah dan tangan kanannya berhenti. Pada saat itu, ia dapat dengan jelas merasakan jiwa asal All-Seer yang berjuang untuk keluar dari Stempel Penyegelan Surgawi ke-18.

Ini adalah pertama kalinya jiwa yang disegel dan dihilangkan dari siklus reinkarnasi menunjukkan tanda-tanda perjuangan ketika itu tidak dipanggil.

Pikiran Wang Lin segera memasuki 18 Hell Sealing Stempel Penyegelan. Dia menyapu 18 lapisan neraka ke tempat jiwa All-Seer berada dan menyatu dengannya tanpa ragu-ragu.

aura Wang Lin berangsur-angsur berubah secara drastis. Dia tidak lagi tampak seperti Wang Lin tetapi menjadi All-Seer. Dia tenang, seolah-olah segala sesuatu di dunia berada di bawah kendalinya dan tidak ada yang bisa menggerakkannya.

Merasakan jiwa All-Seer, Wang Lin jelas bisa merasakan keinginan jiwa untuk kabut tujuh warna. Keinginan ini sangat kuat; itu jelas dari upayanya untuk keluar dari Stempel Penyegelan Surgawi.

“Keinginan … Saya ingin melihat apa gunanya kabut tujuh warna ini bagi Anda!” Mata Wang Lin mengungkapkan cahaya tujuh warna dan tangan kanannya menggapai kabut.

Tepat pada saat ini, kabut tujuh warna bergejolak dan memasuki tangan kanan Wang Lin. Segera, semua kabut tujuh warna menghilang, tetapi lebih banyak muncul dari tulang binatang, dan kabut baru itu juga diserap oleh tangan kanan Wang Lin.

Kabut memasuki energi asal Wang Lin dan langsung menuju ke Stempel Penyegelan Surgawi. Jiwa All-Seer mulai menyerapnya seperti orang gila, dan saat ia menyerap, seolah-olah ia telah beralih dari ilusi menjadi memiliki darah dan daging. Wang Lin merasa seperti sedang melihat All-Seer yang asli daripada perpaduan dua jiwa dari avatar All-Seer!

Waktu perlahan berlalu. Setelah 15 menit, tulang binatang itu tidak lagi mengeluarkan kabut tujuh warna. Semua kabut yang masuk ke tubuh Wang Lin diserap oleh jiwa All-Seer. Jiwa All-Seer duduk seolah-olah dia berkultivasi untuk dicerna. Perasaan bahwa Wang Lin sangat tidak disukai menjadi lebih dan lebih jelas. “Sangat menarik …” Wang Lin mengamati sejenak dan kemudian menarik indera ilahi. Tatapannya jatuh pada kata pendek di dalam tulang binatang itu. Wang Lin mengeluarkan pedang dan dengan hati-hati melihatnya. Ada juga segel di atasnya, dan itu persis sama dengan yang dia dapatkan sebelumnya. Saat dia mengeluarkan pedangnya, tulang binatang itu berubah menjadi abu. Setelah merenung sedikit, Wang Lin tahu itu bukan saatnya untuk melepaskan segel. Dia menyingkirkan pedang pendek dan berjalan keluar dari gua. Melihat langit yang gelap, Wang Lin dengan lembut berkata, “Mari kita pergi!” Dengan itu, dia bergerak dan membawa Chen Tianjun keluar dari lembah. Master Cloud Soul mengikuti saat mereka menuju ke tepi Alam Tujuh-Warna. Tiga dari mereka dengan cepat bergerak dengan Wang Lin sebagai pemimpin, dan aura tiba-tiba muncul di kejauhan. Itu adalah wanita tua berbaju hijau. Dia tampak sangat ragu-ragu dan tidak berani datang terlalu dekat, bukannya memilih untuk mengikuti di belakang mereka. Empat sinar cahaya terbang melintasi langit dan tiba di tepi Alam Tujuh-Warna. Mereka tiba di tempat altar ketika mereka tiba, tetapi altar telah runtuh. Berdiri di sini, tangan Wang Lin membentuk segel dan metode untuk pergi yang diperolehnya dari ingatan Guru Ashen Pine muncul di benaknya. Tangannya bergerak lebih cepat dan lebih cepat dan segel muncul di kekosongan. Saat itu memancarkan cahaya lembut, celah tersembunyi tampaknya perlahan-lahan terbuka. Namun, pada saat ini, ekspresi Wang Lin berubah, tangannya berhenti, dan kepalanya menatap langit yang gelap. Pada saat ini, pusaran raksasa muncul entah dari mana. Ketika itu muncul, tampaknya menyebabkan langit gelap runtuh dan membuat fragmen langit bagian dari pusaran. Dua tatapan kejam yang telah ditandai oleh berlalunya waktu muncul di dalam pusaran dan jatuh pada Wang Lin! Sudah melahap buah dao saya dan Anda ingin pergi begitu saja? ”