Renegade Immortal – Chapter 123 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 123 | Baca Novel Online

Saat kata-kata Wang Lin keluar, ekspresi kelompok Zhou Zihong tiba-tiba berubah. Terutama Lin Tao, yang wajahnya pucat. Dia mulai mundur, tapi jiwa pengembara segera melompat ke arahnya setelah mendengar perintah Wang Lin.

Zhou Zihong menggigit bibir bawahnya. Dia ingin menghentikan Wang Lin, tetapi dia tidak bisa mengucapkan sepatah kata pun. Kakak senior Yang menghela nafas dan ekspresi kompleks melintasi wajahnya.

Lin Tao bergerak secepat yang dia bisa, tetapi tidak untuk melarikan diri. Dia menghindar bolak-balik di daerah itu, mencoba menjauh dari jiwa yang mengembara. Dia tahu bahwa bahkan jika dia melarikan diri, belum lagi apakah dia bisa pergi atau tidak, dengan seberapa besar medan pertempuran asing, dia tahu dia tidak bisa sampai ke array transfer hidup-hidup.

Memikirkan tentang itu, dia dengan cepat berkata, “Senior, saya tidak punya hubungan dengan Mai Liang sama sekali. Kami jarang berbicara satu sama lain. Tolong, luang saya. Senior, aku … aku bersedia menjadi budak senior. “

Lin Tao dengan cemas berkata ketika jiwa pengembara mendekatinya. Wang Lin samar-samar tersenyum. Dia melambaikan tangannya dan jiwa yang mengembara itu segera berhenti.

dahi Lin Tao ditutupi keringat dingin. Dia tidak berani menghapusnya. Dia dengan hormat berkata, “Senior, Anda … Anda harus menjadi ahli dari negara budidaya yang lebih tinggi. Saya merasa terhormat menjadi budak Anda. Saya tidak punya niat lain. “Dengan itu, tangannya membentuk segel dan dia menekan dahinya. Setetes darah emas melayang keluar dari dahinya menuju Wang Lin.

Setelah setetes darah emas muncul, tubuh Lin Tao tampak jauh lebih lemah. Dia dengan gugup menatap Wang Lin.

Wang Lin melambaikan tangannya. Setelah dia menangkap darah, pandangannya jatuh pada saudara magang senior Yang.

Setelah Lin Tao melihat Wang Lin menerima setetes darah emas, dia segera menghela nafas. Dia tahu bahwa hidupnya aman. Dia sangat pintar dan dapat dikatakan bahwa dia adalah orang pertama yang menyadari bahwa ada sesuatu yang salah. Dia menyadari bahwa Mai Liang sudah meninggal dan telah dirasuki oleh seseorang, tetapi dia tidak berani menyebutkannya kepada dua lainnya.

Lin Tao juga tahu bahwa mengikuti Wang Lin adalah satu-satunya cara untuk hidup . Bahkan jika Wang Lin tidak membunuhnya dan baru saja meninggalkannya sendirian, dia pasti akan mati, jadi ini adalah keputusan yang tidak perlu dia pikirkan sama sekali. Ketika Wang Lin memerintahkan jiwa pengembara yang dikirim setelah dia, dia tahu bahwa Wang Lin menyadari bahwa dia tahu, itulah sebabnya dia tidak bermain bodoh. Itu hanya akan membuat dirinya terbunuh lebih cepat.

Di sinilah kepintaran Lin Tao menunjukkan. Dia menjadi budak Wang Lin tanpa ragu-ragu dan bahkan memberikan setetes darah esensi jiwanya.

Setelah Wang Lin mendapatkan darah esensi jiwa Lin Tao, ia bisa membunuhnya hanya dengan pikiran, tapi Lin Tao tidak punya pilihan lain. Jika dia ingin terus mengikuti Wang Lin, ini harus dilakukan.

Lin Tao dengan cepat pindah ke sisi Wang Lin. Dia kemudian mengarahkan pedangnya pada dua lainnya tanpa ragu-ragu. Karena dia sudah tahu bahwa dia adalah seorang budak, maka dia harus melakukan apa yang perlu dilakukan, bahkan jika itu hanya untuk pertunjukan.

Pria muda bernama Yang tersenyum masam. Tanpa kata, dia menampar dahinya dan setetes darah esensi jiwa terbang ke arah Wang Lin.

Dia tidak lebih lambat dari Lin Tao dalam berspekulasi bahwa tindakan aneh Mai Liang adalah karena Mai Liang telah dirasuki . Dia sangat gugup sepanjang waktu. Karena semua itu sekarang ada di tempat terbuka, ia dengan cepat menimbang pilihannya dan memutuskan untuk menjadi budak Wang Lin. Dibandingkan dengan hidup dan mati, apa itu kesombongan? Juga, orang ini jelas seorang kultivator dari negara kultivasi yang lebih tinggi dan cukup kuat untuk membuat makhluk aneh ini takut padanya. Jika dia mengikuti orang ini, dia mungkin memiliki kesempatan yang lebih baik untuk bangkit di masa depan.

Setelah mengirimkan setetes darah esensi jiwa, dia memandang adik magang yuniornya Zhou Zihong dengan tampilan yang kompleks dan berkata , “Saudari magang junior, kamu …”

Zhou Zihong melambaikan tangannya. Dia memandang Wang Lin sambil menggigit bibir bawahnya dan bertanya, “Senior, kamu … ketika kamu memiliki tubuh itu, apakah Mai Liang hidup atau mati?” Dengan itu, tatapannya menjadi tenang saat dia menatap Wang Lin.

< p> Dia ingin mengajukan pertanyaan ini ketika dia menyadari ada sesuatu yang salah dengannya.

Wang Lin menatapnya dan berkata, “Mati.”

Zhou Zihong menghela nafas . Tidak masalah jika apa yang dikatakan Wang Lin benar atau salah. Dia tidak ingin terus bertanya. Secara intuitif, dia pikir Wang Lin tidak berbohong. Mereka bertiga bahkan bukan semut di mata orang ini, jadi benar-benar tidak perlu berbohong.

Jadi, tanpa sepatah kata pun, ia mengirimkan setetes darah esensi jiwanya.

Tiga tetes darah emas muncul di hadapan Wang Lin. Dia membuka mulutnya dan mengisapnya. Tiga bintik cahaya muncul dalam indera ilahi-Nya. Hanya dengan berpikir, dia bisa membunuh mereka bertiga.

Sebenarnya, Wang Lin tidak berusaha menyembunyikan apa pun selama ini. Siapa pun yang mengenal Mai Liang sebelumnya akan menyadari bahwa ada sesuatu yang salah. Menambahkan fakta bahwa jiwa-jiwa pengembara takut padanya, siapa pun akan dapat menebak bahwa ada sesuatu yang salah.

Wang Lin tidak ingin membunuh mereka, tetapi jika mereka bertiga tidak pintar, maka dia tidak punya pilihan lain. Fakta bahwa dia memiliki tubuh adalah sesuatu yang tidak bisa diketahui orang lain, tetapi setelah dia meninggalkan medan perang asing, itu akan mudah. Lagi pula, 50 tahun adalah banyak waktu untuk kepribadian seseorang berubah.

Setelah Zhou Zihong, Yang Xiong, dan Lin Tao menjadi budak Wang Lin, mereka segera santai dan berdiri di belakang Wang Lin. Zhou Zihong menatap Wang Lin dengan ekspresi yang kompleks. Dia tahu bahwa dia sangat menarik. Kembali di sekte, dia dicari oleh banyak murid lain, tetapi dia menolak mereka semua.

Zhou Zihong bersumpah bahwa sebelum dia mencapai tahap Formasi Inti, dia tidak akan membentuk pasangan kultivasi. Tapi sekarang dia adalah budak seseorang. Jika tuannya bertanya, dia tidak bisa menolak. Memikirkan hal itu menyebabkan hatinya menjadi sangat kacau.

Dia tidak tahu bahwa Wang Lin sama sekali tidak tertarik padanya.

Setelah mengumpulkan tiga tetes esensi jiwa darah, Wang Lin menatap jiwa yang mengembara. Dia menggosok dagunya dan mengirim pesan ke tiga tetangganya.

“Aku ingin jiwa pengembara ini.”

Tiga tetangga merenung sebentar dan kemudian mengirim balasan mereka. < / p>

“Pemakan jiwa yang baru lahir, ada satu hal yang tidak kau mengerti. Setelah Anda terlahir sebagai jiwa, Anda tidak dapat meninggalkan tempat ini. “

” Jiwa yang berkeliaran juga merupakan jenis jiwa. Mereka tidak sekuat iblis, tetapi segala sesuatu dengan jiwa adalah makanan mereka, dan juga, mereka adalah makanan kita. “

” Kita para penyembah jiwa tidak bisa langsung melahap jiwa orang. Kami hanya bisa melahap jiwa pengembara untuk membuat kami lebih kuat. “

” Dengan jiwa pengembara yang kuat, para pembudidaya tingkat rendah ini tidak memiliki kesempatan untuk melawan. Bahkan jika pembudidaya tingkat yang lebih tinggi tidak takut, selama ada cukup jiwa pengembara, hasilnya adalah sama. Dan jiwa-jiwa yang berkeliaran bagi kita adalah senjata, budak, dan juga makanan. Pernahkah Anda mempertimbangkan apa konsekuensi dari jiwa pengembara yang muncul di dunia makhluk hidup? “

” Pemakan jiwa yang baru lahir, izinkan saya memberi tahu Anda dengan jelas; jika jiwa-jiwa yang berkeliaran lepas di dunia kehidupan, bahkan jika jumlahnya tidak banyak, itu akan menjadi bencana. Jiwa pengembara di dunia yang hidup juga disebut setan. “

” Jika banyak dari mereka memasuki dunia kehidupan, dunia kehidupan akan menjadi dunia pembusukan, sama seperti tempat kita sebelumnya . Dan di antara iblis, salah satu dari mereka akan menjadi penyembah jiwa. “

” Ada hukum antara dunia kehidupan dan dunia pembusukan: siapa pun yang mencoba melanggar hukum itu akan dibunuh. ”

Ini adalah hal-hal yang tidak diketahui Wang Lin. Dia merenung sejenak dan bertanya, “Lalu tempat seperti apa medan pertempuran asing ini?”

“Tempat kacau ini dibuka oleh penggarap kuat dari dunia yang hidup. Itu ada di ruang antara dunia yang hidup dan dunia pembusukan, tetapi meskipun begitu, jiwa-jiwa yang berkeliaran biasanya tidak bisa masuk ke sini. Hanya setelah kita masuk barulah mereka bisa masuk. “

“Bahkan kamu tidak bisa pergi sama sekali, belum lagi jiwa pengembara itu.”

“Jika kamu suka jiwa pengembara itu, aku bisa memberikannya kepadamu, tetapi pada akhirnya, kamu masih harus kembali ke dunia pembusukan. Itu adalah misi seorang penyembah jiwa. “

Suara-suara dari tiga tetangga perlahan menghilang ketika Wang Lin diam-diam berdiri di sana dengan ekspresi gelisah.

Mereka bertiga memperhatikan bahwa Wang Lin berdiri diam di sana untuk waktu yang lama. Hati mereka berdebar dan mereka menjadi sangat gugup.

Lin Tao berpikir bahwa Wang Lin mungkin masih merasa tidak aman. Dia bertanya-tanya apa yang harus dia lakukan jika Wang Lin ingin membunuhnya.

Zhou Zihong sedang memikirkan bagaimana jika dia menginginkannya. Dia mengungkapkan ekspresi yang berjuang.

Yang Xiong bahkan lebih gugup saat dia memikirkan lebih banyak hal lagi. Dia tidak hanya takut untuk hidupnya, tetapi juga takut bahwa Wang Lin akan menyerahkan tubuh Mai Liang untuk mencuri tubuhnya.

Ekspresi Wang Lin muram ketika dia terbang menuju barisan transfer. Tiga budak dengan cepat mengikutinya dan jiwa pengembara dengan hati-hati mengikuti jauh di belakang.

Semakin mereka bergerak maju, semakin banyak tubuh yang mereka lihat, tetapi ketika Wang Lin semakin dekat, semua jiwa pengembara keluar dari jalan dan tidak berani menghalangi dia.

Adegan aneh seperti itu secara alami menarik perhatian para pembudidaya di sekitarnya. Seseorang mengambil pimpinan dan kelompok pembudidaya mulai mengikuti mereka berempat. Wang Lin bahkan tidak repot-repot melihat mereka ketika ia terus terbang.

Jiwa yang mengembara ragu-ragu sebentar dan dengan hati-hati melahap seorang kultivator yang ada di belakang. Setelah mereka menyadari bahwa Wang Lin tidak peduli, mereka segera melompat pada para pembudidaya. Jeritan datang dari kelompok mengikuti Wang Lin ketika para pembudidaya yang tersisa melarikan diri dengan kelompok mereka sendiri.

Suatu hari kemudian, array transfer mulai terlihat. Bahkan ada lebih banyak mayat mumi dan daerah itu dipenuhi dengan jiwa-jiwa yang berkeliaran. Akibatnya, ini menjadi area terlarang yang tidak dapat didekati oleh pembudidaya. Mereka yang cukup beruntung untuk berhasil di sini dikerumuni oleh jiwa-jiwa yang berkeliaran begitu mereka memasuki daerah itu.

Di daerah dalam radius 10 kilometer, tidak ada satu pun orang yang hidup selain orang-orang beruntung yang telah mencapai array transfer lebih awal dan kelompok Wang Lin beranggotakan empat.

Melihat array transfer dari jauh, dia berkata, “Anda bertiga memasuki array transfer.”

Ketiganya tidak berani menolak. Mereka mengepalkan gigi mereka dan terbang ke depan. Untung jiwa-jiwa yang berkeliaran tampaknya telah menerima perintah dan tidak menyerang ketiganya karena mereka berhasil masuk ke dalam array transfer. Setelah itu, Wang Lin duduk bersila di dekatnya dan menatap array transfer.

Tangannya mengulurkan tangan dan jiwa pengembara yang gemetar segera terbang ke arahnya. Wang Lin menunjuk ke arah array transfer. Jiwa yang berkeliaran mencoba untuk berjuang, tetapi ia menuju ke array transfer.