Renegade Immortal – Chapter 1231 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 1231 | Baca Novel Online

War Spirit Print sangat besar. Itu telah menyerap begitu banyak energi asal sehingga kekuatan di dalamnya bahkan bisa membuat pembudidaya Nirvana Shatterer gemetar ketakutan.

Tiga hari yang lalu, War Spirit Print mencapai batas kendali Wang Lin, jadi dia memotong kemampuan untuk menyerap lebih banyak energi asal. Kabut di sepanjang jalan terdorong ke samping saat dia mendekat di wilayah peringkat 8.

Pada hari ini, wilayah peringkat 8 muncul dalam visinya!

Hampir 20 hari perjalanan terus menerus telah membuat Wang Lin sangat lelah, tetapi matanya cerah. Meskipun dia bepergian, dia masih menyesuaikan tubuhnya dan terus melahap pil untuk membantu dirinya pulih.

Tidak ada formasi antara daerah peringkat 7 dan peringkat 8, tetapi ada lapisan kabut tebal. Kabut ini sangat padat dan luas, dan benar-benar mengelilingi wilayah peringkat 8. Ada banyak binatang buas peringkat 10 di dalam, dan bahkan ada peringkat 12 binatang buas di kedalaman. Ada terlalu banyak binatang buas di sini dan dianggap sebagai daerah yang sangat berbahaya di Laut Awan.

Tempat ini disebut Alam Kabut Binatang Chaos!

Alasan itu digambarkan sebagai “alam” adalah karena seberapa besar itu. Jika seorang pembudidaya biasa masuk sendirian, bahkan tulang mereka tidak akan tetap. Hanya monster tua sejati yang bisa masuk, dan bahkan mereka harus berhati-hati.

Namun, God Sekte telah menggunakan beberapa metode yang tidak diketahui, sehingga binatang buas yang ganas di dalam tidak akan meninggalkan dunia ini; mereka hanya akan menyerap energi asal di sana. Seolah-olah ada batas di ujung kabut ini.

Ada empat jalur di Realm Fog Chaast Beast, dan hanya empat jalur ini yang aman. Mereka adalah jalur yang harus dipilih murid sekte kelas 8 jika mereka ingin meninggalkan wilayah peringkat 8 dan tidak menggunakan transfer array.

Rumor mengatakan bahwa mereka dibuka oleh Sekte Dewa tak terhitung tahun yang lalu. Mereka telah menggunakan metode khusus untuk memastikan keamanan dari empat jalan sehingga mereka yang melewati tidak akan diserang oleh binatang buas.

Namun, selain dari para murid dari sekte peringkat 8 dan mereka yang memperoleh batu giok pemandu, tidak ada yang tahu jalannya. Mereka hanya bisa masuk ke Chaos Beast Fog Realm, dan jika mereka tidak mati, mereka akan memiliki kesempatan untuk memasuki wilayah peringkat 8.

Pada saat ini, di jalur ketiga di Chaos Beast Realm Fog, ada empat pembudidaya yang bergegas. Yang ada di depan adalah seorang lelaki tua mengenakan jubah daoist hitam dan putih dengan kepala rambut abu-abu perak. Meskipun dia sudah tua, tatapannya seperti kilat. Kabut di depannya sering mundur di bawah tatapannya.

Orang tua ini mengeluarkan aura Nirvana Shatterer yang kuat, jadi dia jelas telah mencapai puncak tahap Nirvana Shatterer. Hukum dunia berkumpul di dalam dirinya saat ia bergerak.

Ada tiga orang di belakangnya, dua pria dan satu wanita. Mereka semua tampak muda dan berada di sekitar tahap Nirvana Cleanser. Meskipun wanita itu juga mengenakan jubah daoist, itu tidak menutupi tubuhnya yang menggairahkan, tetapi dia memiliki penampilan yang sangat murni. Dia memancarkan aura yang sangat menawan, dan seringkali hanya dengan menggerakkan matanya akan membuat mata kedua pria di sampingnya dipenuhi dengan hasrat.

Saat mereka terbang, wanita itu perlahan berkata dengan suara yang menawan, “Guru, ke mana Anda membawa kami?”

Orang tua itu tidak berbicara dan terus terbang sampai mereka tiba di kedalaman Realm Fog Beast Fog. Baru kemudian dia berhenti dan melihat kembali pada mereka bertiga.

“Kalian semua adalah murid inti dari Sekte Abadiku, tapi kamu mengandalkan pil untuk meningkatkan level kultivasimu dan karena itu tidak memiliki pemahaman yang mendalam tentang surga, apalagi hukum dunia. Cara terbaik untuk memahami surga adalah dalam krisis hidup dan mati. Hari ini, Guru membawamu ke sini, di mana ada banyak binatang buas, jadi kalian bertiga bisa perlahan memahami! ”Setelah orang tua itu berbicara, dia melambaikan tangannya. Dia bahkan tidak membiarkan mereka berbicara sebelum melemparkan mereka ke dalam kabut.

Pria tua itu diam-diam merenung sejenak ketika dia duduk dan perasaan ilahi-Nya menyebar untuk mengamati ketiga muridnya. Kecuali itu adalah momen kehidupan dan kematian yang nyata, dia tidak akan membantu mereka.

Di wilayah peringkat 7, di luar Wilayah Kabut Binatang Chaos, War Spirit Print bergegas melintasi bintang-bintang, dan Wang Lin mengikuti dibelakang. Dia sudah menyadari Ran Fog Beast Realm di Peng Lai dan menyadari rute. Namun, dia tidak yakin tentang informasi itu, dan kemungkinan dia tersesat dalam kabut jika dia tidak tahu arah yang tepat.

Lebih penting lagi, rute yang dia tahu akan membutuhkannya untuk berkeliling dalam lingkaran besar, menyebabkan waktu yang dibutuhkan untuk menggandakan. Itu juga tidak dijamin, jadi pada akhirnya dia menyerah pada pilihan ini.

Dia memutuskan untuk mengambil jalan lurus dan menerobos dengan paksa. Ini akan memungkinkan dia untuk memasuki wilayah peringkat 8 dalam waktu sesingkat mungkin!

Setelah mengambil keputusan, Wang Lin tidak ragu untuk mendekati Chaos Beast Fog Realm yang mengelilingi wilayah peringkat 8, dengan War Spirit Print yang gemuruh membuka jalan.

Dia secepat meteor saat dia menabrak Chaos Beast Fog Realm. Ketika War Spirit Print mendekati kabut tebal, kabut dengan cepat mundur seolah-olah tidak berani mendekat, membiarkan telapak tangan masuk.

Namun, kabut ini sangat aneh. Meskipun mundur, itu tidak membuat jalan seperti kabut yang dilihat Wang Lin sejauh ini. Kabut mengelilingi War Spirit Print dan sepertinya melahapnya.

Gemuruh gemuruh telapak tangan menyebabkan Chaos Beast Fog Realm yang tenang menjadi kacau, seperti batu yang dilemparkan ke danau yang tenang. Riak-riak menyebabkan binatang buas di dalam mengaum.

Ekspresi Wang Lin tetap tidak berubah dan kecepatannya tidak melambat sama sekali saat ia mengikuti cetak telapak tangan. Perasaan ilahi-Nya menyebar dan mengelilingi daerah itu. Dia mendeteksi sejumlah besar binatang buas di dalam kabut ini.

Tepat pada saat ini, raungan yang mendorong kembali kabut di depan bergema. Itu adalah kelabang merah yang panjangnya ribuan kaki, ditutupi rambut, dan tampak sangat ganas. Itu muncul dalam kabut dan menyerang Wang Lin.

Kelabang ini agak jelek, dan dua penjepit raksasa di sisi rahangnya mengeluarkan kilatan dingin. Tubuhnya yang besar bergerak seperti seekor ikan ketika melintas.

Saat kelabang muncul, binatang-binatang di sekitarnya dalam akal ilahi Wang Lin berhenti meraung dan berserakan. Seolah-olah kelabang ini adalah raja dari daerah ini dan penampilannya akan menyebabkan binatang buas lainnya mundur.

Mata Wang Lin tenang. Berkat tingkat kultivasinya, ia segera melihat bahwa kelabang ini berada di peringkat 11, yang setara dengan kultivator Nirvana Shatterer tingkat menengah. Wang Lin terkejut binatang buas pada tingkat ini akan berani muncul sebelum War Spirit Print.

Dalam sekejap, kelabang merah keluar dari kabut dan mendesis keras. Desisan ini menghancurkan bumi dan bergema seperti gemuruh guntur. Desisan ini menyebabkan kabut di sekitarnya bergolak lebih keras lagi.

Lipan ini menatap War Spirit Print dan menunjukkan ekspresi kebencian. Itu meraung saat melepaskan sejumlah besar lampu merah yang berubah menjadi lautan api yang mengerikan. Kemudian ia menyerang Wang Lin sementara ditutupi oleh lautan api.

Wang Lin tidak punya waktu untuk memperhatikan kelabang saat War Spirit Print bergerak maju, tetapi saat kelabang itu mendekat, api di sekitarnya berubah menjadi badai api. Api mengepung War Spirit Print dalam upaya untuk menghentikannya agar tidak bergerak maju.

Namun, War Spirit Print telah menyerap begitu banyak energi asal sehingga mengandung kekuatan yang tak terbayangkan. Ketika api sudah dekat, itu segera didorong kembali. Sebagian besar itu padam ketika War Spirit Print melewatinya.

Wang Lin ada di belakang cetakan telapak tangan, dengan tenang bergerak maju. Dia bergerak sangat cepat dan tidak berhenti sama sekali saat dia melewati kelabang. Semua ini terjadi dalam sekejap; itu tak terbayangkan cepat.

Namun, kelabang tidak akan menyerah. Itu meraung dan dibebankan setelah Wang Lin. Api mengelilingi tubuhnya saat menatap Wang Lin dengan kebencian yang mendalam. Seolah-olah itu tidak akan menyerah sampai merobek Wang Lin terpisah. Pada saat ini, beberapa raungan datang dari kabut di kejauhan. Itu adalah enam lipan lebih identik, semua pengisian menuju lokasi ini. Bahkan lebih jauh lagi, raungan perkasa yang menekan segala sesuatu bergema. Raungan ini mengungkapkan kekuatan binatang peringkat 12. Seekor kelabang biru panjang 10.000 kaki bergerak dengan kecepatan ekstrem menuju Wang Lin. Semua kabut didorong ke samping, membuat binatang itu lebih cepat lagi. Saat kelabang biru ini meraung, lelaki tua berjubah daoist di jalan ketiga tidak jauh membuka matanya. Dia melihat ke kejauhan dan menunjukkan ekspresi terkejut. “Peringkat 12 Fire Centipede! Meskipun binatang buas ini hidup dalam kabut, jarang muncul. Apa yang terjadi dengan membuatnya mengaum dengan sangat marah? Tidak baik. Murid-murid saya masih di dalam kabut. Jika mereka menemukannya, akan sulit bagi mereka untuk lolos dari kematian! ” Pria tua itu segera masuk ke dalam kabut. Setelah Wang Lin mendengar raungan dari binatang peringkat 12, dia mengerutkan keningnya dengan ringan. Dia secara alami mengerti bahwa kelabang ini tampaknya memiliki kebencian yang kuat untuk War Spirit Print, jadi dia juga diseret. “Binatang buas yang paling dekat dengan saya tidak peduli dengan hidupnya untuk menghentikan saya, dan binatang lain tiba untuk menunda aku juga. Semua ini sehingga binatang peringkat 12 bisa memiliki cukup waktu untuk tiba … Ini menarik! “Ada kilatan dingin di mata Wang Lin. Dia tidak peduli apa jenis kebencian yang dimiliki kelabang ini dengan Dewa Sekte, tetapi jika mereka memprovokasi dia, hanya ada kematian! Mata Wang Lin berbinar. Dia tahu dia harus membunuh orang yang ada di belakangnya, atau dia akan terus mengaum dan memberikan posisinya. Raungan ini juga sangat menjengkelkan untuknya. “Karena kamu mencari kematian, maka kamu tidak bisa menyalahkanku! ” Wang Lin tiba-tiba berbalik ketika dia mengangkat tangan kanannya dan menunjuk ke binatang buas yang kejam di belakangnya!