Renegade Immortal – Chapter 1234

shadow

Renegade Immortal – Chapter 1234

Persaingan dari sekte peringkat 8 melibatkan semua sekte peringkat 8, tetapi tidak semua murid tertarik untuk datang. Beberapa merasa jijik terhadap semua ini dan tidak berpartisipasi, dan mereka bergerak seperti yang mereka inginkan.

Para pembudidaya di luar Alam Selestial Angin seperti ini.

Mereka semua adalah junior dari berbagai sekte, tetapi tingkat budidaya mereka tidak rendah. Mereka telah berkumpul bersama untuk mencoba menjelajahi Wind Celestial Realm!

Li Yuanlei adalah salah satunya. Di antara orang-orang ini, dia adalah pemimpin kelompok ini, karena dia berada di tahap akhir Nirvana Cleanser. Dia memiliki tubuh ramping di bawah jubah hijaunya dan mengeluarkan aura agung.

Matanya yang tampan cerah saat dia menatap dingin ke depan.

Mereka sedang menunggu penggarap lainnya berkumpul. Menghitung waktu, orang-orang itu akan segera tiba.

Tepat pada saat ini, kabut di depan bergolak dan Wang Lin perlahan berjalan keluar mengenakan pakaian putih dengan kepala, rambut putih mengalir.

Saat dia muncul, lebih dari 10 pembudidaya memandang. Ketika Li Yuanlei melihat Wang Lin, ekspresinya sedikit berubah ketika tatapannya mengikuti sosok Wang Lin.

Kultivator lain di samping Li Yuanlei menatap Wang Lin sekali dan menarik tatapan mereka. Mereka tidak lagi memperhatikan Wang Lin, tapi Li Yuanlei mengerutkan kening. Dia merasa seperti pemuda berambut putih ini mengeluarkan perasaan aneh.

Melihat celah spasial ke Alam Selestial Angin, mata Wang Lin menyala dalam jumlah yang tak terlihat. Dia telah menghabiskan lebih dari sebulan untuk datang ke sini hanya untuk Alam Selest Wind!

Pada saat ini, dia tidak melihat para penggarap di luar Alam Selestial Wind. Dia dibebankan langsung pada celah spasi yang mengarah ke Alam Selestial Angin.

Keretakan spasial ini seperti celah raksasa yang ingin melahap segalanya. Ada juga sedikit samar energi spiritual surgawi yang datang dari dalam. Meskipun sangat lemah, Wang Lin jelas merasakannya.

Melewati petani, Wang Lin berdiri di luar celah dan menyebarkan indera ilahi. Dia segera menemukan bahwa seolah-olah indera ilahi-Nya telah jatuh di lubang tanpa dasar dan memasuki ruang lain. Dengan cepat menghilang.

Namun, begitu menghilang, Wang Lin mendapatkan pandangan singkat dari adegan di dalam Wind Celestial Realm.

Itu adalah dunia yang dipenuhi dengan cahaya kuning. Seolah-olah seluruh dunia diselimuti oleh angin menderu. Entah itu di tanah atau di langit, ada angin bertiup di mana-mana.

Perasaan ilahi yang ia sebarkan habis dimakan oleh retakan dan bahkan sisanya dihancurkan oleh badai. Mata Wang Lin menyala dan tanpa sadar dia mundur beberapa langkah.

Tepat pada saat ini, tawa datang dari belakang. Itu adalah salah satu pembudidaya yang memandang Wang Lin dengan mengejek dan dengan santai berkata kepada salah satu temannya, “Dari mana pembudidaya liar ini berasal? Bagaimana dia bisa melakukan sesuatu seperti mencoba mengamati Alam Surga Angin dengan akal ilahi? Saya kira dia hanya seseorang yang gegabah yang tidak tahu tentang konsekuensinya. “

Para pembudidaya di sekelilingnya semua memandang Wang Lin di luar celah spasial dengan sedikit jijik. Bukannya mereka menemukan Wang Lin tidak menyenangkan, tetapi apa yang telah dilakukan Wang Lin terlalu gegabah bagi mereka yang pernah tinggal di wilayah peringkat 8. Semua orang datang ke sini dengan teman dan hanya dengan hati-hati menyebarkan perasaan ilahi mereka setelah memasuki celah. Jika tidak, akal ilahi mereka akan dihancurkan oleh angin di Alam Surgawi. Membalas dengan akal ilahi Anda tidak ada gunanya.

Hanya monster tua di berbagai sekte mereka yang akan melakukan sesuatu seperti ini, dan ini hanya karena mereka memiliki kekuatan untuk pergi ke Alam Surgawi Angin sendirian. < / p>

Li Yuanlei juga tersenyum saat dia melangkah maju ke arah Wang Lin dan menggenggam tangannya. “Saya khawatir ini adalah pertama kalinya Fellow Cultivator datang ke pintu masuk Wind Celestial Realm. Menyebarkan indera ilahi Anda di sini sangat berbahaya. Jika Fellow Cultivator ingin melihat Wind Celestial Realm, Anda bisa ikut dengan kami. Begitu beberapa orang lagi tiba, kita bisa masuk bersama dan bisa masuk dan mundur dengan aman. “

Wang Lin masih melihat celah itu seolah sedang merenung. Setelah Li Yuanlei berbicara, Wang Lin tidak berbalik dan hanya dengan tenang mengatakan satu baris.

“Tidak perlu.”

Dengan itu, dia mengangkat kakinya dan berjalan menuju celah dari Alam Selestial Angin. Dia tidak cepat, tetapi kekuatan aneh mengelilinginya, dan pada saat ini, dia menarik perhatian semua orang.

“Sepertinya dia ingin memasuki Wind Celestial Realm sendirian!”

< "Kakak Li memiliki niat baik, tetapi orang ini hanya sombong. Bahkan monster-monster tua itu pun tidak akan memasuki Wind Celestial Realm ... ”

Mata Li Yuanlei menyipit dan menatap Wang Lin. Dia melihat sosok Wang Lin semakin cepat dan menyerbu menuju celah Wind Celestial Realm. Wang Lin mendekat dan hendak melangkah masuk. Namun, pada saat ini, murid-murid Wang Lin menyusut dan dia tiba-tiba berhenti. Dia segera mundur ratusan kaki.

Para pembudidaya di sekitarnya bahkan tidak bereaksi terhadap gerakan tiba-tiba ketika raungan mengerikan datang dari celah bersama dengan beberapa suara mendengung yang intens.

Merah kabut meletus dari celah ke Alam Surgawi dan mulai menyebar. Terdengar deru dan bunyi dengung dari dalam saat nyamuk berukuran 1.000 kaki muncul dengan ekspresi ganas.

Binatang buas ini ditutupi rambut berduri, dan mulut besarnya mengeluarkan bau amis. Itu adalah pemandangan yang mengejutkan, dan aura sengit dari zaman kuno menyebar.

Setelah gemuruh bergema, sekitar 100 binatang buas terbang keluar dalam sekejap mata.

Hanya pada saat ini, ekspresi Li Yuanlei berubah sangat dan dia mundur tanpa ragu-ragu, berteriak, “Sekelompok kecil binatang buas raksasa sedang diusir. Cepat, mundur! ”

Saat dia berbicara, ekspresi para pembudidaya di samping Li Yuanlei sangat berubah dan mereka mulai mundur. Dengan tingkat kultivasi mereka, mereka tidak punya peluang melawan 100 atau lebih binatang buas ini. Mereka dengan cepat berserakan.

“Aroma Surgawi!” Suara Li Yuanlei menggema lagi. Pada saat yang sama, tangan kanannya bergerak dan dupa setebal lengan muncul. Dupa mulai menyala dan aroma luar biasa cepat menyebar.

Bukan hanya dia, tetapi semua pembudidaya mengeluarkan dupa dan menyalakannya. Dalam sekejap mata, wewangian itu memenuhi area di sekitar celah spasial.

Binatang buas itu sepertinya sangat membenci wewangian ini dan menghentikan muatan aslinya. Mereka menatap para penggarap dan mulai mengaum dan mengungkapkan tatapan ganas.

Menatap 100 atau lebih binatang buas yang ganas, semua orang, termasuk Li Yuanlei, mengingat semua kisah tentang betapa ganasnya binatang buas itu. Setelah menemukan bahwa binatang buas telah berhenti di luar kisaran wewangian, mereka semua santai.

Tepat pada saat ini, seorang pembudidaya muda di samping Li Yuanlei menatap ke depan. Ketidakpercayaan memenuhi matanya dan dia berseru, “Ini … Bagaimana ini mungkin ?!”

Dia kehilangan kendali suaranya. Saat suaranya bergema, semua orang mengikuti pandangannya. Orang-orang di sekitarnya semua tertegun dan kaget dan ketakutan memenuhi mata mereka, tetapi mereka bahkan lebih bingung. Di bawahnya adalah binatang nyamuk emas pucat!

Saat ia bergerak maju, binatang nyamuk merah, yang awalnya sangat ganas, menjadi jauh lebih jinak. Mereka tidak berani memblokir pemuda putih sama sekali dan bahkan membuat jalan. Bahkan ada … sedikit penyembahan di mata mereka.

Desis binatang buas ini bergema dan mereka berhenti memperhatikan para penggarap. Sebagai gantinya, mereka mengelilingi pembudidaya dengan warna putih, atau lebih tepatnya, binatang nyamuk berwarna emas pucat. Mereka membentuk cincin di sekitarnya dan terbang ke arah kabut merah yang keluar dari celah ke Alam Selestial Angin.

Adegan aneh ini membuat para pembudidaya di sekitarnya tidak percaya.

Seolah-olah binatang buas itu tidak dimuntahkan oleh kabut merah, tetapi keluar sendiri untuk menyambut seseorang! Mereka menyambut orang berkulit putih itu! Tidak sampai orang berkulit putih memasuki kabut dan memasuki celah bahwa semua binatang buas merah yang ganas semuanya kembali masuk ke dalam kabut merah. Kabut merah bergulir seolah-olah ada sesuatu yang salah dengan waktu, dan semuanya mulai terbalik. Dengan nyamuk kembali ke dalam kabut, kabut berkontraksi dan tersedot kembali ke celah. Dari saat kabut merah meludahkan binatang buas ke saat mereka kembali ke kabut dan menghilang, kurang dari 15 menit telah berlalu. Semua pembudidaya merasa kulit kepalanya menggeliat, dan bahkan setelah semuanya kembali normal, mereka masih syok. “Siapa … Siapa dia!?!” “Apakah penampilannya kebetulan, atau … apakah binatang buas raksasa datang untuk menyambutnya? ? ”Semua orang saling memandang dan melihat teror di mata masing-masing. Mereka tidak bisa melupakan apa yang baru saja mereka saksikan. Bagi para pembudidaya Laut Awan, kekuatan binatang buas yang menduduki Alam Selestial Angin tidak akan dipertanyakan. Bahkan Dewa Sekte pun tidak percaya diri dalam memulihkan Alam Selestial Angin. Mereka pernah mengirim sekelompok pembudidaya yang kuat, tetapi mereka akhirnya gagal dan tidak ada yang berhasil hidup kembali. Yang terpenting, nyamuk buas raksasa tidak mungkin dijinakkan. Apa pun metode yang dicoba, metode itu tidak pernah berhasil. Setelah waktu yang lama, semua orang tahu tentang karakteristik dari nyamuk ini. Namun, orang putih itu membuat hal yang mustahil menjadi mustahil! Tidak lama kemudian, beberapa sinar cahaya tiba. Orang-orang yang mereka tunggu telah tiba.