Renegade Immortal – Chapter 1242 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 1242 | Baca Novel Online

Bersembunyi di dalam aura binatang buas yang tak terhitung jumlahnya membuatnya hampir mustahil untuk menemukan Wang Lin, tetapi semakin dalam di Alam Selestial Angin ia pergi, semakin berhati-hati ia menjadi. Kecepatan kawanan nyamuk melambat banyak saat mereka terbang jauh ke Alam Selest Wind.

Saat mereka bergerak maju, Wang Lin jelas merasakan angin di Alam Selestial Angin menjadi lebih intens. Angin itu seperti tangisan sedih dari jiwa yang tak terhitung jumlahnya. Itu menghancurkan bumi, dan pada saat yang sama angin, membentuk pusaran yang melintasi Alam Selestial Angin.

Binatang buas tampaknya sangat menyukai angin, terutama pusaran. Wang Lin telah melihat banyak pusaran dengan ratusan binatang nyamuk di dalamnya didorong ke kejauhan. Gemuruh gemuruh bergema di seluruh dunia, dan kadang-kadang tidak jelas apakah angin menggerakkan nyamuk atau jika nyamuk membentuk angin. secara bertahap muncul di depan mata Wang Lin. Potongan-potongan tanah yang runtuh seperti cermin pecah. Potongan-potongan dipisahkan oleh retakan, dan beberapa retakan sangat luas sehingga mereka memanjang hingga kosong.

Ada banyak reruntuhan dan puing di tanah-tanah ini, bersama dengan banyak bangunan yang runtuh. Setiap kali angin berlalu, sepertinya ia mengambil sebagian darinya, dan bangunan-bangunan itu secara bertahap menghilang karena angin selama bertahun-tahun.

Melihat segalanya di hadapannya, Wang Lin tidak bisa membantu tetapi merasa sunyi sepi. . Dalam hampir 2.000 tahun kultivasinya, dia pergi ke Rain Celestial Realm, the Thunder Celestial Realm, dan sekarang dia berada di Wind Celestial Realm.

Pengalamannya sangat menarik; tidak banyak orang yang bisa dibandingkan dengan apa yang dia alami.

Alam Hujan Surgawi memberi Wang Lin perasaan bahwa itu sangat rusak, dan sangat sulit untuk menemukan jejak Alam Surgawi di masa lalu. Yang tersisa hanyalah kesedihan karena digerebek berkali-kali oleh para pembudidaya.

Alam Surgawi Guntur berbeda dibandingkan dengan Alam Surgawi Hujan karena tidak rusak. Meskipun itu juga runtuh, dia masih bisa merasakan kekuatan dan kekuatan dari Alam Surgawi Guntur di masa lalu.

Namun, apakah itu Alam Hujan Surgawi atau Alam Surgawi Guntur, mereka tidak dapat membandingkan ke Realm Angin Surgawi sama sekali. Karena binatang buas, pembudidaya jarang datang ke sini setelah runtuh, menyebabkan kerajaan tetap sangat utuh. Hanya angin bergema dengan sendirinya di Alam Angin Langit.

Seluruh Angin Alam Surgawi memberi Wang Lin perasaan kesedihan dan kesepian yang tak ada habisnya, seolah-olah tempat ini telah dilupakan selama bertahun-tahun yang tak terhitung jumlahnya. Hanya angin meratap yang menyertai tempat ini.

Wang Lin melihat sebidang tanah terbesar di Wind Celestial Realm yang melayang di depannya. Itu memancarkan aura kuno seolah-olah itu telah mengalami tahun kehidupan yang tak terhitung jumlahnya.

Ada gerbang batu raksasa di pusat benua besar. Gerbang batu ini tingginya ratusan ribu kaki. Bahkan dari jauh, Anda dapat dengan mudah melihatnya sekilas.

Kawanan nyamuk Wang Lin dihentikan. Duduk di atas raja nyamuk, Wang Lin menatap raksasa, gerbang batu di kejauhan, dan pikirannya bergetar seolah-olah dia telah kehilangan dirinya sendiri. Dia kehilangan akal sehatnya; bahkan angin yang meratap tampaknya menghilang, dan dia bahkan lupa bahwa dia sedang duduk di belakang raja nyamuk. Satu-satunya hal yang tersisa di matanya adalah gerbang batu yang tak terlukiskan!

Perasaan waktu secara bertahap memenuhi pikiran Wang Lin. Pada saat ini, dia tenggelam dalam waktu. Dia berangsur-angsur kehilangan dirinya saat menyaksikan transformasi dunia, menyaksikan zaman berlalu, menyaksikan lanskap yang terus berubah.

Itu tidak pantas untuk menyebutnya gerbang batu, karena itu hanya raksasa bingkai. Rasanya seperti seseorang meletakkan kolom pendek di antara dua pilar besar ini untuk membentuk bentuk pintu. Itu hanya menjulang di atas tanah dan tetap tidak bergerak di depan angin.

Melihat gerbang batu, Wang Lin tampak kembali ke tubuhnya setelah waktu yang lama. Dia mengambil napas dalam-dalam dan perlahan-lahan kembali normal, tetapi pandangannya masih terkunci pada gerbang batu raksasa di kejauhan.

Dia tidak terbiasa dengan gerbang batu ini; dia telah melihatnya beberapa kali dalam hidupnya …

Gerbang batu ini adalah gerbang yang dibentuk oleh Surga Menentang Manik ketika diaktifkan. Mereka tampak persis sama, tanpa perbedaan. Jika benar-benar ada perbedaan, itu akan menjadi bahwa gerbang dari Heaven Defying Bead adalah gerbang yang sebenarnya dan bukan hanya bingkai.

Setelah merenung sebentar, Wang Lin melihat sekeliling. Ini sudah menjadi bagian dalam dari Wind Celestial Realm. Melangkah lebih jauh berarti memasuki pusat Alam Selestial Angin. Wang Lin agak tidak ingin pergi ketika dia melihat pintu raksasa. Dia melompat dari punggung raja nyamuk, menginjak angin, dan berjalan di dunia ketika dia bergerak maju selangkah demi selangkah.

Raja nyamuk mengikuti di belakang, dan di sekitarnya hampir 5.000 binatang buas membentuk merah awan yang menutupi langit.

Seolah-olah Wang Lin merasakan ketertarikan yang tak bisa dijelaskan pada pintu raksasa ini. Dia perlahan-lahan menginjak udara dan menutup di gerbang. Aura agung gerbang menjadi lebih kuat.

Jika Anda berdiri di depan gerbang dan mendongak, Anda bahkan tidak akan melihat puncaknya. Perasaan kuat dan sunyi menyelimuti daerah itu seolah-olah ada pusaran tak terlihat dengan gerbang raksasa sebagai pusatnya, perlahan-lahan berputar. Karena pusaran ini, rasanya seperti ada lapisan kabut di sekitar gerbang. Sulit dideteksi dari jauh, tetapi ketika dari dekat, kabut itu mudah dirasakan.

Wang Lin berdiri di tanah dan mengangkat kepalanya untuk melihat gerbang raksasa. Pikirannya bergetar ketika dia secara tidak sadar menyebarkan indera ilahi ke arah gerbang.

Saat indera ilahi-nya menyebar, gemuruh menggemuruh di benaknya seolah-olah guntur telah meledak di telinganya. Ini menciptakan dampak kuat yang menyingkirkan semua kabut dan memungkinkan gerbang raksasa muncul dengan jelas di depan mata Wang Lin.

Apa yang dilihatnya bukan lagi gerbang, tetapi makhluk!

Makhluk ini memiliki jiwa. Sepertinya itu sudah ada terlalu lama dan secara bertahap mendapatkan perasaan. Ketika akal ilahi Wang Lin menyebar, ia tampaknya menyatu dengan makhluk itu, dan pada saat itu, Wang Lin tampaknya melupakan keberadaannya sendiri.

Waktu perlahan berlalu. Wang Lin berdiri di sana tanpa bergerak. Dia berada dalam kondisi yang sangat aneh; keadaan ini sangat akrab ketika dia memahami mantera aslinya yang pertama, Sundered Night, di tebing tepi laut.

Ada pepatah lama: para penggarap berjalan melintasi langit dan mengadaptasi langit sebagai hati mereka sendiri. Hanya dengan begitu mereka dapat memegang surga dan bumi dan memahami apa itu dao! Meskipun ini terdengar rumit, ia memiliki alasan tersendiri.

Rasanya seperti seorang pelukis yang belum pernah melihat puncak tertinggi, samudera luas, atau berbagai kondisi kehidupan; bagaimana dia bisa menggambar gunung seperti langit, lautan seperti naga, atau hubungan manusia?

Hanya setelah melihat tangan pertama dan mengalami tangan pertama dapat menggambar gunung dan laut dengan roh untuk menciptakan karya besar yang akan menjadi diturunkan selama berabad-abad.

Kultivasi memiliki logika yang sama, itulah sebabnya semua murid sekte besar akan pergi untuk memahami surga begitu tingkat kultivasi mereka mencapai titik tertentu.

Ada juga orang yang mendapatkan pemahaman dari melihat langit dan bumi, gunung dan laut, dan bahkan dari para nelayan yang mencari jala mereka. Meskipun jejak kaki mereka juga akan terhapus, pemahaman yang mereka peroleh akan tetap ada di hati mereka dan dibawa bersama mereka.

Kultivasi seperti ini, dan beberapa pembudidaya tidak merasakan pemahaman. Tidak peduli berapa banyak yang mereka lihat, semuanya sia-sia.

Beberapa pembudidaya telah menggabungkan surga dengan hati mereka dan menjadi pemahaman mereka sendiri. Pada saat ini, Wang Lin menangkap gerbang batu di dalam hatinya! Ini adalah salah satu dari tiga alam besar, Alam Shi!

Shi adalah sumber dari semua ciptaan!

Saat itu, ketika Wang Lin mendapatkan pencerahan di tebing pantai, dia adalah mengawasi langit, bumi, dan laut. Dia menangkap semua orang di dalam hatinya dan membawa mereka bersamanya untuk membuat mantera aslinya yang pertama, Sundered Night!

Hari ini, di Wind Celestial Realm, di bawah gerbang raksasa ini, Wang Lin merasakan perasaan ini lagi. Dia tenggelam dalam dunia aneh ini dan hampir tanpa sadar menangkap gerbang batu ini di dalam hatinya dan membawanya pergi.

Dia tidak ingin menggunakannya untuk membuat mantra kedua setelah Sundered Night. Sama seperti bagaimana kembali ke tebing tepi laut, dia tidak berpikir tentang menciptakan Sundered Night dan menampilkannya kepada dunia.

Tubuhnya berdiri di sana, dan auranya perlahan bergabung dengan gerbang sampai dia benar-benar menghilang di dalam . Pada saat ini, jika seorang kultivator datang dan menyebarkan rasa ilahi mereka, mereka tidak akan dapat melihat Wang Lin sama sekali.

Bahkan jika mereka berdiri di samping Wang Lin, jika mereka hanya mencoba mendeteksi seseorang tanpa melihat, mereka tidak akan menyadari Wang Lin sama sekali.

Aura Wang Lin dan semua vitalitasnya menghilang tanpa jejak! Raja nyamuk masih mengambang di udara, tetapi saat aura Wang Lin menghilang, matanya menjadi penuh dengan kebingungan. Itu menatap Wang Lin dan merasa lebih bingung.

Itu bisa dengan jelas melihat tuannya, tetapi aura tuannya benar-benar menghilang. Bahkan koneksi samar mereka terputus.

Raja nyamuk mengeluarkan raungan dan bergegas ke Wang Lin. Sepertinya hanya dengan melakukan ini bisa tetap tenang. Saat meraung, binatang buas di sekitarnya segera mengelilingi daerah itu.

Saat aura Wang Lin menghilang, jauh di dalam Wind Celestial Realm, ada benua kecil. Langit redup dan suara dengung bergema tanpa henti. Seluruh dunia dipenuhi dengan binatang buas yang tak terhitung jumlahnya.

Binatang buas ini meraung. Mereka penuh sesak, tetapi tidak mungkin untuk melihat akhir dari kawanan ini.

Di benua itu berdiri patung batu berbentuk manusia. Tiba-tiba, membatu di sekitar matanya mulai terbalik. Batu itu dengan cepat meleleh di sekitar mata dan mata itu perlahan terbuka.

“Ada sembilan hukum di dalam gerbang batu itu, yang dipesan dari yang kuat ke yang lemah. Yang mana yang bisa dia pahami … “