Renegade Immortal – Chapter 126

shadow

Renegade Immortal – Chapter 126

Karena tangan raksasa itu tiba-tiba berhenti karena Ji Realm Soul, tubuh Wang Lin menghilang ke dalam array transfer saat dibuka.

Tangan raksasa itu berubah menjadi garis hitam yang tak terhitung jumlahnya. Mereka melayang di sekitar array transfer untuk waktu yang lama sebelum akhirnya menghilang.

Karena keberadaan Ji Realm, Wang Lin menjadi pemangsa jiwa pertama yang pergi dari dunia pembusukan ke dunia yang hidup . Meskipun jiwanya telah disempurnakan menjadi hanya sepotong kecil Ji Realm Soul, esensi dari peminat jiwa masih bersamanya.

Kultivasi Hou Fen peringkat 3 berada di bagian selatan planet Suzaku dan ada di sebelah selatan Lautan Iblis.

Pada hari ini, di puncak gunung berapi di pusat Hou Fen, berdiri sekelompok orang dari Kuil Dewa Perang.

< Enam nenek moyang Nascent Soul dari The War God Shrine duduk dengan nyaman di puncak Hou Fen. Kembali ketika pertempuran untuk hak memasuki medan perang asing dimulai, War God Shrine menghancurkan kompetisi dan merupakan satu-satunya sekte yang akan dimasuki.

Orang yang memimpin kelompok itu bukanlah kultivator Nascent Soul, tetapi Penatua Core Formation tahap awal bernama Huo Hongfei. Mungkin itu karena metode kultivasinya adalah Jalan Ilahi, tetapi dia tidak terlihat tua sama sekali pada usia 200. Sebaliknya, dia terlihat seperti pria paruh baya yang sangat tampan.

Jalan Ilahi adalah metode budidaya teratas dari Kuil Dewa Perang. Hanya ketika seseorang mencapai tahap Pendirian Yayasan mereka dapat mengolah menggunakan metode ini, yang dikatakan membantu mencapai tahap Formasi Inti. Mengenai cara kerjanya, orang luar tidak tahu.

Tapi karena semua Pembentukan Inti dan pembudidaya Jiwa Baru Lahir dari Kuil Dewa Perang adalah penduduk asli Hou Fen, pasti ada sesuatu yang istimewa tentang metode.

Jika Jalan Ilahi memiliki efek yang kuat, maka tidak mengherankan bahwa orang lain ingin mencoba untuk mencurinya, tetapi bahkan jika sekte lain mencoba, mereka tidak memiliki kemampuan untuk karena War God Shrine terlalu kuat.

Tetapi dengan orang-orang yang terus-menerus mencurinya, Shrine God War akhirnya menyerah dan memutuskan untuk mengadakan pertemuan umum setiap 20 tahun agar orang dapat melihat Jalan Ilahi. Tentu saja, semua orang harus membayar sejumlah batu roh untuk melihatnya, dan apakah mereka bisa memahaminya atau tidak.

Akibatnya, War God Shine berhenti harus khawatir tentang hal itu. . Mereka juga mendapatkan banyak pemasukan, jadi mereka sangat senang dengan hasilnya.

Metode Jalan Ilahi ini hanya memiliki 100 kata. Setiap kata sulit dipahami dan sangat sedikit orang yang bisa memahaminya.

Sebenarnya, apa yang Huo Hongfei kembangkan adalah metode yang diciptakan oleh anggota yang sangat berbakat dari War God Shine setelah mempelajari Jalan Ilahi selama lebih dari setengah hidupnya. Tidak hanya metode ini sangat kuat, itu juga memiliki kemampuan untuk membuat Anda terlihat muda setelah berlatih untuk waktu yang lama, jadi itu disukai oleh para murid Kuil Perang Dewa.

Di samping Hou Hongfei berdiri sekelompok orang. Yang paling mencolok adalah seorang wanita muda dengan sosok yang sangat anggun. Dia secantik burung merak dan wajahnya yang lembut seperti peri. Mulutnya sedikit terbuka ketika dia berbicara dengan seorang pria muda yang tampan dan tinggi di sebelahnya. Ada sedikit kelembutan di matanya.

Array transfer tiba-tiba terbuka dan semua orang menatapnya. Array transfer menjadi lebih cerah dan lebih terang ketika tiga angka muncul dan menjadi lebih jelas.

Hou Hongfei mengerutkan kening dan diam-diam menghela nafas. Dia mengetahui beberapa saat yang lalu bahwa medan perang asing sedang runtuh dan siap menghadapi kenyataan bahwa tidak banyak murid yang bisa kembali. Tetapi melihat hanya tiga orang, meskipun dia sudah siap, dia masih merasa sangat sedih.

Tetapi ketika dia melihat Zhou Zihong di antara mereka, dia merasa lega. Zhou Zihong adalah murid-muridnya dan sangat keras kepala. Ketika dia mengatakan kepadanya bahwa dia ingin pergi ke medan perang asing, dia sangat tidak setuju, tetapi anak itu tetap pergi.

Hou Hongfei merasa tidak berdaya. Setelah memberinya beberapa harta sihir, dia dengan enggan melepaskannya. Setelah melihat bahwa dia berhasil kembali, dia akhirnya sedikit rileks.

Setelah mereka bertiga muncul, mereka melihat pemandangan yang akrab di hadapan mereka dan merasa sangat tidak nyata. Namun, mereka bertiga saling memandang dan hati mereka menjadi berat lagi.

Yang paling mereka pedulikan saat ini adalah apakah Wang Lin hidup atau mati. Harus dikatakan bahwa mereka bertiga sudah memberikan Soul Essence Blood mereka kepada Wang Lin. Jika dia mati, maka mereka juga akan sulit melarikan diri dari kematian.

Setelah menyapa penatua Hou Hongfei, tatapan Hou Hongfei menyapu mereka. Dia berkata, “Tidak buruk. Level kultivasi setiap orang telah meningkat pesat. Zihong dan Tang Xiong keduanya mencapai tahap akhir dari Pendirian Yayasan. Lin Tao sedikit di belakang, tetapi sangat dekat dengan menerobos. Baik sekali! Setelah mengalami cobaan ini di medan perang asing, kecepatan kultivasi Anda akan meningkat pesat. Ah, sangat disayangkan bahwa terlalu sedikit murid yang kembali … “

Zhou Zihong menghela nafas dan berbisik,” Tuan, ketika medan perang asing tiba-tiba runtuh, banyak makhluk aneh muncul. Begitu mereka melompat pada Anda, Anda akan langsung mati. Tidak ada seorang pun di medan perang asing yang bisa melawan. Ini semua terjadi terlalu cepat. Awalnya, panen kami sangat kaya, tapi sekarang … ”Dengan itu, ekspresinya tiba-tiba menjadi sangat suram.

Hou Hongfei melambaikan tangannya. Melihat ketiganya, dia mengerutkan kening dan berkata, “Kita bisa membicarakannya nanti. Sekarang beri tahu saya, mengapa penampilan Anda tidak berubah? “

Harus dikatakan bahwa saat berada di dalam medan pertempuran asing, penampilan Anda tidak akan berubah, tetapi Anda akan langsung berusia 50 tahun itu segera setelah pergi. Meskipun metode budidaya yang mereka bertiga gunakan membantu mempertahankan pemuda, mereka masih tidak harus terlihat persis seperti yang mereka lakukan sebelum mereka pergi.

Tang Xiong adalah murid senior dan juga murid bangga kepala sekte. Setelah dia mendengar Hou Hongfei, kata-kata dia dengan cepat berkata, “Elder tidak tahu, tetapi saudara magang junior Mai Liang mendapatkan pil yang bisa menjaga penampilan kita selama 100 tahun per pil. Kami bertiga masing-masing mengambil dua pil. ”

Murid-murid yang ada di sekitar yang mendengarnya dengan iri memandang mereka bertiga. Terutama wanita muda, yang telah menatap Zhou Zihong dengan keraguan di matanya sepanjang waktu. Dia tiba-tiba berkata, “Kakak magang senior, Zhou, apakah Anda masih minum pil itu?”

Zhou Zihong dengan dingin menatapnya dan berkata, “Anda harus bertanya kepada saudara magang junior Mai Liang tentang hal itu.” p>

Wanita muda itu marah, tapi dia hanya tersenyum dan tidak lagi mengatakan apa-apa. Dia diam-diam berpikir bahwa Mai Liang yang pemalu pasti sudah mati, jadi bagaimana dia bisa bertanya? Jelas, Zhou Zihong tidak ingin memberitahunya.

Pria di sebelahnya membisikkan sesuatu di telinganya. Wanita muda itu menjulurkan lidah padanya dan wajahnya memerah.

Hou Hongfei memandang keduanya dan mengabaikannya. Dia kemudian melihat kelompok Zhou Zihong dan berkata, “Oke, karena semua orang telah kembali, kita harus kembali. Leluhur Laun Feng keluar dari budidaya pintu tertutup untuk mendengar tentang masalah medan perang asing dari kalian. “Dengan itu, dia dengan penuh arti melihat mereka bertiga.

Lin Tao ragu-ragu sebentar dan berbisik , “Saudara magang junior Mai Liang masih ada di sana. Situasinya suram, jadi dia menyuruh kami kembali dulu dan dia akan mengikutinya. “

Hou Hongfei mengangkat alisnya dan berkata, dengan sentuhan kejutan,” Mai Liang? Dia juga salah satu korban yang beruntung? ”

Saat dia mengucapkan kata-kata itu, ekspresi para murid Kuil Perang Dewa menjadi aneh. Terutama wanita muda yang cantik itu. Dia bertanya, “Mai Liang tidak mati?”

Ekspresi Zhou Zihong aneh. Dia memandang wanita muda itu dan berkata, “Saudari magang junior dapat bersantai. Selama tahun-tahun di medan perang asing, kepribadiannya telah berubah. Saat ini dia tidak akan mengganggu adik magang junior lagi. “

Wanita muda itu mengerutkan kening. Dia menggelengkan kepalanya dan berkata, “Kalian tidak mengerti. Ah, bagaimana mungkin Mai Liang masih hidup? “

Hou Hongfei menatapnya dan berteriak,” Omong kosong! Apakah Anda berharap Mai Liang mati? Inikah yang diajarkan tuanmu ?! “

Wanita muda itu menundukkan kepalanya dan tidak berani berbicara. Pria muda di sebelahnya berkata, “Apa yang kamu takutkan? Jika dia masih berani mengganggumu, aku di sini. “

Yang Xiong menghela nafas dan berkata, dengan suara yang dalam,” saudari magang junior, saudara magang junior Mai Liang tidak akan mengganggu Anda lagi. Anda dapat yakin. “Dengan itu, dia diam-diam berpikir,” Kepribadian senior itu dingin. Bagaimana mungkin dia menyukai Anda? “

Tepat pada saat itu, array transfer tiba-tiba menyala lagi. Semua orang melihat array transfer hanya untuk melihat sosok yang kurus dan lemah keluar darinya.

Semua orang tiba-tiba merasakan kedinginan di dalamnya saat orang itu muncul. Rasa dingin itu tidak ada di tubuh mereka, tetapi di dalam jiwa mereka.

Seolah-olah orang di hadapan mereka adalah sepotong es yang bisa membekukan jiwa. Perasaan ini sangat menindas.

Para murid Kuil Dewa Perang adalah yang pertama mengalami sifat tirani dari Alam Ji. Mereka tidak bisa menahan napas dalam-dalam.

Wanita muda itu, Xu Si, menggigil dan merasa sangat bingung. Meskipun orang ini terlihat seperti Mai Liang, auranya benar-benar berbeda dari sebelumnya.

Wang Lin berjalan keluar dan melihat sekeliling. Ketika dia melihat Hou Hongfei, dia dengan cepat menggenggam tangannya dan berkata, “Murid Mai Liang menyapa Penatua Hou.” “Dengan itu, dia menatap Wang Lin.

Ekspresi Wang Lin dingin ketika dia berkata,” Murid masih memiliki sesuatu yang sangat penting untuk dilakukan. Setelah saya selesai, saya akan kembali ke sekte. “

Hou Hongfei mengerutkan kening dan hendak berbicara ketika Wang Lin mengeluarkan tas memegang dan berkata,” Ini semua yang telah dikumpulkan murid itu dalam 50 tahun terakhir ini. Semua harta sihir telah dihancurkan, jadi hanya bahan-bahan ini yang tersisa. “

Dengan itu, Wang Lin melompat ke udara dan terbang ke kejauhan.

Hou Hongfei mengambil tas itu memegang. Dia memindainya dengan indera ilahi dan ekspresinya menjadi aneh. Isi tas pegang sangat berharga. Ketika dia mengangkat kepalanya, Wang Lin sudah menghilang, tetapi dia tidak mengikutinya. Dia memiliki keraguan, tetapi dia merasa harus kembali dan melaporkannya kepada kepala sekte.

Alasan terpenting yang dia rasakan adalah karena dia tidak merasa bisa dengan mudah membuat Wang Lin tetap tinggal . Rasa dingin yang dia rasakan membuatnya takut pada Wang Lin.

Bahkan jika dia mencoba membuatnya bertahan dengan paksa, jika dia berakhir dalam keadaan menyesal, dia akan kehilangan banyak wajah di depan para murid. Setelah mempertimbangkan itu, ia memutuskan bahwa itu tidak layak dan tidak mengejar Wang Lin.