Renegade Immortal – Chapter 127 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 127 | Baca Novel Online

Dari awal hingga akhir, Wang Lin tidak pernah memandang wanita muda itu. Wanita muda itu memandang ke arah Wang Lin menghilang dengan mata penuh kebingungan. Mai Liang sejak saat itu akan terus-menerus mengganggunya. Bahkan ketika dia berteriak padanya atau memukulnya, dia tidak akan berhenti.

Dia dan Mai Liang tumbuh di desa yang sama. Keluarga mereka sangat dekat dan orang tua mereka mengatur pernikahan mereka ketika mereka masih anak-anak. Kemudian, mereka berdua diterima ke Kuil Dewa Perang. Semakin dia memandang Mai Liang, semakin dia melihatnya sebagai udik desa, jadi dia menjadi sangat jijik dengannya. Mereka sudah bertunangan, tetapi dia menyembunyikan ini dengan sangat baik. Dia menggunakan pertunangan untuk menipu Mai Liang agar pergi ke medan perang asing. Dia memberitahunya bahwa begitu dia kembali, dia akan membentuk pasangan kultivasi bersamanya.

Tapi sekarang, Mai Liang kembali dan benar-benar mengabaikannya. Sehubungan dengan ini, Xu Si memiliki perasaan aneh di hatinya. Menambahkan perasaan tiba-tiba yang membuatnya menggigil, kontras yang sangat besar ini membuat pikirannya menjadi kosong.

Adapun Wang Lin, dia terbang lama di negara asing Hou Fen ini. Dia berhenti di pegunungan. Menurut ingatan Mai Liang, ini adalah rangkaian gunung berapi gunung yang terkenal.

Hou Fen mendapatkan namanya karena semua gunung berapi besar dan kecil seperti ini. Jika mereka tidak diawasi dan disegel oleh para pembudidaya, mereka pasti sudah meletus.

Dalam sejarah Hou Fen, tidak pernah ada letusan gunung berapi yang besar. Ini ada hubungannya dengan pembudidaya yang menjaga mereka tetap terkendali.

Setelah melihat-lihat, Wang Lin pergi dan tiba di luar desa. Desa saat ini sangat sibuk dan anak-anak desa sedang bermain di luar. Wang Lin merasakan gelombang rasa sakit di hatinya. Setelah waktu yang lama, dia perlahan berjalan ke desa.

Dia menemukan beberapa ember di sebuah rumah kosong. Setelah mengisinya dengan air, ia dengan cepat terbang.

Setelah kembali ke gunung berapi, ia menemukan sebuah gua alami. Dia segera menyegel gua dan menggunakan batu untuk membuat formasi pertahanan. Baru setelah itu dia duduk bersila dan mulai berkultivasi.

Setelah melakukan semua ini, wajah Wang Lin benar-benar pucat. Dia menderita luka berat di medan perang asing dan perasaan ilahi-Nya benar-benar hancur. Dia melarikan diri dengan sepotong Ji Realm Divine Sense dan kemudian, mengabaikan luka-lukanya, menggunakan sepotong Ji Realm itu sehingga akan lebih mudah baginya untuk pergi dan pulih.

Setelah dia mulai berkultivasi, dia mengambil napas dalam, menutup matanya untuk memelihara jiwanya, dan pikirannya tenggelam dalam kesadarannya sendiri.

Laut Kesadaran Wang Lin adalah lautan keemasan, tetapi sebagian besar lautan ini terhalang oleh kabut kelabu. Hanya sebagian kecil saja yang tidak tertutup kabut kelabu. Duri cahaya hitam menghalangi kabut abu-abu.

Pedang tiga inci berdiri di sana dengan sendirinya. Duri ringan itu berasal dari pedang. Setelah diperiksa lebih dekat, ada celah yang dalam pada pedang.

Di sisi lain Laut Kesadaran, ada ruang putih. Di dalamnya terapung sebuah manik abu-abu. Kabut kelabu tidak berani pergi dalam jarak sepuluh kaki darinya.

Di dalam Lautan Kesadaran Wang Lin, selain dari dua titik itu, di mana pun tempat lain tertutup kabut kelabu.

Tiba-tiba, kabut abu-abu tebal mulai bergolak saat seberkas kilat merah melintas. Ke mana pun kilat pergi, kabut abu-abu akan mundur.

Meskipun akal ilahi Wang Lin benar-benar runtuh, ia mampu mengembun sepotong Ji Realm Divine Sense. Ini adalah jenis indera ilahi, tetapi kualitasnya jauh lebih baik daripada indera ilahi Wang Lin sebelumnya.

Meskipun indera ilahi Wang Lin besar, itu tidak seberapa dibandingkan dengan hukum dunia. Tetapi hanya dengan sepotong Ji Realm Divine Sense, ia mampu melawan hukum dunia. Sepotong Ji Realm Divine Sense memungkinkannya untuk melarikan diri. Kekuatannya jelas tidak biasa.

Petir merah ini adalah sepotong Ji Realm Divine Sense.

Ke mana pun petir kanan pergi, kabut abu-abu bergerak keluar dari jalannya. Bahkan lautan keemasan yang sebelumnya tenang mulai bergerak. Petir merah tiba di sebelah pedang dan memasukinya. Pedang itu menyala merah.

Pedang hijau itu segera mengeluarkan dengungan dan menyerbu keluar, mengikuti petir merah.

Dua sinar cahaya menembus kabut, menyebabkan lautan emas aduk. Mereka tiba di sebelah manik-manik dan manik-manik mengikuti mereka saat mereka keluar dari kabut abu-abu.

Wang Lin tiba-tiba membuka matanya. Tangannya membentuk segel dan dia menempelkannya di dahinya. Tiba-tiba, dua lampu bersinar dari dahinya, lalu sebuah pedang dan manik-manik muncul di depannya.

Wang Lin bahkan tidak melihat mereka. Dia dengan cepat menutup matanya lagi. Petir merahnya menerpa tentang lautan kesadarannya untuk sementara waktu. Setelah menemukan bahwa tidak ada hal lain yang abnormal, ia kembali ke lautan emas.

Kabut kelabu menutupi celah dan kemudian seluruh lautan kesadaran menjadi tenang dan kembali normal.

Di kedalaman lautan keemasan, kilat merah bersandar di sana saat perlahan menyerap energi dari lautan.

Wang Lin jelas bisa merasakan bahwa Ji Realm Divine Sense-nya tumbuh di dalam lautan emas. Meskipun lambat, Wang Lin bisa merasakan bahwa jika dia terus hidup, maka dalam puluhan ribu tahun, jiwanya akan kembali seperti semula.

Jika hari itu benar-benar datang, maka bahkan hukum dunia tidak akan ada artinya di matanya. Dia bisa masuk dan keluar dari dunia pembusukan seperti yang dia inginkan.

Wang Lin merenung sejenak ketika dia melihat dua lampu di depannya. Dia melambaikan tangannya dan dua tas memegang muncul di genggamannya. Semua harta ajaib dari tiga tas yang ia peroleh digunakan untuk memblokir hukum dunia.

Adapun bahan-bahannya, ia mengurutkannya menjadi tiga bagian ketika ia membuat formasi tempurung kura-kura. Perasaan ilahi-Nya memasuki tas pegangan. Dia mengeluarkan sepotong logam hitam yang seukuran telapak tangannya.

Bagian logam ini jelas sepotong baju besi. Wang Lin merenung sebentar. Kelemahannya saat ini adalah bahwa pengetahuannya tentang materi sangat buruk. Seperti sekarang, dia punya dua tas penuh bahan, tetapi dia tidak tahu apa yang harus dilakukan dengan mereka. Dia merasa tidak berdaya. Seolah-olah dia telah memasuki harta karun yang penuh dengan gunung, tetapi tidak tahu apa saja harta itu.

Potongan logam ini adalah salah satu dari sedikit hal yang dia ketahui. Itu adalah sepotong besi olahan.

Alasan dia tahu tentang besi olahan adalah karena pertukaran rahasia di antara para murid dalam kembali di Heng Yue Sekte. Dia melihat seseorang mengambil sepotong yang seukuran kuku untuk diperdagangkan. Itu adalah bahan penting untuk membuat pedang terbang.

Dia menyingkirkan tas pegangan dan memutuskan bahwa begitu dia selesai berkultivasi, dia akan menghabiskan banyak upaya untuk mendapatkan informasi tentang bahan.

< Wang Lin melemparkan besi halus itu ke udara dan pedang terbang itu segera bergerak dan menusuknya. Setitik lampu hijau mengintip dari tengah-tengah besi halus. Hijau perlahan-lahan menyebar sampai akhirnya, seberkas pedang Qi ditembakkan.

Wang Lin tersenyum pahit saat dia melihat potongan besi. Dia merasa tertekan karena tidak tahu cara memperbaiki harta sihir. Ini adalah yang paling bisa dia lakukan.

Kemudian, pikirannya bergerak dan sepotong besi halus itu dengan cepat menyala dan muncul di belakangnya. Namun, potongan besi halus jauh lebih kecil dan ujung-ujungnya memerah ketika logam cair menetes ke tanah.

Wang Lin diam-diam menghela nafas. Setelah suhu dari besi yang dihaluskan diturunkan, dia menyimpannya di tasnya untuk dipegang.

Kemudian, dia melihat gambar manik-manik dan merasakan hubungan dengan jiwanya. Dia melambaikan tangannya. Setelah gambar manik-manik mendarat di tangannya, perlahan-lahan menjadi padat.

Pola pada manik masih dua daun. Tanpa kata, Wang Lin mengeluarkan ember berisi air dan menjatuhkan manik-manik di dalamnya.

Beberapa saat kemudian, Wang Lin mengeluarkan manik-manik dan minum air. Tiba-tiba, dia merasakan energi spiritual memasuki tubuhnya, jadi dia dengan cepat mengeluarkan tiga ember lainnya dan mencelupkan manik-manik di dalamnya. Kemudian, dia menatap manik untuk melihat apakah dia masih bisa memasuki ruang mimpi.

Ketika dia tiba di dalam ruang mimpi lagi, dia melihat pemandangan yang sudah dikenalinya. Wang Lin merenung sedikit dan dengan cepat bergerak sampai dia tiba di tempat Nascent Soul Situ Nan berada.

Jiwa Nascent Situ Nan masih ada di sana, tetapi telah menyusut menjadi kurang dari 1/10 ukuran orang normal. Dibandingkan dengan sebelumnya, itu adalah perbedaan langit dan bumi.

Jiwa Nascent sangat redup, tampak lamban, dan matanya terpejam. Di sebelah Nascent Soul-nya ada dua lampu redup.

Wang Lin meneteskan dua aliran air mata saat dia bersujud di kedua lampu itu. Kemudian, dia duduk dan mengeluarkan empat ember. Dia menenggak air dalam jumlah besar dan mulai berkultivasi.

Tubuh Wang Lin tidak memiliki sepotong kultivasi, jadi dia harus berkultivasi lagi dari tahap Kondensasi Qi. Tapi apakah itu Wang Lin atau tubuh Mai Liang, keduanya sudah mengalami tahap Kondensasi Qi. Berkat itu, Wang Lin dengan mudah memulihkan kultivasinya.

Waktu berlalu dan dalam sekejap mata, satu tahun telah berlalu. Meskipun itu satu tahun, tujuh tahun telah berlalu di dalam ruang mimpi.

Pada waktu tahun ini, apakah Wang Lin berada di dalam ruang mimpi atau di luar, ia menghabiskan seluruh waktunya untuk berkultivasi. Dia hanya pergi beberapa kali untuk mengisi air rohnya.

Pada tahun ketiga di dalam ruang mimpi, Wang Lin mencapai lapisan ke 15 Qi Condensation. Dia kemudian menghabiskan dua tahun lagi mencapai tahap Pendirian Yayasan. Dalam satu tahun terakhir ditambah, ia akhirnya memulihkan budayanya dan mencapai tahap pertengahan Pendirian Yayasan.

Dengan hanya Ji Realm Divine Sense-nya, Wang Lin adalah musuh alami semua pembudidaya Yayasan Pendirian. Wang Lin bahkan percaya diri dalam bertarung melawan pembudidaya Inti Formasi tahap awal. Dia merasa seperti memiliki peluang 70 persen untuk membunuh pembudidaya Formasi Inti tahap awal setelah mencapai tahap akhir Pendirian Yayasan.

Demikian pula, Jika dia bisa membentuk intinya, maka dia akan menjadi pembudidaya nomor satu. dalam serikat kultivasi di bawah tahap Nascent Soul.

Ini adalah kekuatan Ji Realm.

Hubungan antara Realm Ji dan Wang Lin seperti ikan dan air. Meskipun Ji Realm kuat, tanpa ada kultivasi untuk mendukungnya, itu tidak bisa bertahan lama. Hanya dengan peningkatan dalam kultivasi dapat Ji Realm tumbuh lebih kuat dan bertahan lama.

Semakin kuat kultivasi Anda, semakin banyak kekuatan Ji Realm yang dapat Anda gunakan. Wang Lin saat ini benar-benar menyatu dengan tubuh Mai Liang dalam tujuh tahun ini. Tidak ada lagi ketidaknyamanan, tetapi rasa dingin yang datang dari tubuhnya menjadi lebih kuat. Itu seperti gunung es berumur 10.000 tahun yang tidak ada yang bisa meleleh.