Renegade Immortal – Chapter 1275

shadow

Renegade Immortal – Chapter 1275

The God Slaying War Chariots disempurnakan oleh pria gila penyulingan terkenal dari Alam Surgawi. Dia masih mencari bahan untuk menyelesaikannya ketika Alam Surgawi runtuh!

Selama musibah itu, dia mati dengan penyesalan yang mengerikan. Dia telah menghabiskan semua yang telah dia pelajari dan kembangkan untuk memproduksi kereta perang ini. Dia tidak ragu untuk melakukan perjalanan dunia untuk menemukan bahan dan menghabiskan semua usahanya, menyebabkan umurnya yang tak berujung>

Mimpinya adalah untuk menciptakan harta terkuat di dunia. Untuk membunuh bahkan para dewa, untuk menghancurkan hukum, dan membelah dunia terbuka!

Penyesalannya tertinggal di batu giok, dan pada akhirnya jatuh ke tangan Wang Lin. Hari ini, pada saat ini, di tangan Wang Linlah ia mengungkapkan kekuatannya yang menakutkan untuk menghancurkan para dewa!

Meskipun Daoist Water telah hidup selama puluhan ribu tahun, meskipun ia adalah murid dari Lord of the Sealed Realm, meskipun dia adalah kepala tetua Dewa Sekte, dia tidak mungkin tahu tentang segala sesuatu yang terjadi di empat Alam Surgawi. Jangankan surga yang telah membuat harta karun yang menantang surga yang dapat mengancam pembudidaya langkah ketiga!

“Ini bukan harta Nirvana Void. Tidak mungkin untuk mengetahui peringkatnya. Ini … Harta macam apa ini? “Ekspresi bocah berambut putih itu berubah. Dia di sini untuk membunuh Wang Lin, dan dia yakin 100 persen dia akan melakukannya. Satu-satunya hal yang dia khawatirkan adalah Manik yang Menentang Surga. Dia tidak berpikir Wang Lin akan memiliki harta yang mengerikan seperti ini.

Tidak ada waktu baginya untuk berpikir ketika tombak dari Binatang Guntur menerobos langit. Ini membagi wilayah peringkat 5 menjadi dua dan langsung menuju ke Daoist Water.

Tidak ada suara melolong, hanya niat membunuh yang tak terlukiskan. Seolah-olah tombak itu memiliki kehendaknya sendiri. Setelah terbang, itu harus membunuh!

Setelah memasuki langkah ketiga, Daoist Water jarang menggunakan kekuatan penuhnya untuk melawan musuh. Namun, pada saat ini, dia mengungkapkan ekspresi serius. Saat tombak mendekat, dia melambaikan tangannya di depan tubuhnya. Tangan kanannya membentuk cakar dan tanpa ampun menebas ke depan!

“Mengiris Dao dengan Riang!” Saat kata-kata Water Taois bergema di seluruh dunia, tangan kanannya sepertinya membentuk dao pengiris terkuat. Saat dia melambaikan tangan, bunyi letusan bergema, dan bahkan terasa seperti kekosongan sebelum dia diiris.

Kekosongan yang runtuh tiba-tiba melebar dalam bentuk bergerigi dan menyebar. Suara letusan itu langsung mencapai batas dan bergema di seluruh dunia seperti raungan. Dengan cepat bertabrakan dengan tombak, menciptakan raungan yang memekakkan telinga. Deru keras ini dengan cepat menyebar di wilayah peringkat 5 dan 6. Kultivator yang tak terhitung jumlahnya batuk darah, mata mereka penuh dengan horor.

Tombak itu dikelilingi oleh kekosongan bergerigi. Gemuruh gemuruh bergema, menjadi lebih keras dan lebih keras. Suara gesekan menyebar, dan itu sangat tajam. Ketika memasuki telinga Wang Lin, itu membuatnya berdarah dari mulutnya, seolah-olah tubuhnya sedang dipotong. Rasa sakit yang intens memenuhi tubuhnya dan dia dengan cepat mundur sambil batuk darah.

Mata Water Taoist menjadi lebih serius dan bersinar terang. Dia mengangkat tangan kanannya ke atas dan tanpa ampun menebas!

“Pisau pemotong yang riang, hancurkan semua hukum!”

Ledakan guntur bergema dan retakan raksasa muncul di hadapan Taois Air. Retakan ini memiliki bentuk yang tidak beraturan, seolah-olah memisahkan langit dan bumi. Saat itu muncul, ia melesat ke depan!

Semua yang dilewatinya dipotong setengah! Dalam sekejap, itu mendekat pada tombak dan tanpa ampun disapu oleh.

Gemuruh, gemuruh, gemuruh, gemuruh!

Saat gemuruh menggelegar bergema, benua liar terakhir Wang Lin adalah pada runtuh menjadi potongan-potongan yang tak terhitung jumlahnya. Wajahnya pucat dan darah memancar keluar dari banyak bagian tubuhnya; dia berlumuran darah.

Adapun tombak, itu bergetar ketika celah spasi berlalu dan kemudian terbelah dua. Dipaksa menjadi dua oleh mantra Water Daoist!

Setelah menghancurkan tombak, Water Daoist tidak bersantai sama sekali. Matanya menjadi lebih serius. Setelah tombak itu runtuh, seberkas cahaya tujuh warna melesat menuju Air Daois!

Ini adalah Kereta Kereta Pembunuh Dewa ketiga, yang terkuat dari tiga kereta perang!

Ini cahaya terang, tujuh warna adalah apa yang benar-benar dikhawatirkan oleh Daoist Water. Dia merasa itu agak menakutkan! Cahaya tujuh warna terlalu cepat, dan untuk pertama kalinya, Daoist Water mundur tiga langkah saat ia melambaikan tangan kanannya. Retak spasial menyapu dan hampir memotong cahaya tujuh warna.

Namun, saat retakan menyentuh cahaya tujuh warna, retakan mulai menyusut dengan cepat. Butuh beberapa saat untuk benar-benar menutup seolah-olah itu tidak pernah ada.

Perubahan mendadak ini menyebabkan ekspresi Daoist Water berubah sangat, dan dia mundur beberapa langkah lagi. Tangannya membentuk segel saat matanya menyala dan dia meludahkan awan kabut.

Kabut ini berwarna hitam, dan raungan yang menghancurkan bumi datang dari dalam. Ada sembilan hantu besar dan mengerikan di dalam. Mereka segera menyerbu cahaya tujuh warna dan meraung.

Setiap hantu sama dengan kekuatan penuh dari pembudidaya Surga ketiga. Lupakan dua mantra dao Carefree, hanya sembilan hantu ini yang akan memungkinkannya melakukan apa yang diinginkannya dalam sistem bintang mana pun, jarang menemui perlawanan di jalan!

Pada saat ini, sembilan hantu mengeluarkan raungan mengerikan dan mendekat untuk melahap cahaya tujuh warna. Mereka gemetar ketika cahaya tujuh warna bersinar terang. Sembilan hantu mengeluarkan teriakan sedih dan dengan cepat mundur, tidak berani menghentikannya. Dua hantu yang terlalu lambat terbanting oleh cahaya tujuh warna. Mereka segera terurai menjadi sejumlah besar energi asal dan menghilang.

Ekspresi Daoist Water suram saat ia mundur sekali lagi. Tangannya membentuk segel lagi saat dia menggunakan mantra lain.

Pada saat ini, wajah Wang Lin pucat, tetapi niat membunuh memenuhi matanya. Dengan lambaian tangan kanannya, trisula itu muncul dan tubuhnya dengan cepat tumbuh menjadi dewa kuno setinggi ribuan kaki. Dia mengambil langkah ke depan dan melemparkan trisula ke Air Daois.

Saat dia bergerak maju, tangan kirinya membentuk segel dan menunjuk ke langit. Call the Wind tiba-tiba muncul, berubah menjadi naga hitam. Saat angin destruktif tumbuh, naga hitam berubah menjadi tombak menusuk surga yang menyerang Air Daoist.

Memanggil Hujan juga muncul. Tetesan air hujan berubah menjadi pedang es yang melesat.

Pada saat yang sama, Magic Arsenal diaktifkan, dan Celestial Sealing Print terbang keluar dari dalam mulut Wang Lin. Jiwa pertempuran yang tak terhitung jumlahnya muncul dan serangkaian raungan sedih bergema. Mereka menyerang Air Daoist di bawah pimpinan Master Void dan All-Seer.

Mountain Crumble juga muncul saat Wang Lin bergerak maju dan menderu dengan langkah kakinya. Gunung berapi ilusif meletus satu demi satu, melepaskan kekuatan penghancur yang menghancurkan surga!

Air Daois tidak peduli tentang semua ini sama sekali. Satu-satunya hal yang dia pedulikan adalah cahaya tujuh warna yang menerpa dirinya seperti orang gila. Tangannya membentuk segel dan dia menutup matanya.

Dia membuka matanya sesaat kemudian. Saat dia membuka matanya, tatapannya tampak membelok dan mendarat di cahaya tujuh warna.

Ada ledakan dan kemudian dampak goncangan surga menyebar. Saat Daoist Water melihat cahaya tujuh warna, satu warna runtuh. Namun, enam lainnya tidak, dan mereka mendekat dengan gila.

Water Taoist menutup matanya dan membukanya sekali lagi. Dalam waktu singkat, dia menutup dan membuka matanya beberapa kali!

Mantra tanpa nama ini menyebabkan beberapa dari tujuh lampu tiba-tiba runtuh, hanya menyisakan tiga warna. Sekarang hanya 100 kaki jauhnya. Dengan kecepatannya, itu bahkan tidak dapat digambarkan sebagai instan.

Pada saat bahaya ini, mata Daoist Water mengungkapkan cahaya aneh dan dia berkata, “Hentikan mantra!”

Saat kata-kata itu muncul, dia menghentikan langit, dia menghentikan bumi, dia menghentikan semua hukum, dia menghentikan semua gerakan, dia menghentikan semua mantra, dan dia menghentikan semua makhluk hidup! Pada saat ini, semua mantra yang digunakan Wang Lin berhenti dalam kekosongan; bahkan tubuhnya berhenti. Matanya dipenuhi dengan kejutan. Semua energi asal di dalam tubuhnya tampaknya telah berhenti dan dia tidak dapat bergerak bahkan satu inci pun! Hanya tiga warna yang tersisa, merah, kuning, dan biru, mengeluarkan gemuruh yang menggelegar seolah-olah seseorang menarik tali kekang pada liar yang tak terhitung jumlahnya. kuda Mereka berjuang mati-matian sebelum mereka benar-benar berhenti 30 kaki di depan Air Daoist !! “Harta yang sangat kuat! Sayangnya, jelas masih ada satu segel yang tersisa; jika tidak, bahkan dengan budidaya Nirvana Void tahap awal saya, saya akan terluka. Terlebih lagi, pria tua ini terpaksa menggunakan mantra Stop. Lu Zihao, agar kamu dapat melakukan ini, kamu dapat dianggap sebagai jenius surgawi! “Nirvana Void, Spirit Void, Arcane Void, dan Void Tribulant! Langkah ketiga memiliki empat bidang. Hanya setelah mencapai tahap Spirit Void saya tidak akan terluka oleh harta ini setelah sepenuhnya diaktifkan! “Mata Daoist Water menyala. God Slaying God Chariot ini sedikit mengejutkannya. Jika bukan karena fakta bahwa dia tahu mantra yang bukan milik dunia ini, itu mungkin masalah. Meskipun dia tidak akan mati, dia akan menderita cedera sebelum dia bisa membunuh Liu Zihao ini. Dan sebagai pembudidaya langkah ketiga, untuk menderita serangan balik seekor semut adalah memalukan! “Anda tidak memiliki hak untuk menggunakan harta ini, jadi orang tua ini akan mengambilnya!” Daoist Water melambaikan lengan bajunya dan pusaran muncul di antara alisnya. Saat itu muncul, ia bergegas keluar dan melahap sinar cahaya merah, kuning, dan biru. Perbedaan tingkat kultivasi antara keduanya seperti jurang yang tidak bisa diseberangi. Wang Lin melihat semua ini, terpana, tetapi ada nyala api yang tidak rela membakar di dalam hatinya. Saya masih memiliki tiga kartu As lagi! Bahkan jika saya mati, saya ingin orang ini membayar harga yang tidak dapat dipulihkan! ”