Renegade Immortal – Chapter 129 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 129 | Baca Novel Online

Wang Lin memandang Xu Liguo yang banyak bicara. Dia akan menanggapi ketika ekspresinya sedikit berubah ketika tas pegang Zhou Gangsan terbang ke tangannya. Pada saat yang sama, dia melambaikan tangannya dan beberapa bola api terbang keluar. Mereka mendarat di tubuh para murid Sekte Mayat dan boneka mayat mereka, mengubahnya menjadi debu.

Tak lama setelah itu, dia meraih dan meraih Xu Liguo, yang tidak berani melawan. Kemudian, dia menghilang ke langit, meninggalkan jejak cahaya berwarna pelangi.

Pada titik ini, para murid dari tiga sekte lainnya sudah selesai memanen Buah Emas yang Terbakar dan pergi.

Wang Lin kembali ke gua dan meletakkan anggur Buah Emas Pembakaran di tanah. Dia juga melemparkan Xu Liguo ke depan, menyebabkan Xu Liguo panik dan berkata, “Rekan pembudidaya, jika ada masalah, kita bisa membicarakannya! Kita bisa membicarakannya! Selama Anda tidak membunuh saya, saya dapat menyetujui permintaan apa pun. Saya salah sebelumnya. Tolong jangan marah. “

Xu Liguo merasa sangat bersalah. Dia adalah seorang ahli Nascent Soul, tetapi dia telah kehilangan tubuhnya dan Nascent Soulnya terluka hingga hampir roboh, menyebabkan tingkat kultivasinya turun. Selain itu, ia tidak mampu membayar harga yang tinggi dari tubuh pembudidaya Nascent Soul, jadi ia berpikir tentang memiliki seorang pengikut sekte, tetapi jika ia ketahuan, itu akan menyebabkan masalah tanpa akhir. Pada akhirnya, ia memutuskan untuk membayar Mayat Sekte sehingga ia dapat memiliki tubuh tanpa khawatir.

Tetapi memiliki tubuh pembudidaya Yayasan Pembentukan berarti bahwa akan butuh waktu lama baginya untuk memulihkan budidaya, hampir seperti Selama dia harus memulai dari awal lagi. Saat ini, ia hanya memiliki kultivator Yayasan Pendirian tahap akhir. Nascent Soul-nya hanya untuk pertunjukan. Itu tidak memiliki kekuatan yang masuk akal.

Juga, dengan seberapa mendominasi Ji Lin Realm Wang, Xu Liguo sekarang adalah macan kertas. Namun, jika Xu Liguo dapat memulihkan kekuatannya ke tahap Formasi Inti, maka hasilnya akan sangat berbeda.

Wang Lin benar-benar mengabaikan permohonan Xu Liguo untuk belas kasihan saat matanya berkedip dan dia memindahkan pilar untuk mengunci gua. Xu Liguo diam-diam mengerang ketika dia perlahan melayang mundur ke dinding.

Wang Lin tidak menghentikannya. Dia mengirimkan Ji Realm Divine Sense dan petir merah berteriak. Saat cahaya merah melesat ke arahnya, Xu Liguo bisa merasakan kekuatan penghancur memenuhi dirinya.

Tangan kanan Wang Lin mengulurkan tangan dan meraih Nascent Soul yang bergetar Xu Liguo. Wang Lin menatap Nascent Soul dan kemudian matanya tiba-tiba menyala.

Ketika pertama kali melihat Nascent Soul milik Xu Liguo, dia merasakan sesuatu yang familier. Dia memikirkannya selama penerbangan di sini, tetapi tidak bisa mengingat dari mana perasaan ini berasal.

Ketika dia melihat Nascent Soul dari Xu Liguo kali ini, dia tiba-tiba teringat. Jiwa yang baru lahir ini mirip dengan jiwa-jiwa yang berkeliaran di Dunia Pembusukan.

Wang Lin menggosok dagunya dan sebuah pemikiran muncul di benaknya.

Jika dia bisa melahap jiwa seperti kembali di Dunia Peluruhan, maka Ji Realm Divine Sense-nya akan menjadi jauh lebih kuat. Juga, jiwa yang berkeliaran sangat kuat. Mereka mampu melahap kehidupan orang, terlepas dari tingkat kultivasi mereka. Setelah dia mengumpulkan cukup jiwa pengembara di dunia yang hidup, membalas dendam pada Teng Huayuan tidak akan menjadi masalah.

Lebih penting lagi, Wang Lin tahu bahwa jika dia bertemu dengan seorang pembudidaya Formasi Inti, semua yang dia mau bisa dilakukan adalah lari, tetapi jika dia memiliki jiwa yang berkeliaran, maka dia akan memiliki kekuatan untuk melindungi dirinya sendiri.

Jika ada cukup banyak jiwa yang berkeliaran, maka dia bahkan akan bersedia untuk melawan pembudidaya Nascent Soul.

Dia tahu bahwa tekniknya sendiri terlalu sederhana. Dia hanya tahu beberapa teknik kecil. Dan untuk harta sihir, yang dia miliki hanyalah pedang terbang.

Setelah mengalami peristiwa di Zhao, pikiran Wang Lin mengalami perubahan besar. Semua yang dia lakukan sekarang adalah untuk membuat dirinya lebih kuat sehingga nasibnya tidak lagi berada dalam kendali orang lain.

Jiwa Baru Lahir Xu Liguo menyebabkan jantung Wang Lin berdetak kencang saat dia memikirkan sebuah ide. < / p>

“Karena aku tidak bisa membawa jiwa pengembara keluar dari World of Decay, bisakah aku membuatnya di sini?” Mata Wang Lin berbinar. Dia menampar tasnya memegang dan sepotong logam muncul. Dia menunjuk ke dinding dan potongan logam itu mengukir gua.

Saat melakukan ini, Wang Lin menggunakan momen ini untuk mengirim Ji Realmnya untuk menghapus ingatan Xu Liguo. Xu Liguo, bagaimanapun, adalah seorang kultivator Nascent Soul, dan bahkan dengan tingkat kultivasinya diturunkan, Wang Lin harus menggunakan semua ranah Ji-nya untuk nyaris tidak berhasil.

Nascent Soul Xu Liguo menjadi objek semi transparan. tanpa kesadaran.

Setelah gua selesai, potongan logam terbang kembali ke tas memegang Wang Lin. Wang Lin melambaikan tangan kanannya dan melemparkan Nascent Soul ke dalam gua. Dia meninggalkan sepotong Ji Realm Divine Sense untuk menjaga Nascent Soul sebelum meninggalkan gua lagi.

Dia mencari di pegunungan terdekat, menangkap hewan kecil ketika Nascent Soul Xu Liguo melayang tanpa bergerak di dalam gua. < / p>

Setelah kembali, Wang Lin memandangi jiwa itu sebentar, lalu melemparkan seekor binatang kecil ke arahnya. Hewan itu menjerit sebelum berlari ke sudut, benar-benar tidak menyadari jiwa di tengah gua.

Wang Lin mengerutkan kening saat dia melihat keduanya. Dia memperkuat Ji Realm yang menjaga gua sebelum menggali gua lain di samping dan melemparkan hewan-hewan kecil yang tersisa di dalam.

Setelah menyelesaikan semua itu, dia menampar dahinya dan Heaven Defying Bead terbang keluar. Manik itu melingkari dia satu kali sebelum langsung menyelam ke pohon anggur Buah Emas yang Terbakar di sebelahnya.

Semua buah di pohon anggur menyusut dan menghilang dengan kecepatan yang terlihat, dan semua elemen kayu diserap oleh manik batu.

Daun ketiga perlahan muncul di manik batu. Setelah pohon anggur benar-benar layu, daun ketiga menjadi padat.

Kilasan kebahagiaan muncul di wajah Wang Lin saat dia mengulurkan tangan dan meraih. Manik batu itu terbang ke tangannya. Dia melihat manik-manik batu dengan hati-hati sebelum mengangkatnya ke dahinya. Manik itu dengan cepat memasuki tubuhnya ketika menyentuh dahinya.

Wang Lin menarik napas dalam-dalam. Setelah merenung sedikit, dia meninggalkan gua dan berlari menuju gunung berapi. Butuh waktu tiga hari untuk memanen semua anggur Buah Emas yang Terbakar di daerah itu, membuat mereka punah di wilayah ini.

Manik yang Menentang Surga sekarang memiliki lima daun.

Tiga hari kemudian, Wang Lin melihat ke dalam gua kecil lagi dan melihat beberapa kencing dan kotoran di tanah. Hewan kecil itu gemetaran di sudut. Setelah mencerna semua makanan yang dimakannya tiga hari yang lalu, sekarang makanan itu sangat lemah.

Nascent Soul milik Xu Liguo masih mengambang di udara. Jika Anda melihat dari dekat, Nascent Soul-nya bahkan lebih transparan daripada sebelumnya. Tampaknya itu bisa menghilang kapan saja.

Wang Lin merenung sedikit. Dia mengirimkan akal ilahi dan mendorong Jiwa yang baru lahir menuju binatang kecil itu. Setelah beberapa saat, Nascent Soul berada di atas binatang kecil itu.

Akhirnya, Nascent Soul tidak punya tempat untuk bersembunyi dan melompat ke arah hewan kecil itu. Wang Lin tiba-tiba menjadi sangat fokus saat dia melihat binatang kecil itu bergetar hebat. Itu bangkit dari tanah dengan mata memancarkan cahaya keemasan, tetapi cahaya itu segera meredup dan hewan itu jatuh ke tanah.

Tepat pada saat itu, Nascent Soul Xu Liguo dengan cepat terbang keluar dari kepala hewan kecil itu dan dibebankan ke dinding. Ketika menabrak dinding, itu menjerit menyakitkan. Kemudian, ia pergi dan menghantam dinding lain beberapa kali, sampai akhirnya hanya melayang bolak-balik di ruangan itu.

Wang Lin tidak terkejut. Bahkan, dia senang. Dia bisa dengan jelas melihat bahwa Nascent Soul tidak lagi transparan dan dipenuhi dengan sedikit kegilaan. Dia dengan cepat melemparkan semua binatang kecil yang ditangkapnya tiga hari lalu ke dalam gua dan dengan hati-hati mengamati.

Saat beberapa hewan kecil jatuh ke tanah, mereka berlari ke sudut ruangan dengan ketakutan di mata mereka dan berteriak tanpa henti.

Tapi apa yang menyebabkan Wang Lin mengerutkan kening adalah bahwa Nascent Soul mengabaikan binatang kecil. Tanda kegilaan menghilang dan jiwa menjadi bingung lagi.

Wang Lin merenung sedikit dan kemudian dia menggunakan Ji Realm Divine Sense untuk memaksa Nascent Soul ke binatang kecil lainnya. Ketika binatang kecil itu mati, Nascent Soul menyerbu keluar. Matanya dipenuhi dengan kegilaan lagi.

Tapi Nascent Soul masih mengabaikan hewan kecil lainnya. Wang Lin mendengus dan menggunakan Ji Realm Divine Sense untuk memaksa Nascent Soul untuk melahap hewan kecil lainnya. Sekarang kegilaan di mata Nascent Soul semakin kuat.

Wang Lin merenung sejenak, lalu keluar. Dia menangkap banyak binatang buas di pegunungan terdekat. Dia sengaja menangkap binatang buas. Bahkan ada satu yang memiliki aura aneh.

Setelah kembali ke gua, dia membuat beberapa kamar lagi untuk memisahkan binatang buas. Kemudian, ia membawa seekor binatang buas dengan mata merah yang terus meraung ke arahnya dan melemparkannya ke dalam ruangan dengan Jiwa yang baru lahir. Jiwa menjadi lebih kuat.

Wang Lin mengamati dari luar ruangan untuk waktu yang lama. Dia tidak tahu apakah Nascent Soul akan berubah menjadi jiwa pengembara, yang disebut iblis, jika dia melanjutkan ini.

Yang benar adalah bahwa cara terbaik untuk menguji ini adalah dengan menangkap petani yang digunakan sebagai kelinci percobaan, tetapi dia takut tingkat kultivasi Nascent Soul meningkat setelah melahap seorang pembudidaya. Jika kekuatan Nascent Soul melebihi kekuatan Ji Realm, Wang Lin akan berada dalam bahaya. Jadi, kecuali dia benar-benar harus, dia tidak ingin mengambil risiko menggunakan pembudidaya.

Empat hari kemudian, selain dari hewan dengan aura aneh, semua binatang buas lain yang dia tangkap telah dilahap. Hari ini, Wang Lin memegang binatang itu dan melemparkannya ke ruang batu.

Jiwa Nascent perlahan-lahan dipaksa oleh Ji Realm untuk pergi menuju binatang itu dengan aura aneh. Sama seperti hendak menyentuh binatang itu, Jiwa Nascent tiba-tiba berhenti dari melompat di atasnya dan mengungkapkan ekspresi ragu-ragu.

Ji Realm Wang Lin bergerak, membentuk petir merah dan menekan Jiwa Nascent. Jiwa yang baru lahir akhirnya memasuki binatang itu. Untuk waktu yang lama, binatang itu bergetar.

Setengah jam kemudian, binatang itu meledak ketika jiwa merah melarikan diri dari tubuhnya dan mengeluarkan raungan.

Bentuk Baru Lahir Jiwa telah benar-benar berubah dan bersinar merah. Itu melepaskan aura kuat yang bahkan Wang Lin bisa merasakan melalui pembatasan Ji Realm-nya. Sampai sekarang, ini bukan lagi jiwa, tetapi iblis.

Mata Wang Lin berbinar. Setelah merenung sebentar, dia membuka gua dan berjalan ke dalam.

Setan tiba-tiba menoleh dan melompat ke Wang Lin. Mata Wang Lin dingin ketika dia melihat iblis. Petir merah melesat keluar dari matanya, mendorong iblis menjauh dan menyebabkannya mengeluarkan erangan yang menyedihkan.

Ekspresi ganas muncul di wajah iblis ketika melompat lagi ke Wang Lin, tapi Wang Lin melambaikan tangannya dan meraih iblis.

“Kamu sedang mencari kematian!” Suara Wang Lin dingin dan matanya memerah. Setiap kali matanya menyala, iblis akan gemetaran. Setelah beberapa saat, ekspresi setan digantikan oleh yang menakutkan.

Pada akhirnya, iblis mengungkapkan ekspresi menyedihkan. Wang Lin memegang iblis dan keluar dari kamar batu. Setelah tiba di ruangan yang ia gunakan untuk berkultivasi, ia melemparkan iblis ke udara.

Kejahatan itu muncul lagi di wajah iblis ketika ia bergegas ke langit-langit untuk melarikan diri. Wang Lin mencibir di dalam hatinya saat Ji Realm Divine Sense-nya cepat menyusul dan menghukumnya. Iblis mengeluarkan erangan sengsara ketika garis tipis asap muncul di tubuhnya dan itu tampak melemah.

Wang Lin menampar tasnya memegang dan mengeluarkan sepotong logam. Kemudian, dia dengan lembut berkata kepada iblis, “Bersembunyi di dalam sini. Kamu tidak diizinkan untuk datang kecuali aku mengizinkanmu ”

Setan memandang Wang Lin dengan ketakutan saat itu berubah menjadi sinar cahaya merah dan memasuki potongan logam.

Setelah menyingkirkan potongan logam itu, ia menyesal melihat ke gua. Dia keluar dari gua, melambaikan tangannya, dan gua runtuh dengan sendirinya.

Wang Lin tidak melihat ke belakang saat dia terbang ke arah timur.

Menurut ingatan Mai Lang, Kuil Dewa Perang terletak di timur. Wang Lin sudah memutuskan. Karena dia tidak dapat menemukan lokasi Zhao dalam ingatan Mai Lang, dia harus memeriksa peta yang ada di perbendaharaan Kuil Dewa Perang.

Selain semua yang telah terjadi sejauh ini, pedangnya yang kecil dan berwarna hijau darah sekarang hanyalah sepotong logam dan kekuatannya sudah sangat lemah. Jika dia menentang para penggarap Yayasan Pendirian, dia tidak perlu menggunakannya. Namun, jika dia menentang seorang kultivator Formasi Inti, maka potongan logam ini akan dapat menyelamatkan hidupnya.

Jadi dia harus belajar cara memperbaiki harta. Itulah alasan lain dia perlu kembali ke Kuil Dewa Perang, karena mereka memiliki rumah penyulingan di sana.

Dan selain itu, dia harus menemukan tempat Ying yang ekstrem, atau dia akan terjebak di pertengahan tahap Pendirian Yayasan. Hanya dengan Ying yang ekstrim ia dapat membentuk inti dingin ke-3 dan mencapai tahap akhir dari Pendirian Yayasan dan kemudian membentuk intinya.

Wang Lin memutuskan untuk tidak menyerah mengolah Metode Ascension Dunia Bawah. Bagaimanapun, Situ Nan mengatakan kepadanya bahwa setelah dia membentuk tiga inti dingin dan memadukannya, dia akan memiliki peluang besar untuk memasuki tahap Formasi Inti.

Ketika dia memulihkan kultivasinya, karena dia tidak melakukannya. Tidak memiliki cairan roh Ying, dia hanya bisa mengolah teknik War God Shrine dari ingatan Mai Lang, tapi yang membuatnya tertarik adalah Jalan Ilahi. Meskipun energi spiritual dari menumbuhkan Jalan Ilahi tidak memiliki atribut, dari sudut pandang objektif, itu lebih buruk daripada energi spiritual Ying sebelumnya.

Tapi Jalan Ilahi dari Kuil Perang Dewa bukan tanpa manfaat. Jika energi spiritual Ying seperti pedang yang tak terkalahkan, maka penanaman ini fleksibel seperti sutra.

Kuil Dewa Perang terletak di gunung yang menusuk langit di bagian timur Hou Fen. Gunung itu diselimuti awan dan dipenuhi dengan binatang buas. Ada empat sub gunung yang menampung empat sub sekte dari Kuil Dewa Perang.

Sebagai salah satu dari empat sekte kepala negara Hou Fen, Kuil Perang Dewa memiliki lebih dari 3.000 murid. Bahkan jika Anda mengecualikan murid sekte luar acak, masih ada sekitar 2.300 murid.

Pada hari ini, di puncak rendah bersalju satu kilometer jauhnya dari Kuil Dewa Perang, Zhou Zihong, Yang Xiong, dan Lin Tao sedang menunggu. Tiga hari yang lalu, mereka bertiga tiba-tiba merasakan jiwa mereka bergetar ketika Wang Lin mengirimi mereka pesan melalui esensi darah jiwa mereka. Dia menyuruh mereka membawa beberapa barang. Waktu yang ditentukan sudah lama berlalu, tetapi mereka bertiga tidak berani pergi.

Di antara mereka bertiga, Lin Tao adalah yang paling takut saat dia mencari kata-kata untuk dikatakan.

Zhou Zihong tampak bingung saat dia menggigit bibir merahnya. Pikirannya kosong. Mai Lang telah pergi selama lebih dari setahun. Dia awalnya berpikir dia tidak akan pernah muncul lagi. Namun, ketika dia menerima pesannya tiga hari yang lalu, wajahnya langsung menjadi pucat.

Ekspresi Yang Xiong adalah yang paling tenang. Selain lampu yang berkedip dari matanya setiap sekarang, dia terlihat paling normal. Namun, setelah diperiksa lebih dekat, tangan kanannya membentuk kepalan yang erat.

Waktu perlahan berlalu dan malam tiba, tetapi Wang Lin masih belum muncul. Mereka bertiga saling memandang dalam kebingungan.

Di puncak gunung dua kilometer jauhnya, Wang Lin dengan dingin menatap mereka bertiga. Sejak pergolakan di Zhao, Wang Lin menjadi sangat berhati-hati. Meskipun dia memiliki esensi darah jiwa mereka, mereka bertiga mungkin cukup bertekad untuk bertarung sampai mati.

Oleh karena itu, Wang Lin sedang menunggu. Jika ada sesuatu yang abnormal, maka dia akan menghancurkan esensi darah jiwa mereka dan melarikan diri.

Pada saat yang sama, Wang Lin juga mengukur reaksi mereka. Harus dikatakan bahwa bahkan jika mereka berpura-pura, mereka tidak bisa melakukannya untuk jangka waktu yang lama. Di antara mereka bertiga, ekspresi Lin Tao adalah yang paling normal. Sejak awal, dia ketakutan dan gelisah.

Zhou Zihong selalu linglung sepanjang waktu. Kebingungan muncul di wajahnya terlepas dari upaya terbaiknya untuk menyembunyikannya.

Setelah mengamati mereka berdua, Wang Lin memusatkan perhatiannya pada Yang Xiong. Ekspresi orang ini benar-benar tenang pada awalnya, tetapi seiring berjalannya waktu, ekspresinya menjadi lebih tidak tenang.

Wang Lin menatap tangan kanan Yang Xiong dan matanya menjadi dingin. Dia merenung sebentar sebelum dengan cepat bergerak ke arah mereka bertiga. Dalam sekejap mata, dia tiba-tiba muncul di depan mereka. Aura dingin menyebar.

Setelah mereka melihat Wang Lin, ketiga hati mereka bergetar dan semua kelelahan mereka menghilang.

Dalam setahun terakhir ini, berbagai hal yang terjadi di medan perang asing bergema dalam mimpi mereka setiap malam.

Mereka tidak benar-benar yakin seberapa kuat Wang Lin, tapi Mai Lang sebelum mereka membuat hati mereka bergetar.

Mereka memiliki perasaan bahwa bahkan jika Wang Lin tidak memiliki esensi darah jiwa mereka, dia masih bisa membunuh mereka dalam sekejap tanpa mereka bisa melindungi diri mereka sama sekali.

Perasaan semacam ini mencapai puncaknya setelah Wang Lin dengan dingin menatap mereka. Lin Tao adalah orang pertama yang mencapai batasnya ketika dia berlutut ke tanah dan berkata, “Lin Tao menyapa tuan!”

Yang Xiong dan Zhou Zihong tidak jauh lebih baik. Mereka hanya menahan aura dengan kekuatan semata.

Wang Lin menarik Ji Realm Divine Sense-nya. Baru pada saat itulah bahaya itu hilang. Mereka bertiga menghembuskan napas lega. Kemudian, Yang Xiong dan Zhou Zihong membungkuk untuk menyambut Wang Lin.

Ketika mereka membungkuk, jejak kepahitan melintas di wajah Yang Xiong saat ia mengepalkan batu giok di tangan kanannya. Dia datang ke sini dengan dua pikiran. Salah satunya adalah menipu Wang Lin untuk kembali ke Kuil Perang Dewa dan meminta para tetua untuk membantunya mencuri kembali esensi darah jiwanya. Yang kedua adalah jika Wang Lin tidak mau pergi, maka dia diam-diam akan memancarkan lokasinya saat ini dengan batu giok. Kembali di War God Shrine, saudara magang juniornya memegang sepotong batu giok. Jika dia memasukkan energi spiritual ke dalam batu giok ini, batu giok yang dipegang saudara lelakinya yang junior akan menyala dan saudara laki-laki magang juniornya akan memanggil tuan mereka.

Tapi sekarang dia tahu betapa bodoh idenya. Jika dia benar-benar melakukan itu, maka dia akan menjadi orang pertama yang mati.

Senior ini yang memiliki tubuh Mai Lang pasti adalah seorang kultivator dari negara budidaya peringkat tinggi. Bagaimana lagi senior ini, yang hanya berada pada tahap Yayasan Pendirian, memiliki perasaan ilahi yang menyebabkan hatinya bergetar.

Yang Xiong diam-diam menghela nafas dan menyerah pada ide-ide penolakan. Dia mengambil napas dalam-dalam dan dengan cepat menampar tasnya dengan tangan kiri. Dia kemudian mengeluarkan batu giok dan dengan hormat berkata kepada Wang Lin, “Tuan, saya telah mendapatkan apa yang Anda minta dari saya tiga hari yang lalu. Ini adalah batu giok dari rumah penyulingan. “

Setelah Wang Lin menerima batu giok itu, ia memindainya dengan akal ilahi. Tanpa menunjukkan ekspresi, dia mengangguk. Tatapannya kemudian jatuh pada Lin Tao.

Jantung Lin Tao melambat dan dia berbisik, “Tuan, peta itu ditempatkan di bagian atas paviliun harta karun. Saya … saya tidak bisa naik ke sana karena tingkat kultivasi saya tidak cukup tinggi. “

Melihat wajah datar Wang Lin, Lin Tao mengepalkan giginya dan berkata,” Sepuluh hari! Guru, beri saya waktu sepuluh hari. Saat itu, giliran sepupu saya untuk berpatroli. Setidaknya saya bisa membuatnya untuk membuat saya salinan! “

Wang Lin menatapnya, mengangguk, lalu dengan lembut berkata,” Jika Anda benar-benar berhasil mendapatkannya, maka ketika saya meninggalkan Hou Fen , Aku akan mengembalikan esensi darah jiwamu padamu. ”Dengan itu, dia melihat ke arah Yang Xiong. Matanya menjadi dingin ketika dia berkata, “Biasanya, aku akan mengembalikan esensi darah jiwamu padamu, tetapi benda di tanganmu mengosongkan pencapaianmu. Kali ini, aku tidak akan membunuhmu, tapi apakah aku mengembalikan esensi darah jiwamu kepadamu akan tergantung pada waktu berikutnya. “

Tubuh Yang Xiong bergetar dan wajahnya segera menjadi pucat. Ketika dia melihat Wang Lin sekarang, terutama karena sorot mata Wang Lin, dia merasakan rasa takut yang kuat. Dia berlutut di tanah dan menyerahkan batu giok di tangan kanannya. Wajahnya sangat tegang.

Wang Lin tidak lagi menatapnya. Dia sekarang memandang ke arah Zhou Zihong. Zhou Zihong mengepalkan giginya, mengangkat wajahnya yang cantik, dan berkata, “Senior, Jalan Ilahi itu sangat aneh. Meskipun saya melihatnya enam bulan lalu, saya tidak bisa mengingat apa pun setelahnya, jadi saya tidak bisa membuat salinan batu giok yang berisi teknik itu. Sebenarnya, senior tidak harus melalui jalan memutar seperti itu. Dengan kontribusi Mai Lang di Battleground Asing, begitu Anda kembali ke sekte, Anda secara alami akan diizinkan untuk mempelajarinya. “

Jalan Ilahi adalah yang paling menarik minat Wang Lin dari ingatan Mai Lang. Mai Lang bermimpi mempelajarinya. Untuk beberapa alasan, Kuil Perang Dewa sangat ketat ketika datang ke murid-murid mereka sendiri yang mempelajari Jalan Ilahi, tetapi orang-orang di luar sekte hanya harus membayar batu roh pada waktu yang ditentukan sebagai imbalan untuk mempelajarinya.

Tetapi untuk murid-murid Kuil Dewa Perang, mereka pasti telah mencapai tahap Formasi Inti atau telah memberikan kontribusi besar bagi sekte. Hanya setelah mencapai salah satunya, mereka dapat mempelajarinya di bawah pengawasan seorang penatua. Menurut analisis Wang Lin, Jalan Ilahi ini harus memiliki sesuatu yang istimewa tentang hal itu. Bisa jadi jika seseorang di Yayasan Pendirian mempelajarinya, itu akan berbahaya tanpa seseorang yang melindungi mereka. Ketika dia meminta Zhou Zihong untuk membuat salinan, dia tidak berencana untuk berhasil, jadi dia tidak kecewa. Dia dengan hati-hati memandang mereka bertiga dan dengan lembut berkata, “Kalian bertiga tidak harus berjaga-jaga di dekat saya. Selama Anda tidak mengacaukan saya, maka ketika saya meninggalkan Hou Fen, saya akan mengembalikan esensi darah jiwamu. Namun, jika Anda berani bersekongkol melawan saya, maka jangan salahkan saya karena tanpa ampun. “