Renegade Immortal – Chapter 1296 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 1296 | Baca Novel Online

Wajahnya tanpa darah dan dia sangat kurus, hampir sekarung tulang. Saat dia bergerak maju, bayangan besar seperti cambuk langsung menyerbu wanita berbaju putih.

Saat bayangan itu mendekat, wanita itu melambaikan pedang panjang di tangannya untuk melawan bayangan. Ada gemuruh gemuruh dan wajahnya menjadi lebih pucat dan dia batuk darah. Dia menerjang ke dalam kekosongan, dan bayangan itu mengejar dengan saksama!

Kekosongan bengkok bergetar dan runtuh. Jejak mantra runtuh juga. Pada saat ini, mata Wang Lin mengungkapkan kegembiraan dan kegilaan !!

“Li Qianmei!” Meskipun wanita berkulit putih telah berubah dan sangat kurus, Wang Lin segera mengenalinya sebagai Li Qianmei!

Keadaan melemah dan wajahnya yang pucat menusuk hati Wang Lin seperti jarum. Rasa sakit yang intens menyebabkan indera ilahi-nya meletus dan membentuk badai dahsyat yang menembus Sembilan Abyss Dragon. Sembilan Abyss Dragon mengeluarkan dua ledakan udara panas dari hidungnya dan menyerbu ke depan saat bergetar.

Kali ini, Sembilan Abyss Dragon bergerak lebih cepat saat menusuk kekosongan dan menembus kedalaman ruang. retak. Namun, Sembilan Naga Jurang bergetar bahkan lebih keras. Jiwanya berada di ambang kehancuran.

Seolah-olah ini adalah tempat terlarang, tempat yang tidak berani dimasuki!

Tak lama setelah itu, Sembilan Naga Abyss meraung sedih dan berhenti meskipun stimulasi Wang Lin. Itu meraung ketakutan ketika bergetar.

Perasaan dingin mengalir melalui dunia ungu seperti udara yang mengalir. Energi dingin inilah yang menyebabkan Sembilan Naga Abyss berhenti karena takut dan mengabaikan perintah Wang Lin.

Bukan hanya itu tidak bergerak maju, itu ingin mundur. Mata Wang Lin menyala dan dia akan turun. Namun, wajahnya berubah dan dia melambaikan tangan kanannya. Sebuah batu giok muncul di tangannya. Itu adalah jade jiwa Li Qianmei.

Ada suara retak yang menusuk telinga, dan retakan itu menjadi lebih luas. Jiwa kehidupan Li Qianmei menjadi semakin lemah; jantungnya hampir padam!

Jantung Wang Lin berputar sesaat, seolah ada sesuatu yang meninju dadanya. Aura gila memenuhi tubuhnya. Dia mengabaikan Sembilan Abyss Dragon saat dia melompat dan menyerbu ke kedalaman celah spasial.

Namun, tanpa aura binatang raja Sembilan Abyss Dragon, saat dia menerjang, raungan binatang buas mulai bergema. Binatang buas yang hidup di dunia ungu ini tiba-tiba menyerang Wang Lin.

Binatang buas yang ganas dengan tubuh kura-kura dan mengeluarkan raungan yang kuat saat menerjang Wang Lin dari jarak 1.000 kaki.

Wang Lin sama sekali tidak melambat dan menyerbu ke depan. Jarak 1.000 kaki ditutup dalam sekejap. Wang Lin membentuk kepalan dengan tangan kanannya dan melemparkan pukulan.

Gemuruh gemuruh tampaknya memulai pembantaian dan bergema di seluruh dunia yang gelap ini. Binatang kura-kura bergetar dan matanya linglung. Tubuhnya segera meledak menjadi kabut darah.

Wang Lin bergegas keluar dari kabut darah dan menyerbu ke depan. Namun, saat dia menyerbu, raungan binatang buas bergema dan lebih dari 10 jenis binatang buas mendekat.

Gemuruh gemuruh bergema di seluruh dunia. Wang Lin seperti dewa pembantaian, dan sepertinya tidak ada yang bisa menghentikannya. Dia melambaikan tangan dan binatang seperti singa ke kirinya tiba-tiba runtuh menjadi tumpukan daging dan darah.

Seekor ular piton 10.000 kaki mendekat dan diinjak oleh kaki kanan Wang Lin. Itu menjerit menyedihkan dan segera mati.

Seekor laba-laba raksasa berwajah manusia dengan tubuh 10.000 kaki seperti gunung kecil mendekat. Itu membuka mulutnya untuk melahap Wang Lin, tapi Wang Lin menekan dengan tangan kanannya dan laba-laba itu mati.

Jeritan binatang buas sebelum kematian mereka meningkat. Wang Lin seperti badai yang menyebabkan hujan darah saat dia merobek kekosongan!

Lampu merah muncul di mata Wang Lin, dan dia bergerak lebih cepat saat dia meraung, “Scram, scram, scram , enyahlah, enyahlah !! ”Tangan kanannya membentuk segel dan 10 juta pedang mengelilinginya. Semua binatang buas di sekitarnya berteriak dan mundur, tetapi ketika mereka mundur, tubuh mereka runtuh dan mereka mati dengan menyedihkan.

Namun, kematian mereka melepaskan aroma berdarah yang menarik lebih banyak lagi binatang buas. Ada ratusan ribu binatang buas bergegas menuju Wang Lin, dan tidak ada akhir yang terlihat.

Wang Lin dipenuhi dengan niat membunuh dan rasa dingin melintas di matanya. Saat ratusan ribu binatang menyerangnya, nyala api biru keluar dari tubuhnya. Api biru menyebar di mana-mana, dan semua binatang yang menyentuhnya menjerit saat mereka dibakar menjadi abu.

Api biru ini terlalu cepat dan muncul terlalu tiba-tiba. Itu dengan cepat menyebar dan menciptakan lautan api selebar 10.000 kaki di sekitar Wang Lin. Sekarang tidak ada lagi binatang buas di sekelilingnya!

Kaki kanannya maju selangkah dan dia mulai bergerak maju dengan kecepatan yang menggetarkan surga.

Namun, setelah hening sejenak , bahkan lebih banyak binatang buas meraung dan mengepung Wang Lin dari segala arah! Rasa dingin di mata Wang Lin menjadi lebih kuat, dan dia melambaikan tangan kanannya. Thunder meraung di dunianya yang gelap dan ular perak yang tak terhitung jumlahnya berkumpul ke arah Wang Lin. Mereka membentuk bola guntur yang tak terhitung jumlahnya dan menyerang makhluk buas itu.

Gemuruh gemuruh menggema sekali lagi dan mengguncang dunia sementara Wang Lin bergegas keluar. Aura ganas muncul dari tubuhnya, dan gemuruh bergema saat ia terbang. Binatang buas itu runtuh satu per satu.

Beberapa memblokir jalan Wang Lin dan dihancurkan oleh pedang. Wang Lin langsung menabrak beberapa dari mereka dan menghancurkan tubuh mereka menjadi berkeping-keping!

Aroma darah menjadi lebih kuat. Saat Wang Lin bergerak maju, tidak ada satu binatang pun yang bisa membuatnya berhenti. Binatang tak berujung muncul di depan Wang Lin. Dia mengeluarkan dengusan dingin dan melambaikan tangan kanannya!

Jejak tangan raksasa muncul di hadapan Wang Lin dan sejumlah besar energi asal berkumpul, menyebabkan jejak telapak tangan itu segera berubah secara jasmani.

Sebagai Wang Lin melambaikan tangan kanannya, sidik jari itu bergerak maju. Semua binatang buas yang bertabrakan dengan jejak telapak tangan mati dengan menyedihkan.

Aroma darah menjadi lebih kuat!

Namun, Wang Lin mulai bergerak lebih cepat. Dengan War Spirit Print, semua binatang buas mati. Wang Lin menembus kegelapan dan tiba di ujung lorong yang ditandai di batu giok.

Setelah dia tiba di sini, tidak ada lagi arah untuk diikuti. Aura dingin bahkan lebih kuat di sini. Itu menembus tubuhnya dan bahkan jiwa asalnya tampaknya melambat.

Ketika War Spirit Print diserang oleh udara dingin, suara retakan bergema dan es muncul di sana. Dalam sekejap, jejak telapak tangan besar berubah menjadi patung es!

Pada saat ini, gas putih muncul di dunia yang dingin ini. Itu berubah menjadi binatang buas yang mengeluarkan aura sedingin es.

Semua binatang buas ini tampak berbeda, tapi tatapannya yang ganas jauh lebih intens daripada binatang buas yang telah dibunuh Wang Lin. Saat mereka muncul, mereka menyerang Wang Lin.

Sekilas, jumlah monster yang terbentuk oleh gas putih ini tidak ada habisnya!

Niat membunuh melintas di mata Wang Lin, dan dia tidak ragu untuk merobek ruang di depannya. Ruang penyimpanannya segera muncul!

“Nyamuk, muncul!”

Saat Wang Lin berbicara, dengungan gemetar membayangi gemuruh binatang buas. Binatang buas bergegas keluar satu demi satu!

Satu, dua, sepuluh, seratus, seribu … lebih dari sepuluh ribu!

Pada saat ini, lebih dari 10.000 binatang nyamuk tiba-tiba muncul dan dikelilingi Wang Lin. Mereka menerkam binatang buas itu!

Wang Lin tertawa. Pembantaian ini mengguncang surga, dan aura yang sangat kuat meletus dari tubuhnya. Dia kemudian melangkah maju!

Li Qianmei menggigit bibir bawahnya. Wajahnya sangat pucat. Ada darah di roknya, dan semua harta sihirnya telah habis. Bahkan pedang telah runtuh sebagai imbalan baginya untuk melarikan diri satu kali.

Namun, saat ini keputusasaan memenuhi hatinya. Di dunia yang aneh ini, dia merasa kesepian dan tak berdaya. Ada terlalu banyak binatang buas di sini, tidak peduli berapa banyak dia membunuh dia tidak bisa membunuh mereka semua … Dia melihat sekeliling dan menggigit bibir bawahnya sebelum mengungkapkan ekspresi yang menyedihkan. Ada banyak binatang buas di sekitarnya, dan mereka semua mengaum padanya. Rasanya tatapan ganas mereka akan merobek-robek tubuhnya. Li Qianmei telah menghabiskan energi asalnya dan pil-pilnya habis. Namun, tekad memenuhi hatinya, memungkinkannya bertahan sampai sekarang. Pena emas di tangannya menarik rune satu per satu, melawan binatang buas di sekitarnya. Namun, ketika ia melemah, pena tidak bisa lagi melakukan banyak kerusakan pada binatang di sekitarnya. Jika bukan karena cahaya biru membentuk penghalang pelindung 100 kaki di sekelilingnya, ia pasti sudah mati. Namun, sekarang biru cahaya bergetar seolah-olah itu bisa runtuh kapan saja. Binatang buas di sekitarnya membanting ke cahaya biru bahkan lebih keras! Ada juga bayangan seperti cambuk yang akan memecahkan kekosongan dan tanpa ampun membanting ke cahaya biru. Cahaya biru akan bergetar hebat dan menghilang sesaat ketika itu terjadi. Setiap kali ini terjadi, beberapa binatang buas yang ganas akan menerobos cahaya biru. Li Qianmei harus membayar mahal untuk membunuh mereka. Dia tidak bisa bertahan lebih lama lagi. Hilangnya vitalitas dan energi asal telah membuatnya menjadi lampu tanpa minyak. “Apakah aku akan mati … Aku bertanya-tanya apakah dia telah bangun … aku tidak mendapatkan kesempatan untuk melihatnya lagi … aku tidak menyesalinya …” Dua aliran air mata mengalir di matanya saat dia melihat ke depan samar-samar. Setelah waktu yang lama, dia perlahan-lahan menutup matanya, menunggu cahaya biru menghilang dan kematian tiba. Li Qianmei bergumam, “Aku tidak menyesalinya …” Namun, saat dia menutup matanya, tawa yang bisa mengguncang surga dan berisi aura tak terhentikan datang dari kejauhan. Ini mengguncang pikiran Li Qianmei, dan dia tiba-tiba membuka matanya. Dia menatap sumber suara dengan tak percaya, dan air matanya mengalir sekali lagi …