Renegade Immortal – Chapter 1299 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 1299 | Baca Novel Online

“Bentuk manusia peringkat 13 binatang!” Saat Wang Lin berdiri di dalam lautan darah, matanya menyala. Dia memandang wanita hitam dengan bayangan kalajengking raksasa di depannya. Dia segera menyadari bahwa / itu dia bukan seorang pembudidaya, tetapi binatang buas yang telah berubah menjadi manusia setelah budidaya mereka mencapai titik tertentu.

Bayangan cambuk yang telah menghancurkan cahaya biru di sekitar Li Qianmei jelas ekor bayangan kalajengking di belakang wanita ini dalam warna hitam. Tanpa ekor ini, Li Qianmei tidak akan terluka parah; dia akan bertahan sampai Wang Lin tiba.

Setelah melihat wanita berpakaian hitam dan bayangan kalajengking di belakangnya, niat membunuh muncul di mata Wang Lin. Dia segera melihat bahwa meskipun dia telah berubah menjadi manusia, tingkat kultivasinya hanya sama dengan seorang kultivator di Heaven’s Blight kedua! Dia bahkan tidak menjawab pertanyaannya sebelum langsung menyerbu wanita itu dengan pakaian hitam, meninggalkan bayangan.

Ketika tubuhnya bergerak, pedang darah itu terbang di sebelah Wang Lin. Tangan kirinya meraihnya dan tanpa ampun dia menebas!

Ekspresi wanita hitam itu berubah. Dia telah terluka oleh pedang darah ini sebelumnya. Dia segera mundur dan membuka lengannya. Bayangan kalajengking raksasa di belakangnya bergetar dan menjerit. Sembilan ekor bergerak seperti sembilan cambuk ketika mereka menyerang Wang Lin.

Ekspresi Wang Lin ganas, dan dia tidak berhenti sama sekali. Dia melangkah maju dan melambaikan pedang darah, menyebabkan sinar energi darah untuk menembak. Ada teriakan tajam yang berasal dari energi pedang saat itu menembak ke arah sembilan ekor seperti cambuk.

Gemuruh gemuruh bergema, dan pedang darah melepaskan cahaya terang dan menyebabkan lautan darah membentuk pusaran raksasa . Saat ia bergerak maju, tiga ekor tiba-tiba runtuh.

Lampu darah menyala, dan pedang darah itu tak terkalahkan. Dalam sekejap, itu langsung memotong empat cambuk! Pada akhirnya, hanya dua yang tersisa, dan ketika mereka mendekati Wang Lin, dia melambaikan tangan kirinya. Energi asal mulai berkumpul. Dia mengombinasikannya dengan kekuatan dewa kuno membentuk angin yang menghancurkan surga yang bertabrakan dengan dua cambuk.

Gemuruh gemuruh bergema dan dua cambuk hancur!

Setelah membuka segel, kekuatan dari buah dao yang dicerna membuatnya bisa menembus ke tingkat Nirvana Shatterer. Dia akhirnya menjadi pembangkit tenaga listrik sejati. Dia juga menyerap aura dewa kuno di Sekte Abadi dan memulihkan semua bintangnya. Bintang keenamnya akhirnya terbentuk, dan bahkan bintang ketujuh sudah mulai menunjukkan dirinya.

Menambahkan pedang darah aneh yang disempurnakan dengan darah dewa kuno, kekuatan bertarung Wang Lin melampaui apa yang terjadi ketika dia bertarung dengan Air Daois!

Yang terpenting, lima esensi di tubuhnya telah terbangun. Meskipun mereka sangat lemah, mereka terus tumbuh. Dapat dikatakan bahwa Wang Lin saat ini adalah yang terkuat yang pernah ada dalam 2.000 tahun kultivasinya!

Dapat dikatakan bahwa Wang Lin sekarang akhirnya memasuki ranah yang kuat. Entah dia berada di Alam Batin atau Alam Luar, dia bisa menjadi penguasa!

“Kau hanya binatang peringkat 13 yang mengubah manusia. Kamu tidak memenuhi syarat untuk menghalangiku, untuk menanyakan namaku! ”Pakaian Wang Lin berwarna merah darah dan rambutnya yang rata berwarna merah darah. Dia melangkah maju dan menerjang bagaikan meteor darah ke arah perempuan berbaju hitam!

Wajah wanita itu menjadi lebih pucat dan matanya dipenuhi syok. Dia pikir hal yang paling sulit untuk dihadapi adalah pedang darah, tetapi sekarang dia menyadari bahwa meskipun kultivator ini tidak merasa kuat, dia memiliki kekuatan untuk membunuhnya!

Melihat Wang Lin mendekati seperti meteor, wanita itu segera mundur. Tangannya membentuk segel dan dia melambaikan tangannya. Cambuk gelap segera muncul. Cambuk ini bukan bayangan, tapi nyata. Itu ditutupi duri, dan pada akhirnya ada sabit.

Cambuk macam apa ini? Itu jelas ekor kalajengking! Wanita berpakaian hitam memegang cambuk ekor kalajengking dan menyerang. Gemuruh yang mengejutkan bergema ketika ia menyerang, meninggalkan bayangan di belakang. Sepertinya itu akan merobek dunia terbuka. Wang Lin menabrak ketika dia mendekat.

Wang Lin mencibir dan melambaikan tangan kirinya. Pedang darah itu terbang penuh kegembiraan dan menebas cambuk. Pada saat yang sama, tangan kiri Wang Lin mendorong ke depan dan energi asal berkumpul di dalam matanya, lalu tatapannya mendarat di telapak tangan kirinya. Dia menggunakan tatapannya sebagai pengganti tangan kanannya yang memegang Li Qianmei, dan dia menggunakan mantra yang telah dia pelajari dari Guru Lu Fu.

Energi asal berkumpul dan kekuatan penghancur yang tak terbayangkan berkumpul di sebelah kiri Wang Lin tangan. Ada juga kekuatan dewa kuno bercampur. Wang Lin mendorong tangan kirinya ke arah wanita hitam dan mantra di tangan kirinya melesat keluar.

Gemuruh gemuruh menggema. Sidik jari telapak tangan Wang Lin bersinar terang seperti matahari, menerangi sekitarnya dan kemudian turun ke arah wanita itu dalam warna hitam.

Wajah wanita itu mengungkapkan ketakutan dan dia menjerit sedih. Dia mengabaikan cambuk ekor kalajengking dan menggigit ujung lidahnya untuk mengeluarkan darah. Darah runtuh menjadi formasi kabut darah yang membungkusnya, lalu dia mundur seperti orang gila.

Ketika dia mundur, dia bersandar ke belakang, dan pakaiannya robek, memperlihatkan kulit seputih salju. Pada saat yang sama, duri datang dari tubuhnya seolah-olah ada kalajengking raksasa di dalam dirinya.

Pada saat ini, saat dia mundur, kalajengking menerobos tubuhnya dan menyerbu keluar! Namun, begitu keluar, jejak telapak tangan itu menyusul dan bertabrakan dengan kabut darah. Terdengar gemuruh gemuruh dan jeritan sengsara terdengar.

Pada saat ini, pedang darah menyapu ke depan. Cambuk ekor kalajengking tidak bisa menghentikannya sama sekali dan meledak.

Wang Lin memiliki kekuatan luar biasa dalam pertempuran melawan wanita berpakaian hitam. Dia tidak memiliki kekuatan untuk melawan; rasanya seperti sebelum Wang Lin, dia hanya bisa mundur, mundur, mundur!

“Saya di bawah komando Selir Imperial Kekaisaran Kuno. Jika kamu berani membunuhku, Selir Kekaisaran akan membunuh seluruh klanmu !!! ”Teriakan menyedihkan menggema dari kabut darah yang mundur. Namun, ini tidak membuat Wang Lin berhenti; dia mengejar lebih cepat lagi.

“Bunuh klan saya? Seluruh klan saya sudah mati, hanya saya yang tersisa! Anda menyakiti wanita ini, jadi saya akan mengambil hidup Anda dan menjadikan Anda sebuah harta karun sehingga Anda bisa menderita rasa sakit yang tak ada habisnya! “Suara Wang Lin dingin, dan dia segera menyusul. Tangan kirinya tanpa ampun membanting.

Gemuruh menggemuruh bergema. Ketika tangan kiri Wang Lin membanting, matanya menyipit dan dia mundur beberapa langkah. Kabut darah runtuh dan ada kekuatan yang mengejutkan. Aura ganas keluar, dan wanita berkulit hitam itu sudah tidak ada lagi.

Kalajengking hitam raksasa tiba-tiba muncul. Awalnya hanya berukuran beberapa puluh kaki, tetapi saat itu muncul, ia mulai tumbuh hingga lebih dari 100.000 kaki!

Bayangan kalajengking di belakangnya tumpang tindih seperti jiwa pembudidaya yang kembali ke tempat. Saat mereka tumpang tindih, angin mencurigakan bertiup.

Ada daging yang bergerak di bagian atas kepala kalajengking, dan itu berubah menjadi wajah manusia. Itu wanita berbaju hitam. Dia memandang Wang Lin dengan tatapan berbisa dan menjerit sedih.

Sembilan ekor kalajengking melambai dan menyebabkan gemuruh yang menggelegar. Seolah-olah dunia akan runtuh. Itu menjerit dan menuduh Wang Lin, penuh dengan kebencian. Selain sembilan ekor, dua cakar besar juga ditujukan ke Wang Lin.

Wang Lin seperti semut yang tidak penting sebelum kalajengking raksasa, tetapi ekspresinya tidak berubah. Dia mendengus dingin ketika tangan kirinya menghantam tempat di antara alisnya dan bintang dewa kuno muncul. Mereka berputar dengan cepat.

Ketika bintang-bintang berputar, kekuatan dewa kuno menyerbu tubuh Wang Lin dan tulang-tulangnya mulai tumbuh bersama dengan dagingnya! Tubuhnya tumbuh hingga 100 kaki, 1.000 kaki, hingga tingginya hampir 10.000 kaki!

Kulit kasar, aura yang mengguncang surga, dan aura kuno itu. Pada saat ini, dewa kuno muncul di dunia! “Dewa Kuno !!” Setelah melihat bintang-bintang di antara alis Wang Lin, wanita berpakaian hitam itu mengungkapkan rasa takut yang tak terbayangkan. Mata Wang Lin tampak mengandung bintang-bintang dan bersinar terang. Dia memegang Li Qianmei di telapak tangannya dan dia melangkah maju. Tangan kirinya membentuk kepalan tangan dan melemparkan pukulan. Gemuruh bergemuruh bergema. Kalajengking raksasa itu bergetar dan tubuhnya terbentur ke samping. Suara letusan bergema dari cakar yang bertabrakan dengan tangan kiri Wang Lin, dan retakan muncul di atasnya! Rasa sakit yang hebat menyebabkan orang yang menciptakan kalajengking untuk mengungkapkan ekspresi yang menyakitkan. Wang Lin tidak berhenti, dia menyerang sekali lagi. Dia menyusul dalam sekejap, dan dengan satu langkah, dia mendarat di punggung kalajengking. Tangan kirinya menabrak. Gemuruh, gemuruh, gemuruh! Kalajengking mengeluarkan tangisan sedih dan kedua cakar itu runtuh. Sembilan ekor menyerang Wang Lin, tapi Wang Lin meraih dua ekor dengan tangan kiri sebelum melompat. Ketika Wang Lin melompat, kalajengking tidak dapat membebaskan diri dari kekuatan dewa kuno dan ditarik! Wang Lin membenci kalajengking sampai ke tulang. Pada saat ini, dia membanting kalajengking ke bawah! Kalajengking itu terlalu besar, dan Wang Lin menabraknya menjadi sekelompok besar binatang buas. Mereka semua segera mati. Namun, itu belum berakhir. Wang Lin hanya memegang ekor kalajengking dan menyeret tubuhnya ke depan. Dia terus menghancurkannya dan menerobos pengepungan seperti ini. Ketakutan di mata binatang buas ketika mereka melihat Wang Lin tak terlukiskan, seolah-olah mereka melihat binatang peringkat 13. Namun, mereka lebih lambat dari Wang Lin, dan dia juga memiliki kalajengking raksasa di tangannya. Dia meraung saat dia menyerang, dan dia menggunakan kalajengking seperti senjata saat dia menghancurkan binatang buas dengan itu. Kalajengking menjadi semakin lemah dan semakin lemah; bahkan teriakannya yang menyedihkan menjadi samar. Binatang buas di sekitar Wang Lin mulai berdengung keras. Secara khusus, raja nyamuk menatap kalajengking dengan kerinduan di matanya.