Renegade Immortal – Chapter 13 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 13 | Baca Novel Online

Dia berjalan mendekat. Di bawah pemeriksaan yang cermat, dia memperhatikan bahwa bahkan bunga-bunga ungu di seberang rumput biru telah layu, tetapi tidak seburuk rumput biru.

Dia jelas ingat bahwa ramuan itu masih sehat dan kuat pada siang hari. Bagaimana mereka bisa menjadi seperti ini hanya dalam satu sore? Dia mengambil rumput biru dan memeriksanya. Dari tampilan rumput biru, tampaknya telah kehilangan semua kelembapannya, menyebabkan layu. Dia menyentuh tanah, tetapi tanah itu pada kelembaban yang benar untuk menanam herbal. Dia sangat bingung.

Setelah beberapa saat, dia tiba-tiba berpikir, “Sore ini hanya satu orang yang mengunjungi saya. Namun, dia hanya seorang murid kehormatan, bagaimana dia bisa menyebabkan herbal menjadi layu? “

Memikirkan hal itu, dia memutuskan untuk melihat masalah ini. Tanpa mengucapkan sepatah kata pun, dia menjentikkan lengan bajunya dan tubuhnya mulai terbang. Tak lama setelah itu, dia tiba di tempat para siswa kehormatan mendapatkan pekerjaan mereka.

Penatua Sun berteriak dengan suara yang dalam, “Murid mana di sini yang bertanggung jawab?” Suara itu seperti guntur. Murid berpakaian kuning yang bertanggung jawab dengan cepat datang dan berlutut di tanah, melakukan kowtow tanpa henti.

Penatua Sun dengan tidak sabar berkata, “Apakah Anda memiliki registrasi Wang Lin?”

Jantung murid Liu berdetak kencang. Dia tidak akan pernah berpikir bahwa sesepuh tingkat tinggi akan datang bertanya tentang sepotong sampah, Wang Lin. Dia memikirkan saat-saat dia membully Wang Lin dan wajahnya memucat. “Murid ini … memiliki … memiliki pendaftaran saudara Wang Lin. Saudara Wang senang belajar dan selalu serius dengan pekerjaan ini. Murid ini … murid ini selalu memandangnya sebagai panutan. “

The Elder Sun tidak tahu apakah harus tertawa atau menangis, tetapi dalam hatinya dia tahu bahwa ini baik. Semakin gugup seseorang ketika mereka berbicara dengannya berarti semakin mereka menghormatinya. Penatua judul sebenarnya adalah gelar yang benar-benar tidak berharga di Heng Yue Sekte. Hampir semua murid generasi kedua dipanggil penatua oleh murid-murid kehormatan, tetapi semua murid batin memanggilnya Paman-Guru.

Meskipun ia dihormati di mata para murid kehormatan, ia tidak memiliki kekuatan dalam generasi kedua. Bahkan generasi ketiga tidak terlalu menghormatinya.

Lain dia tidak akan diberi tugas sia-sia untuk mengelola permintaan para murid kehormatan yang ingin mengunjungi rumah.

Penatua Sun bertanya , “Di halaman mana Wang Lin tinggal?”

“Di … di halaman Divisi Bumi utara …”

Tanpa menunggu dia selesai, Penatua Sun terbang pergi pada pelangi ke arah utara dan menghilang dalam sekejap mata.

Murid Liu menjadi lebih gugup. Ususnya hampir berubah menjadi hijau. Dia bersumpah bahwa ketika dia melihat Wang Lin lagi, dia tidak boleh mengejeknya, tetapi malah memuji dia memperlakukannya seperti kakeknya sendiri. Bagaimanapun, dia adalah sesuatu yang ditanyakan oleh seorang penatua secara pribadi.

Penatua Sun tiba di halaman Divisi Bumi dan tidak melihat Wang Lin. Dia pergi ke registri untuk menemukan nomor kamar Wang Lin, lalu tiba di kamar Wang Lin. Zhang Hu masih tidur. Dia mendengkur keras dan bahkan tidak menyadari Penatua Sun ada di sana.

Penatua Sun dengan hati-hati memeriksa ruangan itu. Dia mengerutkan kening dan bergumam, “Dia pergi dengan sangat cepat. Hmm, aku akan memeriksanya begitu dia kembali. “

Wang Lin sedang berjalan di gunung dengan jimat di kakinya. Jimat itu benar-benar luar biasa. Setelah meletakkannya di kakinya, dia merasakan aliran kehangatan mengisi tubuhnya. Berkumpul di kakinya cahaya putih menyilaukan, membuatnya tampak seperti abadi.

Ketika semua makhluk di gunung melihat cahaya putih, mereka semua menjauh. Tidak ada yang berani mendekat.

Udara pegunungan yang segar berhembus ke wajah Wang Lin. Dia dalam suasana hati yang baik ketika dia dengan cepat pulang mengikuti rute dari ingatannya.

Suatu malam telah berlalu, dan itu adalah fajar hari berikutnya. Dia mengambil seteguk air dari labu dan diisi dengan energi lagi. Dia memperhatikan dia sudah meninggalkan gunung. Begitu dia mencapai desa, dia hanya harus mengikuti jalan kecil kembali ke rumah.

Tanpa berhenti, dia dengan cepat maju. Dia memasuki sebuah kota ketika matahari bersinar dan kerumunan orang ramai dan ramai. Wang Lin berkeliling sebentar, membeli hadiah untuk orang tuanya, lalu cepat-cepat pergi.

Ketika sudah larut, Wang Lin akhirnya mencapai desa. Dia melihat dari jauh sebuah bendera merah dengan tulisan hidup di depan rumahnya.

Di luar, ada banyak gerbong. Ada kerumunan yang ramai.

Wang Lin tertegun saat dia tiba di depan rumahnya. Kedatangannya terlalu mencolok. Kerabatnya, yang ada di sini untuk ulang tahun ayahnya, hanya melihat kilatan cahaya putih ketika Wang Lin muncul.

Semua orang tampak iri ketika mereka mulai memuji mereka.

” Saudara laki-laki kedua, Wang Lin kembali. Lihat saja betapa tampan bocah ini! Dia terlihat seperti makhluk abadi! “

” Bukan begitu? Bahkan Dewa mengacaukan dan akhirnya menyesali keputusan mereka dan mengambil Wang Lin sebagai murid mereka. Di masa depan, keluarga Wang kita akan bergantung pada ketiga anak ini. “

” Karena mataku yang dulu aku tidak bisa melihat poin bagus anak ini, tapi menatapnya sekarang, apa bagian dari dirinya tidak bisa dibandingkan dengan Wang Zhuo dan Wang Hao? Jelas naga di antara laki-laki! Bagus, bagus, bagus! ”Seru paman tertua ke-3 keluarga Wang, seolah-olah dia lupa semua hal keji yang dia katakan sebelumnya.

“Anak ini, Wang Lin, selalu pintar sejak dia masih kecil. Saya harus mengatakan, bahkan yang abadi membuat kesalahan terakhir kali, jadi bagaimana mungkin kita manusia tidak melakukan kesalahan? Wang Lin Saya harap Anda tidak membenci paman kelima Anda, paman kelima Anda meminta maaf kepada Anda. “Semua kerabat mengubah ekspresi mereka dan mengungkapkan wajah ramah dan tersenyum. Wang Lin dengan dingin mendengus pada dirinya sendiri. Pada saat itu, ayahnya muncul dan terkejut ketika dia menarik lengan Wang Lin. “Tie Zhu, mengapa kamu kembali? Bukankah saya sudah suruh Anda menginap di Heng Yue Sect? Jangan selalu khawatir tentang rumah. “Wang Lin memandang ayahnya dan melihat kerutan ayahnya berkurang banyak. Dia jelas sangat bahagia hari ini. “Ayah, jangan khawatir. Semua murid sekte memiliki tiga kesempatan untuk mengunjungi rumah setahun. Setelah ulang tahun Anda berakhir, saya akan segera kembali. “Ayah Wang Lin dengan bangga memandang kerabat di sekitarnya dan menarik Wang Lin ke pintu sambil berteriak,” Istri, lihat siapa yang kembali! “Ibu Wang Lin dikelilingi oleh sekelompok kerabat perempuan. Ketika dia mendengar suara suaminya, dia melihat ke arahnya dan terkejut melihat Wang Lin. Dia bergegas dan mulai bertanya tentang bagaimana dia.