Renegade Immortal – Chapter 1312 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 1312 | Baca Novel Online

Pukulan Tuo Sen setelah menghancurkan bintang sangat kuat. Meskipun dia tidak bisa menggunakan banyak mantra dewa kuno, yang disebabkan oleh kurangnya pewarisan pengetahuan, hanya kekuatan tubuhnya yang menghancurkan surga.

Pada saat ini, tinju itu melaju ke depan dan bertabrakan dengan energi pedang dari pedang darah Wang Lin.

Gemuruh gemuruh mengguncang dunia, menciptakan gelombang kejut yang kuat yang menyebar ke lingkungan.

Pada saat yang sama, Heaven Splitting Axe aura yang telah dipaksa Wang Lin dari dadanya dilemparkan oleh Wang Lin ke arah Tuo Sen yang masuk.

Aura Heaven Splitting Axe meletus dengan aura dewa kuno yang mengguncang surga dan kekuatan untuk membelah langit itu sendiri. Itu tertutup dan bertabrakan dengan pukulan Tuo Sen.

Suara letusan bergema. Meskipun Tuo Sen kuat, pedang darah telah melukai Kaisar Langit Kuno dan memiliki asal yang misterius. Sejak Wang Lin mendapatkannya, itu tidak bisa dihancurkan!

Tubuh Tuo Sen tidak bisa dibandingkan dengan seberapa tajam pedang itu. Ketika tinjunya bertabrakan dengan itu, darah menyembur ke mana-mana, dan pada saat yang sama, aura Surga Membelah bergegas ke lengannya. Serangkaian keributan bergema saat mulai mengamuk destruktif di dalam lengan Tuo Sen. Tuo Sen yang lelah mengungkapkan kemarahan, dan tubuhnya tiba-tiba berhenti dan dia terhuyung mundur sedikit!

Saat tubuhnya berhenti, suara letupan di dalam lengan kanannya menjadi semakin keras. Seolah-olah aura destruktif akan keluar dari lengan kanannya!

Ini adalah konfrontasi nyata pertama antara Wang Lin dan Tuo Sen!

Tuo Sen dihentikan, tetapi sebagian dari pukulannya masih bisa diterima. Itu berubah menjadi badai dan mendekat pada tubuh 10.000 kaki Wang Lin.

Saat pukulan itu tiba, lengan Wang Lin terhalang di depannya. Semua kekuatan dewa kunonya melonjak dan memblokir pukulan. Wang Lin merasa seolah sedang ditabrak planet budidaya, dan dia batuk darah. Dia mundur kembali sampai dia menemukan patung dewa kuno.

Celah mulai menyebar dari tempat Wang Lin bertabrakan dengan patung itu. Sejumlah besar aura dewa kuno keluar dan memasuki tubuh Wang Lin. Itu langsung memulihkan luka fisik Wang Lin.

Wang Lin menyeringai dan tangan kirinya menepuk patung di belakangnya. Dia melangkah ke luar angkasa dan tangan kirinya dan membentuk kepalan. Saat dia membentuk tinjunya, tujuh bola cahaya berwarna putih susu menyebar dari lengan kirinya.

Aura kuno memenuhi dunia. Mereka adalah tujuh jiwa planet yang digali Wang Lin dalam perjalanannya ke sini!

“Tuo Sen!” Wang Lin meraung saat tangan kirinya melemparkan pukulan. Tujuh jiwa planet terbang dengan kekuatan yang kuat ke arah Tuo Sen, yang berhenti sejenak!

Saat mereka terbang, tujuh hantu planet budidaya raksasa muncul. Seolah-olah Wang Lin mengendalikan tujuh planet budidaya besar untuk menghancurkan Tuo Sen!

Ekspresi Tuo Sen suram. Kembali di Formasi Alam Tertutup, ia telah meledak satu bintang, dan dalam pertempuran sekarang, ia telah meledak lainnya. Dia hanya memiliki enam bintang tersisa!

Menurut logika, dia seharusnya sekuat Wang Lin, tapi dia adalah Tuo Sen dan juga dewa kuno Tu Si !!!

Tu Si sudah hidup terlalu lama. Tubuh ini bukan bintang 6, tetapi jauh dekat dengan dewa kuno bintang 9. Meskipun bintang-bintangnya telah hancur, kekuatan tubuhnya gemetar!

Selain itu, Tuo Sen adalah seorang jenius untuk menyegel pembudidaya langkah ketiga ke dalam bintang-bintangnya untuk mengaktifkan kekuatan mereka. Meskipun dia telah meledakkan beberapa, dia masih memiliki satu yang tersisa dari sebelumnya dan wanita yang baru saja dia segel, jadi dia masih sangat kuat!

Akibatnya, dia bukan seseorang yang bisa ditahan Wang Lin!

Bagaimanapun, Wang Lin hanya mendapatkan warisan pengetahuan, sementara Tuo Sen telah mendapatkan warisan kekuasaan. Tubuh fisik Tu Si akan menakuti siapa pun yang melihatnya!

“Begitu kamu dan aku menyatu, dewa ini bisa mencapai puncak yang telah aku capai di masa lalu. Kamu … tidak bisa menahan ini! “Tuo Sen meraung dan kemudian bergegas maju. Dia melambaikan tangannya dan melemparkan pukulan ke arah tujuh hantu planet budidaya.

“Bersatu denganku sehingga kita dapat mencapai puncak kekuatan dewa kuno kerajaanku. Kenapa … Tidakkah kamu menuruti? “Tuo Sen meraung saat tinjunya bertabrakan dengan tujuh planet budidaya.

Gemuruh gemuruh bergema. Setiap kali mereka bertabrakan, raungan Tuo Sen semakin menghancurkan bumi. Seolah tidak ada apa pun di dunia ini yang bisa menghentikan langkahnya. Tujuh jiwa planet kultivasi itu bergetar hebat seolah-olah mereka akan runtuh.

Dengan ledakan, salah satu jiwa planet meledak dari pukulan Tuo Sen. Itu membentuk gelombang kejut yang kuat yang menyebar melalui kekosongan.

Bahkan cahaya bulan yang mengisi domain bintang runtuh menjadi bintik-bintik yang tak terhitung jumlahnya dan menghilang.

“Integrasikan dengan saya sehingga saya dapat membuka paksa hukum waris dan menggunakan mantra kuat klan dewa kuno saya. Dunia ini besar, dan klan dewa kuno saya dapat bangkit untuk kemuliaan sekali lagi. Kamu … tidak berani mematuhinya !! “Tuo Sen tampaknya sudah gila, dan dua jiwa planet kultivasi dihancurkan olehnya!

” Kamu sama sekali tidak bisa menggunakan warisan pengetahuan. Bahkan jika Anda tahu mantra dewa kuno, Anda tidak berdaya untuk menggunakannya. Hanya aku, Tuo Sen, yang bisa menggunakan mantra para dewa kuno! “Jarak antara Wang Lin dan Tuo Sen langsung tertutup. Tuo Sen bergerak seperti meteor, dan empat jiwa planet yang tersisa semuanya runtuh!

Gemuruh gemuruh yang dihasilkan menjadi satu-satunya suara yang tersisa di dunianya. Bahkan raungan Tuo Sen ditekan oleh keributan ini!

“Meskipun Anda memiliki enam bintang, Anda tidak memiliki warisan kekuatan atau esensi kekuatan. Apa hakmu untuk bersaing denganku !? Di dunia ini, hanya aku, Tuo Sen, adalah dewa kuno yang nyata, dan hanya aku yang memenuhi syarat untuk mendapatkan semua warisan! “Tuo Sen meraung saat ia dibebankan pada Wang Lin.

Saat ia mendekati , Tangan Wang Lin membentuk segel dan telapak tangan kirinya mendorong ke depan. Matanya mengungkapkan cahaya aneh dan semua energi asalnya dan kekuatan dewa kuno pergi ke telapak kirinya. Sebuah telapak tangan raksasa muncul, dan dalam sekejap, semua energi asal di daerah itu mulai berkumpul.

Lalu sidik jari itu berubah menjadi padat dan dibebankan ke Tuo Sen yang masuk!

“Kamu hanyalah iblis dari Tu Si, namun kamu berani menyebut dirimu seorang dewa !? ”Wang Lin meraung ketika sidik jari mendekat pada Tuo Sen. Tuo Sen menggeram dan mengangkat tangannya. Dia tanpa ampun mencoba merobek jejak telapak tangannya.

Gemuruh gemuruh bergema dan kekosongan bergetar. Domain bintang Klan Bulan merasa seperti akan runtuh. Jejak tangan itu tiba-tiba terbelah menjadi dua dan terbelah menjadi dua bagian oleh Tuo Sen.

Setelah menggunakan War Spirit Print, Wang Lin tidak berpikir itu akan menghentikan Tuo Sen. Pada saat yang sama, ia mengangkat tangannya. tangan kiri dan meletakkannya di lengan kanan Tuo Sen seperti Tuan Lu Fu saat itu. Dia menunjuk bagian belakang tangan kirinya dengan tangan kanannya. Seolah-olah energi asal yang tak ada habisnya diseret ke tangan kirinya, dan ia memulai konfrontasi langsung dengan Tuo Sen. Suara letusan bergema di dalam tubuhnya saat ia terlempar kembali ke patung dewa kuno lainnya. Sejumlah besar kekuatan dewa kuno memasuki tubuhnya.

Tubuh raksasa Tuo Sen berhenti sekali lagi dari serangan Wang Lin, tetapi ia terus bergerak maju. Dia membuka mulutnya dan menarik napas. Sebagian besar aura dewa kuno di sini diserap olehnya.

“Lemah, lemah, lemah !! Wang Lin, dewa ini telah memberi Anda hampir 2.000 tahun untuk tumbuh, namun Anda masih sangat lemah! “Dengan keras, Tuo Sen mendarat di tanah dengan semua patung dewa kuno.

Saat ia mendarat, bumi bergetar hebat. Tangan kanannya terangkat ke udara, menutupi langit, dan meraih ke arah Wang Lin. Dia tidak ingin membunuh Wang Lin tetapi menangkapnya hidup-hidup!

Saat tangannya mendekat, Wang Lin menyerap aura dewa kuno dengan gila. Vortex bintang ketujuh yang buram berputar dengan cepat seolah-olah akan mengeras.

Aura dewa kuno dibagi menjadi dua bagian. Wang Lin tidak bisa dibandingkan dengan Tuo Sen, tetapi ia masih mengambil hampir 40 persen dari itu. Ketika tangan Tuo Sen mengulurkan tangan, Wang Lin meraung dan kekuatan dewa kuno di tubuhnya melonjak. Saat kekuatan dewa kuno melonjak, pedang darah terbang keluar memberikan lampu merah mengerikan. “Mantra dewa kuno, God Punch!” Raungan Wang Lin gemetar. Dia tidak akan dengan mudah menggunakan mantra dewa kuno, karena membutuhkan energi dewa kuno dalam jumlah besar. Dia adalah dewa kuno yang hanya hidup kurang dari 2.000 tahun; dia tidak bisa dibandingkan dengan Tu Si. Namun, setelah meminjam aura dewa kuno yang padat, Wang Lin tidak ragu untuk menggunakan mantra dewa kuno yang dapat digunakan oleh dewa kuno bintang enam! Dewa Pukulan! Kedua tangannya membentuk kepalan tangan, dengan pedang darah di tengahnya. Tubuh Wang Lin berubah menjadi pusaran dan menembak ke arah tangan kanan Tuo Sen. Bayangan dewa kuno muncul saat dia bertabrakan dengan tangan kanan Tuo Sen! Gemuruh gemuruh mengguncang dunia. God Punch melepaskan semua kekuatan dewa kuno dalam sekejap untuk membentuk tinju yang bisa menghancurkan langit! Tinju kanan Tuo Sen bergetar dan dia dipaksa ke udara. Tubuh Wang Lin menyemburkan darah. Dia berlumuran darah ketika dia terbanting ke tanah! “Dihancurkan oleh dewa ini !!” Tangan kanan Tuo Sen mati rasa dan pikirannya terguncang. Dia tidak berharap Wang Lin tumbuh begitu banyak dalam waktu yang singkat. Dia tidak lagi menggunakan tangannya, tetapi enam bintang di antara alisnya terbang keluar untuk mengelilingi Wang Lin! Dia akan melahap Wang Lin seperti bagaimana dia melahap kultivator langkah ketiga! Pada saat krisis ini, mata Wang Lin mengungkapkan cahaya aneh. Dia sedang menunggu saat ini! “Tuo Sen, apakah Anda pikir Tu Si benar-benar mati!?!” “Apa ?!” Setelah Wang Lin berbicara, bahkan ekspresi seseorang sekuat Tuo Sen berubah sangat! Perubahan besar tiba-tiba terjadi tempat!