Renegade Immortal – Chapter 135 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 135 | Baca Novel Online

Wang Lin tidak ragu untuk menggunakan Earth Escape Technique untuk bergerak menuju Kuil Dewa Perang. Saat ia bergerak, ia menemukan binatang buas api di mana-mana. Semakin banyak dia bepergian, semakin dia terkejut.

Dia dengan cepat mengubah arah. Bertemu Lin Tao bukan tujuannya lagi. Sebagai gantinya, ia pindah ke perbatasan negara itu menggunakan informasi dari ingatan Ma Liang. Dia tidak bisa lagi tinggal di Hou Fen.

Tapi sebelum dia jauh, perasaan ilahi raksasa menyapu dirinya. Perasaan ilahi ini dengan cepat bergerak mundur dan berkonsentrasi padanya. Terkejut, dia mengamati langit. Apa yang dia lihat adalah 16 binatang api raksasa dalam lingkaran dengan cincin api di antaranya.

Untaian api dari cincin api terhubung ke kepala binatang buas itu.

Perasaan ilahi yang kuat datang dari lingkaran kekuasaan. Ini jelas merupakan teknik khusus yang diciptakan oleh binatang buas. Itu adalah sesuatu yang hanya bisa mereka gunakan ketika bekerja bersama.

Ketika mereka menemukan Wang Lin, semua 16 makhluk buas api menjadi dingin. Mereka semua meraung saat turun dari langit dan menyerang Wang Lin.

Wang Lin melesat tanpa sepatah kata pun dan melarikan diri. 16 binatang raksasa semua mengeluarkan raungan marah dan meludahkan api, menyebabkan tanah menjadi merah dan terpisah.

Wang Lin sudah melihat ini sebelumnya, jadi bagaimana dia membiarkannya memukulnya dua kali? Ketika api keluar dari mulut binatang buas, dia keluar dari tanah dan menghilang dalam sinar pelangi.

Ke 16 binatang buas itu tidak menyerah. Satu-satunya alasan mereka meninggalkan gunung berapi adalah untuk menemukan dan membunuh pembudidaya yang membunuh leluhur mereka. Ini adalah satu-satunya pikiran di pikiran mereka saat ini.

Pada saat yang sama, karena Wang Lin, binatang buas api ini sekarang membenci semua pembudidaya. Mereka pada dasarnya ingin membunuh setiap orang yang mereka lihat. Kehilangan mereka juga berat, terutama di bawah harta sihir para pembudidaya yang kuat.

Agar lebih akurat, binatang buas api ini tidak memiliki jiwa; mereka ada secara khusus. Pedang terbang normal tidak dapat merusak tubuh kerasnya. Cara terbaik adalah memukul mereka dengan senjata tumpul yang kuat.

Namun, jumlahnya terlalu banyak. Bahkan sekarang, ada binatang api tak berujung yang keluar dari gunung berapi besar dan kecil di Hou Fen. Adapun berapa tepatnya ada, tidak ada seorang pun kecuali roh api leluhur, yang diserap oleh surga yang menentang manik-manik, akan tahu.

Saat Wang Lin terbang lebih banyak, ia semakin cepat. Binatang buas api ini lebih cepat daripada dia ketika mereka berada di dalam lava, tetapi di sini di tempat terbuka, Wang Lin berhasil menjaga jarak.

Namun, Wang Lin tidak merasa sangat baik. Energi spiritual di sekitarnya dipenuhi dengan elemen api. Setiap kali dia menyerap beberapa, dia akan merasakan gelombang rasa sakit.

Selain raungan konstan dari 16 binatang api raksasa di belakangnya, ada banyak binatang api yang menghalanginya. Semakin banyak binatang buas api terkumpul di belakangnya, mengejarnya. Dia menyebarkan akal ilahi dan merasakan kulit kepalanya mati rasa. Ada begitu banyak binatang api di belakangnya sehingga dia tidak bisa mengatakan berapa banyak yang ada di sana segera. tidak ada yang diburu. Kembali ketika dia hanya pada tahap Qi Kondensasi, dia berani menyelinap menyerang Teng Li, yang pada tahap akhir Yayasan Pembentukan.

Pada saat ini, tatapan setan melintas di matanya. Dia mengeluarkan ember berisi cairan roh dan meminumnya saat dia berlari untuk memulihkan energi spiritual yang telah dia konsumsi.

Selanjutnya, cahaya hitam keluar dari tasnya untuk dipegang dan menghilang. Itu muncul kembali di hadapan binatang buas dan menusuknya.

Suara dua potong logam yang saling memukul terdengar. Luka berdarah muncul di dada binatang itu dan itu mengetuk jauh. Itu mengaum saat bangkit dan terus mengejar.

Ekspresi Wang Lin normal, tapi wajahnya gelap. Tidak hanya binatang api kebal terhadap Ji Realm Divine Sense, tetapi tubuh mereka juga sekuat ini. Pedang terbang hanya mampu melukai tubuh binatang itu, dan dari penampilannya, itu hanya bisa dianggap luka ringan.

Wang Lin tidak mau menyerah. Saat dia terbang, dia terus menyerang binatang api. Menggunakan kemampuannya untuk berteleportasi, pedang bergerak dengan cara yang sangat aneh sampai menusuk di antara alis binatang buas api. Pedang itu tenggelam dan binatang-binatang api meledak, melepaskan gelombang panas.

Rambut Wang Lin segera melengkung ketika aroma rambut yang terbakar mencapai dirinya, tetapi matanya menyala. Meskipun binatang buas api ini tangguh, mereka bukannya tanpa kelemahan.

Setelah ini, Wang Lin terus mengendalikan kata terbang untuk menyergap binatang buas api. Satu demi satu, binatang api dipenggal kepalanya. Berdasarkan perhitungannya, binatang api berukuran normal hanya pada tahap Qi Kondensasi, tetapi karena mereka tidak memiliki jiwa dan tubuh yang tangguh, sulit untuk membunuh mereka.

Tapi karena Wang Lin hanya satu orang, dan menambahkan fakta bahwa binatang buas api tidak mengenal rasa takut, mereka terus mengejarnya.

Akhirnya, pedang terbang itu terlalu banyak berpindah dan bentuknya mulai berubah. Bagaimanapun, roh pedang itu hanya memiliki tubuh baru. Itu tidak menyatu dengan itu. Ada penyok di atasnya dan beberapa bagiannya benar-benar meleleh. Jika pemilik asli pedang terbang itu dihidupkan kembali, bahkan dia tidak akan bisa mengenalinya lagi.

Wang Lin menyadari bahwa ini bukan solusi jangka panjang karena semakin banyak binatang api muncul. Meskipun dia memiliki cairan roh, begitu dia kehabisan dan tidak bisa pulih cukup cepat, dia akan mati.

Wang Lin mengepalkan giginya dan mengubah arah. Dia tidak lagi pergi ke Xuan Wu, tetapi terbang menuju Kuil Dewa Perang. Dia tidak percaya bahwa Kuil Dewa Perang akan dimusnahkan oleh binatang buas pertama ini. Jika dia adalah leluhur Kuil Dewa Perang, dia pasti akan memutuskan untuk pindah, dan itu akan memakan waktu.

Dan bahkan jika mereka akan pindah, itu tidak akan terlalu cepat karena ada terlalu banyak orang-orang. Dia hanya berada di gua selama beberapa hari; bahkan jika binatang buas api telah bergerak pada hari pertama dia pergi ke gua, Kuil Dewa Perang masih tidak bisa bergerak secepat ini.

Ini hanya tebakan oleh Wang Lin. Apa yang membuatnya mengambil keputusan ini adalah Essence Darah Jiwa yang memberitahukan lokasi umum Yang Xiong dan Lin Tao.

Saat Wang Lin mengubah arah, binatang-binatang buas api mendekatinya. Mereka memuntahkan lava padanya, dan berkali-kali, dia hampir tertabrak. Dia mengepalkan giginya saat dia bergerak lebih cepat menuju Kuil Dewa Perang.

Tidak lama kemudian, Wang Lin merasakan aura yang kuat dari kejauhan. Dia menyebar kesadaran ilahi dan memperhatikan sekelompok puluhan ribu pembudidaya perlahan mendekat.

Adegan puluhan ribu pembudidaya di pedang mereka mengejutkan Wang Lin sejenak, tapi dia dengan cepat pulih dan dibebankan pada pasukan pembudidaya.

Di antara pasukan pembudidaya, ada banyak kereta perang yang memancarkan gelombang energi spiritual.

Binatang api tiba-tiba berhenti dan 16 binatang api besar memblokir tentara penggarap.

Tentara penggarap tidak berhenti. Lebih dari 10.000 pedang terbang menyerang tanpa ragu-ragu di bawah perintah sepuluh pembudidaya Nascent Soul. Segera setelah itu, dua kelompok lagi terbang keluar dari tentara dan 2000 lebih banyak orang bergabung dalam pertempuran.

Sebelum Wang Lin bahkan sampai di tentara, dua lampu terbang keluar dan mengelilinginya. Orang di tengah adalah seorang wanita muda yang tampak biasa, tetapi ada niat membunuh yang berat datang dari antara alisnya. Dia melihat binatang buas api di belakangnya dan mengungkapkan ekspresi kebencian. Dia menoleh ke Wang Lin dan bertanya, “Rekan kultivator, murid sekte mana Anda? Cepat, sebutkan namamu. “

Wang Lin mengungkapkan ekspresi ketakutan dan dengan cepat menjawab,” Aku adalah murid Kuil Perang Dewa, Ma Liang. “

Wanita itu memandang Wang Lin dengan dingin dan berkata, “Qiang Xuan, bawa dia ke Kuil Dewa Perang untuk memverifikasi identitasnya. Jika dia bukan murid Kuil Perang Dewa, bunuh dia. “

Seorang pria muda terbang dan mengangguk pada Wang Lin, memberi isyarat kepada Wang Lin untuk mengikutinya. Kemudian dia terbang menuju pasukan. Wang Lin menggenggam tangannya pada wanita muda sebelum mengikuti pria muda itu.

Segera, mereka tiba di pusat pasukan pembudidaya. Semakin dekat dia ke pusat, semakin dia menyadari betapa menakutkannya pasukan pembudidaya yang cukup besar untuk menutupi langit. Fluktuasi energi spiritual di sini sudah mencapai tingkat yang tak terbayangkan.

Meskipun seluruh negara ditutupi oleh asap hitam yang keluar dari gunung berapi, di bawah fluktuasi energi spiritual dari pasukan pembudidaya, sebuah jalan telah dipotong terbuka di awan besar asap hitam.

Di mana-mana mereka, asap hitam terbelah, tidak dapat menghentikan pasukan sama sekali. Apa yang bahkan lebih padat daripada fluktuasi energi spiritual adalah semua Pedang Qi. Itu sangat padat sehingga bisa menyebabkan langit berubah warna.

Pedang Qi mengungkapkan kekuatannya saat bentrok dengan asap hitam. Terutama sekarang, saat fajar, dan menambahkan pertarungan di depan mereka, itu menciptakan perasaan yang sangat megah.

Berbagai pedang terbang dan harta sihir yang bersinar di langit seperti kembang api yang terlalu kacau untuk dilacak. Adegan ini adalah sesuatu yang tidak akan pernah dilupakan oleh Wang Lin. Bagaimanapun, adegan ini adalah sesuatu yang hanya muncul dalam pertempuran skala besar.

Dibandingkan dengan runtuhnya medan pertempuran asing, ada perasaan ekstra dari semua orang yang bekerja bersama dan kebutuhan untuk keluar dari Hou Fen.

Kekuatan ini bukan sesuatu yang bisa dimiliki seseorang; itu tercapai karena seluruh negara telah dipaksa untuk bergerak untuk bertahan hidup.

Hanya gerombolan binatang api yang bisa bersaing dengannya.

Wang Lin tidak bisa membantu tetapi memasuki trance . Pada saat dia mendapatkan kembali dirinya, dia sudah mencapai ke pusat pasukan dengan pemuda itu.

Xuan Qing berteriak, “Pengintai dari Lou He Sect, Qingxuan, telah membawa murid Kuil Dewa Perang, Ma Liang . Apakah seseorang dari War God Shrine mengkonfirmasi identitasnya? “

Ekspresi Wang Lin normal. Wanita Nascent Soul itu tidak bertindak melawannya dan suaranya dipenuhi dengan niat untuk membawanya ke pihak mereka.

Tetapi bahkan tanpa niat wanita itu, Wang Lin masih akan datang ke sini. Bagaimanapun, ini adalah satu-satunya tempat dia bisa pergi saat dikejar oleh pasukan binatang buas.

Tapi Wang Lin adalah orang yang sangat berhati-hati, jadi dia siap untuk melarikan diri saat keadaan tampak buruk. Dengan pertempuran dengan binatang buas di hadapan mereka, tidak akan ada banyak orang yang mau mengejarnya.

Adapun para pembudidaya Nascent Soul, tidak ada dari mereka yang akan mengambil waktu jauh dari mengelola migrasi yang akan datang dan bunuh dia. Pembudidaya Inti Formasi adalah kekuatan tempur utama melawan binatang api, sehingga orang-orang terbaik untuk mengirim setelah dia akan menjadi tahap akhir pembudidaya Yayasan Pembentukan pada tahap Formasi pseudo-Core. Tapi pembudidaya Yayasan Pendirian bukanlah ancaman bagi Wang Lin. Jika ada yang datang, dia akan membunuh satu. Jika sepuluh datang, ia akan membunuh sepuluh tanpa rasa takut.