Renegade Immortal – Chapter 136 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 136 | Baca Novel Online

Saat Qingxuan selesai berbicara, ekspresi seorang pembudidaya wanita, yang berdiri di atas pedang terbang, tiba-tiba menjadi gelap dan menjadi resah setelah mendengar kata-kata “Ma Liang”. Dia mengepalkan giginya, berhenti, dan berbalik. Wanita ini sangat cantik, tetapi ekspresinya sangat jelek saat dia datang.

Wanita ini adalah orang yang Ma Liang tidak bisa lupakan, bahkan di medan perang asing, saudari magang juniornya Xu Si.

Dia menyapa Qingxuan, lalu memandang Wang Lin dengan ekspresi jelek dan mata dingin ketika dia berkata, “Dari mana asal pelaku kejahatan ini? Anda berani berpura-pura menjadi murid Kuil Perang Dewa? Brother Qingxuan, tolong bantu saya membunuh orang ini. ”Dengan itu, dia menampar tasnya untuk dipegang dan jarum hujan setebal dua inci muncul di tangannya. Dia dengan lembut menggerakkan pergelangan tangannya dan jarum hujan dengan keras menyerang Wang Lin.

Helai-helai cahaya abu-abu menyebar dari jarum, menciptakan pancuran jarum. Pancuran jarum menutupi langit, lalu menghujani Wang Lin.

Qingxuan terkejut. Dia tidak bertindak, tetapi mundur beberapa langkah. Dia menatap dingin ke arah Wang Lin tanpa mengucapkan sepatah kata pun.

Ekspresi Wang Lin tenang saat dia mencibir di dalam. Dia mengulurkan tangan, membentuk tangan raksasa dengan teknik gaya tariknya, dan dengan mudah menangkap semua jarum. Dia menyeka indera ilahi pada mereka, mendengus, lalu dengan santai menempatkannya ke dalam tasnya.

Wajah cantik wanita muda itu tiba-tiba berubah pucat saat aliran darah mengalir dari bibir merahnya. Tubuhnya bergetar, dan pedang terbang di bawah kakinya kehilangan cahayanya. Dia menatap Wang Lin dengan ekspresi tidak percaya. Dalam ingatannya, Ma Liang tidak mungkin memiliki kekuatan semacam ini. Belum lagi menghentikan harta sihirnya, tetapi juga untuk bisa begitu saja menghapus akal ilahi darinya. Hatinya bergejolak ketika dia memikirkan hal ini.

Tepat pada saat ini, tiga lampu pedang datang dari tengah pasukan pembudidaya. Ketika mereka tiba, mereka mengungkapkan tiga pemuda. Salah satu dari mereka adalah Yang Xiong.

Dia memandang wanita itu sekali, lalu berbalik ke Qingxuan dan berkata, “Maaf karena mengganggu Anda, saudara Qingxuan. Magang junior, Ma Liang memang adalah murid Kuil Perang Dewa. Terima kasih telah membimbingnya di sini. ”

Qingxuan memandangi mereka dengan penuh arti. Dia tertawa kecil sambil menggelengkan kepalanya dan pergi. Setelah dia pindah sedikit, dia berbalik dan melihat Yang Xiong sangat menghormati Ma Liang. Ini mengejutkannya. Setelah merenung sebentar, dia mengubah arah dan pergi menuju He Tu Sect.

Yang Xiong mengabaikan semua orang di sekitarnya dan berbisik kepada Wang Lin, “Apakah tuan tahu leluhur Feng Luan? Orang di kereta phoenix lima warna adalah dia. Dia memerintahkan saya untuk membawamu kepadanya. ”

Wang Lin mengangkat kepalanya untuk melihat pasukan petani yang terus bergerak. Di tengah, ada kereta phoenix lima warna, dan berdiri di atasnya adalah seorang wanita mengenakan gaun pengadilan. Dia sepertinya memperhatikan tatapan Wang Lin dan meliriknya.

Ekspresi Wang Lin tenang saat dia tahu apa yang sedang terjadi. Nenek moyang ini Feng Luan adalah wanita paruh baya yang sama yang telah datang untuk Darah Esensi Jiwa Zhou Zihong. Setelah merenung sedikit, dia bergerak ke arahnya dengan Yang Xiong. Ketika dia melewati Xu Si, dia menatapnya dengan tajam dan dengan diam-diam menaruh kepekaan ilahi padanya.

Rasa ilahi ini akan aktif setelah satu bulan dan kemudian gadis ini akan mati. Setelah mengalami peristiwa di Zhao, Wang Lin memutuskan bahwa dia akan melenyapkan siapa pun yang memiliki niat buruk terhadapnya, apakah itu pria atau wanita. Dia akan menggigit kuncup sebelum hal lain bisa terjadi. Karena Xu Si ini menyerang lebih dulu, maka dia tidak bisa menyalahkannya karena kejam.

Yang Xiong memandu jalan dan berbisik, “Ketika Lin Tao membuat salinan peta, dia ditangkap oleh leluhur Feng Luan, jadi peta saat ini ada di tangannya. Lin Tao juga dihukum. Jika bukan karena migrasi, dia akan dikunci selama sepuluh tahun. “

Ekspresi Wang Lin normal, tapi dia menjadi lebih berhati-hati dan mengikuti Yang Xiong ke kereta phoenix lima warna . Yang Xiong berhenti setelah tiba di dekat kereta, tetapi Wang Lin melewatinya. Dia tiba di depan leluhur Feng Luan, menggenggam tangannya, dan dengan hormat berkata, “Wang Lin menyambut senior.”

Wanita itu menarik pandangannya dari pertempuran dan memandang Wang Lin. Dia dengan lembut bertanya, “Wang Lin adalah nama aslimu?”

Wang Lin mengangguk dalam hati. Nama Wang Lin terlalu umum, jadi tidak perlu menyembunyikannya. Jika diketahui olehnya bahwa dia berbohong tentang namanya, maka itu akan menjadi buruk.

Wanita itu memandangi pasukan kultivator yang maju. Dia merenung sedikit sebelum berkata, “Saat ini, negara Hou Fen dalam bahaya. Setelah kami mencapai Xuan Wu, akan ada pertempuran besar lainnya. Dengan demikian, kita bisa melupakan masalah ini, jadi Anda tidak perlu khawatir tentang hal ini. Jika seseorang mengganggu Anda, saya bisa melindungi Anda, tetapi hanya sekali. Setelah saya membantu Anda, maka saya tidak lagi berhutang budi kepada Anda karena telah menyelamatkan Zihong. ”

Begitu Feng Luan selesai berbicara, langit tiba-tiba menjadi gelap. Di medan perang yang jauh, sepuluh gunung berapi besar dirobohkan dari tanah dan dibuang oleh sepuluh pembudidaya Nascent Soul. Api semua binatang buas tersebar, tetapi beberapa dari mereka terkena dampak dan berbalik untuk menempel.

Dengan menggunakan kesempatan ini, pasukan pembudidaya menyerbu melalui pembukaan dan menerobos pasukan 20.000 atau lebih hewan buas yang mengejar Wang Lin.

Pedang terbang dibebankan ke celah satu per satu. Begitu celah terbuka, para pembudidaya sudah menang. Lagipula, tujuan mereka bukan untuk menghilangkan binatang api, tetapi untuk melarikan diri.

Feng Luan menatap medan perang. Kereta phoenix tiba-tiba maju dan menerobos juga. Mereka mengaum berulang-ulang, tetapi akhirnya berhenti dan menatap dengan dingin pada pasukan peladang yang melarikan diri. Kemudian mereka menyatukan tangan mereka dalam gelombang aneh dan gelombang auman seperti sebelumnya datang dari mulut mereka.

Tak lama kemudian, garis merah keluar dari dahi mereka untuk membentuk cincin api. Saat cincin api muncul, 16 binatang api raksasa itu memperlihatkan ekspresi pengabdian dan mengeluarkan geraman sedih.

Tubuh mereka menyusut dengan cepat ketika semburan energi merah gelap memasuki cincin api.

Proses ini berlangsung lebih dari satu jam. Beberapa pembudidaya memperhatikan perubahan dan datang untuk menghentikan mereka, tetapi ketika mereka mendekat, mereka berubah menjadi debu oleh kekuatan destruktif. Setelah melihat ini, tidak ada orang lain yang berani datang terlalu dekat.

Satu jam kemudian, mayat 16 binatang raksasa telah menghilang. Mereka semua menyatu dengan cincin api. Cincin itu tidak tumbuh lebih besar, tetapi warnanya sekarang merah tua. Akhirnya, itu diam-diam pecah menjadi bintik-bintik merah kecil dan menghilang.

Pada saat ini, semua binatang api di dalam Hou Fen berhenti bergerak dan berlutut di tanah, mengeluarkan suara sedih pada saat yang sama. Tiba-tiba, salah satu binatang api jatuh ke tanah dan mulai bergerak-gerak. Jika seseorang melihat dari dekat, mereka akan melihat setitik lampu merah di dahinya. Tubuhnya membesar dengan cepat dan dalam waktu kurang dari satu jam, tingginya mencapai sepuluh kaki.

Tak lama setelah itu, satu binatang buas demi satu disentuh oleh bintik merah dan tubuh mereka dengan cepat tumbuh. Dalam waktu kurang dari 2 jam, semua binatang api di Hou Fen tampaknya telah mengalami perubahan. Kekuatan mereka juga meningkat sepuluh kali lipat.

Binatang buas yang berubah terbang ke udara dan mengejar tentara pembudidaya. Semakin banyak binatang buas yang berubah bergabung dalam pengejaran. Adegan ini tampak sangat mengintimidasi.

Adapun pasukan para pembudidaya, dari sepuluh pembudidaya Nascent Soul yang kembali dari pertempuran, empat kembali ke kelompok War God Shrine. Salah satu pria tua dengan wajah pucat menyapu kereta dan mengunci Wang Lin. Suaranya dingin ketika dia bertanya, “Junior ini yang memikat binatang buas di sini?”

Wang Lin menatap pria tua itu dengan tatapan dinginnya dan mengangguk.

Pria tua itu mendengus beberapa kali, lalu tangannya yang besar meraih ke arah Wang Lin. Wajah Feng Luan sedikit gelap ketika dia menampar kereta phoenix berwarna. Seekor phoenix lima warna muncul dan mengeluarkan kicauan. Itu mengepakkan sayapnya dan cahaya lima warna menyebar.

Pria tua itu menarik tangannya. Dia menatap wanita itu dan dengan marah berteriak, “Feng Luan, apa yang kamu lakukan? Tidak hanya orang ini memiliki murid Kuil Perang Dewa kami, tetapi juga memikat binatang api di sini. Anda harus tahu bahwa lebih dari 1000 murid Hou Fen tewas dalam pertempuran itu. “

Feng Luan mengungkapkan tatapan tegas dan dengan tegas berkata,” Selama aku di sini, kau tidak bisa membunuhnya . “

Zhou Jin menatap Feng Luan dengan ekspresi gelap. Dia merenung sebentar, lalu berkata, “Orang ini bukan Ma Liang, jadi dia bukan murid Kuil Perang Dewa saya. Meskipun saya tidak bisa membunuhnya, dia juga tidak bisa tinggal di sini. “

Feng Luan berbalik ke arah Wang Lin dan bertanya,” Wang Lin, apakah Anda bersedia menjadi murid kehormatan saya? ” >

Wang Lin dengan cepat mengucapkan terima kasih dan mengangguk.

Mata Zhou Jin menyipit dan menjadi dingin. Level kultivasi Feng Luan sama dengan tingkatannya, pada tahap awal Nascent Soul, tetapi mitra kultivasinya, Yang Sen, berada di tahap pertengahan Nascent Soul. Itu tidak benar-benar layak untuk menyinggung dua pembudidaya Nascent Soul atas sesuatu yang sekecil ini. Zhou Jin mendengus dan berkata, “Karena adik magang junior Feng Luan bersedia untuk mengambil orang ini sebagai muridnya, maka saya secara alami tidak akan mengejar masalah ini lagi. Mengesampingkan identitas orang ini, melihat bahwa ada lebih banyak pertempuran yang akan datang, dengan tingkat budidaya Yayasan Pendirian pada tahap pertengahan saja, akan sulit untuk memastikan keselamatannya. “

Dengan itu, dia melambaikan tangannya lengan dan kiri.

Dari tiga pembudidaya Nascent Soul yang tersisa, hanya satu yang terbang ke arah Feng Luan. Dua lainnya dengan masam tersenyum dan berserakan. Orang yang terbang ke arah Feng Luan tampak seperti sarjana setengah baya. Dia adalah kultivator Nascent Soul pertengahan tahap yang ditakuti Zhou Jin, Yang Sen.

Dia memandang Wang Lin dan mengerutkan kening. Dia kemudian menghela nafas pada Feng Luan dan bertanya, “Saudari junior Luan … mengapa kamu melakukan ini?”

Feng Luan dengan dingin menatap sarjana paruh baya dan berkata, “Jika bukan karena dia, Hong Er akan mati di medan perang asing. Jika bukan Anda yang menghasutnya, bagaimana Hong Er bisa memasuki tempat berbahaya itu? “

Sarjana paruh baya itu berbalik ke arah Wang Lin dan membungkuk dalam-dalam. Setelah selesai, dia mengambil sepotong batu giok dan mengusapnya. Dia melemparkannya ke Wang Lin dan berkata, “Giok ini adalah harta tingkat Nascent Soul yang saya buat di tahun-tahun awal saya. Saya sudah menghilangkan akal ilahi saya darinya. Setelah Anda mencetak milik Anda, Anda akan dapat menggunakannya untuk melindungi diri Anda dalam pertempuran yang akan datang. “