Renegade Immortal – Chapter 1365 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 1365 | Baca Novel Online

Angin bergemuruh, guntur menderu, dan hujan turun dengan deras di bumi. Selubung hujan tebal terbentuk di kota dan riak-riak menyebar di seluruh kota.

Hujan ini sangat cepat dan sepertinya tidak ada habisnya karena terus turun. Untungnya, jalan-jalan memiliki saluran air yang dangkal yang menyebabkan sebagian besar hujan keluar kota seperti sungai yang mengalir ke lautan.

Seharian penuh waktu hilang dalam hujan ini. Ketika malam tiba, itu tidak semeriah malam sebelumnya. Orang-orang tetap di dalam rumah mereka dan tidak keluar.

Tidak mungkin melihat awan di malam hari, tetapi kilat yang kadang-kadang menerangi langit mengungkapkan dunia kepada semua orang.

Ada angin dingin bercampur dengan hujan. Angin dingin melolong, menyebabkan hujan turun secara miring. Cabang-cabang daun basah tergantung sebelum setiap pintu mulai bergetar keras. Beberapa tidak diikat dengan baik dan tali putus. Mereka mulai terbang dalam angin seperti kapal-kapal kesepian di lautan yang ganas.

Beberapa terlempar ke langit, tempat mereka berputar-putar di udara dan menghilang ke dalam kegelapan. Beberapa jatuh ke tanah dan mendarat di air berlumpur. Mereka mencoba terbang lagi dengan angin, tetapi kemudian sepatu bot berlumpur menghancurkan mereka, mendorong mereka kembali ke lumpur … mereka tidak akan pernah membebaskan diri lagi.

Guntur mulai mengaum pada saat ini, dan kilat menyala menaiki kota. Selama momen singkat ini, orang bisa melihat seorang lelaki tua mengenakan jubah Tao berdiri di tengah jalan dengan tangan di belakang dan matanya bersinar seperti obor!

Dia masih berdiri di atas daun dengan kaki kanannya. Setengah dari cuti masih berjuang di air berlumpur saat angin bertiup …

Ada tanda aneh di antara alisnya!

Di belakangnya ada tujuh pembudidaya setengah baya, tatapan mereka dingin. Dengan lambaian tangannya, ketujuh orang itu segera mengepung pria tua itu, dan tangan mereka membentuk segel. Cahaya redup datang dari masing-masing dan membentuk benang seperti kilat yang terhubung ke tubuh lelaki tua itu.

Ini membentuk gambar yang tampak sama seperti tato di antara alis lelaki tua itu! Pria tua itu menjadi pusat dan tujuh sinar cahaya keluar dari tubuhnya.

Pria tua itu menutup matanya dan tiba-tiba membuka kembali mereka beberapa saat kemudian. Saat dia membuka matanya, cahaya dari tanda klannya mulai menyebar seperti kipas!

Pada saat yang sama, cahaya dari tujuh orang di sekitarnya bersinar terang dan berkumpul di dalam tubuh lelaki tua itu , menyebabkan cahaya dari tanda klannya bersinar lebih terang!

Saat cahaya dari tanda klannya menyapu rumah-rumah, tatapan lelaki tua itu tiba-tiba berubah! Rumah-rumah tua dan kumuh ini tiba-tiba tampak seperti baru dan kemudian, dalam sekejap, mereka hancur.

Tidak hanya waktu rumah terbalik, bahkan manusia di rumah menjadi lebih muda. Segera, mereka menghilang satu per satu seolah-olah mereka tidak pernah muncul di dunianya!

Beberapa orang yang pernah tinggal di sini dan mati sejak lama tampaknya telah bangkit. Kehidupan mereka dimainkan sebelum orang tua itu.

Wang Lin masih duduk di dalam rumah. Memangsa petir abadi di dalam jiwa asalnya telah mencapai saat kritis. Petir abadi berisi wasiat yang berjuang dengan panik dan mengeluarkan raungan gemuruh, seperti petir di luar.

Namun, tidak peduli bagaimana mencoba membebaskan, itu tidak bisa keluar dari Wang Lin tubuh. Setelah jiwa asal Wang Lin telah melahap delapan naga guntur kuno, itu telah berubah menjadi sambaran guntur. Itu seperti dua baut guntur abadi yang saling bertarung di awal waktu. Hanya satu yang bisa bertahan, hanya satu yang bisa menjadi raja sejati guntur!

Namun, tepat pada saat ini, Wang Lin tiba-tiba membuka matanya, dan mereka mulai bersinar. Ekspresinya tenang ketika dia melambaikan tangannya dan semua yang ada di dalam rumah mulai berubah seperti cermin. Itu terus mendistorsi sampai suara retak muncul dan, akhirnya, semuanya hancur.

Setelah melakukan ini, Wang Lin memejamkan matanya dan mengabaikan dunia luar. Dia sekali lagi pergi berkultivasi dan memulai langkah terakhir melahap petir abadi.

Dalam hujan, pria tua berjubah daoist perlahan-lahan memandang ke seberang rumah. Ketika tatapannya melewati rumah Wang Lin, dia bahkan tidak menatap. Dia baru saja melihat seorang sarjana menghilang di dalam rumah dan digantikan oleh keluarga yang jauh lebih hidup.

Setelah lama, pria tua itu telah memindai seluruh sisi barat kota. Setelah tidak menemukan apa pun, pria tua itu dengan tenang membentuk segel, menunjuk ke antara alisnya, dan mengeluarkan raungan.

Cahaya dari tanda klannya menjadi lebih terang, dan ketika pria tua itu melihat lagi, kota telah menghilang. Waktu terus berbalik dan medan perang kuno muncul di hadapan lelaki tua itu. Dua tentara fana bertempur, mewarnai bumi dengan warna merah gelap.

Pria tua itu tiba-tiba menutup matanya. Cahaya dari tanda klannya redup sampai kembali normal. Tujuh pembudidaya di sekitarnya juga menarik tanda mereka. Sekarang wajah mereka sedikit pucat.

“Tidak ada penggarap yang bersembunyi di sini, mari kita ganti ke lokasi yang berbeda!” Pria tua itu melambaikan lengan bajunya dan melompat ke udara melalui awan gelap. Saat ia terbang ke kejauhan, tujuh pembudidaya mengikuti.

Adegan serupa tidak hanya terjadi di berbagai kota, tetapi juga di banyak planet di Sistem Bintang Kuno!

Setelah Orde Sistem Bintang Kuno diberikan, setiap klan harus patuh, dan mereka telah memulai pencarian rinci dari setiap planet budidaya dan planet yang ditinggalkan. Orang-orang dari Sistem Bintang Kuno membentuk jaring raksasa!

Ekspresi Wang Lin tetap netral dan tidak berubah sama sekali ketika mereka pergi; matanya bahkan tidak terbuka. Deru petir abadi semakin lemah, dan begitu pula perjuangannya!

Dengan awan masih memenuhi langit, bahkan sekarang hujan tampaknya tidak berkurang. Bahkan penjaga malam tidak muncul, dan satu-satunya suara adalah suara hujan turun.

Kedua guruh di dalam jiwa asal Wang Lin akhirnya menyatu bersama. Thunderbolt abadi mengeluarkan raungan yang tidak mau sebelum itu benar-benar melahap jiwa asal Wang Lin Dia merasakan jiwa asalnya bergetar, dan esensi petirnya tumbuh dengan kecepatan yang tak terbayangkan.

Pertumbuhan ini tidak mungkin untuk dijelaskan. Hanya esensi petir telah memungkinkan kultivasi Wang Lin menembus tahap pertengahan Nirvana Shatterer dan mencapai ke tahap akhir!

Saat esensi gunturnya bergemuruh, kultivasi Wang Lin akan langsung mencapai tahap akhir Nirvana Shatterer jika dia menggunakan gunturnya!

Kekuatan esensi, dasar-dasar semua domain. Mendapatkan esensi berarti bahwa ia telah melihat semua hukum guntur. Tidak ada lagi batasan domain pada kultivasinya, dan ini tidak pernah terdengar!

Setelah melahap kehendak petir abadi, pikiran Wang Lin bergemuruh. Kenangan melintas di benaknya. Ini adalah kenangan dari surat wasiat, kenangan petir abadi!

Kenangan dipecahkan karena berlalunya waktu, jadi hanya tiga gambar yang muncul!

Gambar pertama adalah dari keruntuhan sistem bintang. Runtuhnya menyebar di berbagai domain bintang dan bidang bintang yang tak terhitung jumlahnya, melintasi area yang jauh lebih besar dari Alam Batin dan Luar. Keruntuhan ini seperti kiamat!

Di dalam keruntuhan itu, tak terhitung makhluk yang binasa. Wang Lin melihat para pembudidaya dengan pakaian aneh, monster aneh, nyamuk seukuran planet, dan dia bahkan melihat Ji Qiong dengan kepala yang tak terhitung jumlahnya!

Namun, saat dia akan terus mencari, seorang sambaran petir tampaknya dengan panik datang dari kehampaan seolah-olah itu melarikan diri dari sesuatu, dan melintas melalui kehampaan!

Ini adalah gambar pertama. Itu sangat singkat, tetapi kejutan yang membawa Wang Lin sangat besar! Kilatan itu adalah petir abadi!

Namun, itu berkali-kali lebih kuat daripada ketika Wang Lin melahapnya! Pada gambar kedua, petir berenang di tangan seseorang. Dia setengah baya dan dia memiliki pandangan yang acuh tak acuh. Ada tato bunga di antara alisnya. Bunga itu memiliki tujuh kelopak yang mewakili tujuh warna. “Sayangnya, petir dewa kekosongan kuno ini tidak akan pernah kembali seperti apa di masa lalu … Lupakan saja, aku hanya akan mengirimmu keluar dan melihat apa keberuntunganmu.” Pria paruh baya itu menggelengkan kepalanya dan melambaikan tangannya . Petir bergemuruh saat turun tanpa henti dan menghilang. Pengaturan gambar ketiga ada di atas kuil Scatter Thunder Clan. Ada sambaran petir yang menghubungkan langit dan bumi. Seolah-olah itu sudah ada sejak awal waktu dan akan tetap abadi. Ada delapan pembudidaya mengambang di sekitar petir ini. Salah satu dari delapan adalah orang tua, dan dia memiliki tanda guntur di antara alisnya! Mereka tujuh lainnya semua mengenakan pakaian aneh yang terbuat dari zat yang tidak diketahui. Sepertinya masing-masing dari mereka mengenakan sungai! Orang itu berdiri di kepala, dia jelas pemimpinnya. Bahkan orang dari Scatter Thunder Clan memandang orang ini dengan hormat dan sedikit ketakutan. Ada garis emas di sekitar tubuh orang ini. Wang Lin merasa bahwa garis emas itu sangat akrab! “Saya tidak berpikir dia akan berada di sini … Sayangnya, tidak beruntung …” Pemimpin itu menggelengkan kepalanya dan berbalik. Saat dia berbalik, gemuruh bergema di benak Wang Lin, murid-muridnya menyusut, dan dia terkejut sesaat! “Dia … Dia …”