Renegade Immortal – Chapter 1380 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 1380 | Baca Novel Online

Lima nafas!

Waktu bagi seseorang untuk mengambil lima nafas, menyebutnya sesaat mungkin terlalu cepat, tapi itu hanya sedikit lebih lambat daripada kilat berkedip melintasi langit!

Apakah itu Patriark Naga Lapis Baja, lelaki tua dari Klan Sparrow Api, atau Tuan Simo, tidak ada dari mereka yang percaya bahwa mungkin untuk mengakhiri pertempuran dalam waktu lima napas!

Bagaimanapun, musuh yang dihadapi Wang Lin adalah Master Simo!

Namun, setelah Wang Lin mendengar ini, matanya bersinar cerah. Sebelum gema “satu” menghilang, Wang Lin melambaikan tangannya dan meletus kultivasi penuh!

Akhir Waktu adalah mantra yang Master Simo pahami dari Pembatasan Waktu, mirip dengan Waktu Mengalir Wang Lin! Sekarang setelah dia menggunakan mantera ini, badai meletus dari Pembatasan Waktu.

Dunia yang berbalik gemetar hebat di bawah badai ini. Langit menjadi kuning sakit-sakitan dan nanah mulai muncul! Nanah mulai berkumpul dan kemudian pecah, melepaskan sejumlah besar cairan kuning gelap. Seluruh dunia menjadi sunyi!

Retakan yang tak terhitung jumlahnya muncul di bumi dan terus menyebar seolah-olah bumi menua dengan cepat! Ini semua terjadi dalam sekejap. Langit dan bumi yang mendekat tiba-tiba runtuh di bawah mantra ini!

Saat dunia runtuh, pusaran yang dibentuk oleh Pembatasan Waktu menyapu dunia dan menyerbu Wang Lin dengan aura destruktif yang tak terbayangkan!

Pada saat ini, gema dari kata “satu” masih kuat. Seluruh kultivasi Wang Lin meletus dan cahaya yang kuat meletus dari tubuhnya. Di matanya, segala yang ada di dunia memberi cahaya dan berkumpul di sekelilingnya untuk membentuk siluet cahaya besar.

Cahaya dan Perisai Bayangan!

Ketika badai tiba, bayangan cahaya perisai terbentuk dan bertabrakan dengannya!

Siluet cahaya besar di sekitar Wang Lin melintas dengan keras dan berkedip-kedip. Ketika bertabrakan, itu menyebabkan aliran waktu pada Wang Lin meningkat beberapa kali lipat!

Jika itu orang lain, akan sangat sulit bagi mereka untuk menolak mantra berbasis waktu ini. Namun, Wang Lin juga memahami mantra waktunya sendiri, itu adalah mantra kedua yang dia buat dalam hidupnya, Flowing Time!

Saat pusaran waktu bertabrakan dengannya, Wang Lin melambaikan tangan kanannya. Dunia bergemuruh dan sebuah pintu batu besar muncul. Pintu batu ini memancarkan aura sepi yang menyatu dengan Wang Lin.

Dari kejauhan, Wang Lin tampak berdiri di gerbang batu dan diselimuti oleh kekuatan waktu. Tidak peduli seberapa banyak dunia mengamuk di sekitarnya, dia tidak bergerak sama sekali! Hanya rambutnya yang tertiup angin, memberinya perasaan halus.

Juga, pada saat ini, Perisai Cahaya dan Bayangan bersinar terang dan kekuatan reflektif mulai terbentuk. Ekspresi Master Simo berubah saat dia melangkah maju tanpa ragu-ragu dan menekan tangannya!

Dengan pers ini, cetakan telapak tangan yang gemetar muncul. Itu berisi semua kekuatan yang bisa dia gunakan di Heaven’s Blight kelima dan dipenuhi dengan niat membunuh. Itu segera menembus batasan waktu di sekitar Light dan Shadow Shield dan bertabrakan dengannya.

Gelombang gemuruh gemuruh bergema ke semua arah dan Light dan Shadow Shield runtuh! Namun, saat itu runtuh, Wang Lin meraung dan membentuk yang kedua!

Ini diulangi lagi. Pada saat singkat ini, tiga Perisai Cahaya dan Bayangan muncul!

Setelah ketiga kalinya, perisai itu runtuh! Namun, saat itu runtuh, itu mencerminkan sebagian besar kekuatan Pembatasan Waktu dan telapak tangan kembali pada Master Simo yang masuk!

“Dua …” Suara itu bergema melintasi kekosongan sekali lagi!

Masih ada tiga napas lagi !! Tidak ada orang yang cukup kuat untuk mengamati pertempuran ini dengan akal ilahi mereka percaya Wang Lin bisa menang dalam tiga napas waktu!

Ketika kata “dua” bergema, ada kilatan dingin di mata Wang Lin . Ketika Light dan Shadow Shield runtuh, dia juga terkena dampaknya dan mengeluarkan darah. Namun, dia tertawa keras dan maju ke depan!

Saat dia keluar, Wang Lin meluncurkan gerakan pembunuhannya! Dia cepat melampaui imajinasi dan tato guntur muncul di mata kanannya. Guntur memiliki sembilan jenis guntur yang menyertainya dan segera membentuk tato guntur raksasa sebelum Wang Lin!

Tato guntur ini sangat menggetarkan hati. Esensi petir sangat kuat dan sembilan petir yang menyertainya bergemuruh keras. Ini terutama berlaku untuk tiga petir yang menyertainya, Ji Thunder, Guntur Bloodline, dan Defying Thunder!

Tiga guntur ini meledak dengan kekuatan besar, menyebabkan tato guntur bersinar cerah.

Dalam sekejap, ular perak yang tak terhitung jumlahnya muncul di langit. Mereka mengisi keterampilan mereka dan mulai berkumpul menuju tato guntur.

Tato guntur ini sangat menggetarkan hati, dan ketika itu muncul, Wang Lin mendorongnya ke depan. Itu meluncurkan serangannya pada Master Simo seperti bagaimana ia menyerang Gerbang Void!

Tato guntur memenuhi langit dan menuduh Master Simo!

Ekspresi Master Simo serius. Sepanjang jalan, dia paling takut dengan guntur Wang Lin. Meskipun dia belum pernah mengalaminya sendiri, mengingat upaya Wang Lin untuk memecah Gerbang Void sudah cukup untuk membuat kulitnya merangkak.

Pada saat ini, ketika dia melihat tato guntur, dia mengingat adegan ketika Wang Lin berusaha untuk menghancurkan Gerbang Void. Dia melambaikan tangannya dan Pembatasan Waktu melilitnya.

“Mari kita lihat apakah guntur Anda lebih kuat dari Pembatasan Waktu saya!”

Wang Lin bergerak seperti guntur dan mendorong tato guntur . Itu menyerap guntur tak berujung yang muncul dari kehampaan. Itu seperti sambaran petir surgawi abadi dan turun pada Guru Simo seperti pembalasan ilahi!

Keduanya semakin dekat dan lebih dekat, dan suara dari kekosongan bergema sekali lagi.

” Tiga … “

Saat kata” tiga “bergema, tubuh Wang Lin menyatu dengan tato guntur, dan tidak mungkin membedakan mereka. Tato petir bertabrakan dengan Pembatasan Waktu Master Simo.

Gemuruh gemuruh yang dihasilkan menggoncangkan langit dan menyebar ke segala arah. Di bawah dampak kekerasan ini, Pembatasan Waktu di sekitar Master Simo bergetar dan runtuh. Di bawah kekuatan kuat dari guntur, Pembatasan Waktu yang hancur menabrak Guru Simo.

Saat Pembatasan Waktu menabraknya, tato guntur mendekat.

Semua ini terjadi juga cepat. Dalam sekejap, tato guntur tercetak di dadanya. Wajah Tuan Simo memucat dan dia mengeluarkan seteguk darah. Dia tidak bisa menekannya saat dia mundur.

Thunder menutupi dadanya dan suara berderak bergema. Luka-lukanya semakin parah saat dia mundur!

Dia tampak ngeri. Meskipun dia sudah sangat memikirkan Wang Lin, dia masih tidak percaya betapa kuatnya guntur itu!

Bahkan waktu harus runtuh sebelum guntur itu!

Wang Lin juga dilanda Pembatasan Waktu ketika guntur dan Pembatasan Waktu bertabrakan. Dalam sekejap, wajahnya berubah menjadi tua dan keriput dan dia menjadi orang tua.

Namun, saat berikutnya, vitalitas tanpa akhir meletus dari tubuh Wang Lin dan membalikkan penuaan. Dia kembali normal, tetapi wajahnya sangat pucat. Jelas bahwa menghadapi avatar pembudidaya langkah ketiga adalah pertempuran yang sangat sulit baginya.

Melihat mundur Guru Simo, ada kilasan kedinginan di mata Wang Lin dan niat membunuh yang mengerikan meletus saat dia memberi mengejar! Namun, pada saat ini, suara itu menggema dari kekosongan sekali lagi.

“Empat …” Sebelum suara itu selesai, tawa Wang Lin memotongnya. Dia menembus langit dengan kecepatan penuh dan mengejar Master Simo yang mundur, lalu dia melambaikan tangannya!

Pil emas seukuran kuku muncul dari kekosongan dan melesat ke arah Master Simo dengan cara yang tak terbayangkan. kecepatan. Itu terlalu cepat, dan dalam sekejap mata, itu tiba 100 kaki dari Master Simo!

Tanpa menunggu pil emas mendekat, Wang Lin meraung tanpa ragu, “Meledak!” Saat ia meraung, gemuruh yang menghancurkan surga bergema. Itu terdengar seperti planet budidaya yang meledak, dan gelombang kejut itu bergerak ke kejauhan bersama dengan kekuatan destruktif! Tuan Simo terlalu dekat dan dia batuk darah sekali lagi. Teror muncul di matanya! Dia tidak berharap Wang Lin memiliki harta seperti ini. Ketika dia terkena ledakan pil, dia merasa seperti daging di tubuhnya akan terkoyak dan bahkan tulangnya akan hancur. Jika bukan karena fakta bahwa tubuh aslinya berada di ketiga langkah dan karena itu ia dapat mengumpulkan sejumlah besar sumber daya untuk memperbaiki tubuh yang hampir tak terkalahkan, seorang pembudidaya biasa sudah lama meninggal. Master Simo telah memperbaiki avatar ini setelah ia menemukan bahwa ia terjebak pada tahap awal Nirvana Void juga. panjang dan tidak bisa mendapatkan terlalu banyak roh dao. Dia telah memperbaiki avatar ini dengan harapan akan mencapai langkah ketiga dan membantu meningkatkan kultivasinya. Ketika avatar Master Simo didorong mundur oleh ledakan, Wang Lin mengambil langkah ke depan dan melambaikan tangan kanannya. Kristal Mutasi Api Api yang telah disulingnya dibuang. “Meledak!” Wang Lin meraung ketika Kristal Mutasi Api Mancur mendekat pada Guru Simo. Sama seperti pil emas telah meledak, kristal memulai putaran kedua penghancuran! Semua ini terdengar lama, tetapi dalam kenyataannya, semua itu terjadi dalam sekejap! “Tidak baik!” Patriark Naga Lapis Baja telah memperhatikan ini dengan seksama pertarungan. Ketika dia melihat ini, ekspresinya sangat berubah!