Renegade Immortal – Chapter 14

shadow

Renegade Immortal – Chapter 14

Wang Lin merasakan kehangatan di hatinya. Selama sebulan terakhir, ia harus terbiasa dengan orang-orang yang mengejeknya. Sekarang setelah dia kembali ke rumah, dia merasakan kehangatan orangtuanya.

“Kakak kedua, Wang Lin benar-benar seorang murid abadi. Kakak keenam Anda buta dan mengucapkan beberapa kata kasar. Saya harap saudara tidak akan menganggapnya terlalu serius. Anda tahu saya, saya memiliki lidah yang tajam, tetapi hati yang lembut. Itu semua untuk kebaikan Wang Lin sendiri. “

” Kakak ipar kedua, ketika saya memberi tahu putri saya bahwa saya tidak bertunangan dengannya, dia panik dan mengatakan bahwa dia benar-benar harus menikahi Tie Zhu keluarga Anda. Mari kita selesaikan pernikahan ini. “

” Lao Er, paman kelima Anda sudah tua. Di masa depan, Keluarga Wang akan tergantung pada kalian. Paman kelima Anda selalu memperhatikan putra Anda. Di mata saya, dia bahkan lebih menjanjikan daripada putra kakak laki-laki Anda. ”

Wajah orang tua Wang Lin bersinar. Setelah pesta ulang tahun dimulai, semua kerabat memuji Wang Lin tanpa henti. Bahkan beberapa orang yang minum terlalu banyak mulai menyebabkan keributan tentang ikatan untuk mendapatkan kembali warisan yang layak diterima ayah Wang Lin. Ayah Wang Lin hanya tersenyum, tidak menganggapnya serius. Dia tahu betul bagaimana kerabat ini.

Ayah Wang Lin tidak lagi peduli tentang hal-hal di masa lalu. Dia hanya ingin Wang Lin menjadi lebih baik dan lebih baik, tidak ada yang lain.

Setelah hari yang cerah, ketika senja, semua kerabat pergi. Wang Lin sedang melihat hadiah di halaman. Hatinya dipenuhi dengan emosi. Dia ingat membaca dari sebuah buku yang mengatakan ketika seseorang mencapai kesuksesan, orang-orang di sekitarnya juga mendapat manfaat. Dia akhirnya mengerti kata-kata itu.

Malam itu, orang tua Wang Lin bertanya kepadanya bagaimana kehidupannya di sekte itu. Melihat antisipasi di mata orang tuanya, dia berbohong kepada mereka untuk pertama kalinya. Dia menjelaskan kepada mereka seberapa populernya dia, dan bagaimana dia mempraktikkan teknik abadi. Orang tuanya mendengarkan dengan kagum.

Bagi orangtuanya, tidak peduli seberapa kerasnya menjadi seorang murid kehormatan, tidak peduli berapa banyak orang mengejeknya, dia akan menanggungnya, karena sejak dia masih kecil, dia tidak pernah melihat mereka sebahagia ini.

“Ini baru sepuluh tahun, aku akan bertahan!” Wang Lin diam-diam memutuskan dalam hatinya.

Wang Lin tinggal di rumah dan menghabiskan waktu bersama orang tuanya untuk dua hari. Pada hari ketiga, orang tuanya dan semua orang di desa mengirimnya pergi. Dia meletakkan jimat abadi di kakinya dan pergi.

Bahkan ketika dia jauh, dia bisa mendengar suara-suara penduduk desa.

Hari semakin gelap. Langit dipenuhi awan gelap. Ada guntur di langit, dan kelembaban yang tinggi menyebabkan kabut muncul.

Wang Lin tidak bisa membantu tetapi mempercepat. Dia tiba di Heng Yue Sekte di tengah malam, lalu pergi untuk berbaring di tempat tidurnya. Zhang Hu masih mendengkur. Wang Lin melemparkan dan berbalik, tetapi tidak bisa tidur. Di tengah malam, guntur meraung di luar dan kilat menyinari ruangan. Wang Lin menyentuh manik di sebelah dadanya. Ketika dia pulang, dia meminta ibunya membuat kantong dalam di bajunya.

Ingin Lin mengeluarkan manik-manik batu dan mempelajarinya dalam cahaya dari lampu minyak. Dia menggosok matanya saat dia mengamati dengan cermat pola awan pada manik-manik itu.

“Ini tidak benar. Saya ingat bahwa terakhir kali ada lima awan, tetapi sekarang ada enam. “Wang Lin terkejut, dia duduk dan menghitung. Memang, ada enam awan.

Dia sangat terkejut dan tidak bisa memikirkan alasannya. Ini meningkatkan keingintahuannya terhadap manik-manik batu. Dia memasukkannya kembali ke sakunya, mematikan lampu minyak, dan pergi tidur.

Di luar, angin menderu, guntur menderu, kilat menyambar, dan hujan deras turun dari langit. Hujan menghantam jendela. Wang Lin tiba-tiba terbangun oleh semburan udara dingin. Dia membuka matanya dan tercengang.

Petir yang terus menerus menyinari ruangan. Ruangan itu penuh kabut tebal. Meja, tanah, dan bahkan tempat tidurnya basah. Namun, kecuali tempat lembab tempat ia menyimpan manik-manik itu, Wang Lin benar-benar kering. Dia memandang Zhang Hu dan melihat bahwa tubuhnya dikelilingi oleh kabut putih. Pakaiannya basah, tubuhnya tertutup es, dan giginya tertutup rapat.

“Zhang Hu! Zhang Hu! “Wang Lin terkejut dan dengan cepat bangkit dan mengguncang Zhang Hu. Namun, Zhang Hu tidak menunjukkan tanda-tanda bangun, dan napasnya lemah.

Wang Lin sangat cemas. Dia akan pergi mencari murid lain untuk bantuan, ketika dia tiba-tiba berhenti dan menyentuh pakaiannya. Keraguan muncul dalam benaknya.

“Mengapa itu meskipun kita berada di ruangan yang sama, dan kedua tempat tidur itu basah kuyup, setiap bagian tubuhku, kecuali tempat lembab ini, kering?” Wang Lin merenung, lalu tiba-tiba mengeluarkan manik-manik batu dari saku dadanya.

Pada saat itu, semua tetesan air bergetar dan perlahan-lahan mulai melayang. Bahkan kabut putih di Zhang Hu mulai membentuk tetesan air.

Petir menyala lagi dan Wang Lin memperhatikan bahwa semua tetesan air tampak seperti kristal dan menyerbu ke manik-manik batu di tangannya.

< p> Wang Lin dengan cepat melemparkan manik-manik batu dan jatuh ke lantai untuk menghindari tetesan air.

Manik misterius itu jatuh melengkung dan berguling ke sudut setelah menabrak tanah. Semua tetesan air dengan cepat melesat ke arah manik dan menghilang ke dalamnya.

Sesaat kemudian, semua air di ruangan itu menghilang. Bahkan tempat tidurnya sekarang sudah kering. Napas Zhang Hu kembali normal. Setelah waktu yang lama, badai masih berkecamuk di luar, tetapi langit tidak lagi gelap gulita, dan sinar bulan menerobos. Wang Lin berdiri dan dengan ragu-ragu mengambil manik-manik batu. Setelah diperiksa lebih dekat, ia memperhatikan bahwa itu telah berubah. Jumlah awan di atasnya telah meningkat menjadi tujuh! Adegan sebelumnya telah menyebabkan rasa penasarannya untuk manik meningkat, tetapi juga menanamkan sedikit rasa takut ke dalam dirinya. Jika dia tidak bangun tepat waktu, Zhang Hu akan dibekukan sampai mati. Mengenai mengapa dia sendiri tidak terpengaruh, Wang Lin hanya bisa menebak bahwa itu karena dia minum banyak air yang memiliki embun dari manik-manik bercampur. Namun, Wang Lin sangat ingin tahu tentang apa yang dilakukan awan pada manik-manik batu. Tetapi dia menghilangkan gagasan untuk pergi keluar dan membiarkan manik menyerap lebih banyak air. Dia takut pemandangan itu akan membuat semua orang memperhatikan. Setelah ragu-ragu sebentar, dia dengan hati-hati memasukkan manik itu ke dalam sakunya. Tidak lama kemudian, fajar datang dan ketika Wang Lin hendak pergi untuk melakukan tugasnya ketika Zhang Hu melompat dari tempat tidur sambil berteriak, “Air! Air! Rasa haus membunuhku! ”