Renegade Immortal – Chapter 1406 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 1406 | Baca Novel Online

Itu pada dasarnya adalah dirinya sendiri!

Pemuda yang telah membaca puisi sombong itu dan memegang cangkir anggur tampak hampir persis sama dengan Wang Lin !!

Satu-satunya perbedaan adalah jejak waktu. Meskipun Wang Lin tampak muda, dia telah hidup selama lebih dari 2.000 tahun, jadi ada jejak waktu di tubuhnya.

Namun, pemuda itu minum anggur dipenuhi dengan vitalitas dan kehidupan. Tidak peduli bagaimana Anda melihatnya, dia adalah seorang manusia berusia tidak lebih dari 30 tahun!

Wang Lin membeku di tempat saat dia melihat perahu mendekat. Dia memperhatikan pemuda itu meletakkan cangkir dan menghapus anggur dari sudut mulutnya.

Pelayan di belakang pemuda itu berusia 40-an, dan kepalanya bergoyang ketika dia berkata,

“Bagus, puisi Tuan Muda benar-benar luar biasa. Untuk pemahaman si kecil ini, puisi ini berarti bahwa apa yang dimiliki surga sulit untuk didapatkan orang. Bagus! ”

Pemuda itu tersenyum ketika dia mengambil kipas dan menunjuk pelayan itu. “Kentut, ini jelas sebuah puisi yang ditinggalkan oleh orang-orang kuno. Dari apa yang Anda katakan, seolah-olah saya membuatnya sendiri. “

Pelayan itu dan tersenyum. Dia sepertinya tidak keberatan. Dia melihat sekeliling dan menghela nafas. “Tuan Muda, kami tidak memiliki banyak perak tersisa. Menyewa perahu di sungai di kota Su tidak murah. Sudah empat hari, kita harus bergegas ke ibu kota … “

Pria muda itu menggelengkan kepalanya dan seseorang menuangkan secangkir lagi untuknya. Dia menyesap dan hampir berbicara ketika tubuhnya bergetar. Tatapannya jatuh di jembatan di depannya.

Wang Lin berdiri di atas jembatan, dan untuk sesaat, tatapan mereka bertemu.

Tubuh pemuda itu bergetar dan tubuhnya ekspresi berubah. Ada sedikit kejutan di matanya dan dia meletakkan cangkirnya. Dia menggenggam tangannya di Wang Lin, yang berada di jembatan, dan berkata, “Saudaraku, apakah Anda punya waktu luang untuk ikut minum bersamaku?”

Gemetar di hati Wang Lin berangsur-angsur menjadi tenang dan matanya mengungkapkan cahaya aneh. Dia maju selangkah dan melayang seperti daun sebelum mendarat di atas kapal.

Keempat pelayan di sebelah pemuda itu semuanya terkejut; mereka menatap Wang Lin dengan tak percaya. Yang mengejutkan mereka bukanlah tindakan Wang Lin, tetapi kenyataan bahwa Wang Lin terlihat persis sama dengan tuan muda mereka!

Wang Lin tidak berbicara setelah mendarat di kapal, dan dia duduk di seberang Pemuda.

Pemuda itu dengan hati-hati memandang Wang Lin, dan semakin dia melihat, semakin dia terkejut. Orang ini terlihat sangat mirip dengannya. Setelah ragu-ragu sebentar, ia memerintahkan para pelayannya untuk menyiapkan cangkir lagi.

Tak lama setelah itu, pelayan mengambil gelas bersih dan secara pribadi mengisinya. Sementara dia menuangkan, dia mengamati Wang Lin dan diam-diam terkejut.

“Kakak terlihat sangat mirip dengan saya. Saya telah melihat banyak orang saat belajar di luar negeri, tetapi saya belum pernah menemukan orang yang mirip dengan saya. Bolehkah saya bertanya apa nama Brother? “Pemuda itu bertanya dengan rasa ingin tahu, dan senyum di wajahnya.

Wang Lin tidak berbicara. Dia masih berpikir. Dia mengambil cangkir anggur dan meminumnya sendirian.

Melihat bahwa Wang Lin tidak menjawab, pemuda itu tidak keberatan. Dia secara pribadi mengambil kendi anggur dan menuangkan secangkir lagi untuk Wang Lin. Para penari dan penyanyi masih ada di sana, tetapi orang-orang yang menonton diam-diam merenung.

Wang Lin minum satu cangkir demi satu. Perenungan dalam benaknya membuat anggur yang dia minum tidak memiliki rasa.

“Apa yang terjadi … Mengapa orang ini muncul dalam Pengadilan Manusia … Tidak hanya dia terlihat seperti saya, tetapi bahkan jiwanya … “Wang Lin mengerutkan kening dan minum secangkir lagi.

Pria muda itu masih tersenyum dan tidak lagi berbicara. Namun, pelayan di sampingnya tidak senang dan mengeluh di dalam hatinya.

“Ini adalah kota Anggur Bunga Kuno Su. Itu sangat mahal … “

Malam berangsur-angsur tiba dan angin sepoi-sepoi yang berhembus terasa dingin. Para penari dan penyanyi sudah pergi, hanya menyisakan Wang Lin, pemuda itu, dan pelayannya.

Cahaya bulan perlahan-lahan menutupi bumi dan tercermin di sungai. Angin sepoi-sepoi menyebabkan riak muncul di air. Semuanya sangat indah.

Pelayan itu, yang sudah merasa tidak sabar, memandang ke langit. Tak lama setelah itu, dia tidak bisa menahan pakaian pemuda itu dan mengedipkan mata.

Pria muda itu tersenyum dan menggelengkan kepalanya. Dia mengabaikan pelayannya.

Sang pelayan dengan pahit tersenyum dan berbisik, “Tuan Muda, jika kita melanjutkan, kita harus membayar lebih untuk kapal … Juga, tidak ada banyak anggur yang tersisa …”

“Minumlah bersamaku.” Perenungan di mata Wang Lin menghilang dan dia melambaikan tangan kanannya untuk mengeluarkan kendi anggur. Anggur ini bukan darah naga, tapi itu bukan anggur biasa. Jika seorang manusia meminumnya, masa hidup mereka>

Melihat Wang Lin menarik kendi anggur entah dari mana, mata pelayan itu melebar. Ada teror di matanya dan dia tidak lagi berani menyerbu tuannya.

Setelah menuang secangkir untuk dirinya sendiri, Wang Lin meletakkan kendi di tengah meja. Dia minum cangkir dan menatap langit. Dia tiba-tiba berkata, “Ini adalah negara Zhao …”

Pria muda itu juga terkejut oleh Wang Lin mengeluarkan kendi anggur. Setelah waktu yang lama, dia mengambil napas dalam-dalam dan mengangguk.

“Senior adalah … abadi?”

Wang Lin memegang piala dan bergumam pada dirinya sendiri, “Kamu tumbuh di desa pegunungan. Ayahmu adalah Wang Tianhsui, putra kedua dalam keluarga, dan seorang tukang kayu … ibumu adalah Zhou Yingsu, seorang anggota keluarga Zhou yang belajar selama beberapa tahun di sekolah swasta. Ketika Anda masih muda, ibumu mengajari Anda cara membaca dan menulis … “

Kata-kata ini seperti guntur di telinga pemuda itu, dan ia terkejut.

Wang Lin mengeluarkan mendesah dan meletakkan cangkir. Dia memandang pria muda itu dengan tatapan yang rumit dan dengan lembut berkata, “Terus berjalan menyusuri kehidupan yang kau pilih …”

Setelah dia selesai berbicara, Wang Lin berdiri dan memandangi bulan di langit. Pada saat ini, lingkungannya tidak lagi buram, semuanya menjadi sangat jelas.

Wang Lin mengambil langkah menuju sungai dan terbang ke kejauhan.

Pelayan di perahu bergetar dan merosot ke perahu. Ada kepanikan di matanya saat dia melihat ke arah Wang Lin pergi dan tergagap, “Nyata … abadi nyata … Tuan Muda, abadi nyata. Tuan Muda, mimpimu nyata !! ”

Pemuda itu menatap langit, dan setelah waktu yang lama, dia menghela napas dalam-dalam. Dia memandang kendi anggur di atas meja dan kebingungan memenuhi matanya.

Wang Lin melayang di udara dan memandang bumi di bawahnya. Dia akrab dengan tempat ini. Itu persis sama dengan negara Zhao di planet Suzaku.

“Ketika saya memasuki Uji Coba Manusia ini dengan jiwaku, saya pikir saya akan mencari dao seperti di planet Tian Yun. Saya tidak berharap bahwa alih-alih mencari dao, itu akan menjadi iblis dalam diri saya … “

Wang Lin menghela nafas dan mengungkapkan ekspresi yang rumit.

” Apakah saya bosan dengan berkultivasi … Bagaimana lagi saya bisa menciptakan hantu yang berjalan di jalan yang berbeda … “Wang Lin merenung dalam hati.

” Tidak seperti waktu itu di planet Tian Yun, saya tahu siapa saya, dan saya tahu bahwa semua ini adalah ilusi. Saya tahu bahwa saya masuk ke sini dengan jiwa saya, dan saya tahu tujuan saya di sini … Saya perlu menyalakan Pengadilan Manusia … “Wang Lin mengangkat kepalanya, dan ada sedikit melankolis di matanya. Saat dia bisa melihat dunia dengan jelas, dia mengerti apa itu dupa manusia dan bagaimana menyalakannya.

Jika dia mau, dia bisa menyalakan dupa pertama yang ada sekarang.

“Namun, aku ingin melihat mereka sekali lagi sebelum menyalakan dupa … Mereka … Dan dia …” Mata Wang Lin menunjukkan sedikit kesepian dan kesedihan. Dia tahu bahwa semua ini palsu dan dibentuk oleh ilusi pengadilan manusia. Namun, dia tidak bisa membantu tetapi ingin melihat satu hal yang tidak seorang pun dapat menyentuh, intinya … Dia.

“Hanya satu tatapan dan kemudian aku akan menyalakan tongkat dupa manusia …” Wang Lin mengambil langkah ke depan dan menghilang tanpa jejak.

Di Planet Kaisar Besar tatapan semua orang terkunci pada sosok yang tidak bergerak dengan satu tangan di dupa pertama di belakang kura-kura raksasa.

Angin lembut bertiup, menyebabkan rambut panjang dan pakaian sosok itu berkibar.

Vermillion Bird tua itu mengungkapkan sedikit kecemasan. Dia melihat sosok itu dan menjadi lebih cemas.

“Kenapa dia begitu lambat … Mengingat tingkat kultivasinya, anak ini seharusnya sudah menyalakan dupa pertama. Saya berharap dia akan mengambil setengah jam dan menyalakannya setelah satu napas. Sekarang sudah hampir satu jam, yang merupakan mayoritas dalam sehari. Mungkinkah dia tidak menghabiskan cukup waktu berkultivasi untuk melihat semua itu dan jiwanya tidak mau pergi? “

Tuan Simo mengungkapkan cibiran dan menatap sosok di bawah tongkat dupa pertama. Dia berpikir dalam hatinya, “Ini hanya dupa pertama dan bajingan kecil ini sudah menunjukkan kelemahan. Tidak mungkin dia bisa melewati cobaan. Begitu dia gagal, Kaisar Muda pertama akan kehilangan banyak muka sebelum semua pembudidaya ini … “

Grandmaster Yun Luo mengerutkan kening ketika tangan kanannya yang tersembunyi di lengan bajunya bergerak lebih cepat. Sepertinya ramalannya telah mencapai momen kritis.

Tepat pada saat ini, tatapan Vermillion Bird lama menatap sosok di bawah tiba-tiba menyipit. Bukan hanya dia, tetapi mayoritas pembudidaya jelas melihat dua garis air mata kristal jatuh dari mata sosok yang berdiri di depan dupa pertama.

Dao Master Blue Dream melihat air mata dan berpikir pada dirinya sendiri, ” Jiwa kembali ke tanah air … Jika jiwa dipenuhi dengan kesedihan, ia akan kembali ke tubuh dan air mata kesedihan akan mengalir … Sungguh percobaan Manusia yang kuat … “

Di dalam Pengadilan Manusia, Wang Lin berdiri di bawah gunung Heng Yue Sekte. Dia memandang desa di depannya saat dia berbalik, dan sedikit air mata jatuh dari matanya.

Negara Hou Fen, Luo He Sect.

Dalam alkimia di gunung belakang, seorang gadis muda dengan gaun bunga mengerutkan kening dan menatap tungku pil merokok. Dia menatap wanita paruh baya yang mengerutkan kening di samping tungku pil dan berbisik, “Tuan, Wan Er telah gagal lagi …”

Wanita paruh baya itu memelototi gadis itu. “Baik, baik, kamu selalu memiliki tampilan yang menyedihkan. Pergi ke gunung obat dan pilih Rumput Bulan Air. Saya akan melihat apakah saya bisa memperbaiki kembali pil-pil ini. “

Gadis itu menjulurkan lidahnya yang manis dan dengan cepat berlari keluar dari ruang alkimia dengan tersenyum.