Renegade Immortal – Chapter 1407 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 1407 | Baca Novel Online

Gadis ini mengenakan gaun kuning, dan dua helai rambut di samping kepalanya bergoyang-goyang dengannya, membuatnya terlihat sangat imut.

Dia tidak terlalu cantik, tapi dia sangat lembut. Meskipun dia masih memiliki tatapan kekanak-kanakan di matanya, orang dapat melihat sifat lembutnya di bawah.

Ketika gadis itu berjalan menuju gunung, dia cemberut dan bergumam pada dirinya sendiri, “Alkimia terlalu sulit. Meskipun saya selalu sangat perhatian, saya tidak pernah bisa berhasil.

“Saya ingin tahu bagaimana keadaan Brother. Bakatnya lebih baik dari pada bakat saya dan ia sedang difokuskan oleh sekte. Saya harus bekerja keras agar dia tidak memandang rendah saya. ”Ketika gadis itu berjalan, dia berhenti dan memandangi sebilah rumput yang menghasilkan cahaya bulan yang lembut. Dia dengan cepat berjalan dan dengan lembut mengambil beberapa daun. Dia tidak menyadari bahwa sosok yang kesepian tanpa sadar muncul di belakangnya.

Wang Lin menatap gadis di depannya. Meskipun dia terlihat berbeda dari bagaimana dia mengenalnya, dia masih mengenalinya secara sekilas.

Sedikit kelembutan muncul di matanya. Saat Wang Lin berdiri di sana, kepahitan memenuhi hatinya.

Setelah gadis itu mengambil beberapa lembar Rumput Air Bulan, dia dengan hati-hati memasukkannya ke dalam tas pegangnya. Ketika dia hendak pergi, dia tiba-tiba berhenti dan berjalan beberapa langkah ke depan. Dia berjongkok untuk mendorong rumput untuk menemukan binatang kecil.

Binatang kecil itu tampak seperti tupai, dan sepertinya sedang sekarat. Ada darah di kaki kanannya. Sepertinya telah digigit, dan itu rusak.

Gadis itu menghela napas dan mengungkapkan ekspresi kasihan. Dia mengambil beberapa herbal dan menghancurkannya sebelum dengan lembut menerapkannya pada luka binatang kecil itu.

Namun, ramuan ini tampaknya tidak cukup untuk membiarkan binatang kecil itu hidup. Tatapannya redup karena kehilangan terlalu banyak darah dan berada di ambang kematian.

Gadis itu menjadi cemas. Dia dengan lembut mengambil binatang kecil itu dan berbalik untuk kembali ke ruang alkimia untuk menemukan tuannya. Namun, tepat ketika dia berbalik, dia berteriak dan dengan cepat mundur, panik muncul di matanya.

Ketika dia tiba-tiba berbalik, dia secara alami melihat Wang Lin dan terkejut sesaat.

< Melihat ekspresi ketakutan gadis itu, hati Wang Lin bergetar dan dia berkata dengan lembut, "Biarkan aku." Dia melambaikan tangannya dan sinar cahaya putih melesat ke arah binatang kecil di lengan gadis itu. Luka binatang kecil itu pulih di depan matanya, dan bahkan matanya yang redup kembali hidup.

Binatang buas kecil yang telah pulih melompat keluar dari lengan gadis itu. Setelah mendarat di cabang, itu melihat kembali pada mereka berdua dan menghilang.

Gadis itu menarik napas dalam-dalam dan menepuk dadanya. Dia menatap Wang Lin dengan rasa ingin tahu dan dengan lembut berkata, “Junior Li Muwan menyapa Senior. Dari puncak mana Senior datang untuk mencari tuanku? ”

Wang Lin menggelengkan kepalanya. Tatapannya menjadi lebih lembut dan dia berkata, “Aku tidak datang ke sini mencari tuanmu, aku tinggal di sini.”

“Hidup di sini?” Li Muwan berkedip.

Wang Lin tersenyum saat dia melambaikan lengan bajunya dan angin lembut melilit Li Muwan. Dalam sekejap, mereka berdua menghilang. Ketika mereka muncul kembali, mereka berada di puncak gunung yang dikelilingi oleh awan.

Sebuah gua tanpa sadar muncul di sini.

Mata Li Muwan melebar saat dia melihat gua, dan dia butuh waktu lama untuk pulih. Dia kemudian menatap Wang Lin, matanya dipenuhi dengan keajaiban.

“Senior pasti monster tua Luo He Sect-ku … Err, bukan monster tua, tapi ahli tersembunyi.” Li Muwan tersenyum saat dia mundur. beberapa langkah. Ada sedikit kehati-hatian di matanya.

Tidak ada orang di sini, dan dia tiba-tiba dibawa ke sini oleh Wang Lin, jadi dia tentu saja gugup. Meskipun Wang Lin tidak terlihat jahat, hati Li Muwan masih berdebar kencang.

“Junior … Junior datang ke sini di bawah perintah Guru untuk memetik beberapa tanaman obat. Saya sudah keluar … untuk waktu yang lama. Guru mungkin khawatir tentang saya dan datang untuk menemukan saya. Junior harus pergi sekarang. ”Li Muwan terus mundur, dan kata-katanya menunjukkan fakta bahwa gurunya bisa datang kapan saja.

Wang Lin tersenyum. Dia belum pernah melihat ekspresi seperti itu dari Li Muwan sebelumnya. Dia mengangguk.

Li Muwan cepat mundur dan turun gunung. Baru setelah dia turun dari gunung dia rileks dan melihat kembali ke puncak gunung.

“Kakak Perempuan Senior mengatakan bahwa semua monster tua ini memiliki kebiasaan dan beberapa suka berkultivasi dengan tungku budidaya. Dia membuatku takut sampai mati! Monster tua itu diam-diam muncul dan membawaku ke puncak gunung. Hmph, jika saya tidak bereaksi dengan cepat dan membesarkan Guru, saya mungkin berada dalam bahaya … Namun, monster tua itu tampak sangat muda dan tidak tampak seperti orang jahat … Mungkin saya terlalu memikirkannya. “

>

Setelah bergumam pada dirinya sendiri sebentar, Li Muwan cepat-cepat pergi.

Saat Wang Lin berdiri di puncak gunung, tatapannya bisa menembus apa saja. Dia melihat ekspresi Li Muwan dan dia bahkan bisa dengan jelas mendengar kata-katanya.

Baru setelah Li Muwan pergi, Wang Lin menarik pandangannya. Ada sedikit kegembiraan di matanya, tetapi ini disertai dengan kemurungan.

“Apakah tempat ini benar-benar dibentuk oleh jiwaku atau … nyata … Tempat ini jelas tidak ada dalam ingatanku …” Wang Lin mengeluarkan tanda dan tidak lagi memikirkan hal ini. Dia menutup matanya.

Setelah waktu yang lama, dia membuka matanya dan berbisik pada dirinya sendiri, “Aku akan melihat lagi dan berbicara dengannya sekali lagi. Lalu aku akan pergi … Dan menyalakan dupa pertama. “

Waktu perlahan berlalu. Suatu hari, dua hari … Dalam sekejap mata, empat hari berlalu.

Selama empat hari ini, Li Muwan tidak muncul lagi. Wang Lin tinggal di puncak gunung, menunggu. Sama seperti bagaimana Li Muwan menunggu kepulangannya, hanya diiringi oleh musik sitar.

Wang Lin tidak berkultivasi selama empat hari ini tetapi menatap langit sambil menunggu.

Baru pada sore hari kelima dia mendengar suara datang dari dasar gunung. Li Muwan dengan cepat naik ke atas gunung. Dia menyeka keringat di dahinya, dan masih ada ketakutan dan kehati-hatian di matanya. Namun, dia mengepalkan giginya dan berjalan menuju Wang Lin.

Wang Lin dengan tenang menatap Li Muwan dan mengungkapkan ekspresi lembut.

Namun, di mata Li Muwan, kelembutan ini membuatnya secara tidak sadar mundur beberapa langkah dan dia menjadi lebih berhati-hati.

“Sen … Senior, bisakah kamu menyelamatkannya …” Li Muwan menggigit bibir bawahnya dan dengan hati-hati mengeluarkan seekor binatang kecil seukuran telapak tangannya.

Binatang kecil ini seperti kucing, dan itu masih anak-anak. Itu gemetar di tangan Li Muwan dan matanya hanya dibuka sepotong. Tampaknya ingin membuka matanya, tetapi tidak memiliki kekuatan.

Wang Lin tertawa dan mengangguk. Dia mengangkat tangan kanannya dan menyentuh binatang kecil itu. Lampu putih menyala dan vitalitas memasuki binatang kecil itu. Matanya perlahan terbuka dan dipenuhi energi.

Li Muwan terkejut dan dengan lembut membelai bulu binatang kecil itu. Dia memandang Wang Lin, dan kehati-hatiannya berangsur-angsur menghilang, tetapi beberapa masih tetap ada.

“Terima kasih banyak, Senior.” Wajah Li Muwan dipenuhi dengan kegembiraan dan dia membungkuk pada Wang Lin. Dia dengan cepat mundur menuruni gunung. Jelas dia masih waspada terhadap monster tua. Jika bukan karena itu merupakan pilihan terakhir, dia tidak akan datang ke sini.

Setelah Li Muwan turun dari gunung, dia melihat ke belakang dan bergumam pada dirinya sendiri, “Monster tua itu mungkin bukan orang jahat … “

Ini adalah kedua kalinya Wang Lin mengirim Li Muwan, tetapi keengganan di matanya menjadi lebih kuat.

Tepat pada saat ini, seluruh langit mulai bergemuruh dan berubah warna. Awan bergemuruh dan pusaran raksasa muncul.

Pusaran ini berputar dengan cepat, menggerakkan dunia dan mengeluarkan rasa keagungan yang tak terbayangkan!

Tekanan ini sangat mengejutkan, dan ketika itu menyebar, itu mencakup seluruh Pengadilan Manusia. Anehnya, tidak ada hal lain di dunia yang menyadarinya sama sekali. Seolah-olah dunia telah berubah hanya untuk Wang Lin, seolah-olah pusaran itu muncul hanya untuk Wang Lin!

“Wang Lin! Mengapa Anda tidak cepat menyalakan tongkat dupa manusia? Apa yang kamu tunggu ?! “Kata-kata ini membentuk badai dan bergema di seluruh dunia!

Di Great Emperor Planet, Vermillion Bird tua khawatir bahwa jiwa Wang Lin terperangkap di dalam dan dia tidak bisa menarik diri. Dia mengabaikan aturan persidangan dan menekankan tangannya pada dupa pertama. Jiwanya menyerbu jiwa Wang Lin dan mengeluarkan raungan.

“Tidaklah sulit untuk menyalakan dupa manusia. Selama aku menyalakan api di jiwaku dan membakar dunia ilusi ini sampai tidak ada yang tersisa, dupa manusia akan dinyalakan!

“Namun …

” Aku tidak mau! ! ”Wang Lin mengangkat kepalanya. Ada api yang menyala di matanya saat dia melihat pusaran di langit.

“Untuk memasuki tempat ini sebagai jiwa untuk mengasah jiwa untuk menghapus petunjuk terakhir untuk kembali ke manusia. Mengubahnya menjadi kekuatan yang membakar dan menyebabkan jiwa dilahirkan. Ini akan diintegrasikan ke dalam jiwa untuk menjadi benih yang akan memungkinkan Vermillion Bird terbangun untuk keempat kalinya!

“Namun, membakar perasaanku sebagai manusia karena harganya adalah sesuatu yang tidak bisa aku lakukan! “Wang Lin menatap langit.

Ini adalah tanah jiwanya. Meskipun Vermillion Bird tua itu kuat, tanah percobaan yang diciptakan oleh harta misterius ini dipenuhi dengan kekuatan misterius yang membuatnya jadi dia tidak bisa lama di sini!

“Kamu… ini hanya ilusi , itu tidak nyata. Orang tua ini juga telah datang ke sini sebelumnya. Anda hanya perlu menghancurkannya dan menyalakan dupa untuk pergi. Mengapa Anda harus begitu obsesif? “Suara Vermillion Bird tua cemas dan pusaran di langit runtuh saat suaranya berangsur-angsur menghilang.

Saat suaranya menghilang, suara Wang Lin memasuki pusaran.

“Sepanjang hidupku, aku tidak pernah meninggalkan perasaan yang tersisa di hatiku. Pada tahap Ascendant, saya memilih untuk memicu pembalasan ilahi daripada menyerah. Membakar dunia ini bukan satu-satunya cara untuk menciptakan benih api abadi dalam jiwaku!

“Jika surga akan begini dan aku harus membakar dunia ini, maka aku akan menentang surga. Saya akan mengambil jalan saya sendiri, dan alih-alih membakar dunia ini, saya akan menggunakan jiwa saya untuk menciptakan api karma !! ”

Di Planet Kaisar Agung, Vermillion Bird tua menarik tangannya . Dia memandang Wang Lin dan menghela nafas.

Meskipun Tuan Simo tidak tahu apa yang terjadi di dalam persidangan manusia, dia tampaknya telah memperhatikan beberapa hal. Dia tidak bisa menahan cibiran. “Senior, sudah lama sekali. Tampaknya Kaisar Muda ketiga telah mengalami kecelakaan di persidangan … “

Sebelum dia selesai berbicara, Vermillion Bird tua itu tiba-tiba berbalik dan melambaikan tangannya. Dia menampar Tuan Simo sekali lagi. Tuan Simo batuk darah dan tubuhnya terjatuh sejauh 100.000 kaki. Junior orang tua ini akan menggunakan karmanya untuk membakar dupa ini. Itu bukan sesuatu yang bisa kau mengerti! ”Setelah menyelesaikan tamparan itu, amarah Vermillion Bird yang lama berkurang dan dia berpikir,“ Karma, karma, bagus. Anak ini punya nyali untuk menyalakan api karma. Nenek moyang pertama pernah berkata bahwa menggunakan api jiwa abadi untuk mencapai Api Ethereal bukanlah metode yang tepat, tetapi hanya karena menyalakan api karma sangat sulit. Leluhur hanya berhasil berkat bantuan Kaisar Langit, yang mengapa dia tidak pernah memberi orang lain pilihan! Jika anak ini bisa berhasil, dia akan menjadi yang pertama setelah leluhur pertama! “