Renegade Immortal – Chapter 1448 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 1448 | Baca Novel Online

Ketika Wang Lin melihat bahwa pembatasan diaktifkan, dia melambaikan tangan kanannya dan pedang darah muncul. Cahaya darah melintas di dalam gelembung dan menebas ke depan. Gelembung itu runtuh dan Wang Lin melangkah keluar! Dia sudah tahu ada masalah dengan kabut merah. Bahkan jika Yang Terhormat Ling Dong telah membuatnya pergi dulu, Wang Lin punya cara untuk meredakan bahaya dan meluncurkan serangan. Wang Lin bergegas ke lorong itu. Di dalam lorong, Yang Terhormat Ling Dong batuk darah dan dengan cepat mundur. Ada kilatan kedinginan di mata Wang Lin dan pedang darah melesat ke depan.

Gemuruh gemuruh bergema. Ling Dong yang terhormat melambaikan tangannya, tetapi dia tidak berharap pedang darah itu begitu kuat. Itu menembus lengan kanannya. Dia mengerang, dan dia tidak bisa menahan diri untuk berhenti. Wang Lin tidak ragu-ragu; dia tahu bahwa orang ini setengah langkah ke langkah ketiga. Jika dia akan membunuhnya, dia harus tegas. Setelah pedang darah keluar, tato guntur di mata kanannya muncul. Sembilan petir yang menyertainya berputar di sekitarnya dan itu menembak ke kabut menuju Terhormat Ling Dong. “Esensi guntur!” Ling Dong yang terhormat telah terluka serius oleh pembatasan dan kemudian terluka oleh pedang darah. Sekarang dia dihadang oleh tato halilintar, dan matanya dipenuhi syok.

Tato halilintar terlalu cepat dan terlalu dekat, sehingga tertutup dalam sekejap. Wajah terhormat Ling Dong pucat dan dia melambaikan tangannya. Joss Flames kecil yang tersisa muncul, membentuk patung raksasa di depannya.

Gemuruh gemuruh bergema dan tato guntur mendarat di patung itu. Patung itu benar-benar hitam dan lengannya dilipat. Kekuatan guntur yang keras melonjak seperti orang gila, menyebabkan retakan muncul di patung sebelum tiba-tiba runtuh. Tato petir itu terlempar kembali ke mata Wang Lin dan Yang Terhormat Ling Dong batuk darah. Dia menutup dengan ekspresi ganas dan dia akan keluar dari kabut. Terdengar suara gemuruh dari kabut seolah ada sesuatu yang keluar. Dalam kedalaman lorong, binatang seperti qilin merah bergegas keluar.

“Ini adalah roh api dao peringkat 4 !!” Pikiran Ling Dong yang terhormat bergetar, tetapi dia tidak punya waktu untuk Pikirkan tentang itu. Di depannya adalah Wang Lin dan di belakangnya ada roh dao peringkat 4 yang mengamuk. Dia tidak punya waktu untuk memperbaiki roh dao, terutama karena itu peringkat 4! Lebih penting lagi, pembatasan itu menunjukkan tanda-tanda kebangkitan. Jika dia tidak bisa keluar dalam waktu singkat, dia akan terjebak di dalam dan itu akan sangat berbahaya. Dia telah jatuh cinta pada perangkap Wang Lin di dalam lorong dan pembatasan aneh telah memasuki jiwa asalnya. Dia menekannya pada awalnya, tetapi pedang darah telah membuatnya kendur. Kemudian esensi guntur menyebabkan penindasannya runtuh sepenuhnya, dan pembatasan meletus di dalam tubuhnya.

Ling Dong yang terhormat tidak pernah menghadapi situasi hidup dan mati seperti ini dalam puluhan ribu tahun. Dia tidak pernah berharap dirinya berakhir dalam keadaan menyedihkan di tangan seorang junior.

Namun, dia adalah seseorang yang setengah langkah ke langkah ketiga. Meskipun berbahaya, dia dengan tegas melepaskan semangat dao dan menyerbu Wang Lin. Matanya mengungkapkan niat membunuh yang mengerikan, dan dia membenci Wang Lin sampai ke tulang. “Apakah kamu benar-benar berpikir kamu dapat menjebak pria tua ini? Begitu saya pergi, saya akan memperbaiki jiwamu! “Dengan raungan, Yang Terhormat Ling Dong bergerak dengan kecepatan yang tak terlukiskan dan hampir keluar dari kabut. Tapi bagaimana mungkin Wang Lin membiarkannya melarikan diri? Setelah menggunakan tato guntur, api sembilan warna di mata kirinya mulai meraung. Api sembilan warna membentuk badai api dan menembak ke arah Yang Terhormat Ling Dong.

“Ada juga esensi api !!! Siapa kau ?! ”Tangan Ling Dong yang terhormat membentuk segel dan dia mengeluarkan seteguk energi asal yang berubah menjadi lukisan gunung dan lautan. Lukisan itu memiliki lautan yang tak terbatas, dan ketika api akan bertabrakan dengan gunung itu, Yang Terhormat Ling Dong meraung, “Tsunami !!”

Saat suaranya bergema, lautan di dalam lukisan itu mengalir keluar seperti orang gila , membentuk gelombang mengerikan yang melaju menuju badai sembilan warna.

Gemuruh gemuruh bergema dan sejumlah besar gas putih melesat ke udara. Sembilan badai api Wang Lin runtuh dan api sembilan warna itu didorong mundur. Seluruh lautan telah menguap, hanya menyisakan gunung! Wang Lin batuk darah dan didorong mundur beberapa langkah, tetapi ekspresinya ganas dan ada sedikit kegilaan yang tersembunyi di dalamnya.

Dia tidak bisa membiarkan orang ini pergi! Dia akan membunuh seorang kultivator yang kuat setengah langkah ke langkah ketiga. “Roh Gunung!” Yang Terhormat Ling Dong kurang dari 30 kaki dari meninggalkan kabut, dan dia mengabaikan roh dao api di belakangnya. Dia melambaikan tangan kanannya dan gunung menyerang Wang Lin. “Minggir!” Suara terhormat Ling Dong mengguncang dunia.

Api membakar mata kiri Wang Lin dan guntur melintas di mata kanannya. Mereka bergegas keluar dan membentuk sambaran guntur yang membakar di antara kedua alisnya. Tembakannya meletus di gunung yang seperti meteor.

“Kekuatan guntur surgawi! Semua guntur, kumpulkan untukku! Kekuatan api surgawi! Semua api, kumpulkan untukku! Api dan esensi petir, sekering dan pecahkan semua mantra untukku! ”

Ketika meteor petir dan api meletus di gunung, gemuruh bergemuruh bergema. Kemudian kekuatan tak terbatas yang sepertinya akan menghancurkan dunia yang tersebar.

Gunung tiba-tiba runtuh dan mata Ling Dong yang Terhormat penuh dengan rasa tidak percaya. Dia diblokir oleh dampak ini! Wang Lin tidak mundur dan memaksa dirinya untuk tetap diam. Dia kemudian mengangkat tangan kanannya dan menunjuk Esteemed Ling Dong di dalam kabut.

“Api Ethereal, bakar !!”

Api Ethereal tiba-tiba muncul di dalam tubuh Ling Dong yang terhormat. Api datang terlalu cepat, jadi dia tidak siap sama sekali ketika mulai terbakar.

Yang Terhormat Ling Dong menjerit nyaring ketika api memenuhi tubuhnya. Dia batuk darah, tetapi segera menguap. Rasa sakit yang hebat datang dari tubuhnya dan pembatasan di dalam jiwa asalnya meletus, membuat luka-lukanya semakin parah. “Kultivator Api Ethereal, terkutuk kultivator Api Ethereal !!” Yang terhormat Ling Dong meraung saat dia menahan rasa sakit yang membakar tubuhnya dan berjuang untuk melangkah maju. Dia kurang dari 20 kaki dari meninggalkan kabut. Saat dia melangkah maju, tangannya tiba-tiba merobek ruang di depannya dan dia meraung, “Buka Iblis Besar Ling Dong Realm. Saya menggunakan diri saya sebagai Joss Flame untuk memanggil Dewa Iblis Ling Dong Clan saya! ”

Dalam sekejap, keretakan spasial raksasa muncul di hadapannya dan energi iblis yang tak ada habisnya mengalir keluar. Tepat saat keretakan muncul, Wang Lin mengeluarkan Daun Kuno dan hendak menyegelnya.

Namun, tepat pada saat ini, Daun Kuno kedua muncul dari tangan Yang Terhormat Ling Dong. Kedua daun bertabrakan dan berguling ke samping. Tanpa Daun Kuno, sebuah patung hitam raksasa keluar dari celah. Patung ini sama dengan yang dipanggil Ling Dong yang Terhormat sebelumnya, hanya saja lebih realistis. Lengannya terlipat, dan saat itu muncul, lengannya mulai bergetar.

Lengan yang dilipat tiba-tiba mengendur dan kekuatan destruktif yang kuat melaju ke arah Wang Lin. Kekuatan destruktif ini membuat Wang Lin merasa bahaya, dan dia bahkan merasa seperti tubuh dewa kuno akan segera terkoyak. Menghadapi bahaya, Wang Lin tidak ragu-ragu untuk mengangkat tangan kanannya, dan tantangan dewa kuno muncul di tangannya. “Berkat Kuno!”

Dalam sekejap, bayangan dewa kuno raksasa muncul di hadapan Wang Lin. Tubuh yang dipenuhi bekas luka menghalangi serangan dengan punggungnya. Lengannya memegang Wang Lin.

Kekuatan destruktif menghantam bayangan dewa kuno. Dewa kuno tetap tidak bergerak ketika ia memblokir kekuatan destruktif ini. Tubuh raksasa itu tiba-tiba berbalik dan tangannya membentuk yang pertama. Tinju itu bergerak seperti meteor. Meskipun itu adalah kedua kalinya Wang Lin melihatnya, rahmat dan kehangatan masih mengguncangnya. Pukulan itu mendarat langsung di patung raksasa itu dan menghancurkannya berkeping-keping. Potongan-potongan patung didorong kembali dan, bersama dengan sisa kekuatan pukulan, mendarat pada Yang Terhormat Ling Dong, yang baru saja keluar dari kabut.

Gemuruh gemuruh bergema dan Yang Terhormat Ling Dong mengeluarkan beberapa suapan darah sebelum terlempar kembali ke dalam kabut. Dewa kuno menghilang. Wang Lin tahu bahwa Yang Terhormat Ling Dong sudah terluka sampai batas tertentu, jadi dia tidak lagi ragu-ragu. Tangan kirinya membentuk segel dan dia mengulurkan tangan. Tiga batu giok yang telah membekukan kabut mengeluarkan cahaya hantu dan ditarik keluar oleh Wang Lin. Ketika batu giok itu terbang keluar, kabut merah pulih. Kabut merah bergerak seperti orang gila dan lubang itu akan segera diperbaiki. “Tidak!” Yang Terhormat Ling Dong keluar sekali lagi sementara roh peringkat 4 dao mendekat. Ada kilatan kedinginan di mata Wang Lin saat ia mengangkat tangan kanannya dan menunjuk Esteemed Ling Dong, yang setengah dimakan oleh kabut. “Berhenti!