Renegade Immortal – Chapter 145 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 145 | Baca Novel Online

Tiga core menyatu menjadi satu untuk membentuk inti prototipe. Langkah selanjutnya adalah menyatu dengan tubuh. Jika tubuhnya tidak menolaknya, Wang Lin akan mulai mengasuhnya dengan energi spiritual dan indera ilahi. Setelah titik tertentu, itu akan berubah menjadi inti emas. Ketika itu terjadi, Wang Lin akan melangkah ke tahap Formasi Inti.

Dorongan terakhir dengan energi spiritual akan membutuhkan bantuan Pill Surga Jauh. Saat Wang Lin tiba-tiba membuka matanya, retakan mulai muncul di bawah kepalanya. Tubuhnya mengeluarkan bunyi berderak dan segera, retakan menutupi tubuhnya.

Saat tubuhnya bergerak, retakan itu menjadi lebih besar. Wang Lin perlahan berdiri dan dengan keras mengguncang tubuhnya. Pecahan es dengan cepat jatuh seolah-olah ada angin kencang yang menghanyutkannya.

Pakaian di tubuhnya juga berubah menjadi debu dan menghilang. Hanya naga yang menyembunyikan baju besi bagian dalam masih tetap compang-camping di tubuhnya.

Wang Lin diam-diam berdiri di tempat dan menutup matanya. Setelah waktu yang lama, dia membukanya. Cahaya biru bersinar dari matanya. Meskipun dia hanya setengah langkah ke tahap Formasi Inti dalam hal budidaya, Metode Kultivasi Dunia Bawahnya telah mencapai penyelesaian.

Massal api biru keluar dari inti prototipe dan mengalir melalui tubuhnya sebelum muncul di tangannya. Pada saat ini, tiga inci di atas tangannya, ada massa nyala api biru yang membara secara diam-diam.

Alih-alih melepaskan panas, nyala api memancarkan dingin. Nyala api ini adalah inti dari Metode Kultivasi Dunia Bawah Ascension; Api Dunia Bawah.

Saat Api Dunia Bawah muncul, es biru di sekitarnya segera mulai mengeluarkan gas putih. Seolah-olah itu akan mencair. Wang Lin melambaikan tangannya dan api biru menghilang. Gas putih perlahan menghilang dan lekuk terungkap di es.

Wang Lin memeriksa kekuatan nyala api sebelum melihat sekeliling dan mengenakan satu set pakaian lain. Dengan mata terkunci di tulang, dia mulai berpikir. Setelah beberapa saat, dia duduk dalam posisi lotus dan mengeluarkan tengkorak naga.

Menatap tengkorak itu, mata Wang Lin berbinar. Dia memutuskan untuk pergi ke kota Nan Dou untuk berdagang tungku pil sehingga Li Muwan dapat menyelesaikan Pill Surga Jauh. Meskipun tiga tahun telah berlalu dalam sekejap mata, dia tahu melalui Essence Darah Jiwa bahwa Li Muwan tidak menemui bahaya.

Namun, setelah melihat tulang binatang buas beku yang tak terhitung jumlahnya, dia ragu-ragu. Teknik pemurnian War God Shine membutuhkan tungku reaksi.

Setelah kegagalan pertama, dia tidak pernah mendapatkan tengkorak binatang roh lagi. Dia mengatakan kepada Li Muwan untuk menyelamatkan tengkorak naga karena dia ingin menggunakannya untuk membuat tungku reaksi. Namun, karena dia mencoba untuk memadukan tiga core dinginnya, ditambah fakta bahwa dia tidak yakin dia akan berhasil, dia belum mencobanya. Lagipula, jika dia gagal, akan butuh banyak upaya untuk menemukan yang lain.

Tetapi sekarang dia menemukan bahwa dia dikelilingi oleh tulang, keinginannya untuk membuat tungku reaksi muncul lagi. Dia mengingat langkah-langkah untuk membuat tungku reaksi dari ingatannya sebelum mengeluarkan batu giok untuk mengecek.

Dia meletakkan tangannya bersama, lalu, saat dia membuka kembali, benang energi spiritual menghubungkan kedua tangannya. Ekspresi Wang Lin menjadi serius saat dia mengangkat tangannya. Utas energi spiritual juga terbang.

Wang Lin bahkan tidak berkedip saat dia bergabung dengan tangannya lagi dan mengulangi proses ini berulang-ulang. Semakin banyak utas energi spiritual berkumpul di hadapannya sampai mereka seperti seikat sutra yang bersinar.

Setelah melakukan semua ini, Wang Lin menghela nafas. Langkah pertama untuk membuat tungku reaksi selesai. Sekarang dia harus melihat apakah tengkorak itu dapat menahan perpaduan benang.

Dia menunjuk ke tengkorak naga dan benang-benang itu menyentuhnya. Benang perlahan menyatu dengan tengkorak dan ungu tengkorak perlahan-lahan berkurang.

Tapi tak lama, retakan mulai muncul di mana benang menyentuh. Lalu tengkorak itu hancur berkeping-keping, hanya menyisakan benang energi spiritual yang menggantung di udara.

Wang Lin menghela nafas yang gelap, tetapi kemudian dia dengan cepat mengungkapkan ekspresi yang tidak mau. Dia berdiri, meraih benang, melompat ke mayat lain, dan menekannya. Mayat ini panjangnya sekitar 500 atau 600 meter dan berwarna abu-abu. Kepalanya sangat besar, hampir sama dengan ukuran tengkorak naga.

Saat benang mencapai mayat, ia langsung menembusnya. Wang Lin kaget. Dia mencoba lagi dan benang-benang itu sekali lagi menembus tulang.

Wang Lin menatap binatang itu dan matanya menyala. Tulang-tulang itu ditutupi es birunya, seolah-olah beku. Wang Lin mengulurkan tangan dan meremas tulang. Ada serangkaian suara berderak, tetapi tulang-tulang itu tidak pecah.

Wang Lin merenung sedikit, lalu mengeluarkan Underworld Flame. Saat api itu mendekati tulang, gelombang gas putih melayang keluar dari tulang binatang. Semakin dekat nyala api, semakin banyak gas putih muncul, dan es biru meleleh pada tingkat yang terlihat. Akhirnya, semua es biru meleleh, mengungkapkan tulang abu-abu di dalamnya.

Wang Lin tidak ragu-ragu; dia menekan benang energi spiritual ke bawah. Kali ini, utas benang langsung melengkung di sekitar tengkorak.

Tapi setelah setengah jam, tengkorak itu berubah warna tiga kali sebelum pecah. Sekarang ada jauh lebih sedikit utas. Tampaknya mereka telah kehilangan banyak energi spiritual.

Wang Lin mengerutkan kening. Kesulitan membuat tungku reaksi ini jauh lebih tinggi daripada yang dia alami. Sepertinya alasan ada begitu sedikit orang yang berhasil mempelajari teknik pemurnian adalah karena tungku reaksi ini.

Butuh banyak keberuntungan bahkan untuk mendapatkan tengkorak binatang buas, dan untuk tungku reaksi, Anda ingin tengkorak binatang roh yang baru saja mati, dan semakin tinggi kualitas binatang roh, semakin baik. Jika Anda menggunakan tengkorak binatang buas yang telah mati untuk sementara waktu, tingkat keberhasilannya menurun secara drastis.

Tentu saja, jika seseorang bisa mendapatkan tengkorak binatang buas yang terpencil, maka bahkan jika binatang itu memiliki sudah mati untuk waktu yang lama, tingkat keberhasilan akan meningkat beberapa kali lipat.

Akibatnya, kesulitannya menjadi semakin sulit secara eksponensial. Jika dia mencoba dengan benar ketika naga mati, maka kesempatannya akan lebih tinggi. Namun, saat itu, dia tidak punya waktu untuk memikirkannya karena semua fokusnya adalah mencapai tahap Formasi Inti.

Wang Lin mendengus lembut ketika dia melihat laut yang tak berujung mayat di sekelilingnya. Adapun berapa banyak tulang binatang roh, ada dia tidak tahu.

“Saya tidak percaya bahwa saya tidak dapat membuat satu tungku reaksi dengan banyak mayat binatang roh ini.” Mata Wang Lin menyala ketika dia menutup tangannya dan menciptakan lebih banyak energi spiritual. Setelah mengisi ulang utas-utasnya, dia mengambilnya dan meletakkannya di tengkorak lain.

Satu jam kemudian, tengkorak itu pecah lagi.

Sama seperti ini, dia terus mencoba. Wang Lin bahkan tidak ingat berapa banyak tengkorak yang telah dihancurkannya, tetapi dia tahu bahwa dia telah mengisi ulang benang lebih dari 100 kali.

Alisnya berkerut lebih keras. Akhirnya, dia melompat ke udara dan dengan dingin melihat sekeliling. Dia membuang benang energi spiritual dan mereka mulai melingkari dia.

Tangannya terus-menerus membuka dan menutup. Setiap kali dia melakukan ini, lebih banyak utas dibuat. Tangannya bergerak lebih cepat dan lebih cepat dan utas muncul seperti hujan. Secara bertahap, jumlah utas energi spiritual meningkat.

Jumlah utas energi spiritual sangat meningkat dan dia tidak berhenti saat dia menggunakan semua energi spiritual dalam tubuhnya. Dia dengan cepat mengambil beberapa teguk cairan roh dan terus membuat utas.

Waktu perlahan berlalu dan massa benang menjadi lebih besar dan lebih besar. Sekarang lebarnya lebih dari 100 meter.

Wang Lin memandangi ukuran lautan mayat ini dan berpikir, “Masih belum cukup.” Kemudian dia minum lebih banyak cairan roh dan mulai membuat lebih banyak utas. Akhirnya, ketika massa benang lebih dari 1000 meter, dia berhenti. Dia menyebarkan indera ilahinya untuk mengendalikan semua utas, lalu menekannya. Dengan itu, nyala api biru juga muncul.

Ada gemuruh yang menggelegar saat benang-benang itu ditekan dan menendang gelombang abu. Gelombang abu meraung dan semua tulang di jalurnya berubah menjadi abu dan bergabung dengan gelombang ini.

Seiring dengan gelombang ini, ada juga massa gas putih. Pemandangan ini sangat menakjubkan. Setelah semua gas putih hilang, tidak ada yang tersisa. Wang Lin mengepalkan giginya saat dia minum lebih banyak cairan roh dan membuat lebih banyak benang sebelum menekannya lagi.

Gelombang abu meraung melintasi area. Setelah gas putih hilang, mata Wang Lin terkunci ke mayat binatang kecil dengan sendirinya di area terbuka radius 1000 meter ini.

Wang Lin mengungkapkan ekspresi bahagia dan segera terbang ke arah mayat itu. Dia melihat lebih dekat dan menemukan bahwa tidak ada yang aneh tentang itu.

Tulang itu sangat putih dan terlihat sangat normal. Mata Wang Lin menyala saat dia menunjuk ke langit. Dia dengan cepat meraih benang energi spiritual dan menekannya ke tengkorak binatang kecil itu.

Warna tengkorak dengan cepat berubah. Suatu kali, dua kali, tiga kali … setelah itu berubah warna sembilan kali, tengkorak terlepas dari tulang belakang dan melayang ke udara.

Benangnya benar-benar menyatu dengan tengkorak. Setelah tengkoraknya berubah warna sembilan kali, perlahan-lahan berubah menjadi bentuk mangkuk sambil memancarkan gelombang energi spiritual.

Wang Lin menangkapnya di tangannya dan mulai memeriksanya.

The asal dari teknik pemurnian Kuil Perang Dewa sangat misterius. Rumor mengatakan bahwa itu ditemukan dengan teknik Heaven’s Way oleh leluhur War God Shrine. Generasi selanjutnya menghabiskan banyak waktu untuk mengembangkannya ke dalam teknik pemurnian saat ini. Tungku reaksi adalah bagian dari ini dan memiliki 10 peringkat kualitas.

Semakin tinggi peringkat tungku reaksi, semakin baik. Juga mudah untuk mengidentifikasi peringkat. Ketika itu dibuat, berapa kali itu berubah warna menentukan peringkat apa itu.

“Peringkat 9!” Wang Lin bergumam pada dirinya sendiri. Dia merasa sangat menyesal. Dengan sejumlah besar tulang binatang roh yang dia miliki, dia masih tidak dapat membuat tungku reaksi peringkat 10.

Namun, peringkat 9 lebih baik daripada tidak sama sekali. Wang Lin mengeluarkan batu giok dan memeriksanya lagi.

Apa yang tidak disebutkan oleh batu giok itu adalah bahwa bahkan para pembudidaya Nascent Soul di War God Shrine hanya memiliki peringkat 6 tungku reaksi. Adapun sisanya, hampir semua dari mereka adalah peringkat 3 atau lebih rendah.

tungku reaksi Wang Lin menjadi peringkat 9 ada banyak hubungannya dengan mayat binatang kecil itu. Binatang kecil ini adalah binatang sepi yang langka di lautan mayat binatang ini.

Setelah binatang buas itu mati, tulang-tulangnya tidak jauh berbeda dari binatang buas roh ‘. Kecuali jika Anda ahli dalam hal ini, sulit untuk membedakan mereka.

Setelah akal ilahi Wang Lin menarik diri dari batu giok, ia mulai merenung. Teknik pemurnian Kuil Dewa Perang berfokus pada tiga poin utama: transfer, lelehan, dan fusi.

Wang Lin menjadi sangat fokus saat ia mengeluarkan bahan dari tasnya yang dipegang dan melemparkannya ke dalam tungku reaksi. Ini adalah beberapa bahan yang dicatat di batu giok. Setelah ia terbiasa dengan isi batu giok, ia dapat menemukan beberapa di tasnya.

Batu Darah Ayam: ketika diresapi dengan energi spiritual, ia dapat menghasilkan banyak panas.

Violent Moon Vine: sejenis tanaman yang dapat menghasilkan efek dekomposisi setelah disempurnakan oleh Heaven Star Wood.

Heaven Star Wood: jenis kayu dengan sifat korosif.

Wang Lin memiliki ketiga materi ini di tasnya. Meskipun tidak banyak, itu sudah cukup untuk memurnikan harta. Wang Lin selalu sangat bingung tentang bahan-bahan yang telah diperolehnya di medan perang asing, tapi setidaknya dia tahu sedikit sekarang. Setiap kali dia menempatkan sepotong, dia akan menghancurkannya dengan sepotong tulang binatang roh. Perasaan ilahi-Nya terfokus pada bagian dalam tungku reaksi. Perlahan-lahan, tungku reaksi dipenuhi dengan pasta violet yang tebal.

Menatap tungku reaksi, Wang Lin bergumam seolah sedang menunggu sesuatu. Lalu matanya menyala dan dia menjentikkan setetes darahnya ke dalam.

Pada saat ini, gelembung muncul di dalam tungku reaksi. Wang Lin tidak panik saat dia dengan tenang mengirim energi spiritual ke dalamnya.

Giok itu memberikan deskripsi terperinci tentang apa yang dilakukan tungku reaksi. Tungku reaksi mengambil rute samping dalam pemurnian dengan menggunakan tungku reaksi sebagai media untuk memungkinkan refiner memanipulasi secara langsung bahan-bahan di dalamnya.

Wang Lin menarik napas dalam-dalam. Setelah ragu-ragu sebentar, dia mengeluarkan Heaven Star Wood, menghancurkannya, dan menaburkannya ke dalam tungku reaksi.

Cairan ungu dengan cepat mulai menggelegak dan mengeluarkan bau yang menyengat. Wang Lin dengan cepat mengeluarkan satu-satunya Batu Darah Ayam dan melemparkannya.

Setelah menyelesaikan semua ini, ekspresinya menjadi lebih serius ketika tangannya dengan cepat membentuk segel. Cairan ungu di dalam tungku reaksi dengan cepat berkumpul bersama untuk membentuk bola ungu.

Wang Lin merenung sebentar, lalu melambaikan tangannya. Bola pecah menjadi dua. Separuh melayang ke atas sementara yang lain tenggelam kembali ke tungku reaksi.

Di bawah kendali Wang Lin, bola yang melayang naik semakin tinggi. Wang Lin merenung sedikit sebelum menunjuk ke dada dan dahinya. Dia memuntahkan seteguk energi spiritual ungu, lalu energi spiritual segera memasuki bola.

Langkah pertama dari teknik pemurnian Shrine God Shrine, transfer, selesai. Sekarang saatnya untuk langkah kedua, meleleh.

Proses peleburan ini membutuhkan harta untuk digunakan sebagai bahan. Wang Lin menampar tasnya memegang dan 35 pedang terbang keluar.

Wang Lin menunjuk ke salah satu pedang terbang dan menusuk bola dengan itu. Perlahan, ujung pedang meleleh sampai seluruh pedang meleleh ke dalam bola.

Setelah itu, 34 pedang terbang yang tersisa melebur ke dalam bola di bawah kendali Wang Lin. Akhirnya, bola mulai memancarkan cahaya berwarna pelangi yang sangat menyilaukan.

Seluruh proses, dari menempatkan Vine Bulan Kekerasan ke dalam tungku reaksi sekarang, telah memakan waktu dua jam. Dalam dua jam ini, Wang Lin memusatkan seluruh perhatiannya pada pemurnian. Bukan saja dia tidak rileks, tetapi dia menjadi lebih fokus saat dia mengeluarkan pedang terbang hitam dari tasnya yang dipegang.

Dapat dikatakan bahwa pedang terbang ini telah melalui banyak hal bersamanya. Dari saat dia mendapatkannya setelah membunuh tuan Zhang Hu, dikejar oleh Teng Li, dan akhirnya ketika dia meninggal dalam pertempuran di luar Lembah Jue Ming. Kemudian dia diselamatkan oleh Nascent Soul Situ Nan dan tubuh pedang dihancurkan. Namun, karena hubungannya dengan Wang Lin, roh pedang mampu bertahan dengan tetap berada di dalam jiwa Wang Lin.

Setelah itu, Wang Lin mencoba menemukan beberapa tubuh baru untuk itu, tetapi tidak ada yang bekerja. Pedang hitam ini adalah yang terbaru, dan setelah menggunakan teleportasi beberapa kali, itu sudah berantakan.

Wang Lin mengambil pedang itu dan dengan lembut menggosoknya. Pedang itu bersenandung keras. Tak lama setelah itu, gambar ilusi pedang itu terbang keluar. Iblis juga terbang keluar dan berdiri di samping. Dia menatap kosong ke sekelilingnya. Tidak ada yang tahu apa yang dia pikirkan.

Wang Lin menarik napas dalam-dalam dan meraih bola. Dia mengepalkan giginya, mengirimkan perintah, dan pedang terbang hitam itu terbang tepat ke bola.

akal ilahi Wang Lin segera menyebar dan mengelilingi bola. Langkah terakhir dari teknik pemurnian Shrine God Shrine, fusi, dimulai sekarang.

Waktu perlahan berlalu. Bola perlahan memanjang dan secara bertahap membeku. Setelah waktu yang tidak diketahui telah berlalu, ada teriakan nyaring, lalu pedang terbang sejernih kristal muncul di hadapan Wang Lin.

Saat pedang pedang terbang ini muncul, pusaran energi spiritual muncul di sebelah Wang Lin Setelah mengitari Wang Lin beberapa kali, pusaran memasuki pedang terbang. Wang Lin menatap pedang terbang untuk waktu yang lama sebelum membuka mulutnya. Pedang terbang itu terbang ke dalam.

Iblis terkejut. Dia memaksakan senyum, menggosok tangannya, dan berkata, “Ini … karena kamu menelan pedang, di mana aku akan tinggal?”

Wang Lin mengangkat kepalanya dan memandang iblis. Dia melambaikan tangannya dan tendon naga itu terbang keluar dari tasnya. Dia meraih di dalam tungku reaksi dan mengambil setengah bola yang telah kembali ke tungku reaksi. Matanya menyala dan tendon naga segera terbang ke bola.

Setelah dia memperbaikinya sebentar, bola menjadi lebih kecil dan lebih kecil. Akhirnya, itu berubah menjadi tendon naga, tapi sekarang warnanya emas. Wang Lin menatap iblis dan dengan patuh memasukinya.

Dia melambaikan tangan kanannya dan tendon naga turun. Setelah mengamatinya sebentar, dia menyimpannya. Dia mengangkat kepalanya dan menatap dinding biru dingin di atasnya. Underworld Flame biru muncul di tangannya dan dia terbang.

Dia menerobos lebih dari 1000 meter tanah dan batu seolah dia sedang menembus kertas. Kecepatannya terlalu cepat, dan menambahkan kekuatan penghancur Api Dunia Bawah, itu menyebabkan Lembah Mayat bergetar. Ini menyebabkan ekspresi semua pembudidaya di dalam Corpse Valley berubah. Mereka semua dengan cepat meninggalkan daerah itu saat getaran di tanah semakin intensif.

Beberapa pembudidaya kunci melihat bahwa auman keras datang dari lembah ke-14 ketika bayangan hitam menerpa langit dan menghilang ke dalam kabut. < / p>

Para pembudidaya menatap bingung pada lembah ke-14 untuk waktu yang lama. Setelah semua ini terjadi, berbagai rumor mulai menyebar. Akhirnya, desas-desus menjadi bahwa itu adalah mayat yang telah tidur di dalam Lembah Mayat selama puluhan ribu tahun. Kemudian tiba-tiba terbangun dan keluar dari dunia bawah. Yang terbang adalah mayat budidaya.

Setelah Wang Lin terbang, dia tidak berhenti dan terus terbang ke utara. Menurut informasi yang ia terima dari Sang Muya, kota Nan Dou berjarak sekitar 300.000 kilometer di utara Lembah Mayat.

Wang Lin tahu bahwa ia sudah menghabiskan banyak waktu memperbaiki, jadi ia tidak melakukannya. ingin buang waktu lagi. Dia hanya memiliki satu tujuan sekarang, dan itu adalah untuk mendapatkan tungku pil untuk menyelesaikan Pill Surga Jauh.

Setelah dua hari dua malam terbang, sebuah kota muncul di pandangan Wang Lin. Kota ini sangat besar, dan pada pandangan pertama, ia bahkan tidak bisa melihat di mana itu berakhir. Ini adalah kota Nan Dou, salah satu dari 999 kota di Laut Setan.

Kota ini dinamai Nan Dou karena itu adalah nama penguasa kota. Dia adalah seorang pembudidaya Nascent Soul dengan banyak ahli di bawahnya. Dapat dikatakan bahwa dia adalah penguasa daerah ini.

Pada dasarnya, jika seseorang memiliki kota, mereka harus memiliki setidaknya status tertentu, dan para penguasa kota selalu tahu. Di bawah penguasa kota, ada berbagai sekte, tetapi tidak ada dari mereka yang bisa dibandingkan dengan penguasa kota.

Untungnya, penguasa Kota Nan Dou menghilang 500 tahun yang lalu, jadi daerah ini tidak terkendali seperti naga tanpa kepala. Ini juga yang memungkinkan terbentuknya sekte besar seperti Sekte Evil Sekte.

Kota Nan Dou menjadi kota tanpa raja di Laut Setan dan dikelola oleh beberapa sekte besar. Namun, Nan Dou City berada di tepi Lautan Iblis, jadi sumber dayanya langka, dan kurangnya vena roh membuatnya sehingga pembudidaya Jiwa Jiwa jarang datang ke sini. Ini menghasilkan situasi di mana dalam jutaan mil dari Kota Nan Dou, tidak ada pembudidaya Nascent Soul tetapi banyak pembudidaya Formasi Inti.

Seseorang pernah berkata bahwa jika seorang pembudidaya Nascent Soul muncul di sini, orang itu akan menjadi penguasa baru Nan Dou City.

Bukannya tidak ada pembudidaya Nascent Soul yang ingin memerintah kota, tetapi tidak ada dari mereka yang tahan kekurangan energi spiritual dan mandul tanah, jadi mereka semua akhirnya menyerah.

Pada titik tertentu, pembudidaya Nascent Soul berhenti datang. Lagi pula, ada hampir 1000 kota di Laut Setan, jadi tidak ada alasan untuk datang ke kota jelek seperti Nan Dou.

Kota Nan Dou saat ini dikelola oleh Punishing Heaven Sect, yang Sekte Pemadam Jiwa, dan Sekte Satu Jalan Surga. Meskipun Fighting Evil Sekte memiliki kekuatan untuk juga menjadi penguasa, terima kasih kekuatan dari tiga sekte, mereka tidak bisa mendapatkan pijakan di kota.

Bagaimanapun, membagi kepemilikan kota tiga caranya sangat berbeda dengan membaginya menjadi empat cara. Juga, tidak ada yang suka menonton Fighting Evil Sekte memusnahkan sekte lain saat mereka tumbuh dalam kekuasaan, sehingga ketiga sekte setuju tentang masalah ini.

Setelah membayar sepuluh batu roh berkualitas rendah dan mendapatkan tanda untuk memasuki kota, Wang Lin dengan cepat berjalan melalui jalan-jalan menuju Treasure Refining Pavilion di timur.

Pavilion Refining Pavilion memiliki tiga lantai. Barang-barang di setiap lantai beberapa kali lebih mahal daripada yang terakhir. Saat ini, ada sekitar tujuh atau delapan petani yang berunding dengan para pekerja di dalamnya.