Renegade Immortal – Chapter 147

shadow

Renegade Immortal – Chapter 147

Orang lain yang tertutup kabut hitam berkata, “Kamu, sial!” Tangan mengulurkan tangan untuk menampar Wei San.

Wajah Wei San segera menjadi pucat dan dia berlutut ke tanah. Dia mengoceh, “Murid … semua yang dikatakan murid itu benar. Selain saya menebak tingkat kultivasinya yang salah, murid … “Ketakutan menyebabkan kata-katanya menjadi tidak koheren.

Tidak ada murid Fighting Evil Sekte lainnya yang mengungkapkan ekspresi. Beberapa bahkan merasa senang menyaksikan kesengsaraannya. Melihat ini membuat hati Wei San menjadi lebih dingin. Dia melihat tangan itu mendekat, lalu tiba-tiba punya ide dan berteriak, “Aku… aku ingat sekarang. Dia bertanya kepada pekerja di Treasure Refining Pavilion apakah ada tungku pil peringkat 5 atau lebih tinggi! “

Sebenarnya, Wei San tidak jelas mendengar kata-kata itu, tetapi dalam situasi yang penuh tekanan ini, dia mulai berbenah. Ketika dia berbicara, bahkan dia sendiri mulai percaya bahwa mungkin orang itu benar-benar ada di sana untuk membeli tungku pil.

Tangan itu tiba-tiba berhenti. Suara serak berkata, “Tungku pil KB? Wei San, apakah Anda tahu konsekuensi dari berbohong kepada saya? “

Wei San mengepalkan giginya dan berkata,” Murid bersedia mempertaruhkan nyawanya untuk itu. “Dia tidak bisa menahan senyum pahit dalam hatinya. Jika dia tidak berjanji sekarang, maka dia akan mati seketika, jadi dia mungkin juga mengambil risiko. Dia akan tetap mati, tetapi jika dia benar, maka dia akan bisa mempertahankan hidupnya.

Penatua ketiga yang masih belum mengucapkan sepatah kata pun akhirnya berkata, “Tidak masalah jika dia mengatakan yang sebenarnya atau tidak. Mari kita pergi dan melihat sendiri. “

Saat kata-kata itu keluar, mereka bertiga tidak lagi ragu-ragu dan mengikuti Wang Lin. Murid-murid lain dengan cepat mengikuti mereka. Wei San menghapus keringat dingin dari dahinya dan diam-diam mengutuk tetapi masih mengikuti mereka. sekte, jadi perintah diberikan untuk tidak menghalangi mereka. Sekarang setelah pertemuan selesai, tidak ada yang menghentikan mereka, meskipun ada sekelompok besar anggota Fighting Evil Sekte bersama.

Adapun Wang Lin, seseorang akan menghentikannya untuk memeriksa tokennya setiap sekali dalam sementara. Ini membuatnya bergerak sangat lambat, dan menambahkan fakta bahwa ia memperhatikan orang-orang mengikutinya, ia memutuskan untuk mengisi semua saja.

Segera, ia tiba di gerbang dan menyerbu keluar kota. Tak lama setelah itu, anggota Sekte Evil Sekte juga terbang melewati gerbang. Setelah mereka pergi, murid-murid dari tiga sekte utama kota Nan Dou muncul di gerbang. Mereka dipimpin oleh beberapa pembudidaya Formasi Inti.

Mereka telah menerima perintah untuk mengusir anggota Sekte Jahat Melawan jika mereka mulai bertarung di dalam kota, tetapi jika mereka meninggalkan kota, jangan hentikan atau bantu mereka.

Setelah Wang Lin meninggalkan Nan Dou City, dia dengan cepat pergi ke bawah tanah menggunakan teknik bumi melarikan diri dan dengan cepat melarikan diri.

Salah satu dari tiga pembudidaya Inti Formasi terkejut. Dia melambaikan tangannya dan sebuah cermin kuno muncul di genggamannya. Dia meludahkan seteguk energi spiritual dan membimbingnya ke cermin kuno. Cermin kuno bersinar dan cahaya berwarna pelangi keluar darinya. Cahaya menunjuk ke tanah menuju ke mana Wang Lin pergi dan dengan cepat maju.

Mereka bertiga mencibir dan mengikuti cahaya.

Murid-murid dari Sekte Jahat Melawan semuanya bergairah. Berburu mangsa bersama sesepuh dari sekte membuat mereka sangat bersemangat.

Wang Lin sedikit mengerutkan kening dan mendengus ketika indera ilahi yang tersisa di Wei San meledak.

Wei San, yang adalah dengan kelompok anggota Fighting Evil Sect, tiba-tiba menjerit menyedihkan, batuk darah, dan jatuh dari pedangnya. Ekspresi sesama muridnya segera berubah.

Kecepatan Wang Lin tidak melambat. Dia menyebarkan perasaan ilahi dan fokus pada satu orang. Sekali lagi, murid lain dari Fighting Evil Sekte mengeluarkan jeritan yang menyedihkan dan jatuh.

Akibatnya, para murid dari Fighting Evil Sekte semua berhenti, tidak berani untuk terus mengejar. Hanya tiga pembudidaya Inti Formasi tidak peduli. Mereka terus mengejar Wang Lin.

Salah satu pembudidaya melambaikan tangannya dan sebuah cap hitam raksasa muncul. Itu melingkari dia sekali, lalu dia tersenyum dingin dan melambaikan tangannya. Stempel hitam itu hancur.

Saat stempel itu menabrak tanah, Wang Lin dengan cepat berbalik dan mengelak. Senyum kultivator menjadi lebih dingin. Dia mengendalikan stempel untuk terus menabrak tanah. Sesosok kemudian keluar dari bawah tanah. Setelah dengan dingin menatap mereka bertiga, Wang Lin dengan cepat terbang pergi.

Kultivator dengan cermin kuno berteriak, “Serahkan harta yang Anda dapatkan di Treasure Refining Pavilion, atau mati!”

Tepat saat dia mengucapkan kata-kata itu, cahaya terang muncul di depan matanya saat pedang terbang menusuk ke arahnya. Dia merasa takut ketika dia memaksa tubuhnya untuk bergerak ke kiri sedikit. Dia merasakan sakit ketika pedang terbang melewati dadanya dan keluar dari sisi lain. Dia tidak bisa menahan batuk seteguk darah.

“Pedang terbang macam apa ini?” Wajahnya pucat dan dipenuhi dengan rasa takut yang tersisa. Jika dia tidak bereaksi cukup cepat di sana, dia akan mati.

Wang Lin diam-diam menghela nafas dan melambaikan tangannya. Pedang kristal muncul kembali di tangannya.

Pembudidaya Inti Formasi lainnya terkejut. Mereka dengan cepat mengeluarkan beberapa formasi pertahanan sebelum akhirnya menatap Wang Lin.

“Scram!” Mata Wang Lin dingin. Setelah mengucapkan satu kata itu, dia terus terbang ke depan.

Tiga pembudidaya Inti Formasi saling memandang, kemudian pada pedang terbang di sekitar Wang Lin. Pedang terbang yang sangat kuat ini sangat langka. Keserakahan muncul di mata ketiga dan mereka terus mengejar Wang Lin.

Penggarap yang terluka mengambil beberapa harta pertahanan sebelum akhirnya sedikit santai. Kemudian dia mengambil pil untuk membantu dirinya sendiri sembuh. Akhirnya, dia menghancurkan beberapa pil dan mengoleskannya pada luka.

Kemudian dia ragu-ragu sedikit dan mengeluarkan sebuah batu giok. Dia meletakkannya di dahinya dan membuangnya. Dalam beberapa saat, giok menghilang.

Wang Lin menyebarkan akal ilahi dan menemukan bahwa ketiganya masih mengejarnya. Dia tidak bisa menahan cibiran. Mereka bertiga pasti ingin membunuhnya untuk mencuri hartanya. Bagi Wang Lin, dikejar oleh tiga pembudidaya Inti Formasi tidak banyak. Jika hanya satu, dia bisa bertarung; Namun, mereka bertiga. Meskipun mereka semua berada pada tahap awal Formasi Inti, dia tidak bisa meremehkan mereka ketika mereka bersama-sama.

Namun, begitu dia berhasil membentuk intinya, membunuh mereka bertiga akan semudah sebagai semut penghancur.

Di bawah pengejaran tiga pembudidaya Formasi Inti, Wang Lin berlari sepanjang hari. Selama waktu ini, ketiganya menggunakan berbagai harta, menyebabkan Wang Lin melambat. Setelah serangan pertama dengan pedang kristal, mereka bertiga mulai waspada, jadi serangan di masa depan tidak seefektif itu.

Pandangan Wang Lin menjadi semakin dingin. Akal ilahi-Nya terkunci pada mereka bertiga dan kilat merah Ji Realm meletus. Tiga pembudidaya Inti Formasi melihat kilatan lampu merah sebelum merasa seperti palu telah memukul kepala mereka. Darah keluar dari mulut dan hidung mereka dan, setelah tersandung sedikit, mereka bertiga mengungkapkan teror yang belum pernah mereka tunjukkan sebelumnya.

Kultivator yang sudah terluka membatuk seteguk darah lagi. Matanya merah dan dipenuhi rasa sakit. Jika bukan karena seseorang di sebelahnya meraihnya, dia akan jatuh dari pedangnya yang terbang.

Dia menarik napas dalam-dalam, menenangkan indera ilahi, lalu berkata kepada dua lainnya, “Dia bukan pembina Yayasan Pembentukan biasa. Dia pasti seseorang yang hanya berjarak satu inci dari panggung Core Formation. ”

“Kita harus membunuhnya. Jika kita membiarkan dia berhasil membentuk intinya, maka dengan tekniknya, kita bertiga pasti akan mati! “

” Aku sudah memberi tahu kepala sekte. Saya percaya dia akan segera mengirim cadangan. “

Alis Wang Lin mengerut. Biasanya, Ji Realm tidak akan berpengaruh pada pembudidaya Formasi Inti, tapi itu dipengaruhi oleh tingkat budidaya saat ini. Dengan selesainya Metode Kultivasi Dunia Bawah Ascension dan pembentukan inti prototipe, dia mampu melukai para pembudidaya Formasi Inti tetapi tidak membunuh mereka. perlu istirahat sebentar untuk pulih.

Jika hanya ada satu orang, maka menggunakan semua kekuatannya, bersama dengan bantuan dari iblis, dia akan menang, tetapi ada tiga orang, jadi dia hanya bisa lari sekarang.

Wang Lin diam-diam menghela nafas saat dia dengan cepat terbang ke depan.

Delapan jam kemudian, ketika hari sudah gelap. Dia telah menggunakan Ji Realm-nya beberapa kali, tetapi itu hanya bisa memperlambat mereka. Dia menyebarkan akal ilahi-Nya, lalu tiba-tiba berhenti. Dia menoleh untuk melihat musuh yang mengejarnya selama dua hari satu malam.

Mereka bertiga juga sangat lelah, tetapi mereka tidak bisa berhenti mengejar. Jika mereka membiarkan Wang Lin pergi dan mencapai tahap Core Formation, mereka bertiga akan mati pasti. Tiba-tiba melihat Wang Lin berhenti, mereka bertiga sangat bingung.

Tepat pada saat ini, Wang Lin mengangkat tangannya ke udara seolah-olah dia akan melawan langit. Tatapannya menjadi lebih dingin dan rambutnya terembus oleh angin.

Pedang terbang kristal itu melepaskan aura dingin di bawah kakinya.

Segera, massa api biru muncul di kanannya. tangan. Saat api muncul, udara di sekitar area itu segera menjadi lebih dingin. Api biru ini adalah ace lain Wang Lin selain Ji Realm-nya. Karena dia sudah menggunakan Ji Realm, dia tidak ingin menggunakan api biru ini. Di lembah keempat belas, ia menemukan bahwa nyala api biru ini tidak dapat digunakan kembali. Setiap kali dia menggunakannya, akan ada lebih sedikit yang tersisa. Namun, karena ketiganya tidak akan berhenti mengejarnya, dia tidak punya pilihan selain menggunakannya.

Saat nyala api biru muncul, wajah tiga pembudidaya Inti Pembentukan Core sangat berubah. Sebelum mereka bisa melakukan apa pun, Wang Lin melambaikan tangannya dan api biru perlahan-lahan terbang ke arah mereka.

Meskipun terlihat sangat lambat, itu sangat cepat. Angin keras membeku dan menabrak mereka bertiga.

Mereka bertiga tidak ragu untuk berpisah. Namun, kecepatan nyala biru dengan cepat meningkat beberapa kali lipat dan mendarat di kultivator Formasi Inti yang telah terluka beberapa kali. Dalam sekejap mata, tubuhnya melepaskan cahaya biru dan menghilang. Dia bahkan tidak punya waktu untuk berteriak.

Api biru sedikit melemah dan dengan cepat mengejar target berikutnya. Namun, tepat pada saat ini, auman gemuruh datang dari kejauhan. Wang Lin melihat tujuh atau delapan sinar cahaya dengan cepat terbang ke arah ini. Ekspresi Wang Lin berubah. Dia mengulurkan tangan kanannya dan memulihkan api biru sebelum melarikan diri. Kali ini, ia menggunakan 120 persen energi spiritualnya dan berlari untuk hidupnya.