Renegade Immortal – Chapter 1480

shadow

Renegade Immortal – Chapter 1480

ekspresi Wang Lin tetap tenang dan menarik matanya. Dengan tingkat kultivasinya, dia jelas merasakan fluktuasi. Seseorang telah menggunakan mantra dao untuk menguncinya.

“Sepertinya kembalinya saya telah menarik perhatian banyak orang … Itu bagus juga!” Wang Lin mengungkapkan senyum. Saat ini ia memiliki kekuatan untuk menghadapi segalanya.

Bahkan jika orang lain tahu tentang kepulangannya, itu tidak masalah baginya!

Wang Lin dengan percaya diri berjalan maju. Dia tidak cepat atau lambat, tetapi setiap langkah yang diambilnya, dia melintasi jarak yang tak terukur saat dia berjalan melalui sistem bintang yang sudah dikenal ini.

Ada sekelompok hampir 100 pembudidaya yang terbang melalui sistem bintang di kejauhan sebelumnya. Wang Lin Mereka memegang benang seperti sutra yang melilit planet budidaya.

Ada seorang pria paruh baya di antara para pembudidaya ini. Matanya seperti kilat dan dia memiliki kultivasi Nirvana Cleanser puncak. Dia memancarkan rasa keagungan, terutama matanya yang bersinar terang. Pencahayaan melengkung di sekelilingnya, membuatnya tampak lebih bermartabat.

“Kalian semua, perhatikan dan terapkan kekuatan sekaligus untuk tidak merusak planet budidaya. Kalau tidak, kesalahan dari Thunder Celestial Temple akan menjadi kekhawatiran kita yang paling sedikit. Jika persiapan pertempuran terpengaruh, kita semua bisa pulang ke rumah budidaya pintu tertutup! “

Suara pria paruh baya ini seperti guntur, menyebar ke telinga para penggarap ini. Ketika mereka mendengar ini, mereka semua tersenyum.

“Zhan Konglie, tidak apa-apa jika kita melakukan budidaya pintu tertutup, tetapi Anda adalah pemimpin generasi keluarga Zhan ini. Bagaimana leluhurmu membiarkanmu masuk ke budidaya pintu tertutup? “

” Biasanya, tidak apa-apa dikirim ke budidaya pintu tertutup sebagai hukuman, tetapi sekarang persiapan pertempuran telah dimulai. Saya tidak ingin dikirim ke budidaya pintu tertutup sebagai hukuman ketika perang akan segera dimulai! “

” Saudara Zhan, saya mendengar bahwa keempat sistem bintang utama sedang bersiap untuk pertempuran, tetapi Cloud Sea memimpin. Banyak di antara kita yang bingung mengapa Awan Laut memimpin, pernahkah Anda mendengar sesuatu? ”

Tawa bergema. Semua orang menggunakan energi asal mereka untuk perlahan-lahan menarik planet ini dari orbitnya. Planet ini perlahan-lahan diseret ke depan.

Pria paruh baya itu adalah Zhan Konglie. Dia juga memiliki garis tipis di tangannya dan sedang menarik planet ini. Dia tertawa. “Hal ini diatur oleh leluhur Allheaven kami, Master Lu Fu, dan orang-orang dari tiga sistem bintang lainnya. Saya juga tidak tahu banyak. Jika ada berita, saya akan memberitahu Anda semua. Apa terburu-buru? “

Ketika Tuan Lu Fu disebutkan, mata para pembudidaya ini menjadi penuh semangat. Mereka hanya belajar tentang Guru Lu Fu dalam beberapa tahun terakhir. Di mata mereka, Tuan Lu Fu adalah eksistensi terkuat di Allheaven. Selama Tuan Lu Fu ada, Allheaven akan ada selamanya!

Melihat orang-orang di sekitarnya, Zhan Konglie mendesah dalam hatinya. Meskipun ada rasa hormat di matanya, tidak ada semangat. Seolah-olah semua semangatnya telah diambil oleh seseorang sejak lama.

Dia pernah memiliki tatapan penuh semangat yang dimiliki semua orang ini. Selama orang itu mengatakannya, dia akan melakukan yang terbaik untuk mencapainya!

Semangat orang itu belum hilang seiring berjalannya waktu. Alih-alih, semakin dia mengerti, semakin kuat semangat itu.

“Tapi di mana dia sekarang …” Ada jejak kenangan yang tersembunyi di matanya. Dia sering memikirkan masa lalu.

Orang yang telah melewati Allheaven tidak hanya memengaruhi dirinya, tetapi juga Shengong Hu. Memikirkan Shengong Hu, dia mendengus dingin. Selama bertahun-tahun, Shengong Hu selalu menentangnya, dan keduanya telah sering saling berhadapan.

100 pembudidaya ini perlahan terbang maju dan terbang lebih cepat dan lebih cepat. Mereka menyerbu ke depan melalui sistem bintang.

Sesaat kemudian, sosok putih perlahan berjalan dari kejauhan di depan para penggarap ini. Setelah melihat mereka, sosok itu berhenti dan diam-diam menatap mereka.

Penampilan pria berbaju putih menarik perhatian para pembudidaya ini, terutama Zhan Konglie. Matanya menyipit, tetapi dengan tingkat kultivasinya, dia tidak bisa melihat dengan jelas seperti apa rupa orang putih ini.

“Agak aneh. Semuanya, hati-hati! “Zhan Konglie tiba di depan dan menyebarkan akal ilahi-nya.

Kedua belah pihak semakin dekat dan dekat, tetapi pria berkulit putih itu tidak melakukan apa-apa. Dia hanya menyaksikan ketika mereka melewatinya.

Tidak ada yang bisa melihat dengan jelas penampilannya. Seolah-olah semua tatapan akan terdistorsi ketika mereka melihat ke arahnya. Seolah-olah dia berdiri di atas pusaran hitam yang bisa melahap segalanya.

Tidak sampai 100 pembudidaya menarik planet melewati orang berbaju putih sehingga mereka semua santai.

< p> “Kultivasi orang itu tidak sederhana. Dari penampilannya, dia seharusnya bukan seseorang dari Allheaven … “

” Saat ini penghalang antara sistem empat bintang terbuka. Selama mereka tahu jalannya, mereka dapat melakukan perjalanan sesuai keinginan. Orang itu harus dari sistem bintang lain. ”

Ketika mereka berangsur-angsur pergi, Zhan Konglie berbalik dan menatap pria berkulit putih, yang masih menatapnya. Dia mengerutkan kening.

“Orang ini … Rasanya samar-samar akrab …”

Wang Lin menatap kelompok pembudidaya di depannya dan menatap Zhan Konglie. Dia mengingat masa lalu. Zhan Konglie tampak sedikit lebih tua dari sebelumnya. Saat itu, di kolam guntur, Zhan Konglie jelas memiliki tingkat budidaya yang lebih tinggi. Namun, setelah terkejut dari ketika dia memahami sepotong asal guntur, Zhan Konglie ingin menjadi pelayannya. Wang Lin tersenyum ketika memikirkan hal ini.

“Untuk dapat melihat seorang teman lama adalah berkah yang luar biasa dalam hidup …” Wang Lin tersenyum ketika dia berjalan ke kejauhan.

Dia sangat senang.

Wang Lin bergerak semakin jauh. Jarak di antara mereka hampir tak ada habisnya. Zhan Konglie mengerutkan kening dan bahkan tidak bisa mendengar kata-kata para pembudidaya di sekitarnya. Dia melihat orang berbaju putih menghilang di depan matanya. Perasaan keakraban itu melekat dalam hatinya.

“Sangat familier …” Zhan Konglie berbalik dan terbang bersama para penggarap lainnya. Namun, ia terus mencari hatinya. Dari mana perasaan familiar itu berasal?

Orang berbaju putih terus muncul dalam benaknya. Rambut putih itu muncul berulang-ulang di benaknya.

“Aku pasti pernah bertemu orang itu sebelumnya!” Zhan Konglie menggosok alisnya, tapi tangannya tiba-tiba berhenti. Pada saat ini, sosok putih secara bertahap menjadi satu dengan orang dalam ingatannya. Kedua sosok itu perlahan tumpang tindih, dan pada saat itu, seolah-olah 100.000 baut guntur meledak di benaknya. Tubuhnya bergetar!

Ada rasa tidak percaya di matanya dan tanpa sadar dia berbalik. Wajahnya memerah dan matanya melebar. Setelah beberapa saat kesurupan, dia bisa mendengar jantungnya berdetak kencang!

“Ini … dia !!”

Tanpa ragu, Zhan Konglie maju ke depan seperti sambaran petir ke tempat Wang Lin pergi.

Tindakannya yang tiba-tiba mengejutkan hampir 100 pembudidaya di sekitarnya.

Zhan Konglie menggunakan hampir kecepatan penuhnya untuk melintasi sistem bintang. Namun, bintang-bintang itu luas sebelum dia dan sosok Wang Lin hilang.

Zhan Konglie hanya berhenti setelah waktu yang lama. Dia mengungkapkan ekspresi pahit.

“Mengapa kamu tidak memanggilku …” Dia berdiri di sana untuk waktu yang lama … Zhan Konglie membungkuk sedikit lalu pergi.

Allheaven Star Sistem. Di kedalamannya, ada domain bintang yang hampir kosong. Sangat sunyi di sini, dan planet budidaya di sini tidak memiliki banyak energi spiritual. Ada planet budidaya kecil yang mengeluarkan cahaya lembut.

Lautan menutupi 70 persen dari planet ini dan daratan tersebar. Dari kejauhan, itu adalah bola biru.

Planet Qing Ling!

Ada pembudidaya di planet ini, tetapi tingkat budidaya mereka tidak tinggi. Hanya ada tiga pembudidaya Transformasi Jiwa di sini. Saat ini, di puncak tertinggi planet Qing Ling, para pembudidaya Transformasi Jiwa berdiri dengan hormat di hadapan seorang lelaki tua.

Pria tua itu mengenakan jubah seorang sarjana. Dia tidak terlihat seperti seorang kultivator melainkan seorang sarjana fana. Dia dengan tenang duduk di puncak gunung. Dia telah duduk di sini selama lebih dari 800 tahun. Semua ini karena kata-kata gurunya. “Sepanjang hidupku, aku belum pernah memiliki murid. Karena pencerahan Anda adalah penyebab karma yang saya buat, saya dapat menerima Anda sebagai murid kehormatan! Saya akan memberi Anda gunung ini untuk sementara waktu untuk diolah. Saya tidak akan mengajari Anda mantra apa pun dan sebaliknya hanya akan memberi Anda kesempatan untuk memahami! “Pria tua itu perlahan membuka matanya. Dia tidak melihat pada tiga pembudidaya Transformasi Jiwa di depannya tetapi diam-diam melihat awan di cakrawala. “Kalian bertiga bisa pergi … Tempat ini milik Guru … Sampai Guru kembali, tidak ada yang bisa mengambil sehelai rumput pun , sebatang kayu, atau setetes air dari planet ini. “” Namun, karena persiapan perang, Kuil Surgawi Guntur telah mengirimkan perintah. Mereka akan datang untuk mengambil planet ini dalam tiga hari. Kami … “Salah satu penatua Jiwa Transformasi gelisah, dan orang tua itu menatapnya. Hanya satu tatapan yang menyebabkan penggarap Transformasi Jiwa bergetar, dan ia tidak berani untuk terus berbicara. Mereka bertiga dengan hormat pergi. Pria tua itu diam-diam merenung dan menatap lapisan kabut di langit untuk waktu yang lama. Kemudian bunyi guntur samar bergema di langit dan angin meniup awan untuk menutupi matahari. Bunyi hujan bergema saat tertutup dari kejauhan dan menyelimuti bumi. Tetesan hujan yang jatuh di puncak gunung adalah besar dan terus menuangkan. Dunia menjadi buram dan angin sangat kencang. Pakaian lelaki tua itu basah kuyup, tetapi hujan tidak bisa menghalangi pandangannya ke langit. Keluh kesah tampaknya bergema di seluruh dunia dan mendarat di telinga lelaki tua itu. Pria tua itu gemetar dan matanya penuh kegembiraan. “Aku ingat … Namamu Xie Qing!”