Renegade Immortal – Chapter 1488 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 1488 | Baca Novel Online

Xi Zifeng menggigit bibir bawahnya dan terbang menuju planet yang dipenuhi energi spiritual. Dia memejamkan matanya, tetapi tidak ada air mata.

Air matanya sudah lama mengering selama 800 tahun terakhir.

Kultivasinya perlahan diaktifkan dan cahaya lembut menyebar dari tubuhnya. . Jiwa asalnya menciptakan benang akal ilahi yang bergerak menuju planet kultivasi yang sudah dievakuasi.

Dalam sekejap, indera ilahinya tampaknya terhubung dengan planet kultivasi. Wajahnya pucat saat dia mengepalkan giginya dan indera ilahinya menarik!

Planet kultivasi ini segera bergemuruh dan rotasi lambatnya berhenti karena tarikan indera ilahinya!

Namun, saat itu berhenti, kekuatan rebound yang tak terbayangkan muncul dan menyerang tanpa ampun pada perasaan ilahi Xi Zifeng.

Xi Zifeng batuk darah. Perasaan ilahi yang telah memisahkan diri dari jiwa asalnya tidak mampu menanggung kekuatan rebound, dan mulai merobek bagian tengah!

Wajahnya pucat pasi dan dia mundur ratusan kaki. Jiwa asalnya terbang sekali lagi untuk membentuk benang akal ilahi. Utas itu terbang menuju planet dan menarik sekali lagi!

Gemuruh yang intens bergema dan planet ini menunjukkan tanda-tanda perubahan lintasan. Namun, kekuatan rebound itu bahkan lebih intens dari sebelumnya. Saat gemuruh gemuruh bergema, akal ilahi Xi Zifeng runtuh sekali lagi!

Keruntuhan ini menyebabkan akal ilahi Xi Zifeng runtuh lapis demi lapis, dan jiwa asalnya terlempar kembali ke tubuhnya. Dia batuk darah saat tubuhnya bergetar, dan dia tampak seperti tidak bisa berdiri. Wajahnya pucat dan matanya menjadi redup.

“Sampah yang tidak berguna!” Dengan dengusan dingin, kurir Thunder Celestial Temple terbang melewati Xi Zifeng dan melambaikan lengan bajunya. Jiwa asalnya membentuk benang akal ilahi dan terhubung ke planet ini. Dengan suara gemuruh, dia menarik planet itu keluar dari lintasan yang telah dialaminya selama bertahun-tahun yang tak terhitung jumlahnya.

Tangan pria paruh baya itu mengulurkan tangannya seolah memegangi planet itu, dan dia meraung, planet ini! ”

Hampir 100 pembudidaya semua dibebankan ke depan dan garis perak terbang keluar, membentuk jaring di sekitar planet ini. Mereka semua menarik pada saat yang sama untuk memindahkan planet ini.

Hanya satu orang tua yang mendesah ketika dia melewati Xi Zifeng. Dia mengeluarkan sebotol pil dan dengan cepat memberikannya kepada Xi Zifeng.

“Rekan Penggarap Xi Zi, orang tua ini juga dibawa keluar dari Alam Surgawi Thunder olehnya saat itu …” pria tua itu berbisik saat dia berjalan melewati Xi Zifeng.

Xi Zifeng diam-diam mengambil pil dan mengungkapkan rasa terima kasih. Botol itu berisi pil-pil berharga yang bisa membantu mempercepat kesembuhannya. Selama 800 tahun terakhir, keluarga dan teman-temannya telah membantunya lebih sedikit daripada orang-orang yang diselamatkan oleh Wang Lin di Dunia Surgawi Guntur. Jika bukan karena mereka, jalan Xi Zifeng akan lebih sulit.

“Untuk apa kau berdiri di sana? Kemarilah dan pindahkan planet ini. Limbah adalah limbah; Anda memiliki wajah yang baik, tetapi kemudian Anda harus menghancurkannya. Jika Anda menyetujui permintaan saya, Anda tidak akan berakhir seperti Anda hari ini! “Pria paruh baya dari Thunder Celestial Temple mencibir.

Pria tua yang telah memberinya pil sebelumnya tidak bisa menahan lagi, dan dia membalas, “Tuan Utusan, Rekan Penggarap Xi Zi juga telah bergabung dengan Kuil Surgawi Guntur. Meskipun kultivasinya kurang, dia memiliki status yang sama dengan kami. Dia telah mengguncang sejumlah planet dari lintasan mereka dan masih terluka. Mengapa Anda memaksanya untuk melanjutkan? Biarkan dia pulih sedikit! “

Mata pria paruh baya itu menyala dan dia menatap pria tua itu.

” Utusan ini tidak perlu Anda menunjukkan hal-hal Saya mengerti! ”

Pria tua itu baru pada tahap awal Nirvana Scryer, jadi dia merasakan tekanan besar dari pria paruh baya yang menatapnya. Namun, pria tua itu mengepalkan giginya dan mencibir.

“Anda juga tahu bahwa Rekan Penggarap Xi Zi mencintainya. Ketika dia ada di sekitar, apakah Anda berani seperti ini? “

Setelah pria tua itu berbicara, pria paruh baya itu mengungkapkan tatapan sengit dan pikirannya bergetar. Dia secara alami tahu siapa orang itu. Dia masih ingat semua yang terjadi selama kompetisi. Saat itu, orang itu hanya di Corporeal Yang, tetapi dia masih merupakan eksistensi yang dia hormati.

Dia tidak berani menunjukkan rasa tidak hormat di hadapan orang itu. Orang itu telah bangkit selama perang dengan Aliansi. Orang itu telah menjadi terkenal di Allheaven dan Aliansi, dan pria paruh baya itu harus mengakui bahwa dia hanyalah seekor semut di depan orang itu.

“Dia sudah lama pergi, dia bahkan bisa mati … “Sebelum pria paruh baya itu selesai berbicara, pria tua itu menyela dengan mencibir.

” Bagaimana jika dia kembali? “

Kalimat ini menyebabkan pria paruh baya itu merenung dalam hati. Setelah waktu yang lama, dia mendengus dingin dan melambaikan tangannya. Dia berteriak, “Kamu benar-benar memiliki banyak kata. Kamu dan Xi Zifeng, pergi pindahkan planet itu! ”

Pria tua itu menatap pria paruh baya itu dan tidak lagi berbicara. Dia bergabung dengan para kultivator yang menggerakkan planet ini.

Xi Zifeng masih merenung diam-diam. Dia menyerah penyembuhan dan bergerak maju. Dia mengepalkan giginya dan membagi seutas jiwa asalnya menjadi benang perak untuk dilampirkan ke planet ini. Dia perlahan-lahan bergerak bersama kerumunan, menarik planet.

Pria paruh baya itu ada di depan dan ekspresinya muram. Dia agak gelisah dari kata-kata orang tua itu.

“Bagaimana jika dia kembali …” Kata-kata ini melekat di telinganya.

Garis hampir 100 orang perlahan-lahan terbang ke depan, menarik planet ini bersama mereka. Mereka berangsur-angsur semakin jauh.

Namun, tak lama setelah itu, sosok putih muncul di hadapan mereka. Dia memiliki kepala rambut putih yang berkibar saat dia perlahan bergerak maju.

Meskipun dia terlihat lambat, setiap langkah yang dia ambil melintasi jarak yang tak terukur. Hanya dalam beberapa langkah, sosok putih itu mendekat, dan aura yang hampir mencekik menyebar. Sesaat kemudian, tekanan ini menghilang dan sosok putih menghilang di depan mata semua orang.

Semua ini terjadi dalam sekejap; sangat cepat sehingga tidak ada yang bisa bereaksi. Mereka merasa itu hanya ilusi belaka.

Semua orang gemetar dan ketakutan memenuhi mata mereka. Pria paruh baya di depan terkejut sesaat dan dipenuhi dengan kejutan.

Namun, sebelum mereka bisa terbangun dari keterkejutan mereka, mereka mendengar seruan lembut yang bergema di angkasa.

< > Suara ini masuk ke telinga setiap orang dan menggoncangkan pikiran mereka. Ekspresi mereka berubah dan mereka dengan cepat mundur.

Xi Zifeng bergetar. Meskipun suara itu lembut, itu sudah cukup untuk membuatnya jatuh. Pikirannya bergetar hebat.

Dia secara tidak sadar ingin melihat ke atas, tetapi dia menahan diri dan malah menundukkan kepalanya lebih lagi. Dia mundur untuk bersembunyi di dalam kerumunan pembudidaya. Emosi yang tak dapat dijelaskan memenuhi tubuhnya, dan dia tidak ingin terlihat.

Saat seruan lembut bergema, sosok putih yang menghilang muncul kembali di hadapan mereka dan tatapannya menyapu ke arah mereka!

Di bawah tatapan ini, tidak ada yang bisa dengan jelas melihat angka ini. Seolah-olah sosok ini adalah matahari yang bersinar, jadi tidak ada yang berani melihatnya.

Pria paruh baya di depan bergetar. Di bawah cahaya itu, seolah-olah semua yang ada di dalam dirinya telah berhenti. Bahkan jiwa asalnya ditekan di dalam tubuhnya dan dia tidak berani bergerak satu inci pun.

Sepertinya tatapan ini telah menjadi kokoh dan memegang leher dan jiwa asalnya. Rasanya seperti orang ini hanya perlu satu pikiran agar tubuhnya meledak dan jiwa asalnya dihapus!

Ini adalah keberadaan yang di luar pemahaman mereka!

“Sen … Senior … ”Pria paruh baya memiliki tingkat kultivasi tertinggi dan juga paling dekat dengan sosok berbaju putih. Tubuhnya menjadi lunak dan dia tiba-tiba berlutut. Suaranya bergetar seolah ingin mengatakan sesuatu.

Sosok putih ini adalah Wang Lin!

Wang Lin awalnya tidak peduli dengan kelompok pembudidaya ini, tetapi ketika dia lewat , dia merasakan seseorang … Seorang wanita yang pernah merasakan cinta padanya … Namun, jika wanita itu sama seperti sebelumnya, dia tidak akan mengindahkannya, tetapi ketika dia melihatnya sekarang, dia merasakan sakit di hatinya. Para peladang di depannya menghilang dari penglihatannya, hanya menyisakan satu sosok yang bersembunyi dengan kepala lebih rendah. Seorang wanita yang gemetar dengan wajah pucat … Meskipun kepalanya ditundukkan, dia bisa dengan jelas melihat bekas luka mengerikan di wajahnya. Wang Lin diam-diam merenung.

Xi Zifeng menggigit bibir bawahnya. Dalam 800 tahun ini, dia pikir air matanya mengering dan tidak bisa mengalir lagi. Namun, hari ini, pada saat ini, dua aliran air mata mengalir di pipinya. Namun, mereka tidak turun garis lurus tetapi memasuki bekas luka seperti selokan di wajahnya dan mengubah arah … Dia ingin bersembunyi, dia tidak ingin orang ini melihatnya. Itu adalah emosi yang sangat rumit, dan dia sangat berbeda dari masa lalunya … Dia lebih baik mati sendirian dari usia tua daripada terlihat dalam keadaan menyedihkan. Dia tidak ingin dia melihat wajahnya yang jelek … Air mata terus mengalir ketika dia menundukkan kepalanya semakin dan tanpa sadar mundur semakin dan semakin … Untuk bersembunyi di antara orang-orang, untuk bersembunyi di ujung dunia, untuk bersembunyi di suatu tempat di mana tidak ada yang bisa melihatnya, di mana dia diam-diam menyentuh ingatannya sendiri … diam-diam menghapus air mata yang telah dia lupa. Wang Lin memandang wanita paruh baya yang mundur dan dengan lembut berkata, “… Xi Zifeng … aku Wang Lin … ”Dia lupa tahun, bulan, dan hari apa ketika wajah cerah itu tersenyum dan memandangnya dari kerumunan…. Wajah yang perlahan menjadi tua dan terluka sedang menatapnya. Saat dia menyebut namanya, hampir 100 pembudidaya terguncang. Pria paruh baya di depan kehilangan jejak darah di wajahnya dan jantungnya sepertinya berhenti berdetak. Bahkan jiwa asalnya tampaknya runtuh, dan ia kehilangan akal karena mendengar nama itu! Wang Lin! Nama yang pernah mengguncang Allheaven! “Aku bukan Xi Zifeng … Senior telah membuat kesalahan …” kata wanita mundur itu dengan gemetar. bersuara seolah dia tidak punya tempat untuk melarikan diri.