Renegade Immortal – Chapter 1500

shadow

Renegade Immortal – Chapter 1500

Suara batuk tergesa-gesa tampaknya memecah keheningan di dalam halaman. Suara ini sangat tua, seolah-olah itu berasal dari seseorang yang ada di tahun-tahun terakhir mereka. Bahkan angin tampak semakin keras ketika batuk bergema.

Angin menderu, menyebabkan lentera berkedip lebih keras dan berguncang seolah-olah itu pada napas terakhirnya.

Angin menyebabkan lentera berguncang seolah ingin bergegas ke halaman dan mengambil jiwa yang berjuang … Saat lentera bergetar, orang dapat melihat kata “Matahari” pada lentera.

Keluarga Matahari!

Batuk yang memecah kesunyian ini menyebabkan banyak langkah kaki bergema di dalam halaman. Banyak pelayan bergegas menghampiri dan tiba di depan sebuah rumah yang tampak biasa saja.

Saat ini ada tiga lelaki tua berdiri dengan cemas di luar. Di belakang mereka ada banyak anggota keluarga Sun.

“Kalian semua panik? Orang tua ini belum bisa mati … “Suara serak penuh dengan kelelahan datang dari dalam rumah.

” Leluhur … “Salah satu pria tua di luar tampak cemas dan berjalan seolah-olah dia akan berbicara.

Tepat pada saat ini, suara kuda yang datang dari kejauhan terdengar. Kuda-kuda bergerak dengan tergesa-gesa, dan suara itu sangat jelas di malam yang sunyi ini. Segera, kuda perang tiba di luar halaman. Seorang pria paruh baya mengenakan baju besi sedang duduk di atas seekor kuda. Dia memberi kesan kuat, dan di sebelahnya ada seorang lelaki tua yang rambutnya berantakan karena angin.

Wajah lelaki tua ini pucat. Kudanya terlalu cepat, yang membuatnya takut.

Kuda-kuda itu berhenti di depan halaman. Pria paruh baya itu meraih pria tua itu dan bergegas ke halaman seperti angin. Mereka segera tiba di luar rumah.

“Leluhur, Cucu telah membawa dokter terbaik untuk merawat Leluhur.”

“Omong kosong, tubuh tua ini telah hidup selama seribu tahun dan saya memiliki mencapai batas umur saya>

Ketika semua orang tegang, pintu ke rumah terbuka. Seorang wanita tua dengan rambut putih berjalan keluar dengan dua gadis pelayan mendukungnya.

“Hari ini saya memanggil Anda semua di sini karena tubuh tua ini tahu bahwa saya tidak akan hidup selama lebih dari tujuh hari, dan saya ‘ saya khawatir. Namun, selain dari tubuh tua ini, tidak ada lagi pembudidaya dalam keluarga Sun, sehingga menghilangkan kekejaman dunia budidaya. Kalian semua, ingat bahwa tidak ada generasi masa depan yang harus berkultivasi. Menikmati kekayaan dunia fana adalah pilihan terbaik.

“Kalian semua, ingat kata-kataku!” Saat wanita tua itu terbatuk, matanya berbinar ketika tatapannya menyapu keturunannya.

Tekanan menyebar dari tubuhnya dan menyelimuti semua orang yang hadir. Ini menyebabkan semua keturunannya, termasuk pria paruh baya yang mengenakan baju besi, berlutut ketakutan dan dengan cepat menjawab.

“Sangat baik bahwa kalian semua ingat, itu baik bahwa kalian semua ingat … Sekarang, kalian semua pergi dan biarkan aku beristirahat sendiri …” Mata wanita tua itu berhenti bersinar. Terlepas dari usianya, seseorang masih bisa melihat bahwa ia cantik ketika ia masih muda dan suka memarahi orang lain.

Semua keturunannya yang berlutut tidak berani menentangnya dan semua pergi. Bahkan para pelayan pun tersebar juga. Malam itu berangsur-angsur menjadi tenang.

Wanita tua ini mendesah dan perlahan-lahan duduk di kursi batu di sampingnya. Dia memandangi bulan yang sedikit tertutup dan mulai mengenang masa lalu.

“Aku semakin tua dan ingin bernostalgia … Meskipun aku akan mati, aku tidak bisa mengubah kebiasaan ingin memarahi. Omong-omong, saya tidak memarahi banyak orang dalam hidup saya … “Seorang tokoh muncul dalam pikiran wanita tua itu.

Orang itu, dia awalnya berpikir dia adalah seorang kultivator kecil yang terlalu malas untuk berkultivasi . Dia menjadi marah dan sering memarahi kemalasannya.

Memikirkan kembali, wanita tua itu tersenyum. Dia sangat bahagia saat dia menemukan kebahagiaan dalam ingatannya.

Seorang tokoh putih tiba-tiba muncul di luar halaman di bawah lentera.

Wang Lin melihat ke halaman di depannya. Ketika ia menyebarkan indera ilahi di planet Ran Yun, ia hanya menemukan satu orang yang ia kenal. Seorang kultivator kecil yang sangat menarik yang mengenakan dirinya sebagai seorang pria.

Saat itu, orang itu akan memarahi dia dengan keras setiap kali dia kembali ke guanya untuk berkultivasi dengan benar sehingga suatu hari dia dapat mencapai dao.

Wang Lin bisa melihat bahwa semua yang dia katakan adalah tulus. Ini adalah perasaan unik di dunia kultivasi yang kejam ini. Ini menyebabkan rasa kehangatan muncul di dalam Wang Lin.

Itulah sebabnya dia masih ingat orang ini.

Dia tidak berharap bahwa satu-satunya orang yang masih dia ingat setelah 1.000 tahun adalah gadis itu.

Senyum muncul di wajahnya saat dia berjalan menuju halaman. Saat dua lentera bergetar dan langkah kakinya bergema, dia tiba di luar rumah yang tampak biasa.

Dia melihat sosok seseorang yang dia kenal di masa lalu, pembudidaya perempuan Sun Ling.

Kedatangan Wang Lin seperti manusia dan langkah kakinya bergema. Dia tidak menyembunyikan apa pun dan tidak akan menyembunyikan apa pun.

Wanita tua itu mengerutkan kening. Tanpa berbalik, dia mulai memarahi, “Bukankah aku mengatakan untuk membiarkan tubuh tua ini beristirahat sebentar?”

Wang Lin tersenyum dan berkata dengan lembut, “Kami belum pernah bertemu dalam 1.000 tahun. Saya baru saja tiba dan Anda ingin saya pergi? “

Wanita tua itu tertegun ketika dia mendengar suara Wang Lin. Dia berbalik dan melihat Wang Lin tidak jauh darinya. Tubuhnya bergetar.

“Xu Mu …” Wanita tua itu memandang Wang Lin, dan setelah lama dia tersenyum.

“Kapan kamu kembali …” Wanita tua itu tidak kehilangan akal seperti Tuan Flamespark dan teman-temannya; dia segera pulih. Meskipun umurnya>

“Saya baru saja kembali. Saya lewat dan ingin melihat apakah ada teman lama yang tersisa. ”Wang Lin duduk berhadapan dengan wanita tua itu. Dia memandangnya seolah-olah dia sedang melihat teman baik.

Di mata Wang Lin, namanya tidak masalah. Lagipula, hubungan mereka bukan dengan pria dan wanita, melainkan teman lama. Tidak masalah apakah dia laki-laki atau perempuan, itu semua hanya kenangan.

Malam ini, Wang Lin sangat senang. Kata-katanya dan Sun Ling menggema di dalam halaman. Meskipun suaranya serak, baginya itu masih seperti tawa renyah dari 1.000 tahun yang lalu.

Bahkan dinginnya angin musim gugur menghilang dan menjadi seperti napas musim semi yang membuat seseorang merasa hangat.

Cahaya bulan berangsur-angsur redup dan putih muncul di cakrawala. Seolah-olah mata surga perlahan-lahan terbuka.

Saat putih memenuhi langit, Wang Lin dengan lembut berkata, “Apakah kamu benar-benar memutuskan?”

“Di mana ada adalah hidup ada kematian secara alami. Saya sudah sangat lelah; bahkan jika saya selamat, tidak ada artinya Lebih baik pergi … “Sun Ling tersenyum ketika dia memandang Wang Lin.

” Jika kamu berubah pikiran, kamu bisa minum pil ini. “Wang Lin tetap tenang saat dia mengambil pil dan meletakkannya turun. Dia menghela nafas saat melihat wanita itu sekali lagi. Lalu dia berjalan keluar dari halaman tanpa melihat ke belakang.

Sun Ling menyaksikan sosok Wang Lin berangsur-angsur pudar. Dia merasa seperti telah memasuki trans ketika dia duduk di luar, mengelola gua, memarahi seorang pria muda yang sering pergi keluar dan jarang tinggal bercocok tanam.

“Apakah Anda tahu apa yang penting bagi para pembudidaya ? Izinkan saya memberi tahu Anda, hal yang paling penting adalah ketekunan! “

” Meskipun bakat Anda tidak bagus, Anda masih bisa berkembang jika Anda rajin. Saya telah menjaga gua-gua ini selama bertahun-tahun, dan beberapa pembudidaya dari sini bahkan telah mencapai tahap Formasi Jiwa. Tak satu pun dari mereka akan pergi pagi-pagi untuk berkeliaran seperti Anda. “

Senyum di wajah wanita tua itu menjadi lebih cerah, tapi ada sedikit warna merah di bawah senyumnya.

Cahaya pagi hari menabur di bumi dan menghilangkan dinginnya malam. Bahkan angin musim gugur menjadi kurang dingin dan mengandung kehangatan perak.

Kuning, merah, dan daun layu terbang di angin. Itu terlihat sangat indah.

Wang Lin perlahan berjalan menaiki gunung tertinggi di planet ini. Dia tidak menggunakan kultivasi apa pun dan berjalan seperti manusia.

Seperti ketika dia membawa Wang Ping untuk menaklukkan gunung ini!

Wang Lin berdiri di samping sungai yang mengalir dan pandangannya jatuh ke kejauhan. Sebuah perahu yang sepi bergerak di lautan. Wang Lin berdiri di atas kapal yang sepi ketika dia memandang dunia sambil menghadap laut yang mengamuk. “Ping Er, gunung itu seperti kebanggaan, sungai adalah pikiran, dan laut jika hati. Saya mengajak Anda untuk menaklukkan gunung agar Anda memiliki harga diri. Untuk tidak menyerah pada surga, tidak menyerah pada nasib. Di mana pun Anda berada, Anda harus memiliki kebanggaan untuk mengangkat kepala! “Aku membawamu untuk menaklukkan sungai ini untuk memungkinkanmu menyadari sungai yang mengalir tak berujung yang berisi iman. Tanpa iman sungai ini tidak bisa melambat dan tanpa iman seseorang hanyalah mayat yang berjalan!” Ayah mengajakmu menaklukkan lautan ini untuk memungkinkanmu memiliki hati selebar lautan. Dengan hatimu seperti lautan apa yang bahkan dianggap orang lain! saat itu. Meskipun dia adalah dewa kuno bintang-7. Meskipun dia terkenal di Alam Luar. Meskipun dia akan menjadi terkenal di Alam Batin dan mengejutkan semua orang. Namun, dia masih seorang ayah … Seorang manusia yang merindukan putranya, Wang Ping … Berpikir tentang kota kelahirannya, pikirannya menjadi melankolis. Dia merasakan jiwa Wang Ping datang dari surga menantang manik-manik. Rambut putih dan sosok kesepian. Wang Lin meninggalkan kenangan tak terlupakan yang diberikan tempat ini kepadanya dan secara bertahap menghilang ke kejauhan desah melankolis bertahan.