Renegade Immortal – Chapter 1557 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 1557 | Baca Novel Online

Lima retakan halus muncul di batu punggung Black Tortoise ketika pukulan Wang Lin mendarat. Saat suara retakan bergema, retakan menyebar dan cabang yang tak terhitung jumlahnya muncul.

Namun, pada saat ini, gas abu-abu penuh dengan aura kematian keluar dari retakan dan bergegas menuju Wang Lin.

< Gas abu-abu ditolak dengan kekuatan yang kuat dan menyembur keluar seperti badai ke arah Wang Lin. Namun, Wang Lin telah berjaga-jaga sepanjang waktu ini, jadi saat itu meletus, dia mundur.

Saat ini, seuntai gas abu-abu terpecah dan terbang menuju Black Tortoise Divine Emperor dengan kepala.

Gas abu-abu terbang sangat cepat dan memasuki tubuh Kaisar Kura-kura Hitam, menyebabkan dia gemetar seolah-olah dia akan bangkit kembali. Aura yang kuat tiba-tiba pecah dari Kura-kura Ilahi Kura-kura Hitam dan raungan samar datang dari tubuhnya! Jika itu adalah kultivator lain, mereka akan lengah dengan ini dan akan merasa sulit untuk menangani situasinya.

Namun, Wang Lin telah menghabiskan hidupnya di tengah-tengah pembantaian dan memiliki pikiran iblis. Dari saat dia pertama kali melihat Kaisar Tortoise Hitam Kura-kura, dia sudah siap. Melihat bahwa Kaisar Kura-kura Hitam Kura-kura akan bangkit, dia tidak ragu untuk melambaikan tangan kanannya dan mundur. Saat dia melakukan ini, cahaya darah mengerikan, menyala.

Pedang darah muncul dan terbang menuju Kaisar Kura-kura Ilahi Hitam dengan kecepatan untuk memecahkan kehampaan. Dalam sekejap, itu terbang di lehernya.

Tidak ada darah ketika kepalanya terpotong oleh pedang darah. Itu juga memotong duri yang menembus kepala!

Gas abu-abu yang telah memasuki tubuh Black Tortoise Divine Emperor mengalir keluar dari leher setelah kepalanya terputus. Raungan samar menjadi raungan sedih, dan ketika gas abu-abu bocor, menjadi lemah.

Tubuh Kaisar Kura-kura Ilahi Hitam layu dan sejumlah besar gas abu-abu bocor dan akhirnya runtuh.

Wang Lin dengan tegas menghilangkan ancaman!

Saat Wang Lin mundur, bilah daging dan darah turun sekali lagi. Raungan dari pedang itu sepertinya ingin melahapnya. Saat jatuh, Wang Lin berbalik, mengungkapkan kegilaan di matanya bersama dengan sedikit kebijaksanaan. Tangan kanannya membentuk kepalan dan meninju ke arah pedang raksasa itu.

Terdengar dentuman keras dan Wang Lin mundur beberapa puluh kaki. Bilah raksasa itu bergetar dan teriakan datang dari dalamnya ketika ribuan jiwa runtuh. Ukuran bilah sedikit berubah.

Wang Lin terisi daya segera setelah didorong kembali. Dia melambaikan tangan kanannya untuk bertabrakan dengan bilah daging dan darah. Gemuruh gemuruh bergema saat pemboman berlanjut dan bilahnya dengan cepat menyusut.

Pada akhirnya, Wang Lin meraung dan menghancurkan pedangnya dengan satu pukulan! Bilah hancur berkeping-keping dan semua daging dan darah berubah menjadi abu!

Semua ini terjadi dalam sekejap. Meskipun terlihat sederhana, setiap pukulan berisi kekuatan penuh Wang Lin. Pada saat ini, kekuatan penolakan di dalam Wang Lin mengerikan. Dia merasakan rasa sakit yang hebat dan darah mengalir dari setiap pori di tubuhnya.

Namun, dia mengabaikan semua ini. Setelah menghancurkan bilah daging dan darah, Wang Lin berbalik dengan tekad. Dia terbang tinggi ke udara sebelum turun dengan cepat!

Meminjam jarak untuk mendapatkan kecepatan, Wang Lin menabrak bagian belakang batu Kura-kura Hitam seperti meteor!

“Hancurkan! Istirahat! Hancurkan! “Raungan Wang Lin bergema dan keturunannya sangat cepat, menyebabkan lolongan. Dalam sekejap, kedua tinjunya mendarat di punggung Kura-kura Hitam.

Tubuh kura-kura batu raksasa itu gemetar dan punggungnya sepertinya robek. Sejumlah besar patah tulang muncul dan beberapa bagian langsung runtuh.

Mata Wang Lin memerah dan satu-satunya pikiran di benaknya adalah menghancurkan Kura-kura Hitam sehingga tidak bisa lagi menekan jiwa Qing Shui. Setelah satu pukulan tidak berhasil, ia melemparkan pukulan lain!

Satu pukulan demi satu !!

Wang Lin menabrak seperti orang gila dengan tangannya. Setiap serangan menyebabkan Kura-kura Hitam bergetar lebih keras dan retakan menjadi lebih besar!

Ketika tinju Wang Lin jatuh, mereka memancarkan cahaya keemasan. Api dan guntur menyatu ke dalam tinjunya, meningkatkan kekuatan destruktif mereka. Dalam sekejap, Wang Lin melemparkan lebih dari 100 pukulan. Kabut darah menyembur keluar dari tubuhnya saat kekuatan penolakan di dalam tubuhnya meletus dengan kekuatan penuh.

Rasa sakit yang hebat berubah menjadi kegilaan oleh Wang Lin, tekad untuk menyelamatkan Qing Shui!

Di dunia ini, hanya beberapa orang yang bisa membuat Wang Lin melangkah sejauh ini, dan Qing Shui adalah salah satunya!

Saat ratusan pukulan jatuh, lebih dari setengah punggung Kura-kura Hitam runtuh tapi belum rusak sama sekali. Pembuluh darah di wajah Wang Lin membengkak dan dia terbang sepuluh ribu kaki ke langit. Dia kemudian menunjuk ke langit.

“War Spirit Print!”

Langit menjadi gelap dan sebuah telapak tangan emas raksasa muncul. Riak-riak dari telapak tangan menutupi langit. Saat tangan kanan Wang Lin menekan, telapak tangan melewatinya dan turun ke punggung Kura-kura Hitam!

Wang Lin turun dengan telapak tangan. Seluruh tubuhnya memancarkan cahaya keemasan seolah-olah dia seorang bidadari. Dia meraung saat dia menabrak lurus ke bawah.

Gemuruh gemuruh bergema ketika War Spirit Print mendarat di punggung Kura-kura Hitam. Kura-kura Hitam bergetar dan jejak berbentuk telapak muncul di cangkangnya. Semua ujungnya hancur!

Tangan kanan Wang Lin menekan punggung Kura-kura Hitam setelah War Spirit Print. Sebuah kekuatan yang kuat meletus dan semua skala pada Kura-kura Hitam hancur ke segala arah!

Kura-kura Hitam runtuh! Jiwa yang dipenuhi dengan kesedihan terbang keluar dari Kura-kura Hitam menuju Qing Shui.

Saat runtuh, 100.000 duri di punggungnya, termasuk yang ada di Qing Shui, semuanya runtuh. Yang Qing Shui berada di melayang di tempat, tetapi yang tersisa semuanya menembak ke arah Wang Lin.

Hampir 100.000 duri tidak lagi tampak seperti gunung tapi duri nyata. Mereka terlalu cepat dan tidak memberi Wang Lin waktu untuk menghindar. Dalam sekejap, mereka menusuk ke tubuh Wang Lin!

Nyeri hebat menghinggapi Wang Lin. Dalam sekejap, dada Wang Lin ditusuk oleh duri, dan segera diikuti. Wang Lin segera dibungkus oleh 100.000 duri dan tidak bisa lagi dilihat.

Yang bisa dilihat hanyalah bola duri raksasa!

Kegaduhan perlahan menghilang dan Tujuh- Realm Berwarna secara bertahap tenang. 100.000 gunung telah menghilang dan hanya gunung Qing Shui yang tersisa. Itu diselimuti oleh awan tujuh warna dan tidak ada suara datang darinya.

Di luar gunung, ada bola batu raksasa yang tertutup duri.

Di tanah berbohong si Hitam Kura-kura dengan punggungnya patah, tetapi kepalanya masih melihat ke kejauhan. Ada gas abu-abu samar yang keluar dari punggung yang rusak.

Namun, jauh di dalam punggungnya, ada kristal abu-abu yang pecah yang mengeluarkan kerlip samar.

Tampaknya seolah-olah seluruh Tujuh Kerajaan Berwarna telah tenang, tetapi 15 menit kemudian, serangkaian suara letupan datang dari bola duri. Seolah-olah seseorang mencoba untuk keluar dari bola duri ini dengan tinju mereka!

Suara letusan menjadi lebih intens dan memecah kesunyian dari Tujuh Kerajaan Berwarna. Beberapa saat kemudian, sebagian bola duri runtuh dan kepalan keemasan mencuat!

Kepalan ini bergetar dan berlumuran darah. Ada duri yang tak terhitung jumlahnya menembus ke dalam tangan. Raungan keluar dari dalam bola dan menyebar ke seluruh area! Saat deru bergema, tinju lain pecah melalui celah, dan tinju ini juga berdarah. Kedua tangan mencengkeram sisi dan tanpa ampun merobek bola duri!

Suara retak bergema dan kemudian retakan muncul di bola duri. Sosok dengan rambutnya yang diwarnai merah dengan darah terungkap.

Duri yang tak terhitung mencuat dari setiap bagian dari figur ini; bahkan matanya memiliki duri yang tak terhitung menusuk. Napas kasar dari sosok itu menghasilkan sejumlah besar gas putih yang disemprotkan.

Dia sepertinya sedang beristirahat untuk mendapatkan kembali kekuatannya. Setelah 10 napas, tangan kanannya perlahan meraih duri di matanya dan menariknya keluar. Air mata darah mengalir ke bawah. Setelah sekian lama, dia tiba-tiba membuka matanya dan menderu. Tangannya meraih bola duri dan merobek sekali lagi. Kali ini, ia merobek bola duri menjadi dua bagian. Ada duri yang tak terhitung jumlahnya terhubung dengan sosok di dalam, dan ketika bola ditarik menjadi dua, beberapa duri ditarik keluar. Darah menyembur ke mana-mana. Namun, bahkan lebih banyak duri pecah dan tetap berada di dalam tubuh Wang Lin. “Kakak Senior Qing Shui, aku akan menyelamatkanmu …” Sebuah suara samar keluar dari mulut Wang Lin setelah raungan menghilang. Dia melangkah keluar dari bola duri, tetapi rasa sakit di tubuhnya hampir tak tertahankan. Ada puluhan ribu duri menembus tubuhnya. Setiap langkah menyebabkan darah mengalir dari duri. Tubuh Wang Lin perlahan menyusut dari ukuran 10.000 kaki. Selama proses ini, banyak duri runtuh, tetapi sebagian dari setiap sobekan tetap berada di dalam tubuhnya seolah-olah mereka adalah bagian dari dagingnya dan tidak dapat dihilangkan. “Kakak senior, aku datang …” Wang Lin berjalan ke tujuh Awan -warna dengan visinya buram. Namun, dia masih melihat Qing Shui yang gemetar, yang rambutnya menutupi wajahnya. Ketika darah terus mengalir, Wang Lin perlahan-lahan tiba di depan Qing Shui. Dia berhenti tujuh inci dari Qing Shui dan tangan kanannya mengulurkan tangan pada sobekan pertama di dada Qing Shui. Setelah menarik napas panjang, dia menarik duri!