Renegade Immortal – Chapter 1558 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 1558 | Baca Novel Online

Tubuh Qing Shui bergetar hebat. Duri di dadanya ditarik keluar beberapa inci oleh Wang Lin. Sebuah kekuatan isap datang dari luka, memegang duri, dan Wang Lin merasakan kekuatan isap itu.

Ketika Wang Lin menarik duri itu, aura aneh pergi dari duri ke dalam hati Wang Lin. Detak jantung Wang Lin meningkat dan detak jantungnya melonjak seperti orang gila.

Detak jantungnya menjadi lebih cepat dan segera menjadi rasa sakit yang menyapu tubuhnya.

Tepat pada saat ini, suara hantu datang dari belakang Wang Lin. “Duri pertama menyegel hatinya!”

Wang Lin berhenti sejenak. Dia tidak memperhatikan ada orang di sini sebelumnya, jadi ketika dia mendengar suara ini, murid-muridnya menyusut dan dia perlahan berbalik.

Gunung Qing Shui sedang melayang di udara dan telah terpisah dari tujuh jari -warna. Ketika jiwa Qing Shui kembali kepadanya, jari tujuh warna di hadapannya telah menghilang dari Tujuh Kerajaan Berwarna ini.

Namun, ketika Wang Lin melihat ke belakang, jari tujuh warna yang hilang telah muncul kembali . Cahaya dari jari tujuh warna sangat lemah, bagi Wang Lin kelihatannya jari tujuh warna itu runtuh tetapi alih-alih menghilang, itu berubah menjadi sosok tujuh warna yang kabur.

Meskipun angka ini buram. , tatapannya jelas saat memandang Wang Lin.

Wang Lin merenung diam-diam saat bintang dewa purba-nya berputar dengan cepat. Bintang iblis kuno di mata kanannya juga berputar dengan cepat. Tangan kirinya membentuk segel dan tangan kanannya terlepas dari duri.

Sosok tujuh warna yang kabur itu dengan tenang berkata, “Jangan gugup, kamu bisa terus menyelamatkannya. Saya tidak akan menghentikan Anda … “

Wang Lin tidak santai sama sekali. Dia segera menyadari bahwa sosok tujuh warna ini adalah sama dengan yang dia lihat dalam gambar di dalam kabut darah.

Wang Lin mengerti banyak tentang tujuh warna. Dia memiliki patung tujuh warna, melihat daoist tujuh warna menghaluskan roh dao, dan dia juga melihat daoist tujuh warna yang sama dalam ilusi di dalam makam kuno.

Melihat buram tujuh- Sosok berwarna, Wang Lin tidak bisa menentukan apakah ini adalah orang yang telah membuat kulit kepalanya mati rasa. Namun, aura yang dipancarkan sosok ini sangat tenang.

“Warisan kuno … Tubuh surgawi abadi … Lima esensi … Anda memiliki banyak rahasia di dalam diri Anda.” Suara tenang masih datang dari sosok tujuh warna .

“Siapa kamu, Yang Mulia?” Pikiran Wang Lin bergetar, tetapi ekspresinya tidak berubah. Jika orang ini benar-benar dirinya yang dia pikir, maka tidak mengherankan jika dia tahu rahasianya.

“Salah satu dari rahasiamu dapat dianggap sebagai kekayaan besar oleh orang lain … Namun, bagiku, mereka tidak berguna untuk saat ini …” Sosok tujuh warna buram itu menggelengkan kepalanya. Dia menunjuk Qing Shui saat melihat Wang Lin dan berkata, “Kamu bisa melanjutkan, ini adalah kesempatan yang kuberikan padamu. Jika Anda bisa menyelamatkannya, Anda bisa membawanya pergi. Jika Anda tidak bisa, maka tinggalkan … Ini adalah satu-satunya kesempatan Anda. “

Tangan kanan Wang Lin berhenti membentuk segel dan dia tidak berbalik sebelum meraih duri di dada Qing Shui. Saat dia meraihnya, aura hati Qing Shui mengelilinginya sekali lagi.

Ketika aura ini menyebar di sekitar Wang Lin, dia merasakan sakit yang luar biasa di hatinya, tetapi dia menekannya. Dia perlahan menarik duri keluar.

Semakin dia menarik, semakin banyak rasa sakit yang dirasakan Wang Lin di hatinya, seolah-olah ada tangan yang berusaha menghancurkan hatinya! Untungnya, dia memiliki tubuh dewa kuno, yang memiliki kekuatan pemulihan yang menakjubkan. Ketika rasa sakit yang intens menyapu dirinya, dia dengan cepat pulih.

Sosok tujuh warna kabur menatap Wang Lin dan perlahan berkata, “Tubuh warisan kuno benar-benar baik … Saat itu, Ye Mo menyebarkan 3.000 tetes darah untuk mempertahankan warisannya, dan itu tidak sia-sia … “

Ketika rasa sakit di hati Wang Lin mencapai batasnya, matanya menyala dan tangan kanannya tanpa ampun menarik duri pertama keluar ! Qing Shui mengepalkan giginya dan tubuhnya bergetar tetapi tidak membuat suara. Namun, wajahnya yang tersembunyi di bawah rambutnya yang berserakan dipelintir kesakitan.

Darah menutupi tubuh Qing Shui, dan tepat ketika darah itu akan meletus, Wang Lin dengan cepat menempatkan segel pada luka. Segel itu berkedip dan darah perlahan-lahan menghilang.

Wang Lin merenung diam-diam saat kekuatan penolakan di dalam tubuhnya bergemuruh. Interaksi antara kekuatan dewa langit dan kuno menyebabkan keributan tak berujung datang dari tubuhnya. Duri di luar tubuh Wang Lin runtuh karena kekuatan penolakan ini.

Hanya duri yang terkubur dalam-dalam di tubuhnya yang tersisa, seolah-olah mereka telah berakar.

Saat batu itu Punggung Kura-kura Hitam hancur dan 100.000 duri melesat ke arah Wang Lin, ia menggunakan Perisai Cahaya dan Bayangan serta Berkat Dewa Kuno. Semua ini disembunyikan oleh duri dan tidak bisa dilihat oleh orang-orang di luar.

Namun, meski begitu, dia masih tidak bisa menghentikan serangan duri, hanya menunda sedikit.

Saat Wang Lin berdiri di sana untuk menarik napas, rasa sakit di hatinya perlahan menghilang. Dia melihat sosok tujuh warna yang kabur sebelum tangannya meraih duri yang tersangkut di tenggorokan Qing Shui.

“Duri kedua ini menyegel otot-ototnya!”

Murid Wang Lin sedikit menyusut dan dia berkata, “Aku ingin tahu apa yang Mulia maksudkan oleh 3.000 tetes darah Ye Mo!”

The Sosok tujuh warna tampak tertawa ketika dia menggelengkan kepalanya dan berkata, “Jika kamu bisa mengeluarkan tiga duri, aku bisa memberitahumu sebuah rahasia tentang Orang-orang Kuno …”

Wang Lin tidak dapat memahami pikiran tentang sosok tujuh warna. Dia telah menghabiskan banyak upaya untuk mengamati Qing Shui sejak lahir untuk memaksa Qing Shui tetap dalam keadaan sedih dan putus asa. Pada akhirnya, dia mengatur formasi ini untuk memanen esensi penyembelihan.

Namun, dari apa yang dilihat Wang Lin dan sosok tujuh warna itu lakukan, sepertinya dia tidak peduli sama sekali. Hal ini menyebabkan Wang Lin menebak spekulasi sebelumnya.

Ketidakpedulian pada nada figur tujuh warna ini tampaknya tidak palsu dalam pandangan Wang Lin, dia benar-benar tidak peduli …

< "Apa yang dia lakukan untuk ..." Sementara Wang Lin merenung, dia meraih duri kedua di tenggorokan Qing Shui dan menarik. Saat dia menarik, Wang Lin merasa seperti semua otot di tubuhnya ditarik tanpa batas. Dia merasakan sakit ini ketika dia menggambar busur sebelumnya, dan itu adalah sesuatu yang bisa dia tahan.

Wang Lin tanpa ampun mencabut duri kedua!

Qing Shui mengepalkan giginya dan membiarkan erangan tertahan. Keringat menutupi tubuhnya saat dia mengalami rasa sakit yang tak terbayangkan.

Wajah Wang Lin pucat saat tangan kanannya meraih duri ketiga di lengan kiri Qing Shui.

“Duri ketiga ini dan duri keempat di lengan kanannya menyegel perasaan ilahi-nya! “sosok tujuh warna itu berkata dengan suara tenang.

Wang Lin meraung saat dia meraih duri ketiga dan menarik. Perasaan ilahi-Nya dihantam oleh kekuatan yang kuat dari duri ketiga. Rasanya seperti perasaan ilahi-nya terluka serius setelah menyebar.

Wang Lin batuk seteguk darah dan kemudian mengeluarkan duri ketiga dengan ekspresi sengit. Dia tidak ragu-ragu untuk mengambil duri keempat di lengan kanan Qing Shui dan menarik tanpa ampun.

Rasa ilahi Wang Lin yang terluka dihantam oleh kekuatan yang kuat sekali lagi. Pikirannya bergemuruh dan dia batuk darah lagi. Kekuatan penolakan di tubuhnya melonjak, menyebabkan tubuhnya bergetar terus-menerus.

Lengan Qing Shui jatuh dan dia menatap Wang Lin. Sepertinya tatapannya tidak bisa melihat sosok tujuh warna, hanya Wang Lin. Ada kesedihan, kelegaan, dan kegembiraan dalam tatapan itu.

Wang Lin menyeka darah dari sudut mulutnya dan tersenyum pada Qing Shui. Namun, segera, matanya menyipit. Tatapan Qing Shui mencerminkan lingkungan Wang Lin. Wang Lin hanya bisa melihat dirinya sendiri tetapi bukan sosok tujuh warna.

“Dia tidak bisa melihat saya … Hanya Anda yang bisa melihat saya di sini. Anda adalah seorang penanam semangat yang sangat menarik, sama seperti penanam kecil itu, Zhan, yang mengejutkan saya. Semua pengecualian dibuat di sini … Jika bukan karena fakta bahwa saya yakin Anda tidak ada hubungannya dengan saya, saya tidak akan percaya bahwa penciptaan bisa begitu menakjubkan. “Sosok tujuh warna itu menghela nafas.” Dia berkata saya Saya tidak berhubungan dengannya … Apa artinya itu … Orang itu bernama Zhan? Apakah dia berbicara tentang Zhan Kongli yang sudah mati atau … Hantu Tua Zhan? “Wang Li tidak melihat sosok tujuh warna itu. Matanya menyala dan dia perlahan bertanya, “Apa maksudmu dengan 3.000 tetes darah Mo Yi?” Sosok tujuh warna tersenyum dan menatap Wang Lin. Dia mulai berbicara dengan sedikit kenangan. “Pada awalnya, tidak ada kultivator dari Negara Kuno, apalagi Kuno Ye Mo … Tapi dia masih datang. Sebelum kematiannya, ia menyebarkan 3.000 tetes darahnya. 1.000 menjadi dewa kuno, 1.000 menjadi setan kuno, dan 1.000 menjadi setan kuno. Seiring berlalunya waktu, 3.000 tetes darah menyatu atau mencair. “Itu adalah asal mula dari tiga Klan Kuno Anda di sini.” Pikiran Wang Lin bergetar. Dia tidak bisa mempercayai kata-kata orang ini sepenuhnya, tapi itu sangat mirip dengan apa yang dikatakan roh iblis kuno di dalam drum di Tanah Roh Iblis! Setan Kuno Bei Luo pernah berkata bahwa Yang Kuno adalah generasi pertama yang menantang surga. pembudidaya. Dia mati melawan dao surgawi, dan kemudian dewa-dewa kuno, iblis-iblis kuno, dan iblis-iblis kuno muncul! Tiga Klan Kuno adalah generasi kedua dari para pembudidaya yang menentang surga! Meskipun tidak sama dengan apa yang dikatakan oleh sosok tujuh warna itu, jika keduanya digabungkan, gambar yang jelas akan muncul! “Kuno Ye Mo terpikat di sini oleh kaisar selestial kuno, atau sosok tujuh warna di sini. Pertarungan itu adalah pertarungan kuno di mana Yang Kuno bertempur melawan surga yang disebutkan oleh Bei Luo! ”3.000 tetes darah akhirnya berubah menjadi tiga Klan Kuno. Tetes yang menyatu menjadi garis keturunan bangsawan! Seberapa banyak dari ini benar? ” Wang Lin menarik napas dalam-dalam.