Renegade Immortal – Chapter 1559 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 1559 | Baca Novel Online

Sosok tujuh warna itu perlahan berkata, “Masih ada enam duri penyegel lagi, Anda bisa melanjutkan.”

Wang Lin diam-diam merenung dan menekan pikiran itu dalam pikirannya. Tangan kanannya meraih duri kelima, ini terletak di Dantian.

“Duri kelima ini menyegel asal-usulnya!” Suara halus sosok tujuh warna menggema di telinga Wang Lin. >

Saat Wang Lin menyentuh duri, kekuatan selestial dan kunonya melonjak seketika. Seolah-olah tubuhnya akan rusak. Saat dua kekuatan menyerbu ke lengan kanannya, dia tanpa ampun mengeluarkan duri.

Suara gemuruh terdengar ketika dia mengeluarkan duri. Namun, tubuh Wang Lin gemetar dan bunyi letupan datang dari lengan kanannya. Kabut darah menyembur keluar dan dia mundur beberapa langkah sebelum dia menstabilkan dirinya.

Dengan mata merah, Wang Lin berjalan ke Qing Shui. Wajah Qing Shui dipenuhi dengan rasa sakit yang luar biasa dan erangan tertahan keluar dari mulutnya.

Setelah mendekati Qing Shui, Wang Lin tidak ragu untuk mengambil duri keenam dan ketujuh yang ada di kaki Qing Shui! p>

Tanpa menunggu sosok tujuh warna untuk berbicara, Wang Lin meraung. Cahaya keemasan melintas dari lengan Wang Lin dan kekuatan kuno mengisinya. Sementara berlumuran darah, dia menarik keras dengan kedua tangan!

Bahkan seseorang sekuat Qing Shui tidak bisa lagi menahan rasa sakit, tetapi teriakannya yang menyedihkan ditekan menjadi desisan.

Dengan keras, kedua duri ditarik keluar oleh Wang Lin. Sekarang darah mengalir keluar dari sudut mulutnya. Namun, kekuatan penolakan di dalam Wang Lin telah mencapai puncaknya, menyebabkan wajahnya menjadi terdistorsi.

“Tidak buruk, ada tiga lagi yang tersisa. Namun, tiga duri terakhir ini tidak mudah dihilangkan. Jika kau bisa menghilangkannya, aku akan memberimu hadiah. ”Sosok tujuh warna itu tenang dan menjangkau ke awan tujuh warna di langit. Awan bergetar dan buah kuning raksasa terbentuk dan perlahan-lahan turun.

Masih ada cabang yang terhubung dengan buah itu. Sosok tujuh warna memotong cabang dan buah jatuh.

“Ini adalah hadiah untukmu.”

Wang Lin menatap Buah Dao dan mengerutkan kening. Sosok tujuh warna memberinya perasaan yang sama dengan All-Seer. Dia tidak bisa menebak maksud orang ini. Orang ini telah mengizinkannya untuk menyelamatkan Qing Shui, memberitahunya rahasia Orang-orang Kuno, dan bahkan memberinya Buah Dao!

Semua ini tidak dapat dilakukan tanpa alasan, harus ada masalah!

Wang Lin merenung diam-diam sebelum menarik pandangannya dari Buah Dao. Dia melihat duri kedelapan yang beberapa inci dari daerah antara alis Qing Shui!

Wang Lin bisa melihat dua duri lainnya, tetapi mereka tidak akan mudah dihilangkan.

Menarik napas dalam-dalam, tangan kanan Wang Lin bangkit perlahan dan meraih ke arah kepala Qing Shui. Kali ini, dia sangat lambat dan jauh lebih serius daripada tindakan sebelumnya.

Duri kedelapan ini terletak di kepala, yang merupakan persimpangan antara hidup dan mati. Jika itu adalah pusat di antara alis Qing Shui, itu akan masuk akal, tapi itu turun beberapa inci, yang membingungkan Wang Lin.

“Duri kedelapan ini bukan duri tetapi sesuatu yang ditempatkan di sana untuk memecahkan reinkarnasinya … “Sosok tujuh warna itu tampaknya tersenyum ketika dia melihat tangan Wang Lin perlahan mendekat pada duri kedelapan.

Tangan Wang Lin berhenti sejenak ketika itu satu inci dari duri. Duri ini berbeda dari tujuh lainnya. Meskipun mereka juga tertanam di tubuh Qing Shui, sebagian besar duri lainnya ada di luar. Namun, duri kedelapan ini sebagian besar berada di dalam Qing Shui, dengan hanya dua inci di luar.

Dua inci sangat pendek!

Tangan Wang Lin tidak bisa berhenti, tapi dia tidak tidak tahu apa yang akan terjadi pada Qing Shui begitu dia mengeluarkannya. Posisinya terlalu berbahaya.

Qing Shui perlahan-lahan mendongak dan menatap Wang Lin. Meskipun wajahnya dipenuhi rasa sakit, matanya jernih. Dia menatap Wang Lin untuk waktu yang lama dan kemudian mengangguk.

Wang Lin menatap Qing Shui dan mengepalkan giginya. Dia tidak ragu lagi dan meraih duri kedelapan. Saat Wang Lin meraih duri, rasa sakit itu menyebabkan Qing Shui mengeluarkan raungan tertahan.

Ketika Wang Lin menyentuh duri itu, ingatan yang menyimpang memasuki benaknya, membuatnya dalam keadaan kacau. Gelombang besar gambar menyebabkan pikiran Wang Lin merasa bengkak dan menyakitkan.

Dia tidak bisa melihat ingatan itu secara detail. Tangannya meraih duri kedelapan tanpa ampun menariknya empat inci!

Qing Shui mengepalkan giginya dan masih tidak mengaum dengan keras. Dia berpegangan dan desis teredam keluar dari sela-sela giginya.

Beberapa napas pendek terasa seperti keabadian bagi Wang Lin dan Qing Shui. Kenangan yang memasuki pikirannya hampir membuatnya gila, tetapi dia tidak melepaskannya. Dia perlahan menarik duri lebih banyak dan lebih banyak.

Pada akhirnya, duri yang menusuk kepala Qing Shui ditarik keluar oleh Wang Lin. Ketika duri dicabut, darah mengalir dari mulut Qing Shui. Dia dibebaskan dari gunung. Dia jatuh ke arah Wang Lin dan Wang Lin menangkapnya.

Kepalanya diletakkan di bahu Wang Lin. Tubuhnya sangat lemah sehingga Wang Lin hampir tidak bisa merasakan berat badannya. Wang Lin hanya bisa mendengar kata-katanya yang samar.

“Terima kasih …” Setelah dia mengatakan ini, Qing Shui pingsan.

“Kakak Senior …” Wang Lin membuang duri di tangannya dan memegang Qing Shui. Air mata mengalir dari matanya.

“Tidak buruk; Namun, dua duri terakhir jauh lebih sulit daripada yang sebelumnya. Lupakan, ambil ini dan pergi. “Sosok tujuh warna itu melambaikan tangannya dan Buah Dao terbang menuju Wang Lin.

” Aku bilang aku akan memberikan hadiah ini kepadamu, sehingga kamu bisa mengambilnya. “

Wang Lin memegang Qing Shui dan menerima Buah Dao. Dia menatap tajam pada sosok tujuh warna saat dia menyingkirkan Buah Dao. Dia mengambil Qing Shui dan terbang menuju pintu keluar dari Tujuh-Warna Realm.

Wang Lin merasakan rasa takut yang kuat terhadap sosok tujuh warna. Dia tidak tahu mengapa sosok tujuh warna melakukan semua ini. Saat dia merenung, dia berhenti tepat sebelum pergi dan berbalik ke arah sosok tujuh warna di kejauhan.

“Kenapa?” Suara Wang Lin serak saat dia mengajukan pertanyaan.

“Dia hanya permainan. Jika Anda ingin menyelamatkannya, maka bawa saja dia. Adapun alasannya … Saya ingin melihat apakah para pembudidaya spiritual dapat melalui perubahan luar biasa yang dialami anak lelaki kecil Zhan jika mereka beruntung … Mungkin saya dapat menggunakan ini untuk menemukannya … “

” Apa yang Anda cari untuk? “Wang Lin mengerutkan kening. Dia tidak bisa benar-benar mengerti apa yang dikatakan orang ini.

“Jika kamu bisa menemukannya, kamu akan tahu.” Pria tujuh warna tersenyum dan melambaikan tangan kanannya. Tubuh Wang Lin mundur di luar kendalinya.

Kejutan memenuhi mata Wang Lin saat tubuhnya perlahan-lahan meninggalkan Tujuh-Warna Alam.

Ketika Wang Lin pergi, dia mengajukan pertanyaan terakhir, “Apakah kamu Penguasa Surgawi !?”

“Aku dan juga bukan …” Suara samar itu memilih. Wang Lin muncul di dalam Brilliant Void Star System, lalu keretakan pada Seven-Colored Realm perlahan menghilang.

Tubuhnya mendapatkan kembali kebebasannya, tetapi apa yang terjadi meninggalkan kesan mendalam padanya. Dia tampaknya samar-samar memahami sesuatu, tetapi itu membuatnya lebih bingung.

“Apa yang dia cari … Jika pembudidaya ‘Zhan kecil’ yang dia bicarakan adalah Hantu Tua Zhan, maka perubahan menakjubkan apa yang terjadi pada Old Ghost Zhan …

“Perubahan ini akan memungkinkan orang tujuh warna untuk menemukan apa yang dia cari …” Sambil diam-diam merenung, Wang Lin mundur dan melihat ke Tujuh Alam Berwarna yang telah menghilang .

“Masalah dengan Qing Shui hanya permainan …” Ada kilasan kedinginan di mata Wang Lin. Dia memegang Qing Shui dan tiba di sebuah planet yang ditinggalkan di dekat Markas Besar Aliansi.

Tidak ada pembudidaya atau energi spiritual di planet ini, hanya beberapa binatang buas. Namun, untuk Wang Lin, ini adalah tempat terbaik untuk melepas segel pada Qing Shui.

Wang Lin duduk di dalam lembah di planet ini dan menempatkan Qing Shui yang tidak sadar di depannya. Dia mengambil napas dalam-dalam dan memejamkan matanya dalam upaya untuk menekan kekuatan penolakan yang kuat di dalam tubuhnya. Namun, itu sangat sulit, dan pada akhirnya ia hanya melunakkan rasa sakit yang hebat. Ada duri yang tak terhitung jumlahnya terkubur dalam dagingnya. Meskipun mereka tidak bisa dilihat, rasa sakit yang dia rasakan dengan setiap napas yang dia ambil akan mengingatkan Wang Lin tentang keberadaan mereka. Biaya menyelamatkan Qing Shui sangat tinggi. Namun, bahkan jika Wang Lin bisa memilih lagi, dia akan melakukannya lagi tanpa ragu-ragu, bahkan jika itu tidak sejalan dengan rencananya, bahkan jika ini sangat bodoh. Alasan dia telah menunggu bertahun-tahun untuk menyelamatkan Qing Shui adalah karena dengan tingkat kultivasinya saat itu, dia tidak memiliki kesempatan sama sekali, jadi dia tidak akan bisa menyelamatkan Qing Shui. Namun, dengan tingkat kultivasinya saat ini, dia memiliki kesempatan untuk menyelamatkan Qing Shui. Jika dia masih menunggu sampai dia memiliki kesempatan yang lebih baik, menunggu sampai dia menjadi pembudidaya langkah ketiga, menunggu sampai dia memiliki cukup kekuatan, dia tidak akan tahu apakah Qing Shui masih hidup …. Kadang-kadang, jika seseorang menghitung semuanya dengan jelas, setiap kemungkinan untung atau rugi, orang seperti itu tidak akan pernah tahu apa itu emosi. Meskipun dia tahu bahayanya, dia masih harus pergi! Jika itu adalah Qing Shui, Wang Lin tahu bahwa dengan kepribadian Qing Shui, Qing Shui akan melakukan hal yang sama. Dia akan menyelamatkan Wang Lin! Ini sudah cukup. Itu adalah alasan yang sangat sederhana dan pilihan yang sangat langsung, tetapi berapa banyak orang yang bisa melakukan ini … Hidup itu berharga, tetapi kadang-kadang ada hal-hal yang lebih penting daripada kehidupan. Namun, sangat sedikit orang yang masih mempercayai hal ini. Wang Lin bukanlah seorang pria sejati atau seorang pembudidaya yang kejam. Dia adalah orang dengan daging, darah, dan emosi.