Renegade Immortal – Chapter 1562 | Baca Novel Online

shadow

Renegade Immortal – Chapter 1562 | Baca Novel Online

Gerbang Void pecah dan kekuatan mengalir keluar. Qing Shui mengubah jiwa istrinya, Han Yan, menjadi tanda dan meletakkannya di dekat hatinya.

Bukannya dia tidak bisa menempatkannya di ruang penyimpanannya, tapi Qing Shui tidak mau .

Qing Shui bertekad untuk memberikan pedang pembantaian itu kepada Wang Lin, jadi Wang Lin menyimpannya. Sepotong esensi pembantaian lahir di dalam Wang Lin selama pertempuran pertama melawan Alam Luar. Namun, esensi ini sangat lemah dan baru saja dilahirkan.

Dengan pedang pembantaian ini, Wang Lin akan memiliki enam esensi! Adapun tanda pertempuran yang bukan esensi, itu telah lama berubah menjadi bintang hukum dan terukir jauh di dalam tubuh Wang Lin.

Wang Lin tidak berniat untuk segera memperbaiki esensi pembantaian, itu bukan waktunya. Dia akan menunggu karmanya, hidup dan mati, dan esensi benar dan salah menjadi lengkap. Kemudian, ketika dia akan membuka Gerbang Void, dia akan menyerap esensi pembantaian dan mendobrak Gerbang Void dalam sekali gerakan untuk menjadi pembudidaya langkah ketiga yang sangat langka dengan enam esensi!

Qing Shui turun dari langit dan melihat Void Gate yang menghilang. Tangan kanannya meraih kekosongan dan meraih labu hijau dengan anggur darah naga. Dia minum seteguk, dan ketika rasa pedas menyebar di sekujur tubuhnya, matanya perlahan berubah dingin. Dia menyerahkan tabung anggur kepada Wang Lin.

Keduanya memandang Void Gate yang menghilang di planet yang ditinggalkan sambil menghadap angin dingin. Angin menendang lapisan debu ketika keduanya diam-diam minum anggur.

Tidak ada yang berbicara.

Wang Lin tidak bertanya kepada Qing Shui apakah dia telah menemukan jawaban yang dia inginkan di dalam Tujuh Kerajaan Berwarna di Aliansi.

Qing Shui tidak berbicara, hanya dia yang mengerti apa yang telah dia temukan dan pahami. Namun, pada akhirnya, semakin dia sadar, semakin dia merenung dalam hati.

“Sebuah permainan …” Ada kilasan kedinginan di mata Qing Shui, tapi ada sedikit kepahitan di wajahnya. . Dia mengambil tabung anggur dari Wang Lin dan meneguknya sebelum dia tertawa.

“Wang Lin, berjanjilah satu hal padaku!” Tawa Qing Shui dipenuhi dengan tekad saat dia melihat Wang Lin. >

Wang Lin tidak berbicara tetapi mengangguk.

“Jika suatu hari aku mati, jika aku masih memiliki mayat, ambil tubuhku dan kubur aku di kota asalku. Jangan meninggalkan nama apa pun di batu nisan, penguburan yang bersih adalah yang terbaik untuk saya … “Qing Shui menatap langit.

Wang Lin merenung diam-diam. Setelah waktu yang lama, dia berkata, “Jika tidak ada kota kelahiran …”

“Kalau begitu, kuburlah aku di dunia!” Qing Shui meminum seteguk darah naga. Sebagian darah keluar dari sudut mulutnya dan memancarkan sinar merah ketika sinar matahari menyinari.

“Oke!” Wang Lin mengambil kendi anggur dari tangan Qing Shui dan minum. Ekspresinya menjadi serius dan matanya bersinar.

“Jika aku mati sebelum kamu, kirim aku kembali ke planet Suzaku, negara Zhao, keluarga Wang …”

Qing Shui menatap Wang Lin dan perlahan mengangguk.

Ini adalah janji!

Anggur darah naga sangat keras dan bisa memabukkan sebagian besar, tapi itu tidak bisa membuat Wang Lin atau Qing Shui mabuk. Gerbang Void mulai menghilang ketika tidak banyak anggur yang tersisa.

Qing Shui menutup matanya. Terlihat agak kesepian, dia dengan lembut berkata, “Wang Lin, aku belum pernah bertanya padamu sebelumnya … Apakah kamu punya keturunan?”

“Aku punya anak laki-laki …” Ada kesedihan di mata Wang Lin. Dia minum seteguk anggur darah naga kecil yang tersisa. Anggur tidak lagi pedas di perutnya, tetapi berubah menjadi rasa sakit yang menyengat.

“Aku punya anak perempuan …” Qing Shui membuka matanya, mengungkapkan rasa penahanan di dalam mereka. Itu pahit.

“Namun, saya tidak dapat menemukannya … Mungkin dia sudah tidak ada lagi dan hilang selamanya.” Qing Shui mengingat masa lalu yang penuh dengan kesedihan. Pada saat dia sadar dan memegang mayat istrinya, ada seorang gadis kecil berusia tujuh atau delapan tahun yang melolong di kejauhan di antara puing-puing berdarah. Dia memegang crane mati dan menatapnya dan ibunya dengan mata kosong.

“Mungkin dia sudah masuk reinkarnasi dan orang yang berbeda. Namun, saya meninggalkan tanda merah di bahunya pada saat kelahirannya, dan tanda itu akan selalu bersamanya. Jika Anda melihat gadis seperti itu, rawatlah dia untuk saya … “

Gerbang hantu di langit menghilang sepenuhnya.

Qing Shui berdiri dan menghela napas dalam-dalam. Rasa dingin muncul di matanya.

“Wang Lin, aku ingin membunuh!” Qing Shui mengangkat tangan kanannya dan esensi pembantaian yang sangat kuat meletus dari tubuhnya. Itu berkumpul di tangan kanannya, dan dalam sekejap tangan kanannya dikelilingi oleh aura hitam dan dingin.

Aura dingin menyebar dan menyebabkan seluruh planet yang ditinggalkan menjadi dingin.

< Esensi penyembelihan adalah esensi yang sangat istimewa. Sangat sedikit orang yang memiliki esensi ini, tetapi mereka yang melakukannya dapat dengan mudah membuka Gerbang Void. Esensi ini adalah batas pembantaian.

Meskipun Qing Shui berada pada tahap awal Nirvana Void, berkat esensi pembantaiannya dan puluhan ribu tahun yang dihabiskannya dalam pertempuran, bahkan pembudidaya Nirvana Void tahap akhir akan takut bertemu dengannya!

“Membunuh … Bagus!” Wang Lin berdiri dan melangkah ke langit. Riak bergema dan dia menghilang dari dunia. Qing Shui juga melangkah ke dalam riak-riak yang telah diciptakan dan hilang Lin Lin.

Jika seluruh Brilliant Void Star System adalah danau dan apa yang melayang di air adalah planet-planet, maka saat ini riak-riak di permukaan seperti dua ikan yang berenang dengan cepat melalui air.

Tidak banyak Penggarap Realm Luar di Void Brilliant. Bagaimanapun, Aliansi hanyalah markas sementara mereka, dan sebagian besar dari mereka telah mati selama pembantaian yang menggetarkan surga sebelumnya.

Pembantaian ini dipicu oleh seorang guru dan muridnya. Dengan tingkat kultivasi Master Long Pan, hampir tidak ada pembudidaya Realm Luar yang dapat bertahan.

Namun, tujuan Master Long Pan adalah Sungai Pemanggilan, jadi dia tidak tinggal di Brilliant Void. Ini memungkinkan beberapa ikan untuk berlari bebas.

Tiga pembudidaya Realm Luar dengan tanda di antara alis mereka dengan hati-hati terbang melalui bintang-bintang. Mereka tidak berani bergerak terlalu cepat karena takut fluktuasi akan menarik perhatian orang lain.

“Tidak ada respons dari jade pesan. Saya khawatir semua orang menghadapi bahaya. Sialan, apa yang terjadi !? ”

“ Kita tidak bisa kembali ke Aliansi Budidaya, saya khawatir ada beberapa masalah di sana. Mungkinkah Alam Batin telah meluncurkan serangan balik? Yang terbaik adalah kita mencari planet budidaya untuk bersembunyi sampai pasukan utama membantai mereka. “

Saat ketiga bergerak maju, mereka saling mengirim pesan. Tepat pada saat ini, dua riak berlalu dan niat membunuh mengerikan menembus mereka bertiga.

Ketika dua riak berlalu, tiga pembudidaya Realm Luar bergetar, tidak mampu mengeluarkan suara. Retakan halus yang tak terhitung jumlahnya muncul di tubuh mereka dan mereka tiba-tiba runtuh. Jiwa asal mereka terkoyak dan mereka mati.

Adegan serupa dapat dilihat di tempat lain di Brilliant Void, Allheaven, dan Cloud Sea. Tak lama setelah Master Long Pan menyapu, para pembudidaya Alam Luar yang tersisa mengalami kegilaan Qing Shui.

Bunga darah mekar, mengungkapkan keindahan kematian mereka.

Dua riak menyapu seluruh tiga sistem bintang utama dan kemudian memasuki Summoned River! Sungai Summoned benar-benar ditempati oleh para penggarap Realm Luar, jadi ada banyak penggarap Realm Luar di sini.

Ketika mereka memasuki Sungai Summon, ada bau darah yang kuat. Namun, bau darah ini tidak bisa menghentikan dua riak ini. Mereka dengan cepat bergerak melewati, planet demi planet.

Pada akhirnya, mereka menyerbu ke kedalaman Sungai Summon, menuju Alam Tujuh-Warna terakhir! Ini adalah tubuh asli Master Hong Shan disegel!

Di antara bintang-bintang, ada celah raksasa yang memancarkan cahaya tujuh warna. Di luar keretakan melayang anggota badan patah di mana-mana. Sejumlah besar pembudidaya Alam Luar mati menyebar area.

Gemuruh gemuruh datang dari dalam Tujuh Kerajaan Berwarna. Jelas ada pertempuran sengit yang terjadi di dalam! Dua riak mendekat. Riak yang dipenuhi dengan niat membunuh yang mengerikan meninggalkan jejak es dan menembak ke arah keretakan tujuh warna. Ketika dia tiba, anggota badan yang patah dan mayat yang tak terhitung jumlahnya diselimuti. es dan dinginnya menyebar ke mana-mana. Saat riak niat pembunuhan yang kuat mendekati celah tujuh warna, riak menghilang dan Qing Shui muncul. Dia memasuki Realm Tujuh-Warna tanpa ragu-ragu. Wang Lin juga muncul. Dia tampak agak lelah saat memasuki Alam Tujuh-Warna. Tepat ketika Wang Lin melangkah ke Alam Tujuh-Warna di Sungai Pemanggilan, dia segera mendengar teriakan menyedihkan. Tujuh Kerajaan Berwarna ini berbeda dari dua Wang Lin lainnya yang pernah lihat sebelumnya. Ada beberapa benua terapung besar yang membentuk Realm Tujuh-Warna ini. Namun, area ini dipenuhi dengan fragmen sebuah benua. Hanya tiga benua yang tersisa. Master Long Pan melawan orang berjubah hitam. Saat keduanya melambaikan tangan mereka, gemuruh gemuruh surga bergema. Wang Lin telah melihat orang tua itu dalam warna hitam sebelumnya. Orang ini adalah penguasa istana Surga Hukuman Istana yang terjebak oleh Lord of the Sealed Realm selama pertempuran pertama di Laut Awan! Tingkat kultivasi orang ini tepat di bawah lima master dari Alam Luar, tahap awal Arcane Void! Dia belum mendapatkannya dengan menghancurkan masa hidupnya> Puluhan ribu pembudidaya Alam Luar duduk di tiga benua terapung. Mereka semua bergumam nyanyian. Helai Joss Flames melayang ke langit, membentuk makhluk aneh yang mengelilingi Master Long Pan. Mereka menyerang bersama dengan raja istana Surga Hukuman Istana. Qing Shui telah memasuki satu langkah di depan Wang Lin. Ketika dia muncul, dia menatap Master Long Pan dan pria tua itu dalam warna hitam sebelum kilasan dingin muncul di matanya dan dia bergegas ke puluhan ribu pembudidaya Alam Luar. Teriakan sengsara yang didengar Wang Lin ketika dia masuk berasal dari para pembudidaya itu. Setelah dia membuka Gerbang Void, esensi pembantaiannya mencapai selesai. Dia telah menghabiskan hidupnya dalam pembantaian, dan sekarang ketika dia melambaikan tangannya, banyak yang mati. Mata Lin Lin bersinar dan dia memandang melewati Master Long Pan dan pria tua itu dengan pakaian hitam. Dia melihat bahwa ada Buah Dao raksasa yang menggantung dari awan tujuh warna di atas.