Renegade Immortal – Chapter 1570

shadow

Renegade Immortal – Chapter 1570

Berdiri di tangga, Wang Lin memandangi planet Suzaku di bawahnya. Planet ini telah menjadi asing. Gunung dan sungai telah berubah; tidak lagi seperti di masa lalu.

Tanah tertutup rumput, dan ketika angin bertiup, aroma memenuhi udara.

“Menarik, tempat ini terlihat menyenangkan. Lihatlah gunung di sana, haha, itu tidak terlalu bagus. Terlalu kasar, lumpur yang dibuat raja ini lebih baik. “Orang gila itu bertepuk tangan dan tertawa.

Keempat orang itu memiliki ekspresi serius ketika mereka membungkuk di patung batu di depan mereka. Setelah mendengar kata-kata orang gila itu, ketiga murid semua melihat ke belakang dengan tatapan tajam dan meremehkan di mata mereka.

Gunung ini terhubung ke tangga. Gunung ini adalah gunung tertinggi di planet Suzaku, dan mantra yang kuat telah digunakan untuk membentuknya menjadi patung besar. Itu adalah seorang kultivator dengan tangan kirinya membentuk segel dan tangan kanannya memegang kapak raksasa memandang ke langit. Tekanan tak kasat mata yang dikeluarkannya membuatnya merasa seperti orang ini akan bertarung dengan surga!

Tangga itu terhubung ke bagian bawah patung. Akibatnya, semua pembudidaya yang datang ke planet Suzaku akan segera melihat patung ini. Ketika mereka turun, karena perbedaan ketinggian, tekanan dari patung itu akan menjadi lebih kuat. Itu akan seolah-olah mereka menyembah patung itu saat mereka turun.

Ini adalah patung Wang Lin!

Ini adalah Wang Lin selama pertempuran pertama di Laut Awan! < / p>

Namun, wajah patung ini buram, yang membuat tidak mungkin bagi orang lain untuk mendapatkan tampilan yang baik.

“Ini adalah patung Dewa Alam Tertutup pada awalnya pertempuran Laut Awan. Itu tepat setelah dia membunuh leluhur Klan Burung Hutan dan Terhormat Nan Zhao. Dia berdiri di hadapan pasukan Outer Realm dari puluhan ribu pembudidaya, dan tak satu pun dari mereka berani mengambil setengah langkah ke depan! “Kata-kata pria tua itu bergema, menyebabkan tiga muridnya berbalik dan memberi penghormatan.

< “Setelah pertempuran pertama, nama Dewa Alam Tertutup menjadi terkenal di Alam Batin dan orang-orang mengetahui bahwa dia berasal dari planet Suzaku. Para penggarap Alam Batin berkumpul, dan di bawah pimpinan beberapa senior yang kuat dan penguasa planet Suzaku, Zhou Wutai, gunung tertinggi dibuat menjadi patung Dewa Alam Tertutup. ”Suara lelaki tua itu bergema. < / p>

Wang Lin diam-diam menatap patung itu dan dengan lembut menggelengkan kepalanya, mendesah. Dia samar-samar ingat bahwa gunung ini milik negara Suzaku dan merupakan tanah sucinya. Namun, sekarang sudah berubah.

Ini bukan perubahan yang ingin dilihat Wang Lin. Dia melangkah maju dan membawa orang gila itu pergi. Baru setelah mereka menghilang, salah seorang dari kalian di antara ketiga murid itu mencibir.

“Orang yang begitu vulgar tidak cocok untuk mendatangi kota kelahiran Tuan Kota Alam Tertutup!”

Kedua murid di sampingnya mengangguk dan melotot ke mana Wang Lin dan orang gila itu pergi.

“Mereka berdua sangat kasar dan pasti akan dihukum. Saya tidak sabar untuk melihat keadaan mereka yang menyedihkan ketika mereka dipaksa keluar dari planet ini. “

Wang Lin perlahan berjalan melewati langit dan memandang bumi di bawah. Bumi terasa lebih asing, yang membuatnya semakin kesepian. Segala sesuatu selain hatinya telah berubah. Namun, perubahan ini hanya membuatnya semakin kesepian dan tidak pada tempatnya.

“Terlalu banyak yang berubah … Tidak ada perasaan di rumah …” Wang Lin diam-diam merenung dan berusaha sangat keras untuk menemukan jejak keakraban. . Namun, ketika dia melihat bumi, dia masih tidak bisa melihatnya.

Banyak negara budidaya di planet Suzaku telah berubah, dan sekarang planet Suzaku hanyalah satu negara. Bahkan sejumlah besar sekte telah hilang dan menjadi sembilan sekte besar planet Suzaku.

Sembilan sekte besar ini menduduki sebagian besar planet Suzaku.

Saat Wang Lin bergerak maju, dia melihat Sekte Pemurnian Jiwa. Memori Du Tian masih ada di sana, tetapi Sekte Pemurnian Jiwa tidak sama.

Gunung telah menghilang dan berubah menjadi danau. Ada banyak paviliun di sekitar danau, mengeluarkan gelombang energi spiritual, tetapi itu adalah sekte lain.

Situ Nan telah terbangun di sini. Kata-kata dominan itu masih bergema di telinga Wang Lin, tetapi dia tidak bisa menemukan aura yang akrab.

Klan Setan Raksasa di masa lalu muncul di mata Wang Lin, dan itu juga telah berubah. Daerah di mana Klan Setan Raksasa berada sekarang adalah padang rumput. Ada banyak manusia nomaden di padang rumputnya, mengenakan pakaian sederhana atau topless. Mereka berjalan di antara kawanan domba sambil menyanyikan lagu-lagu ceria.

Ada beberapa anjing di antara kawanan domba yang menggonggong dengan penuh semangat. Menggonggong dicampur dengan nyanyian dan tampaknya tidak keluar dari tempatnya. Sebagai gantinya, lagu itu memberikan perasaan santai.

“Tempat ini … juga berubah …” Wang Lin merasa sedih dan perlahan bergerak maju. Orang gila itu mengikuti Wang Lin dan diam. Dia bisa merasakan kesepian dari Wang Lin, dan dia juga merasa rindu rumah.

Setelah waktu yang lama, negara Xue Yu muncul di hadapan Wang Lin. Tanah yang tertutup salju sudah tidak ada lagi.

Salju itu sudah lama meleleh. Tempat ini telah menjadi hutan lebat dan tidak lagi terlihat seperti dulu. Bahkan kota-kota telah berubah menjadi reruntuhan oleh hutan.

Apa yang juga dikubur adalah kota fana khusus yang mencatat hampir 100 tahun kehidupan Wang Lin. Seorang anak fana bernama Ceng Niu tumbuh di sana.

Melihat hutan di bawah, hati Wang Lin terasa mengerikan. Perasaan yang tak terlukiskan. Samar-samar dia merasa seperti ini bukan lagi rumahnya …

Dia tidak bisa menemukan keakraban di planet Suzaku.

Tanpa rasa keakraban, dia hanya memiliki kenangan. Itu seperti seorang musafir yang telah pergi untuk waktu yang lama dan akhirnya pulang hanya untuk menemukan bahwa semuanya telah berubah. Itu tidak familiar sampai-sampai itu membuatnya ingin menangis. Itu tidak familiar sampai-sampai itu membuatnya sedih. Tidak terbiasa sampai-sampai dia tidak bisa menemukan jalannya … pulang.

Wang Lin telah kembali ke planet Suzaku sebelumnya dan telah melihat perubahan, tetapi mereka tidak sedrastis sekarang. Dia tidak bisa beradaptasi sama sekali. Dia tidak berani menyebarkan perasaan ilahi untuk melihat seluruh planet sekaligus, untuk melihat negara Zhao dan makam orang tuanya …

Dia takut bahwa dia akan terus melihat ketidaktahuan , meninggalkannya dengan hanya kenangan tetapi tidak ada rumah.

Dia juga sama takutnya untuk melihat gua di Laut Setan tempat dia tinggal bersama Li Muwan. Dia takut mencari lembah yang mengharukan itu. Dia takut semua itu hilang juga.

Melihat hutan di bawah, Wang Lin diam-diam masuk seolah-olah dia sedang mencari sesuatu. Akhirnya, ia membuang dedaunan di depannya dan melihat reruntuhan kota.

Beberapa binatang kecil bergerak di antara bangunan-bangunan yang hancur di dalam kota. Ketika Wang Lin tiba, binatang-binatang kecil itu ketakutan dan semuanya berserakan.

Wang Lin berjalan di dalam reruntuhan kota dan mencari sesuatu. Dia samar-samar merasakan sedikit keakraban dan hampir menangkap rasa keakraban itu. Namun, sesaat kemudian, rasa keakraban itu memudar ketika dia melihat lubang raksasa di depannya. Lubang inilah yang mengubur rasa keakrabannya dan jalan yang dulu ia jalani.

Setelah kaget di sana untuk waktu yang lama, Wang Lin menghela nafas dan pergi.

Dia pergi ke Laut Setan. Seluruh Laut Setan sudah tidak ada lagi. Saat itu, meskipun kabut telah menghilang, lembah raksasa itu tetap ada. Sekarang seseorang telah mengisi baskom dan itu adalah salah satu dari sembilan sekte besar.

Gua yang dia tinggali bersama Li Muwan secara alami hilang. Wang Lin melihatnya dari langit dan dia merasakan jantungnya menyengat. Dia ingin melihat gua, untuk melihat tubuh naga besar, untuk melihat tempat di mana Li Muwan menaruh hati dan jiwanya untuk membuat batu giok itu.

Dia sedih berbalik. Tanpa sadar, Wang Lin tiba di lembah di mana dia menemani Li Muwan sampai dia menjadi tua dan di mana dia merasakan kehangatan. Itu juga tempat Zhou Ru tumbuh dewasa. Namun, bahkan tempat ini telah diratakan dan berubah menjadi laut dalam. Itu indah, tapi itu menyakitkan bagi Wang Lin … “Tempat ini juga hilang …” Berbagai perubahan di planet Suzaku membuatnya jauh lebih indah, tetapi hanya di permukaan. Ini bukan planet yang Suzaku inginkan Wang Lin! Yang lain hanya tahu bahwa ini adalah kota kelahiran Lord of the Sealed Realm dan ingin mengubah tempat ini menjadi tanah suci. Namun, mereka tidak mengerti bahwa tanah suci ini kosong. Benarkah yang diinginkan Wang Lin … Semua ini hanyalah debu di luar. Wang Lin bukan orang yang peduli dengan prestise dan ketenaran pribadinya. Dia hanya orang biasa, dan bahkan sebagai seorang kultivator, dia hanyalah seorang kultivator kecil. Dia hanya menginginkan rumah, kampung halaman di mana dia dapat dengan tenang mengingat masa lalu. Dia hanya ingin jejak keakraban yang akan membuatnya merasa hangat setelah lebih dari 2.000 tahun kultivasi yang kejam. Hanya sedikit kehangatan … Namun, kehangatan itu menjadi kemewahan. Dia ingin menemukannya, tetapi di sepanjang jalan, dia belum menemukannya. Wang Lin berbalik dan menatap orang gila yang bingung itu ketika dia berbisik, “Kenapa begini …” Orang gila itu tersenyum konyol. “Raja ini ini cukup cantik, hehe …” Wang Lin diam-diam merenungkan dan menatap langit. Setelah waktu yang lama, dia menghela nafas dan melangkah maju. Dia pergi bersama orang gila itu untuk pergi ke tempat yang paling tidak dia perhatikan: rumahnya yang sebenarnya. Negara tua Zhao! Wang Lin memandang negara Zhao dari atas dan matanya menjadi buram. “Tempat ini tidak berubah …” Dia adalah Tuan Alam Tertutup, tetapi pada saat ini, dia hanyalah seseorang yang telah kembali ke kota asalnya. Dia adalah seorang lelaki tua yang mencari jejak masa lalu … Di bawahnya adalah negara Zhao, dan lelaki tua itu beserta ketiga muridnya telah tiba di sini. suara tua perlahan bergema …